Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2006

The Result

Hasil rontgen sudah di tangan, dan gw dengan perasaan takut dan was-was kembali masuk ke ruangan dokter anak, kemaren sore. Abith dengan cerianya melonjak-lonjak kesana-kemari, seperti biasanya. Trauma bertemu dokter sudah mulai mengehilang seiring perkembangan usianya. Kalo dulu dia akan menjerit dan kemudian menangis keras ketika tempat praktek dokter baru saja terlihat (jangankan pas masuk, di luar saja dia sudah stress berat), sekarang dia sudah bisa menikmati ayunan atau main perosotan, atau bahkan maen boneka yg tersedia sebelum masuk giliran dipanggil. And ......... nothing's wrong with it! Alhamdulillah, dokter memastikan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Mungkin itu hanya gumpalan/timbunan lemak (mungkin???), diagnosa dokter. Meskipun ada kata mungkin, setidaknya dokter punya alasan yang tepat untuk menyampaikannya. Dan hasil itu pun sudah membuat kami (gw, Iren, tante dan neneknya Abith) cukup lega. Meski demikian, tentu saja benjolan yang kadang datang dan pergi ini

Benjolan

Kemaren sore gw kaget banget melihat ada benjolan di leher sebelah kanan Abith. Prasangka buruk langsung muncul : jatuh dimana? maen dengan siapa (kalo2 berantem dengan temen-temennya)? Emang ngga ada yang liat? Abith keliatan kesakitan ketika harus menengok ke sebelah kanan, dan I was sick with her then. Rasa kaget semakin menjadi ketika tiba2 Abith muntah-muntah jam 8 malem. Muntah yang sangat banyak. Dan Iren langsung panik. Gw bilang, mungkin hanya masuk angin, dibalur kayu putih aja badannya, biar anget. Benjolan juga gw urut2 dengan kayu putih dan kelihatan mengempis. Hmmm ... masuk angin? kok benjol? Siang tadi benjolan muncul kembali. dan sorenya gw bawa Abith ke dokter anak. Hasil diagnosa? bukan bekas pukulan atau bekas jatuh? So what? Dokter hanya merujuk ke laboratorium buat rontgen. Sayangnya tadi sore lab sudah tutup, dan we need to go back there tomorrow. Hope nothing's wrong with it (pleaseeee). Amien.

How Hard To Be a Babysitter!

Sabtu-Minggu ke Bandung. Niatnya mo beli barang bawaan buat adik gw yg mau kawin, nyatanya gw cuman jadi babysitter doang! Belanjanya sih jadi, cuman ibu-ibu aja yang akhirnya go shopping. Bapak-bapaknya? ngasuh anak!! Tujuan pertama : ITB. Hah? mo study banding buat sekolah anak kelak? bukaaaaannn ... nyari kuda tunggang!! phfff ... sementara anak-anaknya berlatih jadi joki kuda, bapak-bapaknya pada duduk menunggu di bawah pohon. hehehe gw nyengir2 sendiri melihat gw sama dua brother gw jadi suami-suami yang manis dan baik, Sementara sang istri2 entah sedang belanja apaan sekarang. yang pasti kita yakin, selain beli apa yang dicatet dan jadi barang seserahan kawin adik bungsu gw, mereka pasti sedang berceloteh riang : " Ih, tas ini lucu ya buat ke kondangan ?" " Eh, sepatu ini kayaknya lucu deh kalo dipake sama kebaya yang ijo ." " Aih, bajunya lucu ya buat si kecil. Obral lagi. beli dua ah !" Hmm .. pikiran buruk. daripada mikirin nyonya2, mendingan b

Ada Arsip Baru!

Kali ini Kumcer-nya Maknyak ' Addicted To Weblog : Kisah Perempuan dalam Dua Dunia ' yang dimuat di Batam Pos edisi Minggu, 12 Pebruari 2006. lihat disini . Tambahan : ' Bertanya atau Mati !' karya Isman H. Suryaman sudah dimuat di Batam Pos edisi Minggu, 19 Pebruari 2006. Disini .

