Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2008

[Behind The Scene] TIKIL, Kami Antar Kami Nyasar

Gambar
Ide itu berkeliaran di mana saja. Di mana saja dan kapan saja, ternyata bisa aja nongolnya. Siapa ngira kalo buku ini pun idenya di dapat di sebuah bangsal sebuah rumah sakit? Bokap lagi di rawat di Rumah Sakit saat itu. Kebetulan baru selesai operasi katarak yang udah menebal di kedua matanya. Malam itu gw yang kegiliran jaga bareng si Uge , adik gw. Pas lagi duduk-duduk di luar kamar sambil curi-curi kesempatan ngerokok (ups), tercetuslah ide ini dari mulut si Uge . “ A, gimana kalo nulis buku komedi? Rame geura ,” kata si Uge. “ Hah, komedi? ” Gue melotot. Yang bener aja? Gw belum pernah nulis buku komedi sebelumnya. Fyi, ini adalah naskah komedi yang pertama kali gw tulis, meski terbitnya belakangan. “ Kebayang aja serunya ngomongin dunia jasa pengiriman barang dan persaingannya gitu, ” jawab si Uge lagi. Entah kenapa, ni anak banyak banget ide-idenya. Kadang kalo gw lagi mentok, sering banget minta saran dari dia. Mungkin gara-gara hobinya nonton film, jadi otaknya udah t

Bantuin Pilih Cover Dunk!

Gambar
Gokil Dad will be released soon di Gradien Mediatam a. Tapi masih bingung nentuin cover yang mau dipake nih. Kira-kira di antara tiga nominasi di atas ini, bagusan yang mana ya?

Gokil Dad Sudah Ditemukan!

Gambar
Pengumuman! Setelah selama ini Penerbit Gradien Mediatama berkelana mencari sosok seorang Gokil Dad, untuk disandingkan dengan Gokil Mom (yang bukunya udah cukup best-seller di mana-mana), akhirnya pencarian itu berakhir sudah. Saat ini pihak Gradien sudah menemukan sosok tersebut. Dan dia adalaaaaah … GW! Hureeeeeeey …. Ya, ya, ya …. Iwok mulai lagi deh narsisnya. Dan harap dimaklum kalo ini adalah pengumuman tidak resmi dan tidak boleh disangkutpautkan dengan pihak Gradien sama sekali, karena Gradien tidak akan mengakui kalo sudah membuat pengumuman senorak ini. Setelah berulangkali mengkonfirmasi terhadap pihak Gradien , yang diterima dengan penuh kekesalan oleh Mas Khun (karena nanya terus), akhirnya gw memperoleh kepastian tentang penganugerahan gelar ini. “IYA, ANDA YANG TERPILIH! BISA NGGAK KALO NGGAK NANYA ITU TERUS?” jawab Mas Khun dengan penuh semangat. (Kalo dipikir-pikir lagi, sepertinya sih nadanya jengkel. Apa mungkin dia mikir udah salah milih orang kali ya?

[Siap Terbit] TIKIL - Sebuah Komedi Cinta

Gambar
TIKIL; Kami Antar, Kami Nyasar Released on 17th November 2008 Penerbit : Gagasmedia Sebuah komedi cinta yang dibalut dalam hiruk-pikuk sebuah perusahaan jasa pengiriman. TIKIL adalah sebuah perusahaan yang bergerak di bidang jasa pengiriman barang. Barang apa saja? Ya… apa saja yang mau dikirim. Kebo pun asal dibungkus rapi, bisa aja mereka kirim. Dengan catatan, perusahaan tidak bertanggungjawab apabila bungkusnya robek dan kebonya kabur. TIKIL cuma perusahaan kecil. Jauhlah kalo mau ngebandingin sama perusahaan pengiriman lainnya, seperti DHL, UPS, TNT, TIKI, JNE, WIBOWO, AGUS, JONI, dan lainnya. Apalagi di Kota Tasikmalaya ini, TIKIL hanya sebuah cabang kecil yang kantornya pun segede upil. Upil satu RT yang ditumpuk selama 10 tahun maksudnya. Jadi, jangan membayangkan kantor TIKIL adalah gedung megah dengan cat aneka warna. Kantor TIKIL justru nyempil di sebuah jalan utama, dan tergencet bangunan megah di kiri-kanannya. Bener-bener persis upil. Ada 5 tokoh yang menjadi

Masuk Nomine Lomba Teenlit Konyol GPU!

