Sabtu, Mei 27, 2006

Duka untuk Yogya

Indonesia menangis lagi!

Duka terdalam buat seluruh korban dan keluarga di wilayah Yogya dan sekitarnya. Semoga diberi ketabahan yang luar biasa melewati semua cobaan ini. Amin.

Rabu, Mei 24, 2006

Jangan Berkedip!

Baru datang kiriman nih dari Donna dan Isman : Jangan Berkedip! Setelah sekian lama menunggu saat bisa pergi ke Bandung dan searching for this book, eh ternyata mereka berdua bisa pake sistem delivery order. Just call 14045 (eh itu mah McDonalds ya?).

Thanks buat Donna & Isman yang udah bela-bela ngirim buku itu buat gw. kerasanya spesial banget, apalagi ada tandatangan mereka berdua di dalemnya. Hureeeeeeee ... silahkan pada ngiri!

The review : Full of Surprise!

Awalnya sempet ngga ngeh, kok Donna & Isman ngasih judul 'Jangan Berkedip!' apa maksudnya? Maklum, gw blom ngeh dengan cerita2 flash fiction. Tapi setelah dibaca-baca isinya, woalaaaahh ... itu adalah judul yang sangat hebat! Pas banget. Setiap cerita bisa selesai dalam satu kedipan mata!

Meski katanya jenis cerita FF ini udah ada lama banget, suer gw baru tahu belakangan ini. Dan semua diperjelas dengan rentetan cerita dalam buku ini. Ternyata? Asyik juga!

Tadinya sempet mikir, apanya sih yang menarik dari sebuah cerita yang super pendek? bayangkan, sebuah cerita ada yang ditulis dan selesai dalam puluhan kata saja! dan ada yang hanya berisi SATU KATA saja! hmmm ... yang belum pernah baca flasfic pasti pada penasaran, sepenasaran gw waktu belum tahu dan baca! Tapi ternyata, justru saking pendeknya itu, si penulis dituntut mengolah katanya dengan baik sehingga ceritanya berakhir seru!

Semua cerita pendek di buku ini berakhir dengan ending yang mengejutkan! Beberapa membuat gw terbelalak nggak percaya : kaget dengan endingnya! Membaca cerpen2 singkat di buku ini membuat gw pengen segera tiba di endingnya, kejutan apa lagi yang bakal gw dapet berikutnya?

Isman dan Donna bergantian memberi kejutan, dan masing-masing hadir dengan ciri dan khasnya. Asyik juga sambil membaca, sambil menebak2 : Ini Isman apa Donna ya yang nulis? Jawaban ada di akhir masing-masing cerita plus jumlah kata yang digunakan. menjelang pertengahan buku, kekhasan dua penulis ini mulai terlihat, dan tertebak dengan mudah (meski gw sempat kecele di beberapa tulisan terakhir).

Dengan puluhan cerita yang ada, silahkan berapa kali kamu bisa berkedip saat membaca buku ini?

Review ini ada juga di sini

Rabu, Mei 17, 2006

Falling from the Sky

Makan malam kali ini disepakati untuk beli ..... Bakso! Kita bertiga, termasuk Abith setuju dengan kesepakatan ini. Gak perlu gambreng-gambrengan, karena membayangkan Bakso aja udah ngiler semuanya. Yes, Bakso is our favourite! no doubt deh.

Singkat cerita, masuk bakso Laksana, dan duduk di meja tengah. Dibawah fan dan lampu neon. Sumpah, ini pertama kali kita duduk disana, karena biasanya ambil meja dipinggir deket jendela.
"Kok, ngga di meja pinggir?" tanya Iren pas tahu kita udah duduk di meja tengah.
"Sengaja, penyegaran! bosen di pinggir terus," jawab gw sambil ngebenerin duduk Abith.

--- Kok kayak cerpen ya? ---

Biarin dah. Pesenan datang. Dua porsi bakso yamin manis, plus ceker, pangsit dan baso tahu kuah! Jangan protes, ini porsi makan malam. Di rumah ngga ada lagi yang bisa dimasak selain telor dan indomie.
Ugh, kalo lagi laper gitu uenak banget ya? Abith aja mulutnya ga brenti ngunyah. Pas lagi enak-enak makan, tiba-tiba ....... CROOTTTTTTTT ... ada yang jatuh nimpuk kepala gw. Gw brenti makan, dan mulai curious : apaan nih? Masa Fan ada airnya? Reflek ambil tissue, dan mengoles rambut gw yang basah. Tissue berubah jadi item!!

