Minggu, Desember 21, 2008

Apa Kabar Resolusi Gw Tahun 2008?

Masih inget resolusi gw tahun 2008 lalu? Hmmm ... kalo ga tahu ya gpp sih, toh bakalan gw tulis lagi sekarang. hehehe ... dan berhubung sekarang sudah mulai memasuki akhir tahun 2008, sudah saatnya gw melihat lagi ke belakang dan mikir, resolusi gw tercapai nggak ya?

  • Semakin serius nulis. Ternyata gw memang bisa nulis, jadi kenapa nggak terus di asah? Ya kan? kaaaaan .. minimal bikin 3 buku dah, dengan perhitungan per kwartal bisa nulis 1 naskah. Nggak muluk-muluk dulu, karena 3 buku pun sudah cukup banyak. Mudah-mudahan dengan sisa waktu yang ada gw masih bisa nulis bagus, dan layak terbit. Genre-nya bebas, tergantung mood aja mau nulis apa. Tapi bikin naskah dengan genre lainnya dari yang sudah pernah di bikin asyik juga kayaknya. komedi mungkin?
Tercapai! Horeeee ... tahun ini gw bisa nerbitin buku dengan genre yang berbeda dari sebelumnya. Selain komedi, gw juga nerbitin buku parodi horor. Sip dah, dua genre langsung berhasil nembus penerbit. Target 3 buku? kayaknya lebih nih. Hureeeeeeeey ... Hmm .. buku gw yang terbit tahun ini apa aja ya?

Buku solo
- Suster Nengok - Examedia
- Pulau Huntu - Examedia
- Lindaniel - LP-FEUI
- Misteri Hilangnya Penulis Terkenal - Rajawali Press (duet bareng Ichen)
- TIKIL, Kami Antar Kami Nyasar - Gagasmedia
- Misteri Lemari Terkunci - Dar!Mizan

Buku Keroyokan
- Muslim Romantis - Hamdallah (Buku keroyokan yg dikoord. M. Shodiq Mustika)
- Persembahan Cinta - Jendela (Buku keroyokan yang di koord. Pipiet Senja)
- Amazing Fables - Dar!Mizan (Pict Book keroyokan dengan Ryu Tri, Beby Haryanti, Erlina Ayu)

