Senin, April 28, 2008

Launching Buku 'Makan Tuh Cinta!'

Panitia datang ngasih tahu jadwal kita bentar lagi. Panik merajalela karena om Amril dan Mas Khun belum datang. Mba Indah nggak bisa ditanya! Hehehe … stress banget keliatannya. Semua bergerak ke lokasi dengan perlengkapan. Kaget karena talkshow saat itu dari komunitas Harry Potter yang pengunjungnya banyak banget. Apa penonton kita juga akan serame itu? Terus terang nggak tahu. Mudah-mudahan saja.

Harry Potter sudah mencuri waktu jadwal kita, tapi itu justru peluang bagi kita untuk menunggu Om Amril dan mas Khun. Mereka datang akhirnya! Syukurlaaah … langsung briefing, nanti acaranya begini begitu. Gw yang tadinya akan menjadi narasumber berubah jadi pembawa acara (kok nggak kepikiran ya sebelumnya kalo harus ada MC di acara begini? Hehehe). Om Amril wakil Blogfam, Mas Khun dari Gradien. Sepakat! Dan acara pun segera dimulai tak lama setelah itu.

Pengunjung ternyata berganti. Setelah penonton Harry Potter meninggalkan tempat, audience kita masuk. Waaah .. banyak! Seru nih, jadi semangat. Langsung deh dimulai karena waktu yang kita punya Cuma setengah jam saja. Duh, kok mefet banget sih? Setelah bla-bla pembuka, Om Amril langsung ditodong cerita singkat tentang Blogfam. Mba Indah dibantu Izza jadi operator slide. Om Amril keasyikan tuh, kalo nggak dipotong bisa setengah jam abis sendiri. Hehehe … semangat banget nyeritain Blogfam dan prestasinya. Topik beralih ke Mas Khun yang langsung ditodong cerita tentang kenapa milih Blogfam untuk kerjasama penyusunan buku ini, suka duka proses penyusunannya, dan juga laporan penjualan buku ini yang ternyata meroket tajam dan menjadi best-seller di beberapa tempat. Aseeeeeek.

Gw udah panik aja melihat jam. Waks … setengah jam udah mo abis! Saatnya tanya jawab deh. Dan ternyata semua antusias banget buat nanya. Sayangnya karena waktu, Cuma tiga penanya aja yang diterima. Hebatnya, Blogfam dan Gradien lagi baik nih. Setiap penanya langsung dikasih sebuah buku Komcin. Kecewa karena ngga bisa nanya? Jangan, karena gradien bawa banyak goodie bags buat dibagiin, dan Blogfam juga nyiapin buku plus tshirt buat doorprize! Saatnya bagi-bagi hadiah lagi. Makin heboh deh di lokasi.

Waktu sudah lewat dua puluh menit dari seharusnya, dan panitia keasyikan sendiri dengan kegiatan mereka. Hehehe … ide jahil gw muncul. Lanjut aja deh sampe panitia ngomel-ngomel karena kita bablas. Gw tawarin untuk pertanyaan lagi. Pasti dong banyak yang nanya. Tapi baru juga jawab dua pertanyaan, panitia melambaikan tangannya di belakang dengan heboh. MAYDAY .. MAYDAY … WAKTU ANDA HABIS!! Hihihi

Launching ditutup dengan penyerahan secara simbolis sebuah buku Komcin ‘Makan Tuh Cinta’ dari Gradien kepada blogfam. Acara selesai!

Fiuuuuuuh … legaaa .. rasanya semua rasa panik hilang saat itu juga. Keliatan dari Mba Indah yang mulai senyam-senyum lagi. Makasih ya Mba Indah dan teman-teman Blogfammers jakarta atas semua kerja kerasnya mempersiapkan acara ini. Kalian hebat!.Saatnya merayakan dengan foto-foto narsis dan makan-makan! Horeee …. Stand Blogfam langsung heboh. Semua blogfammers tumplek disana dan menarik perhatian para pengunjung. Beberapa yang datang ke stand tampak kecewa karena meja stand sudah berubah menjadi meja jamuan makanan. Hehehe … laptop, buku, dan brosur sudah dibereskan ke tempatnya. Maaf ya. Eh, untung ada Salman yang langsung membagikan kartu namanya : “hubungi saya aja mba kalau mau tahu lebih banyak tentang Blogfam.” Halah Salman, kesempatan dalam kesempitan tuh. Hahaha .. good idea, anyway.

