Postingan

Menampilkan postingan dari Agustus, 2008

My Next Book ; Muslim Romantis

Gambar
Akhirnya, setelah menunggu setahun lebih, buku keroyokan gue berikutnya bakalan segera terbit lagi. Buku ini adalah hasil seleksi yang diadakan oleh Mas Shodiq Mustika setahunan lalu. Tema yang diangkat adalah Muslim Romantis. Jujur, dulu kaget banget pas tahu naskah gue ini lolos tanpa revisi dan koreksi sedikitpun. Sebuah penghargaan yang sangat besar buat gue yang baru kali itu nulis dengan kalimat-kalimat berpuitis. Baru aja gue tahu dari MP uda Melvi , kalo Muslim Romantis ini dijadwalkan terbit pada bulan September. Horeeeee ... buku gue nambah lagi. Di buku ini, gue nulis essay berjudul 'Segurat Luka', sebuah kisah romantis 'aneh' yang ditunjukkan bokap buat almarhumah nyokap. Rasa kemarahan dan luka yang pernah gue rasakan (atas sikap bokap terhadap nyokap) sirna ketika gue tahu kisah yang sebenarnya yang terjadi dibalik semua sikapnya. Dan gue tulis di essay ini, dalam sudut pandang bokap. Tidak selamanya rasa sayang dan perhatian itu harus diperlihatkan se
Gambar
Akhirnya Blogfam siap menelurkan lagi buku berikutnya. Setelah, sukses dengan Komedi Cinta jilid-1 yang berjudul 'Makan Tuh Cinta!', kali ini jilid 2 nya 'mudah-mudahan' mengekori jilid 1 yang sudah cetak ulang ke-3. Masih bekerjasama dengan penerbit Gradien Mediatama, kali ini bukunya mengambil judul : RAMUAN JOMBLO. eits, itu judul di kaver depan aja. Kaver belakangnya make judul lain : I LOVE YOU DEH AH. Unik ya? satu buku dengan dua judul. Mudah-mudahan 'keanehan; ini bikin bukunya laris manis lagi. Amiiiiiiiiin. Rencananya buku ini akan terbit pertengahan September nanti. Mudah-mudahan aja lancar prosesnya. Amiiiiiin (lagi). Berikut adalah 15 cerita dan 15 orang penulisnya : 1. Tentang Jodi - Dewi Cendika 2. Mitos - Benny Oktaviano 3. Yang Lalu Biarlah Berlalu - Rini Nurul Badariah 4. The Lost Wishlist - Tuteh Pharmantara 5. Susahnya Cari Nama - Idian Effendi 6. Ramuan Jomblo - Ryu Tri 7. Pedihnya Menjadi Jomblo - Krismansyah 8. Love by Accident - Pritha K

Iren's Birthday

Gambar
Yesterday was Iren’s birthday. Berhubung gue tuh orangnya nggak pernah romantis, jadi ritual perayaan ultah di keluarga gue nggak pernah ada (kecuali Abith yang terakhir kali pengen ultahnya dirayain di sekolahnya). Hari ultah ya sama aja kayak hari-hari lainnya. Nggak ada tuh ritual ngasih-ngasih kado istimewa. Apalagi ngirim buket mawar. Wuaaaaaaah … jauuuh. Gue bisa geli sendiri kalo disuruh begitu. Kadang sering kepikiran buat beliin kado istimewa plus setangkai bunga. Pas Iren tidur, gue taro di meja riasnya. Kaget kan tuh kalo dia besoknya tahu? Tapi itu Cuma pikiran gue aja, karena toh sampe sekarang nggak pernah dicobain. Hehehe … kayaknya Iren udah ngerti kalo gue tuh bukan tipe romantis. Buktinya dia nggak pernah ngeluh. Hihihi. Tapiiii .. bukan berarti gue nggak pernah kasih sesuatu. Setiap tahun tetep kok. At least, setiap perayaan ulang tahun di antara kita, kita pasti dinner di luar. Gue juga selalu nanya Iren mau dibeliin apa. Abis itu kita beli bareng-bareng. Hehehe …