  • Nembus sebuah penerbit mayor lainnya! Obsesi banget punya buku yang diterbitin sama penerbit ini. Pasti berat, karena persaingan yang ketat dan antrian naskah yang sangat puanjang. Bahkan 6 bulan sejak dikirim, naskah gw belum sempet dibaca editornya. Hiks.
Tercapai! Yah, kalo sebuah naskah sempat ditolak dengan sukses, tapi selalu ada kesempatan di lain waktu. Tahun ini gw berhasil menembus tembok penerbit ini melalui even lomba. Sebagai nominator Lomba Cerita Konyol 2008, akhirnya gw bakalan punya buku juga di GPU. Pebruari 2009, naskah gw tersebut dikabarkan akan terbit dan edar. Yup, betul, tembok kokoh penerbit mayor ini bernama GPU. Sebagai sebuah penerbit besar, tentu saja banyak penulis yang berlomba-lomba menerbitkan di sana. Tanpa memandang rendah penerbit lain (semua penerbit tetep ada kelebihan dan kekurangan masing-masing, kan?), jaringan Gramedia grup begitu luas. Hal ini mengakibatkan buku yang terbit di sana akan menembus cepat ke seluruh penjuru nusantara. Sapa sih yang nggak mau bukunya tersebar luas?
  • Nembus majalah lebih sering. Kalo 2007 aja bisa, 2008 harus lebih bisa! Semangat .. semangat!
Hmmm ... yang ini tercapai nggak ya? hehehe ... masih sih cerpen gw masuk majalah. tapi kalo sering? Nggak juga. Yang jelas, tahun 2008 ini gw dipercaya sebagai kontributor majalah anak Sigma, dan nambah satu majalah yang berhasil gw tembus : Girls. Dua buah cerpen sudah dimuat di majalah GIRLS. Di majalah MOMBI masih ada juga, satu apa dua cerpen ya? Itupun di awal tahun. Harus rajin nulis cerpen lagi nih. Selain itu, sebuah artikel pun sempet muncul di Koran Seputar Indonesia. Lumayan lah, nggak pasif amat.
  • Semakin bisa bagi waktu dengan kerjaan utama. 2007 masih amburadul, mudah-mudahan tahun 2008 sudah lebih konsen dengan tugas dan waktu.
Alhamdulillah. 2008 lancar-lancar aja. Tahun ini gw udah nggak pernah nyuri-nyuri waktu lagi buat nulis di kantor (kalo browsing dan chatting sih masiiiih. hehehe). Suer deh, Office hours bener-bener buat mikirin masalah kerjaan. Apalagi, tahun 2008 banyak banget program yang harus gw handle di kantor. Nulis di rumah aja. Resiko dobel gawe memang begitu. Siang kerja, malem pun kerja. Repot? Udah resikonya kali ya? Yang jelas udah nggak nyaman aja nulis di kantor, meski pas ada waktu luang. Mungkin karena jadwal nulis gw memang udah dipatok dari jam 9 malem sampe dini hari. jadi di luar waktu itu, susah banget konsennya.
  • Nggak adil kalo gw melulu pengen jadi a good and successful writer, mudah-mudahan 2008 gw semakin bisa menjadi a good husband and father buat Iren, Abith dan Rayya.
Yayaya ... pokoknya sebelum jam 9 malem, waktu gw buat mereka. Biasanya jam 9 malem semua sudah bobo tuh, hening, jadi gw bisa nulis dengan tenang. Selama mereka masih ribut dan berkeliaran di sekitar gw, dijamin, gw nggak bakalan bisa nulis dengan tenang. Dikit-dikit terdengar jeritan Abith request lagu dari winamp yang diputer. Belum lagi Rayya yang nyengir-nyengir dateng, lalu minta digendong (dan nggak mau lepas lagi! fiuuh ..). Tapi, mereka kan anak gw. Masa mereka butuh ayahnya, gw cuek aja? Bikinnya mau, ngurusnya kok ogah? hehehe. So, resolusi yang satu ini pun, cleaaaaar. Mudah-mudahan Iren, Abith dan Rayya nggak ngerasa 'kehilangan' kayak tahun 2007 lalu.
  • Punya Laptop!
Yay, Tercapai! Meski laptop second dan dapet dari hasil sebuah lelangan di kantor adik gw, tapi si Hepi ini bener-bener bikin gw hepi. Beberapa naskah sudah diterbitkan atas hasil kerja-kerasnya. Pun, selama ini nggak pernah ngadat atau ngambek. Masih nggak percaya gw bisa punya laptop sendiri. hehehe.

Alhamdulillah, semua resolusi gw di tahun 2008 bisa berjalan seperti apa yang gw canangkan sebelumnya. Bagaimana dengan resolusi anda? Mudah-mudahan tercapai juga ya.

Rabu, Desember 17, 2008

[Lanjutan] Jadi Pemenang Berbakat Lomba Cerita Konyol GPU 2008 - part 2

-- sok gaya pake postingan bersambung segala nih --

On Location : Bentara Budaya

Nyampe gedung Kompas, gw celingukan sendiri. acaranya di mana ya? Sambil celingukan, gw benerin baju yang mulai kusut sana-sini. Biar nggak keliatan banget dari kampungnya. hehehe ... ransel juga gw tenteng aja, biar bagian belakang kemeja gw nggak lecek. Coba ya, bawa ransel gitu loh. Kayak mau kemping aja. Dalemnya udah campur aduk aja. Ada baju bekas semalem, ada daleman (ups), sweater, parfum, roll-on (biar setia setiap saat), kamera, Salonpas koyo buat ditempelin di tengkuk (gw suka pusing kalo naik kendaraan ber-AC. Kampungaaaaaaan!), air mineral, perlengkapan mandi, buku buat bacaan di jalan, buku pesanan Dian dan Syl (buat Usup udah ada nyamber duluan di Bandung), dan lain-lain. Nah tuh, udah kayak mau kemping aja kan? Untung gw ga sekalian bawa sleeping bag, Hehehe. Ransel gw udah gembung aja dan untungnya lagi ga ada yang nekad nanya; "Mau kemping kok ke Jakarta, Mas? Mau lihat Monas, ya?"

