Jumat, Januari 18, 2008

Kelas Ajaib Award 2007

Alhamdulillah ... nggak nyangka bisa dapet Award dari my suhu. Terima kasih Bhai. Insya Allah ini pecut yang luar biasa untuk terus berkarya.
Oya, katanya penghargaan ini untuk novel detektif anak 'Sandal Jepit Beda Warna'. Asiiiik buku pertama gw langsung dapat penghargaan.

Dikutip dari MP-nya Bhai Benny.

Hai, di awal 2008 ini saya secara pribadi akan memberi penghargaan setulus hati kepada para pegiat teks dan grafis di dunia perbukuan anak-anak.
Mungkin penilaian masih campur antara subyektifitas dan obyektifitas. Juga yang saya nilai sebatas karya-karya yang secara sengaja atau kebetulan dibaca oleh saya. Jadi kalau ada karya yang dianggap orang lain bagus, tapi saya belum baca, ya maaf saja (jadi kepada para penulis cerita anak, tolong ya dikirim sample bukunya ke saya biar saya bisa ikutan baca). Oh, iya ... saya lebih menitikberatkan penghargaan terhadap buku-buku fiksi. Bukan apa-apa sih. Kalau terlalu banyak, sampai ke buku non fiksi atau ke buku pelajaran .... saya rada repot juga.

Ini dia mereka:

1. Penulis Cerita Anak Paling Produktif : Ali Muakhir

2. Penulis Cerita Anak Terbaik Kategori Picture Book: Arleen A

3. Penulis Cerita Anak Terbaik Kategori Chapter Book: Sundea

4. Penulis Buku Pertamaku Terbaik Kategori Picture Book: Beby Haryanti

5. Penulis Buku Pertamaku Terbaik Kategori Chapter Book: Iwok Abqary

6. Ilustrator Buku Anak Terbaik: Nur Cililia

7. Buku Anak Terbaik 2007: Dunia Adin (Sundea)

Semoga di tahun-tahun berikutnya makin produktif dan kreatif berkarya di dunia bacaan anak.

Salam,

Benny Rhamdani
Penikmat Bacaan Anak Indonesia

Senin, Januari 14, 2008

Wisata Kuliner ala Dahlia di Tasik

Kedatangan tamu lagi! Horeeeeeeee … seneng banget Tasik dijadiin salah satu tujuan untuk berakhir pekan. Kemaren Minggu, Blogfammers Jakarta yang diwakili Dahlia dan Kiky datang ngunjungin gue. Waaaah … meski sempet kaget karena ‘rombongan’ yang dijanjikan menciut jadi 2 orang saja, tapi the show must go on! Mereka katanya pengen wisata kuliner di Tasik! Beuh, langsung panik. Di Tasik wisata kuliner kemanaaaa?

Weits, ternyata persiapan mereka sudah matang. Kiky langsung menunjukkan print out lokasi buruan di Tasik hasil searching di internet. Ada Bubur Zenal, rujak Bi Iyoy, Tutug Oncom, Serabi, Bakso Sari Rasa, dan sederet tempat lainnya. Tapiiii … waktunya yang kurang pas! Harusnya kalo mau wisata kuliner kan dari pagi, biar semuanya masih pada lengkap semua. Setelah beres mereka ke kondangan temen kerja mereka yang merit (intinya ke Tasik sih ya ini), mereka meluncur ke rumah gw. Bisa ditebak; nyasar! Jam setengah 2 gw baru jemput mereka yang lagi terdampar di Bakso SR, jalan HZ. Mustofa. Aaaaarrggh .. sempet kecewa mereka ngebaso disana, soalnya itu not recommended! Harusnya kalo mau bakso, di Bakso Laksana – jalan pemuda!

Keluar dari rumah gw jam duaan gitu. Sempet panik karena jam segitu alamat orang-orang jualan sudah pada habis! Bener aja, pas ke Bi Iyoy, kita Cuma kebagian satu porsi rujak dan dua porsi karedok. Setelah itu Bi Iyoy langsung beres-beres. Loncat ke tukang rujak depannya (Bi Encar), lebih parah. Rujak, karedok, pecel, kolak, semua ludes nggak bersisa. Gigit jari. Kios Serabi yang ada di depan Bi Encar pun sudah kosong melompong ditinggalkan penjualnya. Waduh, kemana dong. Muter ke Bubur Zenal, ternyata sama sudah tutup. Tidak ada tanda-tanda kehidupan. Untung Dahlia nggak patah semangat, dia berdiri di depan bubur Zenal lama, dan Kiky Prat-pret motoin plang nama Bubur. Eh, si ibunya keluar. “Mau bubur, Neng? Masih ada kok.” Hiyaaaaa …. Untunglaah.