Kisah 99 di Mustika FM bandung

Gambar
Kang Ramadhan, editor buku '99 Kisah Menakjubkan Dalam AlQuran' baru aja ngasih tahu kalo cerita-cerita di buku 99 gue bakalan on air di Mustika FM Bandung selama bulan ramadhan. Horeeeeeeeee ... asyik nih. Cerita-cerita itu nanti akan dibawakan bergantian setiap hari oleh Pak Andy Yudha, Kang Ramadhan, dan juga Mba Sari dari Mizan. So, buat yang tinggal di Bandung dan sekitarnya yang bisa nangkep siaran Mustika FM, jangan lupa ya buat stay tune di 107,5 FM setiap hari sepanjang bulan Ramadhan. Waktunya pukul 17.00 - 18.00 Wib. Yang nggak bisa nangkep sinyal, bisa coba juga audio streamingnya di http://www.mustikafm.com . Ayo-ayo, jadikan waktu menjelang berbuka menjadi waktu yang mengasyikan buat putra-putri anda dengan mendengarkan kisah-kisah teladan dalam AlQuran. Jangan lupa ya. Seru lho! Eh, jangan lupa, acara pembacaan kisah-kisah ini diselingi doorprize juga lho. menarik, kan?

Paket-paket minggu lalu

Gambar
Bacaan baru nih. Dapat kiriman 3 buku terbarunya Ichen; serial si Polly. Huhuuuy .. thanks ya Chen. Abith langsung kegirangan pas tahu kalo buku-buku itu buat dia. Dia membolak-balik satu per satu, dan maksa-maksa gue buat bacain semuanya. Sayangnya gue lagi tepar gara-gara flu, jadi menolak dengan tegas; “besok aja!” lagi nyut-nyutan dan meler nih, pengennya baringan terus. Kalo paket dari Ichen datang hari Jumat, hari Sabtunya dapet paket lagi. Kali ini Bhai Benny ngasih novel anak terbarunya ‘Princess Hamesha’. Hureeeeeeeey … nambah lagi koleksi buku gratis gue. Hehehe … yang lebih girang, selain buku itu, ada pula surat kontrak buat buku terbaru gue. Hurey lagiiiiiii … mudah-mudahan cepet terbit. Eh, ternyata nggak lama berselang, ada kurir lain lagi yang datang. Kali ini bawa tiga buah paket. Hah, apalagi nih? Banyak amat ya? Ternyata, paket dari Bayer karena gue (dan juga Iren) menang kuis online dari Berocca. Meski nggak menang hadiah utama (TV LCD 40” atau laptop), tapi 6 tub

[Hidup Gue] Misteri Popok Yang Hilang

Baru punya anak membawa banyak perubahan dalam hidup gue. Contohnya? Gue jadi super duper rajin. Jam empat subuh gue udah bangun. Gila nggak tuh? Saat ayam jago aja masih pada teler, gue udah berkukuruyuk di sekitar rumah. Sempet tuh ada ayam jago yang protes, katanya gue udah mengambilalih tugas dan kerjaan die. Hehehe … nggak segitunya kale. Gile aja gue mau-maunya saingan sama ayam! Nyokap mertua seminggu pertama sejak Abith lahir memang nginep di rumah, dan gue pengen nunjukkin bahwa anaknya nggak salah milih gue sebagai pendamping hidupnya (huhuuuy … gombal-gambil neeeh!). Gue adalah suami yang bisa diandelin. Liat aja, jam empat pagi gue udah nyuci baju-baju orok, popok, sama kain bedong yang udah segunung tumpukannya tiap pagi. Suer, saat itu gue baru percaya kalo orok itu ternyata doyan pipis. Eh, maksudnya, cucian kalo punya orok itu memang seabreg-abreg banyaknya. Gue nyuci? Woaah … ajaib! Tapi suer, gue emang beneran nyuci baju-baju si Abith waktu bayi. Gue kan belom punya