Akhirnya gw samperin Satpam yang lagi bertugas di pos-nya (ya iyalah, kalo di Warteg, berarti Satpamnya lagi makan siang, bukan lagi tugas).
"Pak, kalo tempat perkemahan di mana, ya? Saya anggota regu Kancil yang ketinggalan."
Hehehe ... boong deng. Gila aja gw nanya begitu. Yang ada gw ditendang jauh-jauh sama si Bapak Satpam. Gw nanya; "Pak, Bentara Budaya di sini, ya?"
Si Pak Satpam menatap gw dengan tatapan menyelidik. “Workshop penulisan, ya?”
Gw langsung mengangguk tak jemu-jemu (trilili-lili-lilili). “Iya, Pak, benar sekali.
Si Bapak masih merhatiin gw dengan saksama. Mungkin dial lagi mikir Oh, ini pasti Andrei Aksana yang mau ngasih materi workshop siang ini. Kalo nggak, dia pasti ngira gw adalah Andrea Hirata yang baru aja melontosin rambutnya. Perlu minta tandatangan nggak ya? Hihihi … ge-er amat ya, gw? Najiiiiis.
Noh, di seberang. Masuk aja.
Ternyata gw salah gedung sodara-sodara. Sesuai dengan amanat gw, si Abang ojek nganterin gw ke gedung Kompas. Padahal maksud gw kan mau ke Bentara Budaya. Berhubung –katanya- gedung Bentara Budaya kalah pamor sama gedung Kompas, kalo mau ke daerah ini, bilangnya mau ke Kompas aja. Bentara Budaya masih banyak yang belum ngeh. Yawes, bukan salah si Ojeker berarti. Lagian, tinggal nyeberang kok, nggak ada jauh-jauhnya.

Akhirnya,
Mas Iwok, ya?” suara merdu seorang cewek menyambut kedatangan gw di gedung BB (Bentara Budaya, bukan Bau Badan). “Aku, Michelle.”
Hureeeeeee … itu Michelle, Sekred GPU, yang selama ini neleponin gw buat kepentingan lomba dan acara ini. Dengan ditemukannya gw oleh Michelle (emang ilang?), berarti perjalanan menegangkan gw menuju Bentara Budaya berakhir sudah. Selameeeeet … Abis itu, gw dikenalin sama editor-editor dan kru GPU lainnya. Ada Mba Vera, Mba Hetih, Mba … Mba lainnya deh, lupa lagi soalnya. Hihihi … maaf kalo nama yang lainnya malah nge-blank sekarang. Wah, cewek semua ya ternyata geng GPU? Asyeeeek … bisa dicolek-colek nih. Weits, Iwok nggak sopan! Masa dicolek-colek, sih? Eh, eh, gini maksudnya, kalo udah kenal dan akrab, kan, gw bisa colek-colek mereka buat ngirim naskah gw lainnya nanti. Siapa tahu kalo udah akrab, urusannya bisa lebih lancar. Yah, di-KKN lah (Kitik-Kitik Neeeeeeh ..).