Gambar
Pagi-pagi SMS sudah berdatangan, mengucapkan selamat. Eh, selamat apa dulu nih? Ultah gw masih bulan depan, lebaran juga baru lewat. " Selamat ya, saya dah baca pengumumannya di Kompas ," tulis Bhai Benny . " Selamat Mas, naskahnya masuk nominasi lomba buku konyol di GPU ," tulis Mas Khun . Duuuuh .. editor-editor gw ini pada baik banget ya, sampe bela-belain ngasih tahu penulisnya kalo ada pengumuman maha penting begini di Kompas hari ini. Jeng-jreng! Sebelum ke kantor mampir dulu ke kios koran, mo beli Kompas. Soalnya di kantor cuma langganan SINDO sama PR aja. " Kompas-nya belum datang, Pak ." Halaaaaah ... pas perlu kok pas susah dapetnya. Bikin gw makin deg-degan nggak jelas aja. Masa jam setengah delapan belum datang sih? Baru nyampe kantor, gw langsung balik lagi. Pokoknya harus dapat kompas secepat mungkin. Muter-muterlah cari Kompas. Dapet! dan inilah pengumuman yang gw temukan di dalemnya. Hureeeeeeeeee ... gw masuk nomine untuk Lom

Bukan Pulau Hantu ....

Karena nggak menemukan buku gw di deretan rak yang ada, akhirnya diputuskan untuk nanya langsung ke customer service-nya. Di database pasti bisa kelihatan apakah buku gw masih ada di toko buku itu atau nggak. Gw : Siang Mas, bisa tolong di cek apakah ada buku Pulau Huntu, nggak? CS : Pulau Huntu? Pulau Hantu mungkin, Pak. ada di rak buku-buku horor. Gw : Bukan Pulau Hantu, tapi Pulau Huntu. CS : Pulau Huntu? Dengan pandangan bingung, si Mas CS mulai mengetikan judul yang gw maksud. Kemudian dengan mata berbinar dan bibir tertarik dia berkata; " Eh, ternyata bener Pulau Huntu. Ada kok, Pak ." Gw : Oh, sip kalo gitu. di rak mana? Si Mas langsung nunjuk setelah melihat sejenak database rak pajang buku tersebut. Gw : Ok. Terima kasih banyak. Gw bangkit dari duduk dan mulai berjalan ke arah rak yang dituju, sebelum kemudian gw mendengar CS itu bicara cekikikan dengan temannya. CS : Aneh ya, kok ada sih ya yang bikin buku dengan judul seperti itu? Siapa sih yang nulis? G

Kesetanan

Gambar
Dua malam berturut-turut gw nulis kayak kerasukan. Huahaha .. hiperbol banget dah. Dari setiap pencanangan target pencapaian 5 halaman per malam, gw bisa menembus sampe 12 halaman dalam satu malam. Bahkan malam tadi gw akhirnya melahap sampe 19 halaman! Hureeeeeeeey ... Begini nih kalo otak lagi lancar, diajak ngebut pun hayu-hayu aja. Dedlen sudah terlewat dua hari, dan gw udah malu aja kalo nongol di YM. Takut ada yang nagih. heuheuheu ... siapa yaaa? Makanya, sejak seminggu lalu gw udah mencanangkan target 5 halaman per malam. Minggu lalu, naskah ini baru mencapai setengahnya, dan gw udah ngos-ngosan di tengah jalan. Otak rasanya buntu di ajak mikir, meski alur sudah 75% ada di tangan. Ya itu tadi, kalo nggak konsen dan fokus tetep aja nulisnya ndut-ndutan. Beberapa malam ini gw HARUS siap tempur. Tidak ada alasan brenti dulu kalo target 5 belum tercapai. Kadang sampe jam 2 dini hari target itu baru tercapai. Setelah itu gw tepar setepar-teparnya. Bangun kesiangan dan ke kantor