Selasa, Maret 27, 2007

Maret Yang Heboh

Nggak pernah ngira kalo Maret bakalan seheboh ini. Setidaknya pemikiran ini setelah perbandingan dengan bulan-bulan sebelumnya yang nggak gitu nguras waktu dan energi. Halah bahasanyaaaaa ... serius amat ya?

Maret tahun ini gw musti jungkir balik bagi-bagi waktu, yang akhirnya malah ribet sendiri karena sama-sama punya prioritas yang tinggi. Dari semua pekerjaan yang gw susun, semuanya menempati prioritas pertama. hehehe bingung kan? Mungkin ini salah gw juga yang nggak ngitung-ngitung dan mempertimbangkan 'apa yang akan terjadi' kalau Maret bakalan menjadi bulan yang sibuk.

  • Maret adalah deadline setiap koperasi untuk menyelenggarakan RAT (Rapat Anggota Tahunan). dan seperti biasa, harusnya gw nyadar kalo penyusunan buku laporan adalah tanggung jawab gw (seperti yang sudah berjalan 8 tahun ini). Seperti tahun-tahun sebelumnya nyusun buku laporan multi report ini ribet banget. Bahkan sampe deti-detik terakhir, revisi itu masih sering terjadi. Terbukti kan kemaren. Buku laporan yang sudah dicetak 300 eks. itu ternyata ada yang salah! Kebayang dong paniknya gw? Apalagi yang salah itu adalah hal yang sangat vital : laporan laba usaha per orang! Whuaaaaaa ... gw ngamuk sama unit pemberi laporan/data. GImana enggak, boss gw nggak mau tahu yang salah siapa, dia cuma tahu gw yang nyusun laporan akhir! Hiks ... akhirnya nasehat bang Rhoma : "begadang jangan begadang" nggak gw gubris karena "Begadang boleh saja ... asal ada perlunya!" hehehe .. begadang lagi deh. Padahal gw udah begadang sepanjang minggu ini. Hiks ... "sungguh teganya ... teganya ... teganya ...!"
  • Deadline penulisan naskah tinggal beberapa hari lagi. Bukan tanpa alasan gw terima tawaran akang-akang editor yang baik hati ini (hehehe ngerayu), soalnya target bukunya bikin gw ngiler-ler. Pas gw bilang "SIAP" pun gw ngerasa mampu kok ngerjainnya. Pernyataan yang penuh semangat karena nggak inget apa yang akan gw hadapi di bulan Maret! hehehe .... pada akhirnya sampai saat ini gw baru beresin 64% saja. Whuaaaaaa ... Maret kan tinggal 4 hari lagi abisnya. Seminggu ini asli gw ngga bisa noel-noel dan ngoret-ngoret naskah. Duh, ampuuuuuuunn.
  • Nyortir naskah yang masuk di proyek kerjasama Komedi Cinta Blogfam - Gradienbooks. Aduuuuh ... yang ini bener-bener dibelakangin deh. Secara masih ada waktu sampe batas akhir pengumpulan naskah. Pas udah tiba waktunya malah kaget. Busyet dah, naskah yang masuk banyak bener. Mana musti dibaca satu-satu kan? Iyalaaaaaaah ... duh! duh! duh! Mudah-mudahan nggak bikin waktu pengumumannya mundur. Kasihan aja mereka yang ngirim pasti udah berdebar-debar nggak keruan. Hehehe ... maaf ya, lagi dikerjain kok.
Fewh ... masuk angin nih. kalo kemaren-kemaren badan rasanya ringsek, sekarang giliran leher gw yang kena. ngga bisa nengok kiri kanan dengan bebas. Hiks ... mo nyari tukang urut dulu ya?

Senin, Maret 26, 2007

Siap Rilis

Daripada blog ngga diisi-isi, mendingan pamer buku baru aja ah. hehehe ... belum terbit sih, masih dalam tahap penggodokan. Mudah-mudahan aja proses cetak dan lain-lainnya cepet. Jangan lupa pada beli ya? hehehe


Senin, Maret 12, 2007

The Nanny

Seperti biasa, setiap dua minggu sekali pembantu gw minta izin pulang. Ya wes, ga ada masalah, kita izinin dia balik pas Sabtu siang. Minggu sore biasanya dia datang lagi. Tapi hari minggu ini dia datang bawa ibunya. Lho, mo ngapain?

Ternyata ibunya bilang mo ngajak si bibi pulang seterusnya. Alasannya mo dikawinin! Halaaaaaaaaah ... kerja baru 3 bulan aja kok udah ditarik lagi sih? kebayang aja kita jadi super bingung. Ngedadaknya ini lho.

Meski kita ngga bisa nolak, toh kita mikir juga. Apa si Bibi ngga betah ya? padahal kurang apa dipikir2, kita mah orangnya super baik (ehm). Ngga pernah ngelarang dia mo apa dan gimana. bebas-bebas aja selama dia rajin nemenin Abith. Kerjanya ya cuma itu sih, nemenin Abith main atau nyuapin dia pas waktu makan. Sekali2 nyuci baju-baju Abith. Baju gw dan Iren sih ga perlu, karena gw bisa nyuci sendiri. Ya ... nyetrika juga sih. hehehe ... jadi banyak ya?