Gw nyampe jam setengah sebelas. Kepagian! Acara pengumuman ini sebenernya tar siang, tapi sepagi ini gw dah nyampe. Nggak pake bonus nyasar seperti yang ditakutkan sih. Tapi ternyata, bukan gw aja yang kepagian datang. Netty, Rudiyant, dan Anindita bahkan udah ada di lokasi jauh sebelum gw datang. “Nah, mereka itu finalis juga,” tunjuk Michelle ke arah mereka. Gw manggut-manggut aja, tapi nggak berani nyamperin. Malu. Gw kan pemalu orangnya. Aiiiih .. pengen ngegampar, kan? Ternyata, meski pada jago bikin cerita konyol, mereka pada pendiem, lho. Nggak ada tuh yang kelakuannya minus kayak gw. hehehe.

Saat itu acara workshop lagi berjalan. Sitta Karina sebagai pembicaranya, dengan MC-nya … Boim Lebon! Waaaaaw .. penulis top semua tuh. Mata gw langsung kelilipan. Alih-alih merhatiin pembicaraan di depan, gw keluarin kamera, lalu jeprat-jepret, sana-sini. Lumayan, buat dipamerin di kampung nanti, kalo gw udah ketemu si Anu, si Ani, dan si Ano. Kalo mereka nggak ngeh siapa foto-foto yang gw tunjukkin? Kasian deh lo nggak kenal sama penulis top ibukota! Baca buku dooooooong. Nggak kenal Iwok Abqary nggak masalah, tapi masa nggak kenal Boim? Ya, kan, Im? (Boim manggut-manggut ge-er. Hehehe).

Di tengah-tengah workshop inilah, ada seseorang yang nyariin gw. Sko! Waaah .. ternyata dia beneran datang. Setelah baca buku Suster Nengok dan TIKIL, tiba-tiba aja cewek ini langsung ngefans berat sama gw (haduh, Sko, ampuuuuuuuuun). Dia sampe ngebet banget pengen motret gw. Lihat aja, dia sampe bela-belain nenteng perlengkapan kameranya lengkap. Hihihi … nggak deng. Kenal Sko di Plurk, dan berlanjut akrab sampe sekarang. Karena belum pernah ketemu, jadilah kita janjian di BB. Makasih ya Sko, udah mau datang. Tapi dasarnya dia memang suka motret, gw pun dijadikan objek kameranya. Kemana gw bergerak, kamera Sko langsung membayangi. Wuih, jadi serasa Barack Obama yang dikuntit kamera terus belakangan ini. Bahkan sampe diadakan foto-session segala di halaman gedung BB. Gw seraya jadi model begini, ya? Hahaha … untung para peserta masih asyik di dalam, jadi gw bisa bergaya tanpa ada yang ngelemparin botol Aqua! Hasil jepretan Sko, ada di sini. Udah gw tambahin sama kiriman dari Sko. Just in case, kalian mau lihat gw jadi model, ya. Hahaha .. najeeeeees. Tapi maaf, berhubung model amatir, dan nggak ada pengarah gaya, gaya gw yang begitu mulu. Lumayan lah, daripada lu manyun!

Eh, gw ketemu juga sama Syl. Dari awal gw emang udah janji mau ngasih novel terbaru gw buat dia. Biar gw nggak cengo sendirian di BB, jadilah gw ancam Syl : “Ambil bukunya di BB, ya?” Hehehe .. hemat ongkos kirim, dan ketemuan lagi. Syl ini adalah penulis yang dulu sama-sama ngeroyok buku Teenworld; Ortu, kenapa sih?, buku gw yang pertama kali. Gosipnya, novel perdana Syl pun akan segera terbit dalam waktu dekat ini. Hahaha … seneng banget bisa bocorin rahasia orang. Promo Pra Launching, Syl! Thanks to me, dong! Kekeke.

Break jam 12, gw dikasih makan siang. Horeeeee … (dih, kayak nggak pernah di kasih makan aja). Terus, abis itu lanjut ke sesi II workshop penulisan. Kali ini pembicaranya Andrei Aksana. Another popular writer! Wow, jepret-jepret lagi nih. Nambahin foto buat pamer. Hehehe. Seru juga ya ikutan pelatihan menulis kayak gini. Gw yang nggak pernah ikut-ikutan pelatihan jadi sering mangap-mangap sendiri denger penjelasan pembicara. Oh, begitu, ya? Oh, gitu, toh? Lumayan, nambah-nambahin ilmu. Apalagi gw bisa dapet ilmu kayak gini gratis, yang lain kan mesti bayar. Asyeeeeek … lucky, me! (Michelle melotot : “Potong royalti, wok!”)

