Senin, November 28, 2005

Asin Jambal Roti

Tumben, sore tadi sepulang kerja istriku langsung masuk dapur. Ini kan hari senin? ngga biasanya hari kerja dia turun ke dapur dan masak? Paling banter Sabtu-Minggu dia nyempetin ke Pasar dan masak 'rada' istimewa. Karena sama2 kerja, gw ngga pernah maksa dia masak. singkatnya mo masak sendiri, mo beli, yang penting gw bisa makan.

Ternyata semua ini gara2 ikan asin jambal roti yang gw bawa dari Pangandaran kemaren. Ngiler karena baunya katanya. Hehehe ... Seharian tadi dia udah ngebayangin nasi liwet, goreng ayam, pencok kacang panjang, dan sambal buat nemenin si ikan asin. Ah, gw sih seneng-seneng aja. Makan enak nih ni malem. Mau?

Minggu, November 27, 2005

Pangandaran

Hujan memporak-porandakan rekreasi kali ini. Acara yang sudah disusun sebelumnya berantakan semua, dari awal sampe akhir. Padahal pas survey kemaren ini, udah rada-rada excited rekreasi kali ini ada yg sedikit beda.

Nyampe kalipucang sini (sekitar 10km sebelum Karangnini), langit sudah sangat gelap, hujan rintik2 mulai turun beriringan. Tim gw yg jadi leader sudah mulai panik, takutnya pas karangnini hujan gede. Sesuai schedule, Lunch bakalan digelar di atas tebing dan bukit2 sambil menikmati keindahan pantai (lihat foto2 di postingan sebelumnya). Tidak ada plan B untuk ini, karena pas survey langit sangat cerah ceria, dan lunch di atas bukit adalah ide yang sangat brilian. Kenyataannya? 100 meter sebelum pintu gerbang Karangnini hujan turun dengan lebatnya. Byarrrrrrrrrr .... lemes semua. Sempet niat buat batalin lunch disini, tapi masih sedikit berharap, hujan tak akan lama, dan pending lunch setengah jam-an masih acceptable.
Sampe lokasi hujan tambah gede. Tak ada ampun, tim leader kelimpungan nyari ruangan yg bisa nampung 70-an peserta. Sempet turun ke pondok wisata, tapi malah mobil terjebak lumpur dan ngga bisa balik ke rombongan di tempat parkir! gw dan Deni akhirnya turun dan nyari cara buat ngeluarin mobil dari lumpur. setengah jam gw berdua berhujan ria, akhirnya mobil selamat dan bergabung kembali dengan rombongan. Pondok wisata terlalu kecil untuk semua, dan akhirnya setiap peserta silahkan ambil konsumsi di mobil konsumsi dan cari tempat masing-masing untuk menyelamatkan diri! whuaaaaaa ... **marah mode on**

Acara berikutnya ke lokasi Batu Hiu dengan terpaksa di cancel. Hujan begini mo ngapain di Batu Hiu? Ujan-ujanan lagi? Atau liat laut dari dalam mobil/bus? Setelah sedikit basa-basi, akhirnya rombongan dengan muka kecewa mengikuti kita ke hotel. Di hotel (yg fotonya disamping ini nih) kita ngabisin sisa siang yang tersisa, sambil menunggu makan malam tiba. Hujan mulai mengecil, tapi jalanan becek dimana-mana. males banget buat kluar. Akhirnya pada nyebur aja di kolam renang depan kamar. daripada ribet mikirin acara yg mulai berantakan.

Apa yang akan kalian bawa kalo ke Pantai? Kacamata item!!! yup-yup-yup. Barang itu sudah siap sedia dari tadi siang, dan tak ada kesempatan buat makenya sekarang. fiuhhh ... padahal kan pengen segera difoto. lha, harus pake kacamata item ya? IYA. BIAR KEREN! hehehe tapi rokok gw jadi boros! dingin-dingin, ngerokok sambil ngopi uenaakk tenaaaannnn....

Makan malam lancar. Menunya?? sedikit unsatisfied. tidak seperti yg gw bayangin sebelumnya. hidangan seafood kok ada sayur sop-nya sih?? kaga nyambung oy!!! prasaan kmaren sop udah dicoret dari order? kok nongol lagi? Tapi toh peserta ga ada yg komplen, dan sop ludes juga. hehehe pada doyan apa rakus ya?
Nyambung ke acara, ni dia kemalangan berikutnya .... soundsystem byarr-pret! masa pas jurangan lagi ngomong mic mati? idup lagi, trus mati lagi. bah!! ... untung soundsystem dipegang sama panitia Bandung, jadi gw ga urusan. Cuma ngga enak ngeliatnya aja, palagi pas biduan mulai nyanyi. ah masih byar-pret. mending gw turun dan ngrokok didepan aja. Brisik!! (ngga ada foto bagus disini, jd ga perlu ditongolin lah).