[Hidup Gue] Salah Kuping

Rasanya menyenangkan sekali ketika menghadapi anak pertama mau lahir, ya? Rasanya sulit dibayangkan. Ada rasa gembira, panik, resah, khawatir, nggak sabaran, dan lain-lain. Permen nano-nano aja kalah rame pokoknya. Semua bergelut jadi satu. Di satu sisi ada perasaan hepi karena bakalan jadi seorang ayah (huhuuuuuy … bakalan ada orang yang meneruskan muka cakep gue nih. Bletak!), dan di sisi lain, ada perasaan was-was, takut ada sesuatu yang terjadi pas istri gue melahirkan nanti. Amit-amiiiiiit … jangan sampe pernah terjadi. Jauh-jauh deh. Begitu pula pas gue menghadapi kelahiran Abith, putri pertama gue. Semua rasa yang gue sebut di atas bercampur aduk jadi satu. Eh, ditambah rasa mengigil juga, deng! Lho, kok ada menggigilnya? Iyalah, soalnya waktu istri gue mules-mules itu pukul setengah tiga pagi. Gimana nggak menggigil coba? Mana, saat pergi ke Rumah Bersalin kita pake mobil pick-up, dan gue duduk di belakang sambil jagain tas. Hiks, kasihan amat ya gue? Gara-gara belum bisa nyet

[Hidup Gue] Rumah Gue vs Horror part 2

Gue mikir, gue nggak bisa hidup dalam ketakutan terus tiap malem. Penakut memang udah jadi bakat gue dari kecil (perasaan penakut bukan bakat ya? Bakat itu jago nyanyi, gambar, dll), tapi masa iya udah segede begini masih juga begitu. Malu sama anak dong. Eh, iya lho, anak gue meski cewek tapi pemberani. Kalo bokapnya takut sama kuburan, anak gue sekarang malah maennya di sana. Dia cuek aja loncat sana-sini di antara nisan buat nangkepin capung atau metikin bunga-bunga liar. Haduuuuuuuuh … gue udah takut aja penghuninya marah! Hehehe. Sekarang gue mungkin udah agak terbiasa dengan suasana lingkungan sini. Yah, mau digimanain lagi, nyokap nggak ngijinin gue pindah. Lagian mau pindah ke mana? Beli? Yey, duitnya dari mana? Gue harus terbiasa dengan keadaan di sini. Yah, namanya aja tinggal di daerah pemakaman, perasaan orang yang meninggal banyak banget. Kebayang kan shok-nya gue pas sering ngelihat orang berduyun-duyun nganterin jenazah? Gue langsung mikir, alamat nggak bisa tidur lagi

[Hidup Gue] Rumah Gue vs Horror

Seumur idup, gue ngeri dengan yang namanya kuburan, makam, atau apalah namanya. Bagi gue, kuburan selalu identik dengan sesuatu yang serem dan mengerikan. Gue penakut, itu udah jelas. Dari kecil malah (bangga amat, ya? Heran). Jadi, impian kalo suatu waktu gue bakalan tinggal di sebuah rumah yang berdekatan dengan pekuburan, itu adalah impian terakhir yang ada dalam list gue. Tidaaaaaaaak. Nonton film horor di TV atau DVD aja males, apalagi kalo harus mendekati sumbernya langsung. Hiiiiiiiiiyy … Tuhan Maha Adil. Dia memberikan jodoh buat gue … anak kuncen makam? Nggak segitunya kale, tapi seorang cewek yang rumahnya deket kuburan! Hiyaaa … perang batin dimulai! Antara cinta dan takut berbaur menjadi satu (bletaaak!). Pas pacaran aja gue sering mpot-mpotan kalo pas harus ngapel (cieee) atau nganterin pulang malem-malem (darimana sih? Mau tau aje!). Untungnya, rumah cewek gue itu masuk ke gang lagi dan pemandangan ‘indah’ itu tidak tampang di depan mata. Gue sering ngakalinnya dengan ja