Sabtu, September 27, 2008

Cerpen Gue di Girls


Hiyaaaaaa ... akhirnya cerpen gw masuk majalah lagi. Kali ini masuk majalah Girls edisi Oktober 2008. Awalnya nggak sempet ngeh kalo cerpen gw dimuat, tapi siang tadi ada SMS masuk. Dari Lily, putrinya Mba Indah.

"Om Iwok, ini Lily. Aku baca cerita Om Iwok cerita ulang tahun di majalah Girls. Bagus deh."

Huwaaaa .. baru nyadar. di Majalah Girls? cerpen gw dimuat? asyeeeeeek ... gw yakin, Lily pasti nggak lagi kelilipan pas baca penulis cerpen itu. hehehe ... makasih ya Ly udah ngasih tahu. Kalo nggak dikasih tahu, pastinya sih gw bablas. Soalnya nggak pernah beli majalah Girls sih.

Gara-gara nggak pernah beli, gw sempet salah kaprah nulis penokohan cerita ini. Dalam ceritanya, gw bikin para tokoh berumur 15 tahun dan duduk di bangku SMP (soalnya menurut Ichen yang cerpennya udah sering nongol di sana, Girls adalah majalah buat ABG banget-nget). So, pedelah gw bikin karakter anak SMP. ealah ... ternyata tepatnya Pra ABG. Untungnya cerita gw nggak gitu sulit di revisi, dan temanya persahabatan. cuma ngedit umur para tokoh, dan seting SMP-nya diganti jadi SD. Jadilah para tokoh berubah menjadi anak-anak SD. hehehe ... makasih buat kru Girls yang udah mau revisi langsung.

Jadi semangat bikin cerpen lagi nih.

Selasa, September 23, 2008

Bertemu M. Shodiq Mustika

Begitu tahu Pak Shodiq mau ngadain talkshow di Tasik, gw langsung excited banget. Soalnya jarang-jarang di Tasik ada acara talkshow buku kayak begitu. lah, gw aja belum pernah kok (kecuali di radio). Eh, pernah deng di acara pelatihan blog, tapi waktu itu intinya kan ke blog-nya, bukan ke bincang-bincang masalah buku. Terus, ketemu Pak Shodiq bisa jadi kejadian langka. Soalnya Pak Shodiq kan di Jogja. Mumpung lagi sowan ke Tasik, nggak ada salahnya gw datang untuk bersilaturahmi. Kebetulan gw ikut tergabung dalam sebuah buku yang dikoordinir sama beliau, yaitu 'Muslim Romantis'. Pengen kenal juga sama penulis yang dikenal dengan buku 'Shalat Smart'-nya ini.

Sayangnya, Pak Shodiq datang ke Gramedia Tasik untuk talkshow bukunya yang berjudul 'Istikharah Cinta', dan 'Doa & Zikir Cinta' yang diterbitkan Qultum Media. Bukan buku 'Muslim Romantis' nih, jadinya gw nggak bisa ikutan mejeng jadi pembicara. Halaaaaaah .. pengen ikutan aja.

Abith langsung ngintil begitu gw udah rapi. Pas gw bilang mau ke Gramedia, dia langsung teriak 'asyiik' aja. Dikiranya mau beli buku lagi kali. Gw tahan-tahan biar dia nggak ngikut (takutnya bosen lihat acara bedah buku), tapi dia malah ngamuk-ngamuk. Awas kalo nanti ngajak pulang sebelum acara beres!

Jam 3 sore gw udah standby di GM. deket sih dari rumah, jadi sekelebat aja udah nyampe. ealah .. ternyata jadwal talkshow baru jam 15.30. kepagian nih. muter-muter duluuuu ... ngecengin buku. langsung ngences! Tahaaaaan ... di rumah kan masih banyak yang belum dibaca!