Schedule bawa anggota pengamanan jalan muterin keliling cagar alam pananjung buat senam pagi bubar lagi. hujan masih turun sejak subuh tadi. Pusing nih, masuk cagar alam dengan jalanan yg super licin pastinya beresiko tinggi. Batal! gantinya let's play soccer at the beach!! maen bola ujan-ujanan kan lebih seru ya? jadi teringat masa kecil. Sementara hujan reda, gw milih jalan-jalan nyusur pantai ngliatin nelayan yang lagi narik jaring. Trenyuh gw begitu tau jaring yang mereka tebar tadi malem cuman bisa narik ikan2 kecil yang tak banyak. Lagi apes aja kali pak, besok lusa didoain dapet banyak deh (amin).

Ngga ada acara lagi. it's shopping time. Silahkan berjalan-jalan dan belanja sepuasnya, mumpung matahari sudah mau berbaik hati. Gw minta difotoin satu berlatar pantai Pangandaran. Cuma sebagai bukti!

End of story.

Jumat, November 25, 2005

Pantai Karang Nini, Ciamis


Jadi tim surveyor nih. Besok Sabtu-Minggu mo bawa rombongan anggota Pengamanan KANDATEL Bandung rekreasi ke Pangandaran (ga pada bosen tuh kesitu mulu?). Mangkanya biar ada penyegaran dikit, kita cari tempat wisata tambahan. Targetnya? Pantai Karang Nini (5 km before Pangandaran). Nih lokasinya :

Pemandangan indah seperti ini sebenarnya sudah jarang ditemukan di Pangandaran, tapi kok ya pantai Karang Nini ini selalu terlewatkan untuk dikunjungi. apa karena ngga bisa dipake berenang? Lha, jadi kalo maen ke pantai emang harus berenang ya? :p ayo .. ayo .. pada datanglah ke pantai ini, dukunglah Perhutani! lho kok? iya, pantai ini kan milik Perhutani bukan dikelola PEMDA kayak Pantai Pangandaran. gitu loooooo

Batu karang banyak bertebaran disini, dan kayaknya cocok banget buat lokasi pemotretan swimsuit (weleh ..??). boleh turun kesini kok asal ati-ati aja. Ombak gedenya kadang menerjang sampai karang-karang ini, dan tidak pernah diduga. serem? serem but beautiful.

Cape jalan-jalan sepanjang bibir pantai (sambil berpegangan tangan ala film-film indonesia), boleh juga buka timbel (yg dibekelin enyak dari rumah) di bawah-bawah pohon sini, sambil melihat ombak bertaburan (eh, kok kayak bintang?). Nikmat kayaknya ya? blom nyobain sih, soalnya tadi pas survey ga bawa timbel, trus yg ngikut cowok semuaaaaaa ... kan ngga asyik! **Tring...tring...!**

Naiklah ke puncak bukit tertinggi. Lalu loncat ke bawah?? Jangaaaaaaaaaannnnnnnn, bukan itu maksudnya. tapi lihatlah berkeliling. Sejauh mata memandang (duh jadi sok puitis nih), terlihat lauuuuuuuuuuutttt semua! (duh kirain, ini kan di pantaiiiiiii wok, masa iya terlihat gunung semua? Iwok kacau nih). Trus, lihatlah kebawah tebing : nice view! seperti foto disamping ini.

Foto ini sih bonus aja, soalnya bingung mo ngasih keterangan apa selain : "Bunga kuning diatas karang". Berhubung dah cape2 motret sampe harus berjibaku nyari pijakan diatas karang, ya udah tempel aja lah. semoga suka.

Rabu, November 23, 2005

Stop Piracy?

