Sabtu, Juli 30, 2011

Cewek-cewek Tulalit – Behind The Scenes

Kalo melihat naskah ini terbit, saya jadi inget kembali proses penulisan naskahnya yang sudah bertahun lalu. Saat saya bongkar lagi arsip, ternyata naskah ini mulai ditulis bulan Juni 2008! Yay ... 4 tahun lalu! Nggak nyangka aja kalau ternyata 4 tahun kemudian naskah ini bisa terbit juga.

Satu yang masih saya ingat jelas, naskah ini saya tulis setelah novel saya yang berjudul ‘Pulau Huntu’ terbit. Apakah ternyata berkaitan? Dari sisi ceritanya sama sekali tidak ada kaitannya. Yang satu ke barat, satunya lagi ke selatan. Tapi, dari sisi proses kreatifnya YA. Cewek-cewek Tulalit yang semula saya kasih judul DEEDEE & MEME ditulis berdasarkan permintaan dari teman-teman saya, khususnya teman-teman cewek jaman kuliah dulu.

Yang sudah membaca Pulau Huntu tentu tahu persis bahwa tokoh-tokoh yang ada di dalamnya menggunakan tokoh-tokoh nyata; sahabat-sahabat saya semua ~ Akuy, Dennis, dan Yonk. Dengan ijin mereka semua, saya gunakan karakter mereka untuk bermain sepanjang cerita, meski kemudian karakter itu saya dramatisir sedemikian rupa demi tuntutan cerita. Jadi, kalau dalam kesehariannya mereka sudah eror, dalam novel ini semuanya tambah parah! Hehehe.... ampuuun.

Nah, gara-gara Pulau Huntu itu, protes pun berdatangan dari teman-teman saya yang lain.
Kok cewek-ceweknya nggak diajakin nongol dalam bukunya?
Kapan kelakuan cewek-ceweknya dibikin novel juga?
Jadiin gue tokoh novelnya dong!
Saat itu saya Cuma nyengir. Dijadiin tokoh cerita sih bisa-bisa aja, tapi cerita apa yang bisa saya tulis tentang mereka? Masa-masa kuliah dan kos bareng mereka bukannya tidak ada pengalaman-pengalaman ajaib ~terlalu banyak ajaibnya malah (hihihi), tapi karena terlalu banyak itulah saya malah kelimpungan nyari benang merahnya.  Saya Cuma bilang; “Oke, someday gue bakalan nulis novel tentang kalian!”

Tanpa sepengetahuan mereka, saya mulai oret-oretan dan menulis. Saat itu saya asal menulis saja tanpa jelas ceritanya mau dibawa kemana. Bahkan tanpa TEMA! Hanya satu yang sudah saya terapkan dari awal, genre yang diusung sudah pasti harus komedi, mengingat kelakuan teman-teman saya kok ancur semua. Nggak bakalan beres kalo cerita yang ditulis genre yang biasa-biasa aja. Kukukukuk .... maaf (lagi) . Tapi gara-gara nggak jelas mau nyeritain apa, akhirnya proses menulisnya mentok sana – mentok sini. Suer, malah pusing sendiri. Akhirnya naskah itu mentok di halaman 30, dan bingung mau diterusin kemana. Lagian pas saya baca-baca, kok nggak ada lucu-lucunya ya? Mungkin karena nggak kebayang alur cerita yang jelas, saya pun ngerasa apa yang saya tulis garing segaring-garingnya. Makin males lah nerusin nulisnya. Sudah bisa ditebak kalau naskah itu akhirnya menggantung begitu saja.

Januari 2011, novel saya di penerbit LPPH terbit. Judulnya Iron Man – Pahlawan Pembela Penampilan. Ini adalah novel pertama saya di LPPH. Setelah terbitnya novel ini, Mba Rahmadiyanti ~Penjaga Gawang LPPH *xixixi* ternyata nyolek lagi, nanyain kira-kira saya punya naskah gokil lain nggak. Hmmm ... entah kenapa saya jadi teringat naskah Deedee dan Meme yang sepotong ini. Saya jawab aja; punya tapi masih ngegantung. Secara jujur saya juga bilang kalo ngerasa naskahnya kurang  lucu. Nggak pede aja ngasihinnya. Eh, mba Dee malah pengen baca dulu naskah yang ngegantung itu. Ya udah, tanpa saya baca lagi saya kirim si Deedee dan Meme.

Ealaaah ... baca komennya di twitter, Mba Dee malah ngakak-ngikik-ngukuk baca naskah seadanya itu. Buntut-buntutnya ‘maksa’ saya nerusin cerita itu. Hehehe. Puyeng dah kalo udah ditodong begitu, nerusin kemana coba? Ke Bogor? Wkwkwk. Eh, eh, karena dianggap lucu begitu, jadi penasaran juga. Akhirnya saya baca lagi deh tuh naskah. Oalaah ... ternyata bener, lucu banget lho! *hihihi... pede amat ya?* padahal suer, sebelumnya saya ngerasa tuh naskah nggak ada bagus-bagusnya. Ternyata setelah diendapkan selama 4 tahun, trus dibaca lagi, baru kerasa naskah itu memang memancing kelucuan tersendiri.

Akhirnya, mulailah saya bergelut lagi dengan pencarian ide lanjutan. Beberapa halaman terakhir saya pangkas agar saya bisa membelokan alur cerita yang sebelumnya sudah mentok nggak mau maju. Beberapa tokoh pun saya munculkan biar makin rame, tentunya saya langsung mengadopsi karakter teman-teman saya yang sebelumnya belum nongol. Dalam situasi kepepet, ternyata ide itu terkadang lebih mudah datang ya? Naskah yang selama 4 tahun mampet ini tiba-tiba saja plong menemukan alur ceritanya sendiri. Proses nulisnya semakin lancar, dan kegilaan pun semakin menjadi. Ah, senangnya saya sudah bisa menghancurkan karakter teman-teman lagi. Hahaha.... *ngumpet*. Setelah itu, naskah pun melenggang mulus ke LPPH dan langsung ditangani mas Noor Hadi, yang juga sudah membidani Iron Man. Eh, saking mulusnya bahkan tidak perlu adanya revisi sama sekali sampe kemudian novelnya terbit sekarang! Horeeee. 

Pokoknya novel ini saya persembahkan buat Geng Manihot dah (nama geng jaman kuliah dulu, yang artinya ... Hot Banget! hahaha). Tengkyu buat Dian Novita yang dalam novel ini berubah jadi Deedee dan Megita Oktavia yang berperan sebagai Meme. Dalam kenyataannya, mereka berdua memang roomate asli di Pondok Barokah dulu. Apakah mereka asli tulalit juga? Hmmm ... coba aja tanya mereka langsung. Hihihi.