Jam 15.30 Pak Shodiq dan editor Qultum datang. Langsung aja gw datengin dan mengenalkan diri tanpa malu-malu (Iwok gitu loh! hehehe). Surprised juga buat Pak Shodiq melihat salah satu penulisnya norak begitu. hehehe ... pengunjung lain pun ngelihatin. Pasti ngira gw adalah fans Pak Shodiq yang sok kenal sok dekat begitu. Padahal kan udah kenal lama weeeeee. Ya kan, Pak? meski cuma email-emailan. eh, pernah deng ditelpon sekali sama Pak Shodiq.

Talkshow baru mulai jam 4. lumayan rame ternyata. pengunjungnya lumayan banyak. Apalagi karyawan GM yang lepas shift ikutan gabung. mungkin karena topiknya cukup menarik, jadinya yang bertanya pun hampir semua pengunjung. kecuali gw kali ya. soalnya topiknya istikharah untuk mencari pasangan sih. gw kan udah laku! huhuuuuuuy ...

Baru setengah jam, Abith udah narik-narik tangan. "Pulaaaaaaaang ..." rengeknya. Tuh kan? apa gw bilang. rese nih ah. acaranya kan belum beres? Abith nggak perduli. Dia masih merengek dengan kata yang sama. "Pulaaaaaaaaaang."

Hiyaaaa ... gimana nih? acara belum selesai, dan gw main pulang begitu aja. mana nggak bisa pamitan lagi. Masa gw harus interupsi sama moderator; "Maaf Pak Mod, saya minta ijin pulang duluan ya. anak saya ngamuk nih. Dadah Pak Shodiq!"

Siape eluuuuuuuu?

Maaf ya Pak, saya nggak sempet pamitan nih. Besok-besok talkshow di sini lagi deh, saya janji nggak bawa Abith. ya Pak? Dengan lesu gw narik tangan Abith keluar GM. Buku 'Shalat Smart' yang gw bawa-bawa dari rumah buat di TTD sama beliau nggak jadi di tandatanganin. aaaaaaaarrggghh .... Abith kacau nih.

Sabtu, September 20, 2008

[Dimas & Raka] Kelewat Lagi!

Huaaaaaaa ... sebenernya tadi malem udah ngerasa yakin kalo cerita gw bakalan tayang lagi di episode Dimas & Raka. Tapi pas nyalain TV jam 9, loh kok yang ada cuma acara MTV Awards? Sempet nunggu beberapa menit, tapi acaranya masih keliatan lama. Ya wes, gw berkesimpulan kalo malam ini sinetron Dimas dan Raka nggak bakalan ditayangin.

Salaaaaaaaaaah ... hiks. ternyata Dimas & Raka tetep tayang. nggak tahu jam berapanya. Yang jelas, siang ini gw iseng mindahin channel ke Global TV, dan ngelihat Dimas & Raka sedang ditayang ulang. Kaget, soalnya udah setengah jalan. lebih kaget pas mulai agak ngeh dengan alur cerita yang ada. kok kayak pernah tahu ya cerita seperti ini.

Hiyaaaaa ..... yaiyalah, itu kan cerita gw! Episode itu judulnya 'Jadikan Musik itu Ibadah', dan jadi cerita kedua gw yang lolos. Hiks ... nggak tahu dari awal nih. Keliatannya seru soalnya. hehehe. Masih ada tiga episode lagi, dan gw harus rajin nonton dari awal mulai sekarang ini. biar nggak kelewat lagi!

Kamis, September 18, 2008

Sigma - Majalah Anak Gratis, terbit perdana!

Sore ini terima sebuah paket. Isinya? Sebuah majalah! Hureeeeeey ... free copy dari majalah Sigma yang udah gw tunggu-tunggu. Penasaran sih, soalnya gw ikut jadi kontributor di edisi perdana ini. Thanks to Novi yang udah rekomendasiin gw ke Sigma.

Eh, sebagai majalah gratisan, kemasan majalah ini keren banget lho. kertasnya glossy. full color semua. layout-nya mantap, ilustrasinya asyik. isinya apalagi. cuma, kalo berharap isinya penuh dengan cerita dan dongeng, nggak bakalan ditemukan disini. soalnya, isinya tentang ilmu pengetahuan semua. Tapi sebagai bahan bacaan anak bermutu, reccommended banget nih. Mana gratisan pula!