Silhoutte

Gambar
Tadi malem PLN rese banget. Masa mati listrik semalam suntuk? dari siang (katanya) listrik udah mati, dan baru nyala lagi jam 4 subuh! Mana lilin cuman 3 batang lagi. walhasil jam 11 rumah gw sudah gelap gulita. Untungnya diluar bulan lagi terang-terangnya, jadi kalo nengok2 kluar jendela ngga nyeremin2 amat. Anyway, jauh sebelum jam 11 dan saat lilin masih berkobar dengan indahnya, tiba2 aja gw pengen motret nyala lilin yg meliuk2 itu. Weits, sebelumnya sih pengen motret bulan, tapi kok ya jauuuuuuuhhh banget. camera gw ga bisa nangkep dengan sempurna. Jadilah sasaran pindah ke lilin. Prat-pret-prat-pret hasilnya lumayan juga (untuk ukuran moto lilin). Bosen motret lilin dan apinya, kok iseng motret diri di dekat lilin. Dan ternyata ... hasilnya kok masih mendingan drpd foto si lilin. Yasud, bereksperimen lah foto diri dengan bantuan cahaya lilin. Hasilnya? coba lihat dibawah sini :

Valentine = My Wedding Anniversary

Gambar
Gw merayakan Valentine? Ngga lah ... udah ngga keumuran. Lagipula dari jaman dahulu kala pun gw blom pernah ngerasain perayaan Valentine. Bukannya anti, tapi lebih karena I'm not a romantic person. Risih aja musti bawa2 bunga atau coklat atau boneka trus dikasiin ke pujaan hati (heekkss). Gw ngga bisa, meski kadang ngiri dan pengen juga ngerasain jadi romantic guy (dih!). Liat orang2 yang ber-pinky ria sih gw seneng2 aja ngeliatnya. lepas dari pro-kontra masalah Valentine, gw netral aja. Yang merayakan silahkan, yang tidak pun ngga usah jadi ribut ngurusin yg merayakan. masing-masing ajalah. Nah, kalo tanggal 14 Pebruari 2002 dulu gw married, jangan dianggap gw ngepas-ngepasin sama Valentine! no no no! Kedua belah pihak ternyata ngga ada kebudayaan menghitung hari dan tanggal hari baik untuk suatu perkawinan, dan itu sangat melegakan. Artinya gw bebas menentukan tanggal dan kapan gw mau kawin. Yang jelas harus Pebruari tahun itu! Bukannya apa2, kalo bulannya aja ngga ditentukan, g

Week End Part II : Ujan-ujanan

Gambar
Seperti sudah diduga, hari Minggu hujan lagi. gede malahan. Tadinya mo pergi berenang akhirnya cancel. Maybe next week. Tapi liat ujan dari balik jendela kok kayaknya asyik juga kalo menghabiskan sore dengan ujan-ujanan. hehehe gw toel Abith yg lagi asyik maen game Dora di komputer. " Ujan-ujanan yuk ?" Hah? dia menatap dengan bingung. ajakan yang aneh mungkin. Ujan-ujanan adalah suatu hal yang dilarang selama ini, dan abith sendiri sudah keliatan antipati terhadap hujan. wong, ngliat kucing keujanan aja dia yang nangis abis-abisan kok. Kasian katanya. Eh, sekarang malah diajak ujan-ujanan. Melihat dia bingung, gw malah semakin iseng. " Ayo, sambil nyuci mobil !" Nah, kalo denger nyuci mobil dengan langsung antusias dia mau. " hayu ," katanya dengan mata berbinar. nyuci mobil sama dengan main spons dan seember busa, dan dia suka itu. hehehe dan gw sih seneng aja ada temen ciprat-cipratan air. Atau ada temen bicara sambil nggosok sana sini. Ternyata yang

This Week End

Hari ini gw bolos olahraga. Bangun tidur jam 9 kayaknya udah telat banget buat preparing ke lapangan badminton. Jam segitu anak2 mungkin udah akan mulai set mereka yang kedua. Dan gw males aja 'kering' sendiri dimana semua sudah basah keringat. So, karena tempat tidur mo diberesin gw pindah aja ke sofa, dan lanjutin tidur! hehehe mumpung libur! Balas dendam karena hari kerja gw ga bisa puas bangun siang. jam 12 got a call from my dad. Ada kondangan di gedung deket rumah katanya, jadi pulang kondangan mau mampir. well, sip. jadi minggu ini gw ngga musti nengok bokap kesana! (hehehe kualat nih). taunya not just my Dad, tapi juga kakak2 dan ponakan gw datang bergabung. rumah gw jadi rame. horeeeeeeeeee .... sekalian pertemuan keluarga aja sambil ngobrolin preparation buat My brother's wedding dua bulan ke depan. Pertemuan kluarga ternyata dapet hiburan. ada topeng monyet lewat. Anak gw langsung tereak : "Mang, beli!" (aih-aih, emang jualan monyet?). hehehe lumayan

Plontos!