Dahlia dan Kiky sempet kaget karena bubur yang dipesan setengah porsi saja, datangnya segunung. “Busyet dah, orang Tasik nggak mengenal hari esok.” Komentar mereka berdua. Komentar yang sama ketika pesanan rujak di Bi Iyoy kelar. Satu plastik gede (dibungkus buat di mobil) untuk ukuran satu porsi membuat mereka terhenyak. “Bener-bener, nggak ada hari esok!” Hahaha.
Yang lucu, Bi Iyoy yang dikasih tahu bahwa mereka lagi wisata kuliner untuk kepentingan artikel majalah langsung pasang aksi. Beberapa orang yang ada disana pun langsung ingin masuk kamera Kiky. Heuheuheu … sampe ikut ngejelasin apa itu honje (kecambang), rasanya, dan buat apa aja.

Untung porsi karedok setengah porsi, bener-bener ukuran ‘setengah’ dan nggak membuat mereka terbelalak lagi. Hanya saja, ukuran pedas ‘sedang’ buat mereka nggak layak disebut ‘sedang’. Dahlia melolong (hehehe) kepedesan.
“Cabenya berapa sih. Bu?”
“Lima.”
“Huaaaaah … pantes! Kalo ‘sedang’ kan harusnya dua biji aja bu cabenya.”
“Kalo disini memang 5 neng.”
Hihihi … Dahlia geleng-geleng kepala. Mangkanya, jangan meremehkan orang Tasik, Day! Hahaha …

Berhubung sudah sore, target terakhir kita adalah Tutug Oncom di daerah Dadaha. Ni tempat memang tidak begitu representatif lokasinya, tapi kalo dilihat dari pengunjungnya .. wih, rame jaya setiap saat! Santapan murah-meriah! Bener aja, disana kita musti ngantri agak lama buat dapetin tempat duduk doang. Untungnya, situasi kayak gimanapun akan tetap rame kalo ada Dahlia. Hehehe … secara Dahlia itu satu tapi bisa mewakili lima orang suaranya. Hahaha … nyerocos terus kayak petasan mercon! Seru! Untung ada elu Day, kalo nggak, Kiky bisa bete sepanjang perjalanan Jakarta – Tasik! Hehehe.

Ah, waktunya memang mefet sekali. Harusnya masih banyak yang gw tunjukin makanan Tasik lainnya. Ada Mie Jaka, ada Sirop Bojong, adaaaaa … aja. Hehehe .. malah bingung makanan apalagi. Mudah-mudahan sih nggak pada kapok ke Tasik lagi ya.

Rabu, Januari 09, 2008

Leha-leha sudah selesai!

Satu revisian dah melenggang lolos. tadi siang Mba editornya SMS kalo revisi sudah OK! Waaaah seneng banget. Akhirnya, setelah beberapa kali tabrakan ide revisian dikepala, naskah itu lolos juga. Alhamdulillah ... legaaa .. mengingat ini adalah genre yang sangat berbeda dari naskah-naskah yang sebelumya pernah gw tulis.

Setelah beberapa hari ini leha-leha dengan nikmatnya tanpa mikirin tulisan, sudah saatnya sekarang bergerak lagi. Mengingat naskah yang terakhir ini lumayan enak nulisnya, jadi kepikiran untuk nulis lagi genre serupa. Hehehe .. sapa tahu kan lolos lagi. Tinggal matengin ide yang baru sekelebatan aja muter di kepala. Hayu kerja lagiiiiii ....

Angkot Oh Angkot

Sudah hampir jam 6 sore ketika gw memutuskan pulang. Beresin revisian di rumah aja, pikir gw, toh tinggal dikit lagi banget dan semuanya sudah terbayang. Tinggal ngetik aja tanpa perlu banyak mikir lagi dimana alurnya.

Di perempatan depan ACA, sebuah angkot ngetem nunggu penumpang tepat di belokan gw mau belok. Beberapa angkot lainnya berderet di belakangnya. Gw pun melaju pelan, apalagi di perempatan rame begini. Gw tahu, angkot selalu sulit diduga jalannya. Kadang maen selonong aja –entah mau lurus, belok, atau nyalip.

Angkot itu masih berhenti, dan belokan di depannya bebas hambatan banget. Gw pun langsung menikung dengan aba-aba ‘rihting kiri’ sudah menyala jauh sebelumnya. Biar para angkot aware maksudnya kalo gw udah siap belok. Tahunya, pas mobil gw tepat di depan angkot itu, si angkot maju!