Sudah Magrib, kita bubar jalan. Pasukan yang tersisa tinggal gw, Salman, Mba Indah, Dahlia dan Fitra, yang mberesin semua perlengkapan stand. Kalo orang-orang ini yang ngumpul, setelah itu kemana lagi idenya kalo bukan : “karaoke yuuuk?” Malam minggu gw di Jakarta berakhir di Inul Vizta Plangi. Dahlia kembali bergoyang dan Salman jungkir balik. Hahaha … baru tahu ya, Man? ‘Mahluk Tuhan Paling Seksi’ dibawakan oleh Dahlia menjadi momen klimaks malam itu. Semua megangin perut masing-masing karena Dahlia nggak ada seksi-seksinya sama sekali. Hihihi … kacaw banget dah. Dasar pada error.

Udah ah, kok gw berasa nulis cerpen ya? Sampe bersambung begini. Hehehe ..

Iwok Goes To World Book Day

Sabtu, Jam 7 pagi gw dah meluncur ke terminal bis. Tujuannya : Ibu kota! Huhuy .. ke betawi nih, mo lihat monas! Hehehe .. ngga deng, ke museum Mandiri tepatnya, soalnya ada acara Launching buku Komedi Cinta ‘Makan Tuh, Cinta!’ hasil kerjasama antara Blogfam dengan penerbit Gradien Mediatama. Sebagai orang yang ikut dalam proses penyusunan buku ini, tentu saja gw pengen banget ikutan datang dan menyaksikan acara peluncurannya. Kapan lagi?

Ealah, ternyata bis-nya baru nongol jam delapn lebih dan berangkat menjelang jam sembilan. Tahu gitu, gw ngga perlu bangun diri hari kan? Hehehe … itungan banget ya? So, berdasarkan petunjuk lokasi dari Ippen, gw naek bis tujuan Tanjung Priuk. Gw udah berasa jadi Indiana Jones aja, secara ini kali pertama gw ke Betawi sendirian, dan musti masuk kota naek-naek angkot nantinya. Duh, mudah-mudahan aja nggak perlu pake acara nyasar-nyasar (kayak si Ceko yang pas gw di jalan SMS kalo dia lagi nyasar di Pulo Gadung, dan nanya ke gw musti naek apaan ke Museum Mandiri. Haduh, salah alamat, Ko, mana gw tahu? Hahaha …

Jam 2-an deh gw nyampe di Priuk. Trus sesuai instruksi Ippen (plus dahlia dan juga Mba Indah) : Naik M-15-A. Yang warna hijau, jangan yang merah! Oke, ketemu angkotnya, langsung naek. Hmm .. petualangan dimulai. Di jalan gw udah kayak udik aja ngliatin keluar jendela tanpa berkedip. Eh, lewat Ancol! Gw girang. Udah beberapa kali sih ke Ancol, tapi waktu itu gw kan tidur di jalanan, tahunya pas nyampe aja. Eh lewat Mangga Dua jugaaa … waah seru! Hihihi … jadi nambah pengalaman nih. Cie-cieee … udiknya keluar.

Sempet SMS-an sama Om Amril yang bakalan mewakili Blogfam di launching ini. Dia masih menunggu bis-nya datang. Sip, maish jam 2an dan acaranya kan setengah lima nanti. Masih lama, gw pikir, tapi nggak nyadar kalo ini Jakarta, bung! Macet dimana-mana. Untung Om Amril akhirnya datang tepat sebelum acara dimulai akhirnya.

Sekali aja sih naik angkotnya, dan setengah jam kemudian gw dah nyampe di depan Museum Mandiri! Waah .. bukan petualangan ini sih, gampang banget. Alhamdulillah tapinya, gw sih nggak mau kayak si Ceko yang nyasar dulu. Hehehe … langsung telepon Dahlia : “Day, gw dah nyampe di depan museum, jemput dong!” Halah, manja amat ya? Tinggal nanya dimana stand Blogfam kan bisa. Tak lama terdengar jeritan nyaring : “Mas Iwoooooook …” Busyet dah, semua orang pada nengok. Masih jauh aja dahlia udah teriak-teriak. Hihihi … dan gw pun ngacir menghampirinya. Horeeeee … nyampe!

