Selasa, Mei 29, 2007

My First Teenlit Novel

Kemaren malem baca email dari penerbit FEUI. Mata langsung melotot. HAH, yang bener nih? Boong kali ya? bener nggak sih? Ah, masa sih? Sumpeh looooo??

Whoaaaaaa ... naskah novel Teenlit yang gw tulis berbulan-bulan lalu, dan sempat ditolak oleh salah satu penerbit mayor tanah air, ternyata dinyatakan lolos terbit di FE-UI. Horeeeeee ... asyik-asyik-asyik! Setelah punya buku nonfik remaja, dan juga fiksi anak, gw memang pengen banget punya fiksi remaja. Bukannya maruk, tapi memang pengen bisa aja nulis fiksi buat remaja. Ternyata sekarang keinginan gw bisa terlaksana. Gw bisa bikin novel Teenlit! Gw bener-bener riang gembira hari ini! Hehehe ...

-- mari kita rayakan dengan goyangan kemenangan ala iwok ---

Rabu, Mei 23, 2007

Cetak Ulang!

Buat gw, kata itu jadi kata keramat selama ini. Sebagai penulis baru, gw ngga mau berharap banyak dari setiap buku-buku yang gw tulis. Keinginan sih pasti ada, tapi kalau mengharap sekali sih nggak. takut kecewa juga ...

Tapi siang tadi tiba-tiba ada kabar kalo 'Sandal Jepit Beda Warna' sudah cetak ulang! Hah, sudah? Waaaaaaaaaa .... langsung berlinang air mata (halah, hiperbola banget). Kaget, surprised, nggak percaya, bahagia, langsung bercampur aduk jadi satu. Ini teh beneraaaaaan?

Kang Rama, the editor, geleng-geleng kepala (mungkin, di seberang sana). Ni anak nggak percayaan banget. Mangkanya dia bilang : "Sueeerrr deeeehhhh!" hehehe ... iya Kang, percaya. Thank you!

Duh, ternyata bisa juga ya gw bikin buku yang bisa cetak ulang! Hehehe ... thanks semuanya yaaaaa ... makasih banget atas semua dukungannya.

Selasa, Mei 15, 2007

Pacaran

Abith : "Ayah, boleh nggak Abith pacaran?"
Gue : "HAH?"
Abith : "Boleh nggak Abith pacaran?"
Gue : "You are still four!"
Abith : "????"

Gue : "Siapa yang udah ngajariiiiiiiiiiin? Gggrrrrrr!!!"

Rabu, Mei 09, 2007

Telah Terbit : Free Things!


Siapa nggak suka barang gratisan -apalagi kalo terus-terusan dapetnya? Waaaah! di Free Things, kamu akan dikenalkan dengan dunia prize hunting alias perburuan barang gratisan di internet, radio, televisi, dan media cetak. Dari sampel kosmetik, t-shirt promo, sampe liburan ke luar negeri.

Slurp, slurp! Hayo ngaku, pasti pada ngiler kan? Makanya, baca buku ini dan selamat memulai perburuan hadiah!

Jumat, Mei 04, 2007

Bersyukur!

Alhamdulillah ... selalu ada rasa syukur yang terucap (dan memang sudah seharusnya) setiap kali menerima laporan penjualan buku-buku gw dari akang ini via YM (tertulisnya nanti via surat). Mungkin bukan sebuah angka yang hebat atau fantastis kalo gw tulis disini angka penjualannya. Angkanya belum bisa menyamai penjualan buku dari penulis-penulis yang sudah top. Tapi gw nggak pernah melihat besar kecilnya angka itu untuk bersyukur. Bahkan sampai saat ini gw tetep selalu merasa nggak percaya dengan semua itu. Ternyata ada ya yang mau beli buku gw? Hehehe ...

So, just wanna thank you all, yang udah mau beli dan baca buku-buku gw. Makasih banyak. Sejujurnya, semua itu sangat-sangat berarti bagi gw. Dan tentu saja semakin menambah motivasi dan semangat untuk menulis lebih baik lagi, dan lebih banyak lagi.

Thank you!

Toloooong ...!