Sayangnya, gw nggak tahu gimana cara memperoleh majalah ini. lumayan asyik buat pengetahuan anak gw nih. Yang jelas, majalah ini diterbitin sama Kelompok Pelaksana Program BUMN Peduli-Sigma Perum LKBN Antara.

Oya, di majalah ini gw bisa barengan sama artikel yang dibikin sama Nunik dan Novi. Artikel gw berjudul 'Cara Kerja Ponsel', sementara Nunik nulis 'Jalan-jalan ke Kampung Dayak'. Dan Novi nulis 'Amerika Serikat, Negara Pertanian terbesar di Dunia' sama Aceh Masih Berbenah'.

Kelewat!

Hiyaaaaaaaa ... telat tahunya nih. lagi di counter HP sepulang nganter Abith yang merengek malem-malem pengen ke Time Zone. Tiba-tiba Mas Yeri (penulis skenario Dimas & Raka) nelepon pas gw lagi milih-milih sarung HP.

"Mas, Sinetronnya lagi tayang tuh di Global TV."
"Episode yang saya bikin, Mas?" gw mulai panik.
"Iya, yang judulnya 'Sepeda Tua yang Berjasa," jawab Mas Yeri.

Wuaaaaaah ... langsung kalang-kabut. ini cerita pertama gw yang tayang di TV. tidak boleh dilewatkan! Langsung deal sama sarung HP, nggak pake nawar langsung bayar. Iren nelepon, nitip beliin baso mas Widji, yang langsung gw tolak mentah-mentah. "Tiap hari beli bakso? kayak nggak ada hari esok aja!"

Di rumah Iren cemberut. dari awal kayaknya udah ngebayangin makan bakso (lagi) malam itu. Maaf, hon, mbok ya ngerti. Tapi kayaknya nggak ngerti. Dia langsung balik badan, dan bobo meski gw bilang, "cerita ayah lho yang tayang sekarang." hihihi ...

Hmmm ... kelewat opening screennya nih. Nggak bisa ngelihat nama gw di barisan depan. hihihi ... gapapalah, toh gw bisa seneng lihat ceritanya yang memang based on my script. Mudah-mudahan besok bisa nonton re-run nya jam 12 siang.

Yang pengen nonton, siang ini jam 12 ya. mudah-mudahan ceritanya dianggap bagus. Komentar Abith yang ikutan nonton : "Kok ceritanya gini, sih?"

Yeeee ... anak kecil mah emang nggak bakalan ngerti. //cubit Abith.

Rabu, September 17, 2008

Done!

Setelah kembali diminta untuk revisi yang ketiga kali (minor sih, cuma membabat jumlah halaman yang kebanyakan aja), akhirnya hari ini naskah yang satu itu dinyatakan ACC! Hurrraaaaaaay ... senangnya. nggak perlu begadang lagi untuk sementara. hehehe. Yang pengen tahu naskah apa, sabar ....buku ini direncanakan untuk terbit tahun 2009 nanti. Wedew, lama amat ya? Gapapa lah, lumayan buat nabung naskah untuk terbitan tahun berikutnya. Jadi, kalo tahun 2009 gw tumpul nerbitin buku, minimal yang satu ini sudah siap terbit. hehehe.

Thanks to KR yang nggak capek-capeknya ngereview dan ngoreksi. Thanks juga buat para supporters yang selalu bawa-bawa pecut biar gw semangat terus. hahahaha.

Nerusin baca aaaaah ... //ngelirik setumpuk buku yang dari jauh hari udah bikin ngiler.

image from : ayaelectro.wordpress.com

Rabu, September 10, 2008

Dimas & Raka : Episode iwok

Akhirnya, dapat kepastian akhir juga. Dari belasan ide cerita yang gue sodorkan, hanya 5 saja yang bisa dituangkan dalam bentuk skenario dan dijadikan episode yang akan ditayangkan. Fiuuuh ... bener-bener nggak gampang ternyata. ada beberapa cerita yang gue optimis lolos, ternyata gagal total. Yang nggak diunggulkan malah lolos. hehehe ... penilaian orang memang beda, ya? Atau mungkin juga ide cerita yang gue bikin itu pernah ada di sinetron lain? mungkin aja.