Abis solat (untung masih keburu), makan (dibayarin Fitra. Hehehe .. makasih ya Fit, sering-sering aja), langsung menuju stand. HAH? Jadi makan dulu baru ke stand? Ya gitu deh, gw kelaperan berat. Eh, ketemu dulu sama Tary, sesama penulis di Sygma. Say Hi dan barengan kemudian ke atas. Sempet ngasih ‘Suster nengok’ ke Tary dengan tambahan “tar tukeran sama bukunya kalo dah terbit ya?” hehehe .. Ogi banget nih.

Ada Salman, Ceko dan juga Etna yang lagi jaga stand blogfam. Mereka lagi training pengunjung yg pengen bikin blog dan daftar di Blogfam. Waaaaaah .. serunya. Setelah kenalan (hehehe), langsung deh siap-siap buat acara Launching.

“Kalo kamu nggak datang Wok, aku nggak bakalan negur kamu lagi!” ancam mba Indah. Hihihi … maafin ya Mba, panik ya baca postingan di MP gw sebelumnya? Tapi mba indah emang keliatan banget stress-nya. Dia nggak mau acara Launching ini nggak sukses, jadi kebayang repotnya Ina Lili dan Kayla ini. Meski dibantu dengan sekuat tenaga oleh Dahlia, Salman, Fitra, dan lain-lain, tetep aja mba Indah yang tanggung jawab. Makanya dia masih stress pas Om Amril dan Mas Khun dari Gradien belum juga kelihatan.

“Gimana nih, Wok, gimana kalo mereka telat. Mana penulis Komcin Cuma ada Ceko aja yang datang?” kata Mba Indah panik.

“Tenang mba, kalo om Amril dan Mas Khun telat datang, kita marahin aja rame-rame!” hihihi .. malah ngomporin ya? Nggak deng, nggak ada acara manasin mba Indah kok. Kita malah langsung prepare semua persiapan buat launching. Salman, Etna dan Ceko langsung nyiapin banner dan spanduk yang ada. Mba Indah nyiapin laptop buat presentasi om Amril. Dahlia dan Fitra langsung mberesin buku-buku dan doorprize. Eh, ada Iza dan suami juga yang langsung nyodorin otak-otak. Waah .. yummy, sayang semua belum nafsu makan sebelum acara selesai. Setelah beres sih, semua makanan ludes! Hehehe

Bersambung …

Senin, April 21, 2008

Ke Depok (part-2)

Jam 7 pagi, Mas Apud dari bagian promosi dan Rani sudah datang menjemput. Horeeeee .. ke Depok. Pertama kalinya ke Depok nih, jadi nggak sabar pengen nginjekin kaki disana. Kayak apa ya? Setelah diombang-ambil sama pak Yus yang bawain mobil dengan kecepatan tinggi (glek .. pegangan terus nih), jam 10 teng kita nyampe di Gramedia Depok yang ternyata sebelahan sama Margo City. Ketemu sama Mas Fidi, Mas Bambang, dan Mas … (sapa ya? Lupa) dari Sygma Jakarta. Whuaaah … kaget banget pas dikasih tahu kalau dalam bulan Maret kemarin Suster Nengok sudah terjual di atas 700 eksemplar dan persediaan di gudang Jakarta sekarang KOSONG! Horeeeee … Alhamdulillah. Seneng banget nih dengernya. Cetak ulang dooooong? Hehehe … Ternyata Mas Apud pun cerita kalau di Gramedia-gramedia Bandung pun Suster Nengok pada kosong (pantesan temen gw nyari di Gramedia BSM nggak nemu). Asyik-asyik-asyik.

Sambil nunggu pihak Gramedia cek-ricek persiapan, gw sempet muter-muter dulu. Hiyaaa … di basement ada SALE! Catet, SALE! Buku-buku dengan diskon mulai 30% - 40% bertebaran. Ada juga novel-novel terjemahan dari DASTAN Book yang dipatok hanya 15ribu saja. Langsung ngiler nih. Mata mulai nandain satu-satu, buat dibeli pas beres nanti. Weits, ada buku pertama gw dengan Blogfam, ‘Ortu Kenapa Sih?’ yang diskon 40%! Yang belum punya, bisa kejar ke Depok tuh! Hihihi … di Gramedia lain juga ada kali ya SALE kayak gini?

