Senin, April 21, 2008

Ke Depok (part-1)

Ternyata dari Tasik jauh juga ya. Untuk kepentingan acara tersebut, gw sudah berangkat dari Tasik hari Sabtu siang. Niatnya mau numpang bobo di salah seorang karib jaman kuliah dulu, biar bisa menuju kantor Sygma besok subuhnya. Eh, ternyata Sygma malah berniat jemput gw besok paginya. Aseeeek … jadi tinggal tunggu di pinggir jalan, trus berangkat deh ke Depok.

Sabtu malam itu gw nginep di rumah Yonk, salah satu tokoh utama PULAU HUNTU. Hujan deras mengguyur gw pas turun di depan UIN (IAIN) Sunan Gunung Jati – Ujung Berung. Brrrr … basah kuyup nih. Malemnya Dennis, tokoh lainnya ikut datang dan meramaikan acara kumpul bareng. Akuy, si tokoh jagoan di Pulau Huntu sayangnya berhalangan hadir, karena ada sodara-sodaranya datang nengokin baby-nya yang baru mbrojol. Tapi kita sempet telpon-telponan melepas rindu dan kangen. Hehehe … utamanya tentang rasa antusiasme dia untuk segera baca perjalanan heroik dia di novel gw terbaru. Dia udah seneng aja pas gw bilangin dia jadi tokoh superhero. Mangkanya dia langsung bilang mo beli novelnya banyak-banyak buat dibagiin ke sodara-sodaranya yang lain. Hahaha .. bagooooooozzz.

Yonk langsung ngamuk-ngamuk pas baru baca paragraf-paragraf awal PH. “Kok gue kebagian jadi orang goblok dan kampungan seperti ini sih? Tegaaaaa …” Hehehe … maafkan daku Yonk, gw kan nggak mungkin bikin semua tokohnya jadi jagoan semua. Harus ada dong yang mengalah jadi tokoh bloon-nya, biar seru! Lagian, bukannya dulu udah setuju mau diapain juga? “Tapi kenapa gueeee?” Yonk melolong nggak terima. Hihihi … Dennis lain lagi. Dia malah cerita ‘keanehan’ dia yang lainnya. “Kali aja mau dibikin novel lainnya, Wok!” Halaaaah …

Sementara Yonk dan Dennis masih membahas tokoh masing-masing, gw milih bobo. Udah setengah dua sih, takut kesiangan bangun besok. Cieeee .. yang mau talkshow nih. Tapi tetep, meski berusaha merem, anak dua itu masih ngoceh dengan jelas. Bete, alamat ikutan begadang lagi nih. Tapi ternyata gw bisa tidur juga, dan bangun tepat sesuai jadwal; jam 5! Itupun karena dibanguning nyokapnya Yonk. Hihihi. Selanjutnya, Mandiiiiiii … edass .. air di Bandung tetep aja bikin badan menggigil akut. Sampe nekat nggak pake sabun! Hihihi … asli, nggak kuaaaaat. Bodo ah, semprotin parfum banyak-banyak aja buat menyamarkan diri. Pas balik ke kamar pun gw sempet-sempetnya ngambil selimut dan nyelimutin diri sampe mengigilnya berkurang. Duh, coba tadi minta dimasakin air anget ke mamahnya Yonk ya? **Bletakk!! Nggak sopan, udah numpang malah ngelunjak.**

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More