Gambar
Plontosin rambut lagi. Kemaren rambut ceriwing gw udah mulai panjang, dan kriwil2 di ujung rambut mulai keliatan mengganggu. Bikin tampang gw makin lusuh aja dengan rambut acak-acakan. Tadi sore, pulang kerja jam 5-an, bela-belain ujan-ujanan pergi ke barber shop. "Plontosin lagi pak?" si tk. cukur langganan basa-basi. padahal tiap kesana ya pasti diplontosin lah. emang model rambut apalagi yg bisa dibikin dengan sejumput rumput eh, rambut yang gw punya? set set set, ngga nyampe 10 menit rambut gw dah habis dibabat. beres. mustinya gw dapet diskon 50% lebih karena ngga ngabisin waktu banyak. dan motongnya kan pake mesin (tau dah namanya apaan), jadi kalo ngga ada pijet-pijet sebenernya 5 menit juga beres. Untung banget tuh tk. cukur! So, here I am dengan keplontosan nya lagi. Lumayan, ngirit shampoo untuk 2 bulan kedepan. Ngga perlu ribet ngurusin sisiran kalo mo kerja. ngga perlu sering2 ngaca buat beresin kriwil2 yg berleleran sana-sini. Praktis!

Satu Mega Byte

Akses internet di kantor gw mulai running 1 Mb starts from today. Awas aja kalo akses ke kompi gw masih ditutup siang2! :P

Bermain di Rumah Kakek

Gambar
Anak gw Abith jadi sering minta diantar ke rumah kakeknya belakangan ini. Mungkin karena sudah mulai gede dan mulai akrab dengan sepupu2nya, jadi dia selalu betah disana. Dan susah diajak pulang!! Mungkin karena Abith menemukan suasana lain pula disana. Bermain di halaman belakang yang langsung bisa memandang hamparan sawah. Bermain ayunan dari seutas tambang plastik dibawah pohon rambutan, ngasih makan ikan di kolam, atau metik daun-daunan untuk jadi mainan blanja-blanjaan. dan main tanah! Untungnya, rumah kakeknya cuman 15 menit dari rumah (kalo ngebut), jadi ngga begitu masalah kalo tiap hari Minggu Abith ngrengek2 minta kesana.

My Second Review

My second novel review was also published di Batam Pos edisi Minggu, 5 Pebruari 2006. Kali ini giliran novel pertamanya Donna 'Quarter Life Fear'. Glad to know resensi gw lolos lagi. Sedikit mengganggu, resensi tersebut tertulis atas nama Primadonna Angela, dan bukan nama gw. Secara pribadi gw ngga masalah, tapi dari sisi Donna, apa dia tidak terganggu apabila ada anggapan bahwa dia membuat resensi novel untuk novelnya sendiri? disini kalo mau lihat!

Review Novel Gw Dimuat!

Batam Pos memberikan secercah harapan for my new career. Menulis! hehehe gw kok jadi rajin belajar nulis ya? apa ketularan para penulis waktu gabung di Jumpa Penulis Blogfam beberapa waktu yang lalu? ah, darimana pun inspirasi maupun pengaruh itu datang, yg jelas gw mulai enjoy belajar nulis (jadinya malah posting blog yg keteteran. hehehehe). Awalnya Nana menganjurkan agar Review Novel 'Life Begins At Fatty'nya yang gw tulis di blog coba2 kirimkan ke Batam Pos. Gw sih kaget : Halah, becanda atau ngeledek nih?? Tapi dia serius. dan gw sih kemudian nekat aja. Mencoba apa susahnya? urusan ditolak atau diterima kan urusan nanti. Ternyata, review yang semula gw tulis disini , ternyata naik cetak juga di Harian Batam Pos hari Minggu tanggal 29 Januari lalu. Woalaaaaaaaahhhh senengnya. lihat disini scanned artikelnya atau di menu arsip diatas. Belajar nulis lagi aaaaaaaaahhhh .... kali aja keterusan. :P