Hari Minggu kemaren tiba2 aja gw inget kalo stock film gw dah habis. Dalam artian, film2 yg ingin gw tonton. karena kalo ngomong soal stock, ada beberapa film yg memang jadi males gw tonton. contohnya? Million Dollar Baby (tapi itu kan the best picture of Academy Award?), The Interpreter (kritikus bilang ini bagus kok, Nicole Kidman & Sean Penn gitu loo), Sideways (lha, best picture nomination juga?), dan bbrp film laen. Whatever lah ya, mau film kelas oscar kek, golden globe kek, kalo start nya udah ngga narik, jadi males nglanjutin nontonnya. sementara ada film cadangan, mendingan yg laen dulu. Ntar yang itu tadi tuh buat backup aja, kali aja pas pengen nonton trus stok gw dah habis. Gw penikmat film sih, bukan pemerhati film. jadi kalo filmnya ga bisa dinikmati (dapet penghargaan apapun), ya ngapain juga ditonton? hehehe Thinking 6

Nah, niat sih beli barang 3-4 biji aja, tapi pas nyampe ternyata film nya baru pada dateng! film baru-baru pula. wah, bakalan nyedot kantong nih : beli - ngga - beli - ngga. Ah, kumpulin aja dulu film2 yg menurut M2 (Movie Monthly, bacaan wajib gw) asyik buat ditonton. Ada Flightplan (Jodie Poster), Stay (Ewan Mc. Gregor), Edison (morgan Freeman), The Fog (Tom Welling), Dora the Explorer (Hah? ini sih buat anak gw!), Pretty Woman (duh kangen banget nonton film ini lagi), dan 3 film lainnya. Ada bbrp lagi yg niat gw ambil, tapi dompet pastinya tidak akan mengijinkan. Doubt

Dah kaya lo Wok beli DVD segitu banyak? Lha, kan gw beli DVD bajakan!! Tongue Out 2 kira2 aja gw beli DVD ori 9 biji? anak istri gw makan apaan? Bayangin aja, DVD ori 1 biji = 150rebu, nah yg bajakan 1 biji = 6rebu. 1 DVD ori = 25 DVD bajakan. Mending mana? gw sih milih 25 biji dah. Tapi DVD bajakan ga ada fiturnya? bonusnya? behind the scene-nya? Ah, gw kan pengen nonton film nya, bukan embel2 fitur dll-nya. Nah lho, mo ngomong apaan lagi?

Gw mendukung pembajakan? Ah, ngga juga. Seandainya tidak ada DVD & VCD bajakan, dijamin gw pasti beli yg ori. kan mahal? Bapa2 dan ibu2, kalopun saya ngga mampu beli kan masih ada Ezzi, UltraDisk, dan rentalan lainnya. demi kebutuhan hiburan, gw pasti rajin datang ke tempat2 sperti itu. lalu kalo sekarang bajakan merajalela dimana-mana, kok jadi gw yang disalahin? dituduh mendukung pembajakan, dll. yang pada mbajak tuh! Shaking Fist 2

Ah, jadi emosi nih. gw kan pengen cerita kalo gw baru beli film2 baru, kok jadi ke bajak membajak ya? pokoknya gini, gw punya stock baru di rumah skarang, dan itu berarti gw ga perlu khawatir kehabisan hiburan kalo pas perlu. Jadi masalah pembajakan? BUKAN URUSAN GW!!!

Chris, sori banget. pas lo cerita masalah nonton, gw kok jadi pengen nulis masalah film juga. nyontek ide gpp ya? Victory

Kamis, November 17, 2005

Smiley & Emoticon

Seharian tadi jalan-jalan di Blogfam. Setelah post sana post sini, akhirnya terdampar di Forum Otak-atik Blog (teknis). Wealaaaaaaaaahhhhh ... dapet topik yang gw cari-cari selama ini : How to put Smiley & emoticon into your blog! Great!!! Cows Dancing

Setelah baca-baca setiap postingan yang masuk, ternyata useful banget dan membuat gw excited banget to try. well, can you see my post more colourful now?
Celebration Dance

Well, thanks banget for everybody at Blogfam yang udah ngasih tau tips & trick putting smiley & emoticon into blog. Thank You 2