Thanks juga buat Wulantika Anwar, Yul Anggraini, Lilia Ulil, Taty Trisnawati, Ola, Merry,  Mang Elon (eh, harusnya Mang Ekon ya?) dan lainnya yang sudah ‘rela’ karakternya saya cuplik dan modifikasi habis-habisan. Sudah pada janji nggak bakalan ngamuk kalau sosok kalian langsung berubah 180 derajat kan? Heuheuheu. Doain aja novel ini best seller, cetak ulang berkali-kali, atau ada yang tertarik ngangkat jadi sinetron atau film dengan kalian sebagai pemerannya. Bisa ikut ngetop kan? *jitak*

Akhirnya, selamat berburu bukunya di toko-toko buku terdekat.
Mudah-mudahan anda bisa terhibur, dan saya bisa makmur! wkwkwkwk

Jumat, Juli 29, 2011

[Terbit] Cewek-Cewek Tulalit

Penerbit Lingkar Pena Publishing House (LPPH) - Juli 2011
Deedee dan Meme adalah sepasang cewek tulalit yang ngekos di Pondok Barokah. Kenapa kost-an mereka Pondok Barokah? Katanya sih biar penghuninya diberikan keberkahan dan bisa lulus tepat waktu. 1)

Sama seperti Deedee dan Meme, penghuni Pondok Barokah juga pada tulalit semua. Ada yang kebelet ingin jadi artis sinetron, ada yang kuliah sampai tujuh tahun nggak lulus-lulus, dan ada juga yang suka bikin makanan aneh-aneh (misal: spageti isi daging bekicot) 2)

Alhasil, karena dihuni oleh cewek-cewek tulalit, banyak kejadian unik dan konyol yang terjadi di Pondok Barokah. Salah satunya adalah pesan misterius yang tertulis di hanging note pintu kamar Deedee dan Meme. Pesan misterius itu hampir setiap hari muncul. Isi pesannya bukan cuma bikin penasaran, tapi juga ngeselin banget. Mau tahu isi pesannya seperti apa? Lihat footnote dibawah ini. 3)

Cewek-cewek Tulalit ditulis oleh Iwok Abqary, pengarang yang kegokilannya patut diwaspadai! Jika kamu tulalit, novel humor ini cocok banget buat kamu. Namun jika kamu tidak tulalit, itu pasti tidak mungkin! Hahaha.

------------------
1) Pemilik kost baik banget ya, ngasih nama kost-nya begitu.
2) Whueekk! Sekalian aja pake daging badak. Biar kenyang!
3) Beli buku ini dulu dong! Biar nggak penasaran. hihihi.
Cape banget baca buku ini. Padahal gue bacanya nggak sambil ngejar mobil balap, apalagi ikut lomba balap karung. Gue capek, capeeek ....! Cape ketawaaa! Whuaaa.... dudul amat tuh si Deedee dan Meme..!  Teera - Penulis novel Foolove
Baca kelakuan cewek tulalit di novel ini bikin saya ngerutin jidat, monyongin bibir, bergidik ngeri, dan ngikik gaya kuntilanak saking takjubnya. Nah, kalau kamu mendadak pengen nyebur ke sumur begitu baca novel ini, lebih baik segera minum obat pinter, karena dikhawatirkan elo termasuk cewek atau cowok tu-la-lit! Tria Ayu K. - penulis cewek, ber-IQ lumayan tinggi

Senin, Juli 25, 2011

[Laporan Perjalanan] Dari Balik Seleksi 750 Petualang ACI Detikcom

Lolos menjadi 750 Kandidat Petualang ACI (Aku Cinta Indonesia) yang diselenggarakan oleh Detikcom ini jelas merupakan kejutan besar buat saya. Bagaimana tidak, menjadi 750 orang yang disaring dari tidak kurang 50.000 pelamar ini tentu bukan prestasi main-main. Puluhan ribu orang, man! Hebat benar pesona gelaran ACI ini sehingga mampu menyedot sedemikian banyak animo masyarakat untuk berperanserta. Tidak heran kalau dibalik rasa antusias dan semangat, saya tidak bisa menghilangkan rasa gugup. Bisakah saya melanjutkan perjuangan ini dengan baik? Tinggal satu langkah lagi untuk menuntaskan langkah saya ke 60 besar Petualang ACI; interview di Jakarta!

Jumat malam (22/07) saya sudah berada dalam bis antar kota yang membawa saya dari Tasikmalaya ke Jakarta. Jadwal wawancara sudah ditetapkan kalau saya ikut sessi wawancara ke 3, hari Sabtu pukul 8 pagi. Perjalanan malam yang panjang dilingkupi rasa eksiting berbeda membuat saya tidak bisa terlelap. berbagai pikiran berkecamuk dalam benak saya; apa saja yang akan ditanyakan besok? bisakah saya menjawabnya tanpa rasa gugup? Bismillah ... yang penting saya harus berusaha!

Sampai di terminal Lebak Bulus jam 4.30. Brrr ... masih pagi buta. Nggak mungkin saya nekad ke kantor detik jam segitu. Mau ngapain? bantuin nyapu? hehehe. Akhirnya di ruang tunggu nyoba merem-merem ayam dulu, melepaskan penat dan pinggang yang pegel. Baru pas matahari dah mulai nongol, akhirnya ngacir ke toilet umum dan ikut mandi di sana. Mandi ala kilat aja dah, yang penting bisa gosok gigi dan badan nggak bau-bau amat. Kalau nggak mandi dikhawatirkan para interviewer akan pingsan duluan pas mau wawancara nanti. :P

Pukul 7 pagi kurang sekian menit, saya sudah ada di kantor Detikcom, Gedung Aldevco Octagon. Yaay ... peserta paling rajin nih. Harusnya semangatnya ini diganjar lolos ke 60 besar *ngarepbanget* Untung ada tukang buryam di depan kantor, jadi nongkrong di sana dulu sambil sarapan. Lumayan ngisi perut biar nggak nambah stress ngadepin interview. Sambil nongkrong, saya mulai memperhatikan satu per satu peserta yang mulai berdatangan masuk ke kantor Detikcom. Nggak susah memastikan mana yang peserta dan mana yang bukan. Lihat aja baju yang dikenakannya. Kalau cewek pake baju merah, dan cowok baju putih, 99% bisa dipastikan mereka adalah peserta seleksi ACI. Itu memang dresscode yang diterapkan panitia untuk seluruh peserta yang akan mengikuti seleksi 750 besar Petualang ACI ini; Merah dan Putih.


Jam 8 peserta sudah mulai berdatangan dan memenuhi ruangan. Setelah registrasi ulang, setiap peserta diminta untuk menulis biodata lengkap beserta essay singkat mengenai salah satu objek wisata yang paling berkesan. Setelah itu, panitia ACI pun membuka acara dengan presentasi singkat dan tanya jawab seputar penyelenggaraan ACI 2011. Asli, semua peserta langsung mupeng mendengar semua pemaparan tentang agenda ini, ya acara jalan-jalannya, ya hadiah yang menantinya. Yakin, semuanya pasti berharap bisa segera lolos menjadi 60 besar Petualang ACI. Ya iyalaah ... kalo nggak, ngapain juga mereka datang pagi itu?