Abis itu, baru lah pengumuman lomba. Udah tahu hasilnya, kan? Jadi nggak usah diceritain lagi, dong. Kalo belum tahu, baca postingan sebelumnya aja. Beres acara, barulah gw kebingungan sendiri. Sekarang gw balik pake apa, ya? Huaaaaaa … dari awal gw Cuma ribut nyari rute keberangakatan doang, tanpa sempet mikir baliknya naek apaan. Tapi tenang, gw emang udah sedikit prepare sebelumnya. Gw udah print peta Jakarta dan rute jalur Busway! Hihihi .. sedia pelampung sebelum banjir, sedia peta sebelum nyasar!

Gw keluarin dah si Peta. Gw nggak mau kalah sama si DORA yang rajin bawa peta ke mana-mana. Kalo dia bingung, Dora tinggal tereak : “say a map! Say a map!” Mulailah gw mojok sendiri, dan ngumpet-ngumpet ngeliatin peta. Dan, dari lokasi gw berada saat itu, mata gw berbinar melihat Terminal Kalideres yang kayaknya sih deket. Tau dah Kalideres tuh di mana, tapi kalo lihat di peta sih kayak deket banget (ya iyalaaaaaaah … Cuma beberapa centi doang!). Masalahnya, dari sini gw harus naek apa ke Kalideres? Huaaaaaa … toloooooooooooong.

Beberapa orang lagi merubung Rudiyant dan nagih dia buat makan-makan. Gw pun bergerak mendekat. “Gw nggak perlu ditraktir, kok. Gw Cuma perlu ditunjukkin jalan ke Kalideres!” kata gw yang sok pede banget bakalan diajak makan-makan. Kumpulan itu nggak noleh maupun menggubris omongan gw. Hiks, kasian deh gw. Sepertinya gw bakalan terlantar di belantara ibukota. Peta gw liat bolak-balik dengan terharu, eh .. trenyuh. Sko udah pulang duluan pas udah enek motretin gw sampe ngabis-ngabisin memori kameranya. Hehehe … lagian, dia juga ke sini naik taksi, gara-gara nggak apal rute daerah Jakarta Barat. Ya Tuhan, hanya kepada-MU nasibku kupersembahkan.

Pas keluar dari BB, Rudi nyamperin gw. Entah apa yang merasuki pikiran dia (mungkin karena trenyuh lihat wajah memelas gw, ya?), dia nanya ke mana gw mau balik (ya ke rumah, dong!). Pas gw bilang ke terminal Kalideres, dia langsung ngamuk, eh … protes. Kok ke Kalideres, katanya. Kalo mau naik bis ke Tasik, mending lewat Cawang-UKI aja. Lebih deket dan nggak muter-muter. Bla-bla-bla deh, Rudi ngasih tahu gw harus naik apa, lompat di mana, terus terbang ke mana. Hehehe.

Mata gw berbinar-binar. Gw langsung peluk Rudi dengan tangis haru (halah, booooooong banget). Setelah itu gw segera melangkah tegap sambil dadah-dadah ke yang lain (yang lain langsung buang muka dan nggak membalas dadahan gw. Hehehe). Senyum gw mulai merekah. Tasik, I’m, coming home!

-- Tamat (nggak ada part-3 nya. Lagian mau nyeritain apa? Kan udah balik?).

Minggu, Desember 14, 2008

Finally, rasa penasaran gw setelah dinyatakan sebagai salah satu nominator Lomba Cerita Konyol GPU 2008 terjawab sudah hari Sabtu, 13 Desember 2008 kemarin. Pada acara Workshop penulisan bersama Sitta Karina dan Andrei Aksana ini, ditutup dengan acara pengumuman pemenang lomba. Dan, gw ternyata harus puas diumumin Boim Lebon sebagai Pemenang Berbakat saja, karena untuk juara 1 - 3 diperoleh oleh : Netty Virgiantini, Rudiyant, dan Anindita Siswanto.