Sambil nunggu acara mulai, gw sempet plarak-plirik kemana-mana, nyariin Dahlia, Fitra, Nunik yang katanya mau datang ke acara ini. Nggak ada. Hiks … padahal Dahlia udah SMS-an paginya kalo dia mau nyulik gw buat berenang di danau UI. Hahaha … nggak deng, buat ngobrolin acara Blogfam di WBD tepatnya. Tapi sampe bubar acara dan gw nunggu sampe setengah dua, tuh anak nggak nongol juga. Batal kayaknya, gw mikir sih begitu.

Acara dimulai! Whuaaaaah … mpot-mpotan. Bakalan rame nggak ya? Gw panik liat kursi depan stage masih kosong. Beberapa hari sebelumnya Andrea Hirata dan Andi F. Noya duduk juga di stage yg gw tempatin ini, dan penontonnya heboh (iyalaaaaaah .. Andrea gitu loh). Tapi the show must go on. Rani yang jadi moderator mulai buka acara, dan mata-mata mulai melirik dari balik rak-rak buku. Stage yang sengaja dibikin di tengah tobuk memungkin setiap orang bisa melihat cowok ganteng penulis Suster Nengok ini (hihihi) dengan mudah. Meski kursi di depan stage nggak penuh, tapi puluhan pasang mata dari balik-balik rak buku menatap gw. Huhuuuuy … pada malu-malu ya? Ya wes, nontonin dari sana juga gpp deh. Hehehe …

Mulai deh cerita tentang Suster nengok. Tentang semua proses dibalik penyusunannya dan sebagainya. Bla-bla-bla. Sampe ke acara tanya jawab. Tuh kan, pas disuruh pada nanya, baru deh pada keluar dari balik rak dan nanya satu-satu. Fiuuuuuuh … ternyata pada merhatiin juga toh, kirain enggak. Hehehe … Satu per satu pertanyaan dibahas, dan Sygma berbaik hati banget, karena setiap penanya langsung dikasih buku Suster nengoknya! Tuuh .. mangkanya pada datang dan nanya dong. Lumayan kan? Dengan pede-nya gw kasih tandatangan di buku itu masing-masing, padahal mereka nggak minta. Hihihi … maaf ya mas, mba, penulisnya kepedean nih.

Sayangnya, rencana Aming mau datang dan menyamar jadi Suster Nengok batal. Aming-nya lagi sibuk, jadi nggak bisa nyempetin datang kesini. Padahal kalau ada bakalan rame kayaknya ya yang nonton. Tapi nontonin Aming, bukan gw! Hehehe … lumayan kan, gw bisa poto bareng Aming dan minta TTD dia. Kapan lageeeee?

Beres! Fiuuuuuh … lega. mungkin Talkshow kemarin nggak seheboh saat Andrea Hirata berbicara juga di tempat ini, tapi suer, gw seneng banget. Gw bisa datang langsung ke Depok, gw bisa dikasih kesempatan nunjukkin diri sebagai orang dibalik penulisan Suster Nengok, dan seneng banget pas beres acara ada beberapa orang yang datang nyamperin dan minta nomor telepon dan email. Hihihi … kepedean lagi nih. TAK! TAK!

Beres acara, orang yang mau nyulik gw ternyata ngga ada juga, padahal gw udah muter-muter di SALE dan beli beberapa buku. 5 aja ah, di rumah juga masih banyak PR yang belum dibaca. Jadi pas diajak balik kru Sygma jam setengah 2, gw manut aja. Eh, pas di jalan entah udah nyampe mana (maklum blank total daerah Depok, jakarta dan sekitarnya), Dahlia SMS : “Mas Iwooook … gw lagi di jalan nih, mau kesana.” Aaaarghh .. jam segini masih di jalan? Aduuuuh … tuh anak ya bener-bener. Akhirnya gw say sorry nggak bisa ketemuan, karena udah on the way pulang. Nggak enak minta diturunin di jalan terus nyasar-nyasar. Yah, nggak jadi deh berenang di Danau UI. Hehehe …. Sorry ya Day, Fitra, minggu depan deh gw ke Jakarta lagi.