SREEEEEEEEEKKKK!!!

Tidaaaaaaaaaaakk!! Gw langsung tegang. Gesrek nih! Gesrek nih! Masih di tengah belokan, gw brenti. Gw langsung turun, dan dengan lemes melihat pintu belakang mobil gw penyok dan penuh dengan baretan memanjang! Huaaaaaaaaaa ….

Sopir angkot itu turun dengan wajah gelisah.

“Nggak lihat kalo saya mau belok?”
“Nggak lihat spion kanan kalo situ mau maju?”
“Nggak lihat kalo lampu saya sudah nyala mau belok kiri dari tadi?”
“Jangan nengok ke kiri terus buat nyari penumpang aja dong! Lihat kanan juga!”
(gw lupa ngomong apa lagi. itu aja yang masih keinget)

“Tapi saya sudah di pinggir, pak!” si abang sopir mencoba membela diri.

“Memang di pinggir, dan nggak masalah kalo nggak maju! Tapi lihat-lihat dong kalo mau maju! Lihat mobil saya!” Suer gw lemes.

Si abang maju mundur nggak ngomong. Sementara mobil gw yang berhenti di tengah belokan menghentikan semua kendaraan yang hendak belok. Mulai terlihat macet dan gw dijadikan tontonan gratis sore itu. Klakson mulai bersahutan.

“Tapi saya sudah di pinggir, Pak!”


HADUH!
Gw Cuma bisa mengibaskan tangan. Gw sepertinya nggak bisa memperpanjang urusan dengan supir angkot ini. Cuma akan makan hati sendiri dan luapan emosi. Gw masuk lagi ke mobil dengan pintu terbanting keras. Setelah itu gas diinjak kencang. Entah mimpi apa gw tadi malam.

Di rumah gw bete se-bete-betenya. Iren protes karena gw nggak nuntut ganti rugi dari angkot itu. Buat apa? Mending kalo dia mau ganti? Kalau malah jadi ribut? Panjang lagi urusannya. Gw nggak mau malah jadi tambah ribet. Biarlah, mungkin ini cara gw buat lebih berhati-hati berurusan dengan angkot-angkot yang berseliweran. Masih beruntung kerusakannya tidak terlalu parah (Fyuuuuuh … orang Sunda memang selalu ‘beruntung’).

Orang bilang, naik sepeda pasti akan pernah jatuh juga. Naik motor, pasti akan pernah ngalamin nabrak/jatuh/nyenggol (coret yang tidak perlu), dan naik mobil pun sama. Karena gw sudah pernah ngalamin di sepeda dan motor, mungkin inilah kejadian yang harus gw alamin di mobil. Cukup! Nggak mau lagi.

Abith mendekati gw yang lagi murung. “Ayah, mobilnya ditabrak angkot?”
Gw mengangguk.
“Berarti supir angkotnya nggak pernah sekolah!”
Gw tersenyum.

Bingung

Sebuah naskah minta direvisi dengan segera, karena harus segera masuk proses selanjutnya. Mba editor yang baik sudah ngasih clue untuk perubahan ini, dan gw dengan suka cita menerimanya. Tapi Oow ... begitu sudah jalan, malah banyak ide yang berseliweran.

"Gimana kalau dijadiin begini ya?"
"Eh, kalau digituin kayaknya seru juga."
"Weits, dibeginiin kayaknya lebih seru!"

Aduuuuuuuh ... malah jadi pusing sendiri. Beberapa kali gw harus menghapus, mengetik, dan menghapus lagi. Semua ide itu saling bertabrakan. Gw pun hilang konsentrasi. Ending yang sudah disusun berantakan lagi karena gw coba otak-atik lagi bagian tengah. Ketika mentok menjelang ending, tiba-tiba gw iseng naik lagi ke atas, dan merubah alur. Berantakan lagi sampe bawah.

Hiks ... gw sampe bingung sendiri dengan alur mana yang sekarang lagi ditulis. Pas dibaca ulang .. huwaaaaa ... nggak nyambung. Dedlen di depan mata. Tolooooong ...!

//konsen wok, konsen!

Mancing bersama kru Mizan

Ah, telat posting gara-gara kehilangan akses beberapa minggu ini. Tapi gpp lah, biar terdokumentasi aja.