Sesi pemotretan peserta segera berlangsung sebagai dokumentasi Panitia atas Peserta. Kali ini setiap peserta sudah ditempeli Nomor Peserta di dada *udah berasa lagi ikutan Indonesian Idol nih ditempeli stiker dada begitu*. Gaya dan posenya bebas! Karena sadar umur, saya foto dengan gaya klasik sajah; berdiri tegak! heuheuheu ... malu euy, difotonya depan seluruh peserta pula! Waks ... rasa malu ini pula yang membuat saya makin nervous pas harus video shooting untuk pengenalan diri. Di ruangan itu saya jadi paling tua sendiri, dan itulah yang membuat saya nggak fokus depan kamera. Minder sama peserta lain yang masih tampak seger-seger. Huhuhu ... akhirnya saya merasa tapping video saya belepotan dan ngawur jaya. *tidaaaaak ... bisa diulang nggaaaak?* :P

Menunggu giliran interview, saya mencoba meredakan gugup yang masih bertalu-talu. Sebenarnya, saya bukan tipikal orang yang mudah gugup (berbekal pengalaman tampil di depan umum belakangan ini). Tapi, dalam suasana kompetisi seperti ini, rasa itu wajar kalau tiba-tiba timbul. Kekhawatiran salah menjawab, takut tidak bisa menyampaikan secara utuh apa yang ingin saya sampaikan kepada panitia, malah membuat semuanya menjadi kusut. Akhirnya saya serahkan semuanya kepada Yang Di Atas, kalau Dia meridhoi langkah saya ini, pasti semuanya akan diberikan kemudahan. Bismillah.

Di sesi interview saya menyampaikan, sebagai penulis saya ingin membawa keindahan alam Indonesia dan keragaman yang ada di dalamnya ke dalam tulisan-tulisan dan buku saya. Sebelum ini saya sudah menulis beberapa novel anak berlatar keindahan dan keragaman budaya Indonesia. Sebut saja dalam novel KING (Novel adaptasi film KING ~ Alenia Picture) yang mengangkat keindahan Kawah Ijen, Taman Nasional Baluran, dan Banyuwangi secara umumnya. Atau dalam Sepeda Ontel Kinanti yang mengangkat keindahan Pantai Sindangkerta Tasikmalaya dengan habitat Penyu Hijau-nya yang mulai punah. Atau juga dalam novel Misteri Lemari Terkunci yang mengangkat kerajinan tradisional Tasikmalaya berupa Kelom Geulis, dan Misteri Payung Terbakar yang mengulas tentang kerajinan Payung Geulis. Kalau saya diberikan kesempatan menjadi Kandidat ACI, insya Allah saya bisa menulis dengan latar belakang dan budaya daerah yang berbeda pula dalam novel-novel saya selanjutnya. Misi saya adalah mengajak anak-anak Indonesia untuk lebih mengenal potensi alam dan keragaman budaya yang ada di Indonesia. Diselipkan dalam sebuah cerita yang menghibur, tentunya anak-anak tidak akan merasa dibebani tentang penanaman jiwa AKU CINTA INDONESIA dalam benak dan pikiran mereka. Bukankah masa depan keindahan dan kelestarian alam Indonesia ada di tangan anak-anak Indonesia? Lewat tulisan-tulisan saya, saya ingin anak-anak Indonesia semakin mencintai tanah airnya dan kelak dapat mempertahankannya.

Setidaknya, itulah yang ingin saya sampaikan berkaitan dengan motivasi saya ikut ACI ini. Mudah-mudahan misi saya ini bisa diapresiasi dengan baik oleh penyelenggara ACI *Boleh dong ngarep terus. hehehe*

Bagaimanapun, panitia ACI pasti sedang kelimpungan sekarang. Mengumpulkan dan menyeleksi 750 misi berbeda dari 750 kepala pasti tidak mudah. Memilih dan memilah 60 misi terbaik untuk dinyatakan lolos sebagai 60 Petualang pasti membutuhkan pemikiran dan ekstra pertimbangan, agar tidak salah dalam memilih. Buat saya pribadi, terpilih menjadi salah satu petualang pasti adalah sebuah harapan besar. Kalaupun ternyata belum dianggap layak, tentunya harus diterima dengan besar hati. AKU CINTA INDONESIA tidak berarti harus memaksakan kehendak. Di lain itu, kita harus siap mendukung misi lain yang lebih baik, agar CINTA INDONESIA semakin menyebar di seluruh penjuru tanah air. Bukankah itu yang terpenting?

Go ACI DETIKCom! Apapun keputusannya, lolos atau tidak, AKU TETAP CINTA INDONESIA!

Rabu, Juli 20, 2011

[Review] Sebelas Patriot

Ada keanehan saat pertama kali saya memegang novel Sebelas Patriot ini. Lebih tepatnya bingung. Benarkah novel setipis ini karya Andrea Hirata? Sangat jauh berbeda saat saya memegang Tetralogi Laskar Pelangi (Sang Pemimpi, Edensor, Maryamah Karpov), Padang Bulan, dan Cinta Dalam Gelas. Kesemuanya menyajikan ketebalan halaman yang [dari awal saja] sudah menjanjikan alur cerita yang berliku dan memikat. Dengan novel setipis ini, apa sebenarnya yang ingin disuguhkan oleh Andrea? Rasa penasaran membuat saya segera menyelipkan Sebelas Patriot dalam setumpuk buku untuk dibawa ke meja kasir. Tentu saja, saya tidak ingin melewatkan karya Andrea yang terbaru!

Seperti terpatri dalam judulnya, Sebelas Patriot mengangkat jiwa patriotisme dan cinta tanah air. Kalau dalam Laskar Pelangi dan sekuelnya membahas tentang tema pendidikan yang pekat, dan dalam Dwilogi Padang Bulan (dan Cinta Dalam Gelas) membahas tentang olahraga Catur dan perjuangan seorang perempuan miskin bernama Enong, kali ini Andrea mengulas tentang Sepakbola. Apakah karena kisruhnya dunia sepakbola tanah air yang berkecamuk belakangan ini sehingga Andrea berusaha mengetuk kembali jiwa patriotisme para insan sepakbola agar kembali bersatu? Bisa saja, dan Sebelas Patriot memang hadir pada momen cukup tepat. Sudah saatnya para insan sepakbola tanah air kembali bersatu padu untuk mengangkat tim Garuda ke puncak yang lebih tinggi bersama-sama, atas dasar nama bangsa, dan bukan atas nama personal belaka.

Tanah Belitong kembali menjadi seting cerita kali ini. Tokoh Ikal pun kembali hadir menjadi sentra cerita. Lupakan tentang perjuangan Ikal dan Laskar Pelanginya mengejar pendidikan di SD Muhamadiyah, lupakan pula kisah Ikal menjadi pelayan warung kopi di Padang Bulan, sudah saatnya menyoroti mimpi Ikal lainnya ; mengenakan seragam Merah Putih dengann lambang garuda di dada dalam squad inti PSSI! Ya, sebuah rahasia yang terkuak dari selembar foto kusam sudah membuat dada Ikal mendidih. Ayahnya ternyata mantan  pemain sepakbola yang hebat! Hanya karena Ayah Ikal memenangkan pertandingan sepakbola melawan penjajah tempo dulu, ayahnya harus mengubur mimpi menjadi pemain nasional. Tempurung kakinya hancur akibat siksaan penjajah. Saat itu, Tim Sepakbola Pribumi yang nekad mengalahkan tim Belanda pasti akan terkena siksa yang parah. Dengan kondisi cacat seperti itu, Ayah Ikal menutup mimpinya rapat-rapat. Sekarang Ikal merasa harus menuntaskan perjuangan Ayahnya menjadi squad PSSI yang dulu sempat direnggut paksa.

Tugas Ikal adalah mewujudkan mimpi Ayahnya, demi kejayaan bangsa! Mampukah seorang bocah miskin Belitong ini merajut mimpinya untuk merumput di Senayan berseragam Merah Putih?