Mexican Wave 2

Kamis, November 10, 2005

Sebuah Kejujuran

Hari Selasa kemaren, jam 1 siang Hp gw bunyi, dari nomor lokal tapi gw ngga kenal. dari siapa ya?
"mang iwan, HP ilang!" itu suara Pipit ponakan gw.
woalaaahhh .. hari gini ilang? bukannya tu HP baru dibeliin sebulan lalu?
"Ya udah, emang mo diapain? eh, emang ilang dimana?" gw paling empet kalo denger orang yg ngga apik naro barang.
"di angkot. tadi dimasukin saku celana, tapi pas turun udah ngga ada. Mang Iwan, gimana atuh?" suaranya panik.
"wah, pasti udah diambil orang. Udah bilang ibu?"
"Belum. sama mang Iwan aja. takut!"
Dasar ibunya galak, laporan pun pasti bukan dicariin solusi, tapi pasti abis kena bentak. Yo wis, gw yang lapor. HP si Pipit ilang dan bla..bla...bla... Bener kan, kakak gw langsung ngomel sana-sini. Ribet juga dengernya, daripada ngabis2in pulsa cuman diomelin doang, HP gw tutup trus nelpon nomor HP nya ponakan gw yang ilang itu. Jawabannya pasti : HP dah dimatiin!! Gampang sekali ditebak kan?
Gw sih dah mikir, udah nasib apes aja kali. mo digimanain lagi? Iseng gw ngirim SMS ke No-HP itu, kali aja pas dinyalain SMS-nya bisa dibaca orang yg nemu/ambil. gw tulis gini :
"Buat yang nemu HP ini, saya minta bantuannya. Ponakan saya ngga berani pulang gara-gara takut dimarahin ibunya. bisa tolong dikembalikan?"
Hari dah sore, dan gw dah ga mau mikirin HP itu lagi ketika tiba2 HP gw bunyi. Dari nomor Pipit? weleh-weleh ... ada apa nih? Si penemu mo minta tebusan? Gw mikir ntar nego aja deh, daripada totally apes.
"Hallo?"
"pak, HP ini harus saya anterin kemana? tadi saya nemu HP ini di angkot saya. Saya sopir angkotnya pak!" suara lelaki dewasa, tapi yakin belum terlalu tua.
Sumpah gw kaget banget. Dianterin? saking kagetnya (ga tau bego) gw bilang : :anterin langsung ke rumah Pipit aja pak!"
hehehehe gw yakin tu pak Supir pasti nyumpahin gw : Pipit yang mana juga?
Lepas dari kekagetan gw sebutin alamat rumah kakak gw, sambil begging kalo tu HP berarti banget bagi 'nyawa' ponakan gw. Terima kasih gw ucapkan berulang-ulang. Fiuhhhhh ... semoga ini bukan sekedar basa-basi dari si penelpon.
Malem gw telepon rumah kakak gw, ngecek apa HP dah balik lagi atau belum. ternyataaaaaa ..... sudah!!! Glad to hear that.
"Teh, pak sopir yang nganterin dikasi duit ngga?" gw tiba2 takut tak ada rasa terima kasih dari kakak gw atas kejujuran si bapak. Kakak gw bilang 'Ya' sambil menyebutkan nominal uang. Sip. Mungkin si Bapak tidak mengharapkan pamrih, tapi pamrih yg kita berikan adalah tanda terima kasih dan penghargaan atas kejujurannya.

Dewasa ini mungkin kejujuran sudah jarang ditemukan di sekeliling kita, dan kalo ternyata kita menemukan kejujuran itu kadang kita masih dibuat bingung dan tak percaya. Seorang sopir angkot dengan ikhlas mau mengembalikan HP ponakan gw yang ilang, meski kalo dipikir2 seandainya HP itu dia jual, mungkin dia tidak perlu mikirin setoran angkotnya untuk beberapa hari. But, that's the fact!
Semoga Allah Swt membalas semua kebaikan dan kejujuran yang dia lakukan dengan pahala yang setimpal. Amien.

What Extension Are You?

Minggu, November 06, 2005

Topeng Monyet

Entah harus bilang apa : Animal harrasment atau kreativitas? Rombongan topeng monyet (2 musicians & 1 little monkey) yang jadi rutinitas mingguan lewat depan rumah (dan selalu di stop anakku untuk atraksi) malah membuat gw miris setiap kali melihatnya.


Seekor monyet kecil dengan rantai panjang mengikat erat pinggangnya, dipaksa untuk mempertunjukkan kebolehannya : lompat gelang, pakai payung, dorong gerobak, jumpalitan, dll. Apakah si monyet merasa terpaksa? gw sangat yakin ya. Beberapa kali si monyet kecil malang itu berusaha untuk menolak atraksi, dan si tuannya dengan kasar menarik rantainya, memaksanya menurut titah darinya. Oh my Godness, hal itu terjadi berulang2 dan selalu begitu setiap minggunya di depan mata gw (dan pasti setiap hari di setiap atraksinya). Dengan rantai erat di pinggangnya si monyet mungkin sudah pasrah akan nasibnya.