Seperti yang sudah diobrolkan, beberapa orang kru Mizan akhirnya datang berkunjung ke Tasik. Horeeee .. akhirnya bisa ketemu Risma (yang dulu pernah direcokin dengan pertanyaan ‘Naskah Sandal Jepit saya gimana, lolos nggak?’. Hehehe), ada Windu (yang sama-sama selalu direcokin dengan order-order buku gw. Hihihi), ada Dani dan Mba Dwi juga. Yang ini kalo nggak salah Co-Ed ya? Kita janjian ketemu di sebuah pom bensin di daerah Ir. H. Djuanda. Sori ya kalo pada nunggu lama di pom bensin. Hehehe

Karena semua ngaku first time ke Tasik (kecuali Windu), jadilah gw ajak muter-muter dulu melihat kota Tasik yang seuprit. Lihat mesjid Agung, pusat kota Tasik, lapangan Dadaha (yang katanya mengenangkan Windu pada masa-masa tinggal di Tasik selama 3 minggu. Ternyata yaaaaa … banyak cerita Windu yang lucu tentang kenangannya ini. Tapi udah janji nggak bakalan diekspos disini kok. Hehehe), dan tempat lainnya. Setelah itu kita meluncur terus ke arah rumah bokap. Sengaja nggak diajak ke rumah gw, karena dari awal kan niatnya mo pada mancing. Di rumah gw nggak ada kolam, yang ada kuburan semua! Hehehe. Sri, temen Windu yang orang Tasik datang menyusul ke rumah.

Karena niatnya mau mancing, ya mancing lah. Suer, gw nggak enak hati nih, karena gw nggak mempersiapkan apapun untuk menyambut mereka. Selain acara mancing, nggak ada lagi yang gw suguhin ke mereka. Iren ga bisa ikut karena harus ngurusin Rayya di rumah. Sementara itu, Teteh yang biasanya ikut jadi tuan rumah malah lagi ke Bandung. Wuaduh, gw panik sendiri. Jadinya makan siang terlambat beberapa jam karena ikan-ikan hasil tangkapan malah bingung mau diapain. Hehehe … Untungnya ada kakak Ipar yang kebetulan datang dan mau bantuin gorengin ikan secara dadakan. Makanan baru beres jam 2 apa jam 3 ya? Whuaaaaaaaa …. Makan siang yang sangat terlambat! Maaaaaaf .. hiks.

Eh, ternyata .. kru Mizan ini jago-jago mancing lho. Meski ngakunya baru sekali megang pancingan, tapi ternyata mereka semua gape banget nangkepin ikan. Nggak ada seorang pun yang pancingnya nggak nyantol. Dani dan Risma sampe beberapa kali dapet ikan dobel. Maksudnya, satu pancingan dapet 2 ikan sekaligus! Hebat kan? Bentar lagi kayaknya bisa nyaingin Kang Yudha, boss-nya Mizan yang katanya paling jago seantero Mizan untuk urusan mancing. Hehehe. Cuma Mba Dwi nih yang nggak mau megang pancingan. Jadi diantara semua, Cuma Mba Dwi yang nggak dapet ikan. Karena nggak ada persiapan sama sekali, Cuma ikan inilah yang akhirnya diolah untuk dijadikan lauk makan siang. Hiks … jauh-jauh dari Bandung Cuma makan ikan doang, ya? Maaf (lagi).

Abis makan, kekenyangan (iya, gitu?). Akhirnya cuma ngobrol-ngobrol aja. Dani tuh yang kebingungan, karena diajak ngobrol sama bokap dalam bahasa Sunda! Hahaha … Dani Cuma bengong karena nggak ngerti apapun yang diobrolin.

Nggak ada kegiatan lain sih, karena habis ashar kita hangout ke Gramedia! Horeeeeee … yang namanya orang-orang penerbitan nggak bisa jauh-jauh dari buku ternyata ya? Disana, dengan bangganya gw pamerin buku 99 yang bertumpuk-tumpuk stoknya .. sekalian protes : “kenapa buku saya yang lain nggak masuk sini?” hehehe … Iwok nggak mau rugi nih, protes dimanapun dan kapanpun!

Ternyata anteng ya kalo diajak lihat buku. Nyebar deh di Gramedia sampe satu jam lebih. Baru nyadar kalo hari udah sore banget. Hampir jam 5 sebelum kita keluar Gramedia, dan melanjutkan perjalanan ke terminal. Sempet mampir beli Konyaku biar bisa ngiming-ngimingi Kang Rama dan Bhai Benny yang selalu nyebut-nyebut minuman ini. Hehehe … trus mampir juga ke tempat penjualan makanan khas Priangan. Makanan khas Tasik mah nggak ada, jadi makanan yang ada pun kayaknya udah nggak aneh bagi mereka. Tapi toh pada beli juga. Hehehe.

Say goodbye di pool Bis Budiman. Maaf ya semua kalo sambutannya tidak berkenan. Mudah-mudahan sih nggak pada kapok ya?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More