Tasik ternyata jauh. Setelah transit di kantor Sygma, terus dianterin ke terminal Cicaheum, gw lanjut lagi perjalanan ke Tasik. Hiks … baru nyampe jam 9 malem di rumah. Langsung tepar.

Ke Depok (part-1)

Ternyata dari Tasik jauh juga ya. Untuk kepentingan acara tersebut, gw sudah berangkat dari Tasik hari Sabtu siang. Niatnya mau numpang bobo di salah seorang karib jaman kuliah dulu, biar bisa menuju kantor Sygma besok subuhnya. Eh, ternyata Sygma malah berniat jemput gw besok paginya. Aseeeek … jadi tinggal tunggu di pinggir jalan, trus berangkat deh ke Depok.

Sabtu malam itu gw nginep di rumah Yonk, salah satu tokoh utama PULAU HUNTU. Hujan deras mengguyur gw pas turun di depan UIN (IAIN) Sunan Gunung Jati – Ujung Berung. Brrrr … basah kuyup nih. Malemnya Dennis, tokoh lainnya ikut datang dan meramaikan acara kumpul bareng. Akuy, si tokoh jagoan di Pulau Huntu sayangnya berhalangan hadir, karena ada sodara-sodaranya datang nengokin baby-nya yang baru mbrojol. Tapi kita sempet telpon-telponan melepas rindu dan kangen. Hehehe … utamanya tentang rasa antusiasme dia untuk segera baca perjalanan heroik dia di novel gw terbaru. Dia udah seneng aja pas gw bilangin dia jadi tokoh superhero. Mangkanya dia langsung bilang mo beli novelnya banyak-banyak buat dibagiin ke sodara-sodaranya yang lain. Hahaha .. bagooooooozzz.

Yonk langsung ngamuk-ngamuk pas baru baca paragraf-paragraf awal PH. “Kok gue kebagian jadi orang goblok dan kampungan seperti ini sih? Tegaaaaa …” Hehehe … maafkan daku Yonk, gw kan nggak mungkin bikin semua tokohnya jadi jagoan semua. Harus ada dong yang mengalah jadi tokoh bloon-nya, biar seru! Lagian, bukannya dulu udah setuju mau diapain juga? “Tapi kenapa gueeee?” Yonk melolong nggak terima. Hihihi … Dennis lain lagi. Dia malah cerita ‘keanehan’ dia yang lainnya. “Kali aja mau dibikin novel lainnya, Wok!” Halaaaah …

Sementara Yonk dan Dennis masih membahas tokoh masing-masing, gw milih bobo. Udah setengah dua sih, takut kesiangan bangun besok. Cieeee .. yang mau talkshow nih. Tapi tetep, meski berusaha merem, anak dua itu masih ngoceh dengan jelas. Bete, alamat ikutan begadang lagi nih. Tapi ternyata gw bisa tidur juga, dan bangun tepat sesuai jadwal; jam 5! Itupun karena dibanguning nyokapnya Yonk. Hihihi. Selanjutnya, Mandiiiiiii … edass .. air di Bandung tetep aja bikin badan menggigil akut. Sampe nekat nggak pake sabun! Hihihi … asli, nggak kuaaaaat. Bodo ah, semprotin parfum banyak-banyak aja buat menyamarkan diri. Pas balik ke kamar pun gw sempet-sempetnya ngambil selimut dan nyelimutin diri sampe mengigilnya berkurang. Duh, coba tadi minta dimasakin air anget ke mamahnya Yonk ya? **Bletakk!! Nggak sopan, udah numpang malah ngelunjak.**

Rabu, April 09, 2008

Iwok on Priangan


Kamis, April 03, 2008

Pertemuan penulis dan penerbit Sygma (Examedia)

Setelah dua hari sebelumnya (kamis dan Jumat) berkutat dalam training per koperasian di Hotel Naripan Bandung, akhirnya hari Sabtu bisa bersuka ria ketemuan dengan orang-orang di belakang proses penerbitan Suster Nengok. Sesuai undangan, hari itu memang ada semacam pertemuan Penerbit Sygma dengan beberapa orang penulis di cafĂ© D’Tuik.