Dilain pihak, apakah ini kreativitas si empunya monyet? Dengan berat hati harus gw jawab ya. No matter where they got the monkey, tapi dijaman serba sulit seperti sekarang ini atraksi topeng monyet ini adalah pekerjaan yang halal. Daripada maling, rampok, atau ngemis?? Uang recehan yang dilempar anak-anak ke kaleng bekas susu yang disodorkan si monyet, atau lembaran ribuan lusuh kalo ada orang tua yang ikut tersentuh, mungkin
akan jadi sesuap nasi buat si tuan, tapi apakah si monyet akan mendapatkan suapan yang sama dan sepadan dengan keringatnya? Mudah-mudahan ya. Karena anak-anak dan kita tidak akan mau melihat dan membayar apabila si tuan yang jumpalitan, dorong gerobak, lompat gelang, dan tidak ada kehadiran monyet apapun disitu. Hmmm … Topeng manusia?

Sabtu, November 05, 2005

Ngabedahkeun Balong

Enaknya keluarga punya kolam ikan tuh ya kayak moment sekarang ini. Pas lebaran, pas keluarga besar lagi kumpul semua, enaknya ya ngliwet sambil bakar ikan (yaksss ... gorengnya aja deh satu). kalo dipancing kan lama (mending kalo pada jago mancing, lha kalo amatiran semua kapan dapetnya?), mangkanya dibedahkeun (don't know how to traslate it) aja kolamnya. lebih banyak yang bisa didapet kan? hehehe ...



Anyway, still remember the 'pussy' cat yang gw ceritain di postingan sebelumnya (dibawah ini ni)? Pagi ini Alhamdulillah ... dia melahirkan 8 anaknya dengan sukses. Too bad, 2 anaknya tidak terselamatkan karena 'bidannya' masih shock dengan kelahiran mendadak ini, dan kurang preparation.
Yang tertarik dan mau pesen anak2 si Pussy, mendingan urungkan saja deh. pesanan yang masuk sekarang sudah melebihi kuota yang ada. Malah perebutan warna abu, putih, dan item masih berlangsung sampe sekarang. hehehehe

Kamis, November 03, 2005

Lebaran dalam gambar

Berbagi hari kemenangan dengan orang-orang tercinta. The family! Acara tahunan yang memungkinkan 5 bersaudara kumpul dengan lengkap. Now, Let the picture talks :



Jiarah ke makam nyokap who passed away few months ago. Lebaran pertama tanpa orang yang sangat-sangat berarti dalam perkembangan hidup gw. missed you, mom!



Lebaran kali ini berbarengan dengan HUT ponakan gw : Indri & Ichan. nyanyi mode on "Tiup lilinnya ... tiup lilinnya ... tiup lilinnya sekarang juga, sekarang juga, sekarang juga".



Ajang sosialisasi Abith sama sepupu, Wawa, om, dan tantenya. Biar ngga bete dan cepet akrab sama saudara-saudaranya kalo ketemuan lagi di kemudian hari.



Jalanan yang membawa korban selip bagi mobil dan motor yg membawa rombongan keluarga gw jiarah ke makam nyokap. Hujan deras bbrp hari ini bikin kita kerja keras dan berjibaku berlumpur ria ndorong mobil dari 'keselipan', sesaat sebelum sampe pemakaman.



Pussy pun ikut mudik ke Tasik. Lha, daripada ditinggalin trus mati lagi kaya pussy I taun kemaren? (aduhhhh ... ngga kreatif amat bikin nama. ngga ada nama lain apa?)

Rabu, November 02, 2005

Selamat Lebaran Ev'body!


Image hosted by www.kapanlagi.com
Minal Aidin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahir & Bathin


Image belongs to www.kapanlagi.com

Hari H minus 1

Don't ever try to go outside. It's better to stay at home and clean up!! Jalanan macet, mobil-mobil ber plat aneh berseliweran dengan angkuhnya. wekksss, itu sih gw aja yg sirik. hehehehe tapi emang masih ada aja yg nekat belanja hari gini, dan menuh-menuhin toko. THR nya telat cair ya? :P

Hari ini gw nganter Iren nyari kerudung. katanya nyari yang matching sama baju muslimnya yang kali ini berwarna ijo. aduuuuuuuuuhhhh bukannya dari kemaren??? udah tahu hari gini toko2 pasti penuh-nuh. bener aja, udah penuh, milih-milihnya pun lama bener. Dengan pasang muka ditekuk akhirnya Iren nyerah liat gw mulai bete, selendang ijo yang dari tadi dipegang dan dicoba berkali-kali dibawa ke kassa juga. hehehehe

The rest, gw beres2 rumah (lagi). jagain anak gw biar ngga ngerecokin ibunya yg lagi (belajar) masak. hehehehe saling berbagi tugas.

Anyway, besok udah bisa ngopi siang hari lagi nih!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More