No prob. Masuk nominator 5 besar, dan kemudian menyandang Pemenang Berbakat barengan dengan Triani Retno, aja sudah merupakan hal yang sangat membanggakan buat gw. Setidaknya, target gw pas ikut lomba ini sudah tercapai. Dari awal gw ga muluk-muluk nargetin jadi juara. Gw cuma ngincer peluang untuk punya buku di GPU aja. selama ini, gw ngerasa susah banget tembus penerbit yang satu ini. Ga menang ga masalah, asal naskah gw dilirik buat diterbitin aja. hehehe .. lagian saingannya ketat banget. Berdasarkan informasi dari panitia, naskah yang masuk dalam lomba ini jumlahnya ratusan! Jadi, kalo naskah gw bisa masuk 5 besar, itu sudah jadi kemenangan besar buat gw. Ya .. ada sih pastinya keinginan buat menang (siapa sih yang enggak?). tapi kalo hasil akhirnya seperti ini, jangan ditanya lagi; gw tetep bangga.

Road to Bentara Budaya

Jumat, 12 Desember 2008
Pas siap-siap mo berangkat ke Bandung, gw panik pas ngaca.
"Ya ampun, lupa ngecat rambuuuut!" jerit gw panik.
"Halah, kirain apaan?" jawab Iren yang kaget denger gw jerit-jerit. "Lagian ngapain mikirin ngecat rambut segala?"
"Tapi besok acaranya anak muda semua. Ayah nggak mau ketahuan tuwir sendiri. uban-uban ini bakalan memperjelas perbedaan ayah sama mereka!" pekik gw sambil nunjukin beberapa rambut putih yang bertonjolan.
"Ayah, yang ngebedain tua sama muda tuh WAJAH, bukan uban!"
"Tapi dengan adanya uban kan semakin keliatan tua-nya? Gimana kalo di sana ga ada yang naksir Ayah?"
Iren balik badan dan menjauh sambil mencak-mencak. "Kelakuan!" omelnya.

So, Jumat sore itu gw berangkat ke Bandung dengan uban yang belum tertutupi. tadinya niat beli spidol item, terus ngecet sendiri uban-uban yang nongol di pelipis kanan. Tapi dipikir-pikir ribet juga. Ya wes, gapapalah ubannya nongol, yang penting gw masih keliatan cakepnya. Hiyaaaaaa ... Dezigh!

Baru aja naek bis di terminal, Abith udah SMS aja. "Ayah, Kaka kangen" tulisnya. Ealaaaaah .. belum setengah jam ditinggal udah kangen aja. Akhirnya gw telpon. eh, Abith malah nangis-nangis. pake bikin gw feeling guilty lagi. masa dia bilang gini :
"Besok kan kakak ulang tahun, masa Ayah pergi ke Jakarta?" raungnya di telpon.
Hiks, iya. tanggal 13 Des adalah ultahnya Abith yang ke 6. Tapi gw pergi ke Jakarta juga kan buat urusan penting. buat nyari sebakul nasi (udah ga sesuap lagi nih. hehehe).
"Eh, ayah ke Jakarta kan buat cari uang. Doain ayah menang ya," kata gw. "Kalo menang, Kaka pengen kado apa?" hibur gw, meredakan tangis Abith.
"Pengen kado Barbie, tas, sepatu, bintik-bintik (itu loh, mainan kreativitas warna-warni yang ditempelin di lembaran kaca. namanya apa sih? Glitter glue ya?), buku, dan ..."
"Baju Ibu!" itu sih suara Iren. yeeeeee .. maen nimbrung aja. pasti teleponnya di loudspeaker. Ibu-ibu sih diem dulu. Bukannya ikut nenangin anaknya, malah ikut-ikutan.