Pas ditanya : "ukuran kemeja dan celana nomor berapa?"
Dengan yakin gw jawab : "Baju : L, celana : 32!"
Sip. Sensus pencatatan ukuran pakaian seragam pun sukses dilaksanakan. Minggu kemarin, dropping barang yang sengaja dipesan dari sebuah merk pabrikan di Bandung pun datang. Horeee ... pakaian baru nih. Udah seneng aja dapet ganti seragam hari senin gw yang udah bladusnya minta ampun (sampe akhirnya gw nekat beli kemeja warna senada biar nggak perlu pake seragam belel itu. Tapi tetep aja warnanya jadi lain sendiri. Lah, kan beda merk!).

Kalo seragam hari senin yang lalu warnanya orange (Yay!), tahun ini semua sepakat milih warna biru muda. Lebih adem. di Kantor gw sih ngga ada warna khusus yang dijadikan patokan. Jadi semua tergantung kesepakatan. Kalau dulu pernah milih warna ijo (sumpah bukan gw yang milih!), trus pernah biru dongker, pernah orange, pernah juga warna biru tua, sekarang sepakat warnanya harus berbeda lagi. Dari sample warna yang dikasih, semua sepakat warna biru muda!

Lalu naik dua nomor apa maksudnya? Hehehe ... sabar dong, itu kan baru introduction. Warna celana nggak pernah lepas dari biru atau item. setiap tahun berganti-ganti dari item ke biru. dari biru ke item. Eh pernah deng, dapet jatah celana warna UNGU! Ciaaaaaaatt ... kantor mana coba yang nekat celana seragam karyawannya pake warna ungu? Cuma kantor gue!! dan demo besar-besaran pun pernah terjadi. Semua sepakat nggak mau make celana yang warnanya najis tralala seperti itu. Kayaknya bagian pengadaannya (waktu itu) buta warna! dan sejak insiden itulah, pemilihan warna dilempar ke rapat karyawan terbatas. Setiap unit mengirimkan perwakilan untuk memilih. dan hasil rapat tidak dapat diganggu gugat.

Aih, masih introduction ya boss?
O iya, gw kan udah pede tuh nyebutin angka 32 sebagai size celana gw. Terakhir kali beli celana (hmmm .. berapa tahun lalu ya?), memang nomornya segitu. Gw masih yakin. Dan datanglah jatah pakaian seragam gw. O iya, warna celananya : biru item. HAH? Blue black maksudnya, coy! Ada kan ya warna seperti itu? Yang kalo dilihat sekilas, warnanya item. Tapi kalo dilihat dengan teliti, kok biru? (halah ... nggak penting banget dibahas!).

Hari senin pertama. Dengan suka cita gw bangun pagi. Kemeja dan baju sudah disetrika rapi. Baju baru niiiiih ... serasa mo lebaran. Kemeja? Aih, pas banget. Celana? naaaaah ... kok susah dikancing ya? Hiks ... kekecilan. suer, sedih banget. Mau maksain dipake kok nekat amat ya? Akhirnya back to celana-celana koleksi lama. Seeettt dah, niat mo gaya jadi berantakan lagi.

Komplen deh gw ke bagian pengadaan. "Gimana sih? masa celana gw kekecilan? Nggak salah ukuran tuh? salah nempel nomornya kali!" bla-bla-bla dah gw ngomong panjang lebar. Intinya? ngerayu supaya bisa dituker! hehehe
Yihaaaaa ... ternyata rayuan gw maut juga. celana gw bisa dituker! Dianya minta waktu seminggu! Noprob deh, daripada sempit.

Kemaren tuh, celana nomor 33 gw dateng. Dengan suka cita lagi, gw bawa pulang. Ternyata sodara-sodara, nomor 33 pun masih susah dikancing! Whuaaaaaa .... masa iya perut gw segendut itu sampe celana harus naik 2 nomor ke 34? Nggak ada penukaran lagi. Gw mesti mencoba menguruskan perut biar tuh celana bisa masuk. (hayo Iwok, olahraga dong biar sehat!)

Eh, ada yang tahu nggak, kenapa celana-celana yang lama kok masih pada muat? Padahal suer lho, nomornya masih 32!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More