Sebuah alur cerita yang sangat menjanjikan. Dari awal saya sudah membayangkan pergulatan dan sepak terjang Ikal dalam mewujudkan mimpinya. Tapi ternyata harapan saya tidak terwujud. Alur cerita bergerak begitu cepat. Tidak kentara perjuangan Ikal seperti halnya perjuangan yang ditunjukkannya dalam Laskar Pelangi. Melihat ketebalan (ketipisan) novel ini, harusnya saya sudah menduga kalau alur tidak akan terlalu berliku seperti halnya dalam novel Andrea sebelumnya.

Di pertengahan cerita saya pun mengerutkan kening. Kenapa sih Ikal tiba-tiba harus pergi ke luar negeri segala? Mulai Bab Adriana saya merasa kembali ke novel Edensor dan lepas dari Sebelas Patriot. Meski Andrea berusaha tetap mengaitkan perjalanannya dengan cinta tanah air dan PSSI, tetap saja feel saya sudah jauh berkurang. Sedari awal saya berusaha menciptakan sosok Ikal baru yang tidak berkaitan dengan Laskar Pelangi, sehingga Ikal yang ini bukan Ikal yang sebelumnya saya kenal. Benak saya berusaha menanamkan kalau Ikal yang ini adalah Ikal baru yang jago main bola dan akan berjuang untuk menggapai mimpinya di ranah sepakbola tanah air dengan keterbatasan kemampuannya. Sayangnya, begitu cerita Ikal terbang ke Eropa untuk kuliah, mau tidak mau saya kembali membayangkan Ikal yang saya kenal sebelumnya. Sayang sekali.

Satu yang menjadi ganjalan saya, kenapa harus Ikal lagi ya tokoh utamanya? dengan kepiawaiannya mengolah kata dan cerita, saya yakin Andrea bisa memunculkan sosok baru yang tak kalah kuat. Bukankah tanah Belitong juga tidak kecil untuk dieksplorasi selain PN Timah? Yang juga membingungkan, kenapa harus ada tokoh Trapani dan Mahar dalam novel ini, meski keduanya tidak kebagian peran dan dialog sama sekali? Apakah kehadiran mereka hanya untuk menguatkan persepsi bahwa Ikal di novel ini adalah Ikal yang sama dengan yang ada di Laskar Pelangi?

Ah, ah, mungkin ini hanya harapan saya saja yang terlalu tinggi. Sejauh ini saya selalu menyukai gaya bercerita Andrea, penyusunan diksi dan kalimatnya yang puitis, serta pemaparan segala sesuatunya yang selalu detil. Makanya kebingungan itu begitu terasa ketika membaca Sebelas Patriot ini.

Overall, Sebelas Patriot masih tetap bisa dinikmati, meski ceritanya jauh lebih ringan dari novel-novel Andrea Hirata sebelumnya. Kalau sebelumnya saya rata-rata memberikan bintang 4 untuk novelnya, Sebelas Patriot hanya bintang 3 saja. Ah ya, novel ini memberikan bonus soundtrack juga, berisi tiga lagu karya Andrea. Sayangnya saya belum sempat memutarnya.

Selasa, Juli 19, 2011

[Tips] Memilih Penerbit yang Cocok

Memilih penerbit yang cocok dengan naskah yang kita tulis itu gampang-gampang susah. Penerbit kan banyak, kenapa naskah saya ditolak? Perasaan naskah saya nggak kalah bagus dibanding novel-novel yang sudah terbit dan beredar. Apa yang salah ya?

Tenang, Penerbit di Indonesia memang banyak, tapi apakah naskah kita dikirim ke penerbit yang tepat? Di sanalah masalahnya. Meski penerbit  banyak sekali, kita tidak bisa menyamaratakannya begitu saja. Setiap penerbit memiliki kekhususan masing-masing. Artinya, satu sama lain belum tentu menerbitkan spesifikasi buku yang sama. Katakanlah, Penerbit A menerbitkan novel, Penerbit B juga menerbitkan novel. Tapi, apakah novel yang diterbitkan kedua Penerbit tersebut sama? Belum tentu. Penerbit A bisa saja hanya menerbitkan novel-novel bertema inspiratif, sedangkan Penerbit B hanya menerbitkan novel roman remaja. Beda sekali, bukan? Jadi, kalau kamu mengirimkan naskah novel seputar dunia remaja ke penerbit A, bisa jadi naskah kamu akan langsung ditolak. Bukan karena tidak bagus, tapi karena genre naskah tersebut tidak diterbitkan Penerbit A. Artinya pula, naskah roman remaja kamu tidak akan pernah berjodoh dengan penerbit A.

Kesalahan memilih penerbit  ini biasa terjadi pada sebagian penulis baru (termasuk saya dahulu). Tanpa melihat spesifikasi penerbitnya, sebuah naskah dikirimkan begitu saja. Tidak heran kalau jawaban yang ditunggu tidak pernah sesuai dengan yang diharapkan. Dengan kata lain, Naskah Ditolak! Salah siapa?  Yang jelas bukan salah editor atau penerbitnya. Salah kita yang tidak saksama sebelum mengirimkan naskah tersebut.

Beberapa kali naskah saya pernah mengalami penolakan di sebuah penerbit, tetapi kemudian lolos di penerbit berikutnya. Itu membuktikan kalau ditolak bukan berarti naskah kita tidak bagus, tapi karena kita belum mendapatkan jodoh penerbit yang pas dan cocok.

Jadi, bagaimana caranya agar naskah kita tidak salah memilih penerbit? Ada beberapa langkah yang bisa kita lakukan agar –setidaknya, naskah kita tidak benar-benar salah tujuan.
  •  Pelajari Penerbit yang akan dituju
Mempelajari karakterisasi sebuah (atau banyak) penerbit akan sangat membantu dalam memilah dan memilih penerbit yang cocok untuk naskah kita. Sekarang ini, hampir seluruh penerbit memiliki website sendiri [kalaupun tidak, pasti memiliki akun di halaman facebook]. Coba perhatikan katalog buku terbitan penerbit tersebut, apakah salah satunya memiliki genre yang sama dengan naskah yang kita tulis? Kalau ya, bisa jadi penerbit tersebut menerima kiriman naskah serupa. Kalaupun kita mengirimkan naskah ke sana, kita tidak akan salah alamat.
  •   Pelajari Ragam Penerbit di Toko Buku
Kalau ingin menjadi seorang penulis tentu harus mengakrabkan diri dengan toko buku. Penulis tidak pernah jalan-jalan ke toko buku? Yay, memalukan! Yang jelas, di toko buku kita akan berhadapan langsung dengan karya nyata para penerbit. Mau penerbit apa dan penerbit mana? Mau buku yang tampilannya seperti apa dan harga berapa? Semuanya ada. Kita bisa memilah-milih setiap penerbit dari buku yang bertebaran. Kita memiliki naskah apa yang ingin dikirim? Sebuah naskah roman remaja? Ayo, cek di deretan rak novel-novel remaja. Perhatikan novel-novel yang berjajar, ambil novel yang sekiranya sejenis dengan naskah kita, lalu lihatlah siapa penerbitnya. Catat atau ingat-ingat nama dan alamat penerbitnya. Ke sanalah naskah kamu bisa segera dikirimkan.
  • Baca banyak karya
Tentu saja. Membaca beragam jenis buku keluaran dari berbagai penerbit akan lebih mengenalkan kita terhadap suatu penerbit. Novel remaja saja banyak sekali ragamnya. Kita mungkin tidak bisa membedakan masing-masing buku dari judulnya, tapi kita bisa membedakan dari isinya. Setelah banyak membaca, jangan heran kalau tiba-tiba saja kita menyadari; “Oh, penerbit C menerbitkan cerita seperti ini, toh?” atau “Oh, Penerbit D hanya menerbitkan cerita-cerita remaja yang kental dengan unsur islaminya toh?” Semua itu baru bisa ketahui kalau kita sudah membaca bukunya! Membaca judul atau sinopsisnya saja tidak akan bisa menjabarkan keseluruhan isi bukunya lho. Membaca banyak buku dari beragam penerbit bisa lebih meyakinkan kita kalau; “Oh, ternyata naskahku lebih cocok untuk Penerbit X!”