Wedew, banyak amat ya pesanannya? yah, mudah-mudahan aja gw ada rejekinya. Amiiiiiin.

Gw nginep di rumah Yonk, sobat gw jaman kuliah. Siapa Yonk itu? Baca novel 'Pulau Huntu'. Nah, dialah salah satu tokoh utamanya. Promosi? Ya harus dong. hehehe ... dasar lama ga ketemu, malam itu kita curhat habis-habisan sampe pagi. Untuk jaga-jaga biar ga masuk angin dan mabuk perjalanan esok hari, gw minum Antangin cair dua sachet sebelum begadang. Hehehe .. niat amat ya?

Sabtu, 13 Desember 2009
Gw berangkat ke Jakarta pake Xtrans travel. tujuannya Tomang. Tau dah, Tomang itu daerah mana. Yang jelas, Ippen (konsultan rute jalan setiap gw ke Jakarta) ngasih tahu begitu.
"Mas Iwok turun di Slipi Jaya, terus nyeberang ke RS Dharmais, nah dari situ naik lagi ke perempatan Slipi. Turun di sana, naek Ojek ke Palmerah. 15 rebu aja kok." begitu pesan Ippen di YM beberapa hari sebelumnya. Dan gara-gara takut nyasar, gw jadi cerewet sama sopir travelnya.
"Pak, jangan lupa saya turun di Slipi Jaya, ya." kata gw entah yang ke berapa kalinya. hehehe ... tuh sopir sampe enek aja denger gw ngomong begitu. Makanya, pas nyampe Slipi Jaya, tuh sopir langsung nendang gw cepat-cepat. "Makan tuh Slipi Jaya!" Hihihi .. boong deng, gw perbuas aja ini sih.

Jakarta oh Jakarta. Gw gelap banget daerah ini. Biar ngga nyasar, gw sempet nanya lagi ke Satpam kantor yang lagi markirin. "Naek kopaja aja dari sini." Sip deh, gw loncat pas ada kopaja lewat, dan oalaaaaaaa ... ternyata dari Slipi jaya ke perempatan Slipi itu deket banget. Jadi malu karena gw nyolekin terus kondekturnya. Jangan ngeres. gw nyolekin kondektur buat ngingetin dia kalo; "Bang, turunin di perempatan Slipi ya?" hihihi.

Loncat dari Kopaja, langsung disambut Ojekers.
"Kompas berapa, Bang?" tanya gw sok tahu gedung Kompas tuh di mana.
"Dua puluh." Si Abang mulai ngidupin motornya.
"Sepuluh ya?"
"Lima belas deh."
"Sepuluh ah."
"Naik!"
Asyeeeeeek .. sapa bilang cuma ibu-ibu doang yang jago nawar? So, ngebutlah daku bersama si Abang Ojek. Eh, ga lama udah nyampe. deket ya ternyata. tahu gitu gw tawar lagi jadi lima rebu tadi. hehehe ... ga mau rugi amat ya?

Eh, kok jadi laporan perjalanan begini ya? hihihi ... ngantuk ah, besok lagi aja diterusinnya. Cerita acaranya gimana, ketemu siapa aja, dan lain-lain.

Selasa, Desember 09, 2008

[Terbit] Misteri Lemari Terkunci - Novel Anak

Penerbit : Dar!Mizan
Harga : Rp. 19.500,-
Jumlah Halaman : 108

Sebuah toko emas mengalami pencurian! Perhiasan emas sekitar satu kilogram hilang dan mengakibatkan kerugian senilai ratusan juta rupiah bagi pemiliknya. Dhika dan Arif kembali terjun menyelidiki kasus ini. Berbagai petunjuk mereka temukan tanpa sengaja, dan menyeret mereka kembali dalam bahaya.


Semua berawal saat Doni, sahabat mereka membeli sebuah lemari dengan laci yang terkunci! Ada apa di dalam lemari itu? Apakah ada hubungannya dengan kasus pencurian toko emas itu? Apakah Dhika dan Arif bisa menelusurinya sampai tuntas?