Dari hotel gw langsung meluncur ke kantor Sygma. Setelah celingukan sebentar, ada Teh Lilis, Sekred Sygma, yang datang dan ngajak ke dalam. Maklum baru pertama kali ketemu, jadi masih kikak-kikuk gitu. Eh, di dalem ada yang negor : “Pasti kang Iwok!” dan gw langsung menjawab : “dan ini pasti Rani!” Hureeeeeey .. akhirnya ketemuan sama Bidan yang membantu proses pengeluaran Suster Nengok ini. Langsung deh hahah-hihih. Hihihi

Berikutnya ada Gopal, pawangnya Hantu Tusuk Sate, ada Emsu yang beberapa kali nulis buku di MQ, ada Pak Hervino, dan juga beberapa mba-mba yang entah siapa. Hehehe … nggak kenalan sih. Nggak lama, kita semua bergerak ke lokasi. D’Tuik di dataran tinggi Bojong Koneng Bandung! Whuaaaah … nanjaaaaak banget jalannya, plus pemandangan alamnya yang uindah banget. Nggak kebayang Ryu yang katanya jalan kaki dari bawah. Weleh, nekat amat? Ojek kan banyak, jeng? Hehehe.

Pas nyampe, langsung aja jejeritan (halah). Ada mba Ary yang nulis buku 365 kisah mencerdaskan! Ada Ryu (temen YM paling cerewet. Hehehe), Kang Irvan Hidayatullah yang ketua FLP, Mba Iin (Indari yang ternyata pernah interview gw di radio Paramuda tempo dulu), Mba Tary, Mba Suryani, Mba Alen (editornya Sygma untuk buku-buku Islami), Kang Dikie (HR-nya Sygma), Kang Syamsu (Sygma juga), kang … siapa sih yang head-nya Sygma? Duh kok lupa sih. Ada juga Chika Riki yang biasa ketemu di milis Cerkit, ada Yohannes Leonardo yang jadi ghostwriter buku-bukunya Aa Gym, dan adaaaaa …. Mba-mba lainnya yang lupa sapa aja namanya. Hehehe … maaf ya.

Biasalah kalo udah ngumpul rame banget. Was-wes-wes segala diceritain dan diobrolin, sampe-sampe pas makan siang pun masih diselingi cekakak-cekikik dan foto-foto. Malah ada yang signing book segala (siapa yaaaaa … heuheuheu). Tukeran buku juga bikin ribut, apalagi pas tukeran kado. Pak Dikie sampe harus mengulang tiga lagu karena perputaran kado nggak beres-beres. Hehehe .. dari lagu naik-naik ke puncak gunung sampe ke potong bebek tuh kado nggak pernah ketuker dengan baik. Hahaha … dan setelah ketuker, gw dapet tempat pinsil dari kayu bergambar strawberry. Hureeeey .. lucuuuu .. thanks ya buat siapa aja yang ngasih tuh kado. Buat Abith pasti seneng tuh.

Eh, ternyata ada games-nya juga lho. Setiap peserta dibikin kelompok masing-masing 3 orang dan harus kerjasama memainkan mini golf. Yang paling cepet masukin tuh bola, dapet merchandise dari Sygma. Ternyata yang menang Gopal dan kawan-kawan. Hiks .. selisih 4 detik aja sama kelompok gw. Pas main hole in one pun ternyata Gopal lagi yang menang. Hahaha .. ketahuan pada ga pernah maen golf. Lah, lubang bola deket aja nggak bisa pada masuk. Gopal bilang, “Ketahuan wajah sengsara semuanya, nggak pernah pada maen golf sebelumnya!” Hahaha .. emang. Megang stik golf Cuma kali itu aja kok.

Acara beres jam setengah empat. Weleh nggak kerasa ya, kok udah sore lagi? Wah, gw dapat bawaan banyak banget buat Abith. Dari awal Ryu emang njanjiin mo ngasih buku-buku dan majalah dari Pustaka Lebah, dapet juga buku ‘Good Habits’ dari Rani, ‘Tiga Kisah Satu Telur’ dari Mba Ary, dan ‘Ceddie’ sama ‘Sepatu Samaran’ dari Rini. Thanks semuanya, Abith seneng banget tuh. Seharian dia pamerin semua bukunya ke semua orang. Hehehe …

Makasih semuanya. Nice to know you all.

Foto-foto lengkapnya ada disini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More