  • Menghubungi Editor/Penerbitnya
Mencari jodoh itu memang tidak mudah. Dibutuhkan usaha terlebih dahulu sebelum kita mengenal calon jodoh kita. Eits, ini tidak hanya dalam pencarian jodoh hidup lho, dalam perjodohan naskah pun harus begitu. Selain cara-cara yang sudah disebutkan sebelumnya, tak ada salahnya kita pun 'mendekati' orang-orang yang ada di penerbit yang bersangkutan. Cara paling simpel adalah mengirimkan email ke penerbit tersebut; menanyakan apakah mereka menerima naskah genre tulisan  yang kita buat? Sulit mendapatkan jawaban dari mereka? Oke, dengan kesibukan yang menggunung, atau karena begitu banyaknya email senada yang masuk ke inbox mereka membuat email kita bisa saja terselip dan luput dibalas.

Tenang, cari jalan lain. Gunakan media facebook atau twitter. Add akun penerbit atau mereka yang bekerja di penerbit tersebut, lalu tanya baik-baik tentang kemungkinan mengirim naskah kamu ke penerbit tersebut. Pengalaman saya, mereka sangat welcome menjawab pertanyaan kita kok. Saya sering membaca wall di sebuah Penerbit dari para pembaca/penulis dengan pertanyaan seperti ini; "saya punya naskah teenlit, apakah penerbit XXX ini menerima genre seperti itu?" dengan ramah pengelola akun penerbit akan memberikan reply; "Mohon maaf, kami tidak menerbitkan teenlit." Langsung clear permasalahannya kan? Tinggal kita bertanya ke penerbit lainnya.

  • Bertanya ke Penulis Lainnya
Cara yang lebih ampuh lainnya adalah dengan bertanya kepada penulis lain yang sudah menerbitkan naskah di penerbit yang kita tuju. Add akun facebook atau twitter mereka terlebih dahulu kalau belum berteman. Kirim email juga bisa dilakukan kalau sudah ada alamat emailnya. Tanyakan baik-baik mengenai kriteria naskah di penerbit tertentu (yang penulis tersebut sudah menerbitkan karyanya di sana) di wall atau emailnya. Jangan bete kalau ternyata wall atau email kamu tidak dibalas juga. Setiap  orang pasti punya kesibukan tersendiri. Daripada marah-marah nggak jelas, lebih baik cari penulis lain yang mau membantu.
  • Ikut komunitas/grup Penulisan
Di facebook sekarang ini banyak sekali grup-grup penulisan yang berisi para penulis berpengalaman. Selain berbagi tips-tips penulisan, terkadang ada sharing juga mengenai kiat-kiat mengirimkan naskah ke penerbit. Kadang ada pula info-info tentang lomba penulisan atau penerbit yang sedang membutuhkan kiriman naskah. Coba lihat, apakah info tersebut cocok dengan tulisan kamu? Di grup ini kamu pun bisa bertanya banyak hal yang belum kamu ketahui tentang dunia penulisan dan penerbitan.
Ayo segera gabung, tidak ada ruginya kok. Kamu justru akan semakin memiliki banyak pengetahuan dan teman penulis untuk saling berbagi.
  • Uptodate
Karena dahulu dikenal sering menerbitkan novel teenlit, saya pernah ngobrol via facebook dengan editor penerbit tersebut. Saat itu saya mengatakan bahwa saya memiliki sebuah novel teenlit. Ternyata, apa yang saya dapatkan? Editor tersebut mengatakan bahwa mereka sudah tidak menerbitkan teenlit lagi sekarang. Nah, beruntung kan saya sempat nanya sebelum mengirimkan naskahnya? Dari obrolan tersebut saya akhirnya bisa tahu naskah-naskah dengan tema apa saja yang sebenarnya sedang mereka cari saat itu.

Ada lagi. Seorang teman mengeluhkan naskahnya belum juga mendapatkan jawaban lolos atau tidaknya dari sebuah penerbit. Padahal dia sudah mengirimkannya lama sekali. Setelah ditelusuri, ternyata alamat penerbit tersebut sudah pindah bertahun lalu! Dia masih mengirimkan naskahnya ke alamat penerbit yang lama! Oalaaah ... bagaimana naskah kita bisa mendapatkan balasan kalau alamatnya saja masih alamat yang dulu?

Dari sini kita bisa melihat kalau kita pun harus melek informasi terbaru tentang Penerbit yang dituju. Untuk mendapatkan alamat penerbit cukup mudah kok. Browsing saja, atau buka website mereka. Setiap Penerbit pasti mencantumkan alamatnya kok. Cara lain adalah dengan melihat cover belakang novel/buku terbitan mereka. Jangan lihat alamat mereka di buku terbitan lama, karena siapa tahu alamat mereka sudah tidak di sana lagi. Ambilah buku terbaru dan catat alamat yang ada di belakang bukunya.

Selamat mencoba, semoga naskahnya mendapatkan jodoh penerbit yang cocok ya :)

image taken from : www.vagrantbooks.com

Selasa, Juli 12, 2011

Blogging has never tasted this good!

Yay, blogging has never really tasted this good! Awalnya nggak ada niat ikutan Lomba Mini SEO yang digelar oleh idblognetwork.com ini. Seperti biasa, kalo nulis dan posting laporan perjalanan atau kegiatan sih udah biasa. Tiap ikut-ikutan suatu acara, pulangnya pasti gue bikin laporan panjang lebar buat bahan postingan. Masih inget waktu gue ikutan gathering penulis bacaan anak yang diadakan di Jakarta tahun lalu. Acaranya sehari aja postingan gue bisa sampe 3 biji!  Kejadian gue nyasar di Pasar Rebo aja bisa jadi postingan tersendiri saking panjangnya. hehehe.

Makanya, pas ikutan acara workshop Blogilicious Van Bandung yang digelar idblognetwork (IBN) di Cafe S28 Bandung ini, gue lagi-lagi nulis reportasenya. Buat gue, laporan perjalanan dan kegiatan adalah bentuk dokumentasi tersendiri. Jadinya bisa ketahuan kalo selama ini gue sudah ngapain dan kemana aja. Nah, berhubung IBN ternyata ngadain lomba mini SEO dengan tema laporan kegiatan workshop yang sudah diadakan, kenapa tidak laporan ini gue ikutsertakan juga? Iseng-iseng berhadiah lah. Menang syukur, nggak menang kan memang sudah niatnya bikin postingan juga.