Saat ini gw bisa beristirahat. Kuota untuk sinetron tersebut ternyata sudah terisi semua. jadi, nggak perlu nyari ide cerita lagi. Mungkin saatnya kembali ngoprek naskah-naskah yang masih ngegantung. Saat ditinggalin sebulan lalu, ada dua naskah yang sama-sama masih ngegantung di halaman 30 dan 40. Hajar lagiiiiiiii ... hehehe.

Oya, bagi yang penasaran sama cerita gw di Sinetron Dimas dan Raka, ini judul-judul cerita yang bakalan ditayangin (kalo judulnya nggak diganti). Tanggal penayangan belum tahu, ntar aja di apdet lagi.

- Sepeda Tua yang Berjasa
- Jadikan Musik itu Ibadah
- Radio Titipan
- Harga Sebuah Kebenaran
- Jodoh Pilihan

Nonton ya? Ya .. ya .. ya ..

Senin, September 01, 2008

Iwok Goes on TV : Dimas dan Raka

Ah, bukan sesuatu yang hebat sebenernya. Banyak orang lain yang sudah berkiprah lebih hebat lagi. Tapi seperti biasa, gw selalu pengen cerita apa aja yang udah gw lakuin. Apalagi ini ada hubungannya dengan sesuatu yang baru. Meski masih berhubungan dalam bidang penulisan, tapi medianya berbeda. Buat gw, ini adalah pelebaran sayap yang cukup penting dan membanggakan.

Awalnya ketika Om Amril T. Gobel nelpon dan membisiki tentang proyek ini. Bersama rekannya, Romiza Casayetha, saat itu dia sedang menggarap sebuah cerita sinetron ramadhan melalui MNC Production. Mereka ngajak gw untuk ikut gabung sebagai penulis ide cerita freelance (Skenario tetep ditulis oleh Romiza). Gw langsung exciting. Gw mau nyoba! Nulis skenario memang gw masih blank banget, jadi nggak ada salahnya gw mulai dari penulisan ide ceritanya dulu. Sapa tahu lambat laun gw bisa nulis skenario juga kan?

Bergabung dalam proyek ini memang tidak membuat tulisan gw lolos begitu aja. Tetep ada tahapan yang harus dilalui agar tulisan dan ide gw bisa dipake. Terbukti dengan beberapa ide cerita gw yang dibabat habis, dan nggak lolos sampai tahap dijadikan skenario. Baru kerasa kalo nulis ide cerita pun nggak bisa ngasal. Harus bener-bener lengkap sehingga mudah dituangkan ke dalam bentuk skenario. Lagi pula, sinetron ini adalah sinetron bernuansa religi. Harus ada muatan-muatan moral di dalamnya.

Judul Sinetron itu adalah Dimas dan Raka. Ditayangkan di Global TV, selama bulan ramadhan setiap pukul 21.00 Wib. Nggak, gw nggak nulis seluruh ide ceritanya. Ide cerita gw yang sudah dinyatakan lolos dijadikan skrip malah baru segelintir (mudah-mudahan yang lainnya pun acc). Itupun nggak tahu bakalan ditayangin kapan dan di episode ke berapa. Gw musti rajin-rajin nyimak sinetronnya nih. Hehehe.

Dimas (Tarra Budiman) dan Raka (Raffi Ahmad) adalah dua adik-kakak. Mereka harus menempuh perjalanan panjang Jakarta – Jogjakarta dengan Moge (motor gede). Selama di perjalanan itulah banyak sekali kejadian yang mereka temui. Dimas dan Raka yang masih remaja, mengambil hikmah dari setiap kejadian tersebut.

Meski hanya ambil bagian di beberapa episode saja, tapi gw seneng banget. Siapa tahu kan bisa membuka jalan gw buat sinetron-sinetron lainnya? Hehehe … ngarep.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More