Postingan

Menampilkan postingan dari Agustus, 2007

Semangat itu timbul lagi

Gw ngga nyangka kalo postingan sebelumnya bisa bersambung ke postingan ini. Tapi ini bener-bener di luar dugaan. Setelah gw mengkhawatirkan kondisi Abith sebelumnya, sehari setelah kejadian lomba itu, sekolah (khususnya Ibu Guru) sudah menyelematkan semangat Abith yang sempat luntur. Hari Senin, TK 'Wijayakusuma' tempat Abith sekarang sekolah, menggelar lomba 17an yang tertunda. Dengan kondisi teman-teman yang sudah dikenalnya, dan bujukan ibu guru yang menawan, Abith bangkit berdiri dan maju ke arena. Masih ada raut kepanikan yang tersisa di wajahnya, tapi lonjakan kesenangan dari teman-temannya di sekeliling membuat semangatnya timbul. Lomba pertama : menggigit sendok berisi kelereng diatasnya, dan berjalan beberapa meter. Ibu guru pun menyampaikan aturannya dengan perlahan. Tapi entah masih gugup atau tidak menyimak aturan yang dijelaskan, begitu aba-aba lomba dimulai Abith langsung melesat lari dengan .... tangan kanan memegang sendok yang ada di mulut, dan tangan kiri me

Ketika semangat 17 luntur seketika

Karena 17 Agustus kali ini jatuh pada hari Jumat, dianggap hari yang pendek. Tidak semua lomba digelar saat itu. Hari ini (Minggu) lomba-lomba tersisa dilanjut lagi. Khususnya lomba buat anak-anak dan panjat pinang yang memang belum dilaksanakan. Jauh-jauh hari Abith sudah bertekad untuk ambil bagian dalam lomba Makan kerupuk. Asyiiik .. semangatnya kali ini setidaknya ada peningkatan. tahun-tahun sebelumnya Abith tidak pernah mau ikut lomba apapun, dan memilih jadi penonton setia saja. SO, tahun ini adalah tahun pertama Abith ikut meramaikan lomba 17-an. Celotehnya tentang ikut lomba makan kerupuk sudah bergaung dari jauh hari. Dia seolah tidak sabar kapan lomba ini digelar. Setiap ada yang mengajaknya ikutan berbagai lomba, Abith cuma menggeleng. "Nanti lomba makan kerupuk aja!" jawabnya mantap. Dia tidak tertarik dengan lomba membawa kelereng dalam sendok, lomba memasukan pensil ke dalam botol, atau lomba memecahkan air dalam plastik yang tergantung. Sepertinya, tahun i

Dirgahayu Indonesiaku!

Gambar

Interview di Paramuda FM

Gambar
"Banguuuuuuuuuuuuun!!" gw sambit anak-anak kebo yang bergeletakan di bawah kasur. Soalnya yang bobo di kasur cuman gw. hehehe .. gw kan tamu, jadi harus dimanja dong (PLAAAAAKK!!). "Jam 8 kurang!!" gw ribut sendiri membayangkan jarak kopo dan dago atas yang begitu jauh, disela-sela kemacetan. "Mandi dulu deh Wok, daripada ribut begitu!" Dennis menarik selimutnya. HEH? gw pantas marah dong. Ini acara gw. gw telat datang, penerbit ngga bakalan ngasih promo lagi buat buku gw! "BANGUUUUUUUUN!!" bantal guling melayang, tapi percuma. sekali kebo tetep kebo! Akhirnya gw mandi sendiri. Byar-byur nggak pake mikir bersih. Yang penting, nama gw terselamatkan. Hehehe Bener kan, beres gw mandi mereka masih bobo dengan nikmatnya. Yonk malah sempet2nya bangun dari karpet trus melompat ke atas kasur. Aaaarrrgghhh ... "Tahu gini, gw nyesel tidur disini!" Weits, cukup manjur. Dennis beranjak dari tidurnya dengan malas. Matanya menyorotkan "Ya deee

Jadi Bujangan Lagi

Gambar
Beginilah kalo 4 sahabat jaman kuliah berkumpul lagi. Serasa jadi bujangan! hehehe .. lupa sama anak bini di rumah. Nyampe di Bandung, malam sudah turun (cieeeee). Udah jam 7 malem kurang pas gw turun di ujung berung, tepat depan kampus IAIN. Seseorang langsung meneriakkan nama gw. Aha, gw tersenyum lebar, kang Iyong sudah siap menjemput. Tanpa Cipika-cipiki (yey), gw langsung melompat ke belakang motor gedenya sebelum membius cepat ke arah rumahnya di komplek Cipadung Permai. Istirahat dulu sambil ngopi sebelum sobat gw yg lain datang. Jam 8 baru Akuy datang dengan karimun ijonya. Hmm .. kendaraan yang memang sangat matching dengan tubuhnya. Pas! Hehehe ... piss bro! Whuaaaah .. long time no see, bikin ocehan bertiga ngga pernah berhenti. Cowok ngerumpi? siapa takut! Hahaha ... kapan lagi coba kita bisa kumpul bareng kayak gitu? Lepas kuliah sepuluh tahun lalu, hanya sekali dua kali kita sempet kumpul. Aaah .. jadi inget jaman muda dulu. Weeeeekkkk .. ngaku! Malem mingguan di rumah

Free Things di Radio Paramuda Bandung

Free Things bakal on air di Bandung nih. Pihak Radio Paramuda ternyata memilih buku gw untuk menjadi salah satu bahasan bulan Agustus ini. Yay .. seneng banget. First time masuk radio nih. hehehe So, buat yang di Bandung. Jangan lupa dengerin Radio Paramuda - 93,7 FM, hari Minggu tanggal 12 Agustus 2007 pukul 9.30 pagi. Iwok will be on air! hehehe

Celoteh Abith tentang Sekolah

After a week ngga mau masuk kelas, akhirnya di minggu ke 2 dia udah berani masuk, meski harus ditungguin di dalam kelas sama tantenya. Perkembangan yang bagus nih. Gw emang ngga pernah mau maksa dia buat masuk kelas. Dibiarin aja, toh lama-lama dia penasaran juga : "ada apa sih di dalam kelas?" Ternyata begitu masuk kelas, dia langsung bisa beradaptasi dengan teman dan gurunya. Bahkan Abith ngga pernah ragu untuk unjuk jari, apapun pertanyaan gurunya. "Akuuuuuuu ...!" teriaknya sambil ngangkat tangan tinggi-tinggi. Guru : "Siapa yang bisa ngajiiii?" Abith : "Akuuuuuuu!!" Berdirilah Abith di depan kelas, dan menggumamkan surat Al-Ikhlas (maklum hari pertama masuk kelas, jadi masih ada malu-malu). Guru : "Siapa yang bisa nulis angka 1 - 10?" Abith : "Akuuuuu!" Abith kembali ke depan, dan mencoretkan kapur tulis di papan tulis. Hari-hari selanjutnya, sekolah sudah merupakan tempat menyenangkan bagi Abith. Meski sering datang