Eh, kemarin siang kabar baik itu datang. Ternyata, reportase gue tentang Blogilicious van Bandung ini menang! Huwaaaa ... jelas aja gue kaget. Seneng? Pasti! Jingkrak-jingkrak? oh ... kudu! Ini adalah reward yang manis atas niat kembalinya gue ke ranah blogging. Selama ini gue memang sudah agak males-malesan ngeblog. Kalo lagi mau ngeblog ya posting, kalo lagi males ya cuekin. Beda banget dengan jaman-jaman gue ngeblog tempo dulu. Tiap hari kalo nggak posting berasa ada yang kurang. Sekarang posting nggak posting nggak kerasa bedanya.

Tapi, sejak denger info-info sedap tentang IBN, jujur aja gue jadi semangat lagi. Dunia blogging sekarang ternyata sudah bukan sekadar blogging lagi. Blogger lain mungkin sudah menerapkan monetizing blogging sejak lama karena kekonsistenan mereka di dunia blog. Kabarnya, banyak blogger yang sudah meraup puluhan juta rupiah gara-gara ngeblog. Tapi suer, gue nggak pernah nyadar tentang itu *halllow .... kemana aja lo Wok?* Mata gue baru terbuka lebar sejak kehadiran IBN ini. So, kalo memang mau ikutan monetizing blogging, berarti kita harus semangat juga dong ngeblognya? Dan ngeblog lagi lah gue sekarang.

Eh, gara-gara back to blogging, gue pun dikasih hadiah Samsung Galaxy Mini sebagai hadiah kemenangan gue di Lomba Mini SEO Bogilicious van Bandung. Huhuuuuy .... sedap pisan euy! Thanks IBN!

Kamis, Juli 07, 2011

[Review] Gokil Dad by Liza

Gokil habis! Seorang Iwok ketika menjadi bapak dikupas habis di sini. Cerita-ceritanya mengalir santai dan lugas, membuat saya berpikir jangan-jangan suami saya seperti Kang Iwok ya, secara keduanya sama-sama jaim.

Membaca tuturan-tuturan Kang Iwok tentang tegang dan berdarah-darah ketika harus menemani Iren, istrinya, melahirkan Abith (anak pertama mereka) membuat kita terbahak-bahak sekaligus terharu. Berdarah betulan! Kan habis itu lengan dicakar-cakar oleh istrinya.

Atau yang menceritakan tentang tumbuh kembang Abith ( lain kali cerita juga tentang Rayya ya, Kang), membuat saya teringat dengan si sulung yang kelakuannya sama persis dengan sulungnya kang Iwok. Menginspirasi saya untuk tidak jutek dan judes kepadanya kalau-kalau tindakannya dianggap memusingkan. Bapak sama Ibu cara menanganinya mungkin berbeda ya.

Kadangkala sebagai menantu bisa bandel juga sungguh menggelikan tetapi mengharukan ketika hubungan Ummi dan Iwok terlihat sangat dekat dan mengasyikkan.

Tapi Kang iwok juga menceritakan bahwa dia juga manusia biasa yang punya kekurangan dan kelebihan. Tidak sedang mengajari orang lain tentang bagaimana caranya menjadi ayah dan suami. Hanya menceritakan keadaannya, walaupun sering hiperbola dan teramat sangat narsis (sorry ya Kang). Bagaimana pun dia berusaha menjadi suami yang baik untuk Iren dan ayah yang baik untuk Abith dan Rayya. Walaupun kadang geli juga karena dengan lugas dan santai dia bilang tidak mengerti listrik dan mesin. Bagi dia itu bukan kekurangan, tapi bakat. (hihihi).

Saya sangat menikmati kisah-kisah Gokildad ini dan sangat berterima kasih karena menyegarkan persfektif saya tentang "beratnya" jadi suami dan bapak.

yang pasti buku ini wajib untuk para calon suami dan bapak, sehingga menjadi referensi bagaimana sih asyiknya jadi suami dan bapak dengan segala kekurangan dan kelebihan sehingga menyayangi anak dan istrinya dengan segala kelebihan dan kekurangan yang dimiliki mereka. Dan membuat istri tetap menghargainya, meski tahu banget suaminya takut lihat kuburan ya, Kang?

Selasa, Juli 05, 2011

[Resensi] Mika, Sang Pelaut

Judul  :  Mika Sang Pelaut
Jenis  :  Cerita Bergambar
Penulis  :  Renny Yaniar
Ilustrasi  :  Stella Ernes
Penerbit  :  PT. Bumi Aksara
Jumlah Hal. :  72
Tahun Terbit  :  Oktober 2010
ISBN :  978-979-010-388-7
 
Siapa bilang Kapten Kapal Laut itu harus seorang laki-laki? Buktinya Mika bisa menjadi Kapten Kapal yang hebat. Bersama Ibu tirinya yang baik hati, dan teman-temannya yang bersahabat, Mika mengarungi luasnya samudera. Dengan kapalnya yang indah, Mika mengantarkan Pangeran Kastelo menuju Kerajaan Kupu-Kupu. Selain itu, Mika pun berpetualang menuju Pulau Mercusuar. Karena kebaikan hatinya, Mika pun disenangi dan disayangi setiap orang yang ditemuinya.

Sebuah cerita petualangan di laut yang menyenangkan. Tidak ada Ibu Tiri yang jahat, Bajak Laut yang sangar, atau penjahat yang menakutkan. Yang ada hanyalah teman-teman yang bersahabat serta binatang-binatang yang lucu. Sebuah cerita tentang perjalanan penuh fantasi dan kegembiraan.

Senin, Juli 04, 2011

[Resensi] Ayah, Temani Aku Melihat Bintang

Judul       :  Ayah, Temani Aku Melihat Bintang
Jenis       :  Kumpulan Cerpen
Penulis    :  Renny Yaniar
Ilustrasi   :  Nurcililia
Penerbit  :  Elex Media Komputindo
Jumlah Hal.    :  48
Tahun Terbit   :  2010
ISBN             :  978-979-27-8852-5

Kikit sangat sedih. Ayahnya sibuk sekali dengan konser biola-nya. Berhari-hari Ayah harus pergi dari satu kota ke kota lainnya. Sebagai seorang pemain biola terkenal, Ayah Kikit sering diundang  tampil dalam berbagai pertunjukkan. Kikit sangat kesepian, karena Ibunya sudah lama meninggal. Padahal, Kikit ingin sekali ayah menemaninya melihat bintang, dan mendengar segala ceritanya. Apakah keinginan Kikit akhirnya dapat terwujud?

Sebuah cerita yang sangat menyentuh. Disajikan dengan gaya bertutur yang indah, kalimat yang mudah dicerna, serta ilustrasi yang menawan.  Selain itu, terdapat 16 cerita menarik lainnya. Sebuah kumpulan cerita yang menghibur dan sarat dengan makna.[]

Surat Perjanjian Penerbitan (SPP)

Surat Perjanjian Penerbitan (SPP) adalah kontrak kerjasama antara penulis dengan penerbit saat naskah penulis lolos untuk diterbitkan. Pada saat SPP ini sudah disepakati dan ditandatangani oleh kedua belah pihak, maka naskah akan melalui proses penerbitan menjadi buku (lama prosesnya berbeda-beda tergantung setiap penerbit). Berbeda kalau SPP belum disepakati, maka proses penerbitan tentu saja akan mengalami hambatan, karena SPP ini adalah kunci seluruh proses. Kalau tidak ada kesepakatan mengenai isi SPP, naskah pun akan batal terbit.