Yang jelas sih kasian ke Abithnya. Dia udah ngerasa cocok sama si bibi. mangkanya pas si bibi pulang dan tak kembali (hihihi) dia sempet ngamuk. Seharian dia jadi bertingkah ngga jelas. Orang Sunda bilang 'Rungsing'. Maksudnya, ulahnya tuh seolah-olah bingung dan ngga tahu mo ngapain. Saat pengen jajan, ternyata jajanannya ngga dimakan sama sekali. Pengen nyetel TOm & jerry, setelah diputer dianya cuek kemana. Di kulkas masih ada agar-agar coklat, ngamuk sama ibunya pengen bikin lagi. Setelah dibikinin, boro-boro dimakan. utuh aja tuh agar2 di kulkas.

Hari ini gw ngga kerja. Ngasuh Abith. Kebetulan tantenya ada kuliah pagi, jadi ngga bisa disuruh jagain. Biasanya sih dia yang semangat jagain Abith. Iren jelas ngga mungkin bolos kerja. Kerjaan dia jadi bendaharawan kantor ngga memungkinkan dia bolos kerja tanpa ada pemberitahuan dulu sebelumnya (laaah, bolos kok lapor ya?).

Jadi ayah yang baik gw hari ini. Pagi-pagi banget dah ngajak Abith jalan-jalan ke lapangan sambil nyuapin dia. hihihi ... siangan dikit, udah mesti mandiin. Trus ngapain lagi ya?

Selasa, Maret 06, 2007

Traffic Light

Abith udah mulai kritis. Keingintahuannya mulai menggebu-gebu. Kalo pertanyaan dia belum dijawab dengan jelas, berarti gw mesti siap dengan pertanyaan yang sama dan berulang-ulang, atau pertanyaan susulan yang lebih membingungkan. hehehe .. gw seneng sih lihatnya, berarti daya pikir dia berkembang terus. Good for her, right?

Belakangan ini dia sangat tertarik dengan lampu setopan di jalan. Setiap kali kita pergi jalan-jalan, dia selalu antusias pas melewati lampu tiga warna itu. Asalnya sih dia ngga banyak nanya, cuma asyik aja merhatiin pergantian warna merah kuning hijaunya. Lambat laun dia mulai tergugah.

"Kok lampunya jadi hijau?"
"Kenapa lampu yang ini merah, yang tadi hijau?"

Mulai deh pelajaran dimulai. Seperti kala dulu gw diajarin, merah itu artinya apa dan hijau itu apa. Atau bahkan kalo kuning itu tandanya apa. Sepertinya dia mulai mengerti perlahan-lahan -meski prosesnya itu yang kadang nyebelin. soalnya tiap lewat lampu setopan pasti mengulang pertanyaan yang sama. hehehe ... kebayang dong kalo jalan-jalan muterin kota, ada berapa sih traffic light. banyak kan? dan sebanyak itu lah Abith bertanya.

Akhirnya dia mulai faham. Pas kita menghadapi lampu merah, Abith akan menjerit : "Ayah, berhenti!", dan begitu lampu menyala hijau dia akan bersorak lagi : "Ayah, ayo jalan lagi!" Sip deh. Gw pikir, gw akan segera terbebas dari pelajaran lampu-lampu ini.

Tapi suatu saat, gw melibas lampu merah. Tentu saja, karena gw kan langsung belok kiri. Belok kiri jalan terus kan, coy? Nah, disitulah Abith protes.
"Berhentiiiiiii ... Ayah, berhentiiiiii ... lampunya merah!!" jeritnya. "nanti pak polisi marah!"
Gw nyengir. Ini yang belum diajarin nih. dan pelajaran pun dimulai lagi. Bla-bla-bla deh gw njelasin kalo belok kiri tuh boleh tetep jalan dalam kondisi warna lampu apapun. Abith diem dengan alis bertaut rapat. No prob kiddo .. you'll get it later.

Pas menghadapi lampu merah di perempatan jalan, gw pikir inilah saatnya menunjukkan contoh yang sesungguhnya kalo belok kiri itu boleh langsung. Kebetulan lampu merah, dan gw berhenti pas paling depan. Disinilah semuanya bisa terlihat jelas.
Sebuah mobil melaju kencang dari arah belakang. Dia mengambil lajur kiri, dan sepertinya akan berbelok ke kiri di perempatan ini. Gw pun segera ancang-ancang ngasih tahu Abith.
"Abith, Lihat deh mobil di belakang. meski lampu masih merah, tapi mobil itu akan berjalan terus karena akan belok ke kiri," papar gw sebagai awalan. Abith mulai memperhatikan dengan serius.

Mobil itu melaju terus dengan kencang, dan pas menjejeri sebelah kiri gw ... dengan asyiknya si sopir membanting setirnya ke KANAN! Dan menyalip gw, melibas lampu merah, serta berdecit-decit menimbulkan kepanikan kendaraan dari arah jalanan depan yang sedang mendapatkan jatah lampu hijau. Mobil itu berbelok ke kanan dan melaju terus dengan asyiknya.
OMG! Gw cuma bengong, sebengong Abith yang tidak mengerti pelajaran yang sudah disampaikan ayahnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More