Jangan lewatkan petualangan seru duo detektif cilik ini!

Infonya bisa dilihat juga disini.

Rabu, Desember 03, 2008

Promo TIKIL di website Gagasmedia

Perjuangan Mempertahankan Sebuah Perusahaan


Ditulis Oleh Newsroom
Wednesday, 03 December 2008

Keberadaan Tikil a.k.a Titipan Kilat—sebuah perusahaan jasa pengiriman barang—di Tasikmalaya ibarat pepatah hidup segan, mati tak mau. Setelah sekian lama berada di pusat kota Tasikmalaya, perusahaan inipun mulai tipis harapannya untuk tetap bertahan di antara perusahaan jasa pengiriman lain yang baru muncul.

Emang sih, perusahaan Tikil bukanlah perusahaan jasa pengiriman barang yang besar. Namun, empat orang karyawan—Lilis, Dasep, Mang Dirman, dan Kusmin—serta seorang pimpinan bernama Pak Saleh—yang selama ini berada di sana telah mampu menjalankan dan mempertahankan keberadaan Tikil hingga detik ini.

Sayangnya, penurunan pendapatan yang sangat drastis membuat Pak Saleh mengajukan pensiun dini ke kantor pusat Tikil. Akhirnya, keempat orang karyawan Tikil lainnya mau nggak mau harus menerima dan beradaptasi dengan kepala cabang yang baru, yaitu Pak Priyadi.

Kedatangan Pak Pri ke kantor Tikil Tasikmalaya disambut keempat karyawannya dengan keanehan masing-masing. Lilis, sang resepsionis, adalah seorang cewek ‘polos’ yang mengidolakan Adjie Massaid. Saking anehnya, seorang supir angkot bernama Bowo aja dikira Adjie Massaid yang sedang mendalami peran sebagai supir angkot.

Lain halnya dengan Dasep. Kurir yang satu ini selalu aja sial. Hobinya saat mengendarai motor adalah nabrak. Makanya jangan heran jika banyak benjolan hadir di kepala Dasep. Sedangkan Mang Dirman adalah seorang kurir yang cinta mati dengan sepedanya. Mang Dirman bukan nggak mau naik motor saat mengantar barang ke tempat yang dituju, tapi Mang Dirman nggak bisa naik motor. Dan, Kusmin—sang OB—selalu menganggap dirinya superhero. Ia sigap berlari saat sirene pemadam kebakaran berbunyi.

Kelakuan keempat karyawan ini jelas membuat Pak Pri pusing dan malas untuk mempertahankan kelangsungan nasib Tikil. Yang ada, Pak Pri malah sibuk dengan hobi masak-memasaknya. Namun, Lilis, Dasep, Mang Dirman, dan Kusmin nggak tinggal diam melihat kelakuan bos-nya itu. Dengan sindiran halus, mereka pun sanggup menyentuh hati Pak Pri untuk menaikkan kembali pamor Tikil yang sudah sangat terpuruk. Tujuannya hanya satu, mempertahankan Tikil agar tidak ditutup!

Berhasilkah mereka? Kira-kira, apa ya yang bakal dilakukan kelima orang ini dalam usahanya untuk mempertahankan Tikil agar dapat bersaing dengan perusahaan jasa pengiriman barang lainnya?

Temukan jawabannya dalam novel Tikil; Titipan Kilat: Kami Antar, Kami Nyasar karya Iwok Abqary yang diterbitkan GagasMedia. Dengan karakter-karakter unik yang diciptakan Iwok, novel ini menjadi hidup dan lucu saat dibaca. Meski tiap karakter memiliki keanehannya sendiri, namun satu hal yang pasti, mereka juga memiliki rasa empati yang cukup tinggi untuk memperjuangkan nasib perusahaan tempat mereka bekerja.

Source : www.gagasmedia.net

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More