Sebenarnya, apa saja sih yang ada dalam klausul SPP ini? Masing-masing penerbit memiliki format kontrak tersendiri. Ada yang sangat detil, ada pula yang mencantumkan poin-poin intinya saja. Hanya saja, hal-hal yang biasanya tercantum dalam SPP biasanya seperti ini :

  •  Kepemilikan naskah,
Dalam klausul ini berisi pernyataan bahwa Penulis adalah benar-benar yang memiliki (menulis) naskah tersebut, dan menyerahkan naskah kepada Penerbit untuk diterbitkan dalam bentuk Buku Cetak, Buku Eletronik, Digital Book, Mobile Content, dll. Termasuk hak untuk menerjemahkan kalau perlu.
  • Hak Cipta
Pernyataan bahwa naskah tersebut tidak melanggar hak cipta atau dapat menyinggung pihak lain. Apabila terbukti melakukan pelanggaran, maka Penulis membebaskan Penerbit dari segala tuntutan yang terjadi. Dalam klausul ini biasanya disebutkan pula kalau Penulis tidak akan memberikan izin kepada pihak lain untuk menerbitkan naskah ini dalam bentuk apapun, termasuk publishing di internet, dijadikan sinetron, film, dll. Tanpa seijin penerbit.
  • Jadwal terbit
Klausul ini akan menyatakan tentang jadwal terbit naskah yang akan dilaksanakan selambat-lambatnya pada periode tertentu. Misalnya, selambat-lambatnya 12 bulan dari tanggal ditandatangani SPP. Apabila lewat dari periode tersebut naskah belum juga diterbitkan, maka Penulis berhak untuk menarik kembali naskahnya, atau merundingkan jadwal penerbita ulang dengan penerbit.
  •  Cek Proof
Apabila diminta oleh Penerbit, Penulis bersedia untuk memeriksa cetak coba (proof) atas naskah yang sudah siap cetak. Penulis pun memberikan hak kepada Penerbit untuk mengedit naskah, mengatur segala rupa, bentuk, harga, dan sistem penjualan buku yang dicetak kepada Penerbit.
  • Cetakan Pertama
Klausul ini menyebutkan jumlah eksemplar yang akan menjadi cetakan pertama (Misalnya 3.000 eksemplar), dan jumah eksemplar tambahan yang akan digunakan untuk keperluan promosi. Biasanya cetak tambahan ini tidak lebih dari 10% dari jumlah cetakan pertama.
  •  Royalti
Dalam klausul ini akan mencantumkan prosentasi royalti yang akan diterima oleh Penulis, beserta cara perhitungan dan pengenaan PPh Ps. 23 yang akan dikenakan terhadap royalti. Biasanya akan disebutkan pula jadwal periode pembayaran royalti tersebut (per triwulan, per kwartal, atau per semester).
  • Jangka Waktu Perjanjian
Ada dua jenis jangka waktu perjanjian yang saya ketahui, yaitu dihitung berdasarkan tahun dan dihitung berdasarkan jumlah cetakan. Untuk perhitungan tahun, misalnya jangka waktu perjanjian adalah 5 tahun. Maka, setelah 5 tahun terlampaui, hak naskah kembali ke penulis. Untuk perhitungan berdasarkan  jumlah cetakan, misalnya sampai cetakan 100.000 eks.
  • Bukti Terbit
Penulis mendapatkan hak berupa bukti terbit pada saat naskahnya sudah selesai cetak atau cetak ulang. Setiap penerbit memberikan aturan berbeda-beda mengenai jumlah eksemplar yang diberikan kepada penulis. Umumnya, Penulis mendapatkan 10 eks pada cetakan pertama dan 5 eks untuk cetakan berikutnya.
Dalam klausul ini disampaikan pula prosentasi rabat/diskon yang diperoleh apabila Penulis membeli langsung bukunya dari Penerbit.
  • Pemeriksaan melalui Akuntan Publik
Apbila Penulis merasa tidak yakin mengenai kerjasama yang berlangsung, Penulis berhak untuk meminta penegasan dari Akuntan Publik mengenai jumlah buku yang dicetak, yang terjual, royalti yang dibayarkan dan lain-lain oleh Penerbit. Biaya yang dikeluarkan untuk menyewa Akuntan Publik menjadi kewajiban Penulis.
  • Cetak ulang
Sebelum cetak ulang, biasanya Penerbit akan menyampaikan pemberitahuan kepada Penulis. Apabila untuk cetakan berikutnya ternyata diperlukan adanya revisi naskah, maka Penulis bersedia untuk melakukan revisi tersebut. Apabila Penulis berhalangan, maka Penerbit akan menunjuk orang lain untuk melakukan revisi tersebut.
  • Ketentuan lelang
Sebuah buku akan masuk dalam daftar lelang apabila penjualannya ternyata tidak menggembirakan setelah melewati evaluasi dalam periode tertentu. Apabila buku kita masuk ke dalam daftar lelang ini, maka penerbit berhak untuk menjual bukunya dengan harga diskon. Karena itu, perhitungan royalti Penulis pun akan dihitung berdasarkan harga lelang tersebut.
  • Hak Waris
Selama kontrak masih berjalan, Penulis yang meninggal dunia masih akan menerima hak royaltinya dan diserahkan kepada ahli waris yang berhak.
  • Kondisi Force Majeur
Kondisi yang tidak memungkinkan kerjasama berjalan dengan lancar, misalnya bencana alam, dan lain-lain, sehingga segala proses harus terhenti sementara.
  • Musyawarah
Segala sesuatu yang tidak tercantum dalam SPP ini bisa dibicarakan antara kedua belah pihak dengan cara musyawarah. Begitu pula kalau ada perbedaan penafsiran mengenai pasal-pasal dalam SPP ini. Kalau tidak tercapai kata mufakat, akan ditunjuk lembaga pengadilan untuk penyelesaian masalah.

SPP ini ditandatangan di atas bermeterai 6000 oleh kedua belah pihak, dan dinyatakan sah kalau kedua belah pihak sudah menandatanganinya.

Demikian poin-poin penting yang biasanya tercantum dalam sebuah Surat Perjanjian Penerbitan sebuah buku. Ada yang kurang? Atau ada yang mau menambahkan?

Semoga membantu.

image : www.proyekindonesia.com

Jumat, Juli 01, 2011

[Tips] Jual Putus atau Royalti?

Tanpa bermaksud sok tahu atau sok ngajarin, berikut ini saya ingin menyampaikan tentang sistem jual putus dan sistem royalti dalam dunia penerbitan. Tentu saja berdasarkan pengalaman-pengalaman saya selama ini.

Selama ini, dikenal adanya dua sistem pembayaran apabila sebuah naskah diterbitkan oleh sebuah penerbit. Entah itu buku non fiksi maupun fiksi. Sistem ini adalah Jual Putus dan Royalti. Biasanya pada saat naskah sudah mendapat persetujuan terbit, akan terjalin komunikasi mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan rencana penerbitan naskah tersebut antara penulis dan editor (yang mewakili penerbit). Salah satu diantaranya adalah mengenai kontrak dan sistem pembayaran. Ketika ditawarkan apakah kita akan mengambil sistem jual putus atau royalti, manakah yang sebaiknya diambil?

Seringkali saya mendapatkan pertanyaan dari teman sesama penulis ketika dia dihadapkan pada pilihan ini. Mereka kebingungan, apakah harus memilih jual putus atau royalti? Nah, sebelum memutuskan salah satunya, lebih baik kita lihat dulu apakah keuntungan dan kerugian dari kedua sistem pembayaran ini.

Jual Putus
  • Penulis hanya akan menerima satu kali pembayaran saja, yaitu pembayaran di muka ketika kesepakatan sudah disetujui dan kontrak jual beli sudah ditandatangani. Setelah itu penulis tidak akan menerima pembayaran lagi.
  • Besar harga tergantung kesepakatan antara Penulis dengan Penerbit. Hanya saja, biasanya setiap penerbit sudah mempunyai standar harga masing-masing untuk setiap jenis naskah. Tetapi, kalau Penulis memiliki nilai tawar (bargaining power) tersendiri, bisa saja kita meminta nilai lebih dari angka yang ditawarkan oleh penerbit. Yang jelas, naskah belum bisa diterbitkan kalau kesepakatan ini belum disetujui kedua belah pihak.
  • Bargaining power dimaksud misalnya, tema yang ditulis belum pernah ada sebelumnya, berpeluang menciptakan tren baru, memiliki peluang untuk menjadi best seller,dan lain-lain. Hal-hal seperti itu yang bisa diajukan sebagai dasar pengajuan permintaan kenaikan harga. Jadi tidak semata-mata kita meminta harga tinggi kalau tidak ada ‘sesuatu’ yang lebih dari naskah kita. Apalagi, kalau kita adalah penulis baru yang belum dikenal di dunia perbukuan, biasanya penerbit memiliki pertimbangan tersendiri.
  • Penulis dan Penerbit akan menandatangani Surat Akad Jual Beli Naskah (SAN) –istilahnya bisa berbeda-beda di setiap penerbit.

Keuntungan
  • Penulis akan menerima pembayaran sekaligus (sesuai angka kesepakatan) tanpa perlu menunggu periode pembayaran seperti yang diberlakukan pada sistem royalti.
  • Apabila buku tidak laku, penulis tidak akan merasa rugi karena sudah dibayar di muka.

Kerugian
  • Apabila bukunya ternyata laris dan bahkan best seller, penulis tidak akan mendapatkan keuntungan/pembayaran apapun lagi.
  • Setiap kali terjadi cetak ulang, penulis hanya akan mendapatkan bukti cetak ulang saja.

Royalti
  • Penulis akan menerima pembayaran royalti secara rutin pada setiap periode pembayaran. Periode pembayaran yang selama ini pernah saya terima cukup bervariasi, dari yang per-triwulan (tiga bulanan), per kwartal (empat bulanan), dan per semester (enam bulanan). Setiap penerbit memiliki sistem periode pembayaran yang berbeda-beda. Untuk mengetahuinya, bisa dibaca pada kontrak penerbitan.
  • Besaran royalti di setiap penerbit bisa sama, bisa pula berbeda. Tergantung dari penerbit yang bersangkutan. Untuk buku anak yang membutuhkan banyak ilustrasi biasanya prosentasi royalti akan jauh lebih kecil dari royalti standar, karena harus berbagi dengan ilustrator. Standar umum royalti adalah 10% dari harga jual buku.
  • Setiap penerbit memiliki standar royalti masing-masing. Angka prosentasi yang kita terima akan tercantum dalam kontrak penerbitan. Penulis boleh mengajukan negosiasi royalti (permintaan kenaikan prosentasi royalti) apabila memiliki bargaining power, seperti yang sudah dijelaskan pada sistem jual putus di atas.
  • Royalti yang dibayar dihitung dari rekapitulasi penjualan buku kita setiap periodenya. 
  • Contoh perhitungan royalti. Dalam suatu periode, buku yang terjual adalah sebanyak 1.000 eks dengan harga jual Rp. 30.000,- Sementara itu prosentasi royalti kita adalah 10%, maka perhitungannya adalah sebagai berikut :

1.000 eks x Rp. 30.000,- = Rp. 30.000.000,- x 10% = Rp. 3.000.000,-

  • Jangan salah, setiap royalti akan dipotong PPh Pasal 23 sebesar 15% (untuk yang memiliki NPWP) atau 30% (untuk yang tidak memiliki NPWP). Karena itu, setelah didapat nilai royalti dari perhitungan di atas, nilai royalti kita harus dikurangi terlebih dahulu oleh PPH, seperti berikut :

            Jumlah Royalti                                      Rp. 3.000.000,-
PPh Psl 23 (Rp. 3.000.000,- x 15%)   Rp.    450.000,-  (-)
Royalti yang diterima                            Rp. 2.550.000,-

  • Penulis dan Penerbit akan menandatangani Surat Perjanjian Penerbitan (SPP).

Keuntungan
  • Sistem royalti bagi saya tidak ubah sebagai tabungan yang akan cair setiap akhir periode pembayaran. Setidaknya ada sesuatu yang ditunggu-tunggu pada setiap akhir periode. Bukankah sangat menyenangkan apabila setiap 6 bulan sekali rekening kita akan terisi lagi secara otomatis? J
  • Apabila buku kita laris, best seller sampai cetak ulang berkali-kali, maka pendapatan kita pun akan terus bertambah. Royalti kita akan terus dihitung dari setiap buku yang terjual. Menyenangkan sekali bukan?
  • Di penerbit-penerbit tertentu, ada bonus (tambahan) royalti apabila buku kita best seller dan melewati jumlah penjualan tertentu. Katakan saja awalnya royalti kita adalah 10%. Setelah melewati jumlah penjualan tertentu, Penulis akan mendapatkan bonus royalti 1% sehingga untuk penjualan di atas angka tersebut akan menjadi 11%. Mantap jaya kan? J

Kerugian
  • Kita harus sabar menunggu setiap akhir periode untuk mendapatkan penghasilan.
  • Apabila buku tidak laku, maka pendapatan penulis pun sedikit. Royalti hanya diterima dari prosentasi buku yang terjual saja.

Jadi, mending yang mana?
Tentu saja keduanya memiliki keuntungan dan kekurangan tersendiri. Tinggal kita timbang-timbang lagi semendesak apa kita membutuhkan dana. Apabila ternyata kita memerlukan dana mendesak (karena suatu kepentingan yang tidak bisa ditunda), tentu jual putus adalah pilihan yang tepat. Kita bisa menerima penghasilan dari penjualan naskah dengan sekaligus dan cepat. Selain itu Penulis pun tidak perlu takut apakah nanti bukunya akan laku atau tidak.

Hanya saja, kalau anda menulis for fun (menulis karena hobi dan bukan karena materi), atau tidak dalam kondisi sedang memerlukan dana mendesak, kenapa tidak memilih sistem royalti saja? Bukankah peluang mendapatkan penghasilan yang lebih besar pun selalu terbuka? Sistem royalti juga ikut memacu penulisnya agar ikut turun tangan dalam promo dan penjualannya. Bukankah semakin banyak buku terjual kita juga akan semakin untung? 

Semoga bermanfaat.
Selamat menulis :)

Image taken from : www.fotolia.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More