KAMPREEEETTTTTTTT !!! dua ekor cicak pas diatas gw lagi asik bercanda ria. Iren ngakak, dan Abith (setelah dibisiki Iren) langsung goal-geol : "telor-telor, ulet-ulet, kepompong kupu-kupu, kasian Ayah!"

Seorang waiter datang tergopoh-gopoh. "Mejanya pindah aja, pak. daripada kejatohan .... ee... anu lagi!"
Gw nglirik bakso gw yang tinggal setengah. Pindah2 malah makin mengurangi nafsu makan. Yasud, lanjut aja dah. Awas aja kalo ngebom lagi!

Selasa, Mei 16, 2006

Shoutbox Rusak

Dua hari ini nih Shoutbox gw rusak. Nggak tahu kenapa dengan Shoutmix? kayaknya si shoutmix ngga bayar domain nih. jadinya si empunya marah, dan cut!!
Yang repot yg udah naro shoutmix nih pada blingsatan, gara2 blog-nya ngga sedap dipandang. trus yang masuk kan bingung mo say 'hi' dimana.

Ganti ga ya? apa nunggu si shoutmix sembuh aja?

Sabtu, Mei 13, 2006

Makan lageeeeeeeee

Hari ini gw gagal pergi ke 'Book Days Out 2006' di TOBUCIL - Commonroom, Bandung gara2 alasan yang ga bisa disebut (cieeeee). Sorry guys! maybe next time.

Setelah Abith berhasil dibisiki Iren, dan mulai jerit-jerit : "Mau makan ikan di saung yang ada kolam gedenya!!", akhirnya kita lunch disana juga. Dibilang lunch juga ga pas, karena berangkatnya aja jam 3 sore. Tapi karena gw blom makan dari pagi, yo wes ... sebut lunch aja lah.

Abith keliatan excited banget. Nyampe Manjabal 2, dia mulai nyanyi-nyanyi dengan volume tinggi. duh, untung ngga banyak tamu yg datang, sementara serombongan ibu-ibu di saung sebelah sepertinya malah menikmati hiburan yang disajikan Abith lengkap dengan tariannya (untung ngga ada yang ngasih recehan!). Abith juga mulai rajin cuci tangan, lengkap dengan sabun. Padahal makanan blom disajikan. Mungkin lucu aja ngeliat kran cuci tangan dan sabun yang diiket ngegantung menjorok ke kolam. Tercatat lebih dari 10 kali Abith cuci tangan selama kita makan! Duh, untung nggak nyebur.


Pas makan tiba, berkali-kali Abith minta daging ikan! hureeeeeeee ... Abith mau makan! Ternyata salah. Daging2 ikan yang dikasi ibunya malah dilempar-lempar ke kolam, dan jadi santapan lezat ikan-ikan disana! Duuuuuuuuuhhhhh ... Akhirnya gw kasih aja serpihan tempe mendoan buat sang ikan yang kelaparan. Gurame goreng mah gw juga doyan!!

Beberapa saat mo pulang, Abith terjerembab dengan sukses diantara palang pemisah dengan saung sebelah. Bolak-balik aja siiiihhh ... pake loncat-loncat segala!

Pulang makan, sempet mampir ke supermarket. Ngomongnya sih mo beli buah-buahan buat Abith. Hmmmmm ... mana bisa percaya kalo pas nyampe kasir buah2annya cuman 2 macem. Sisanya? Cemilaaaaaaaaaann semua. Wuaduuuuuuuuhhh ...


Nemu sawah, kita berenti sejenak menikmati sore yang cerah (kayak bahasa di cerpen-cerpen ya?). Foto2 Abith lagi yang tidak lelah untuk bergaya. Coba ya? Di sawah aja dia bergaya!

Kamis, Mei 11, 2006

Smoker


Dua bungkus sehari! Just great! **mendengus kesal**
Kok bisa? ngga ngerti juga kok gw mesti ngebul all the time kayak gitu. Yang jelas, it happens along this week. Baru seminggu ini kok, hope it would be normal again next week. Normal ke sebungkus lagi maksudnya. hehehe

Addicted? bisa jadi. Yang jelas rasanya nggak enak. pas bangun tidur lidah rasanya pait banget. sepet. Ngga bisa ilang walau udah neguk segelas teh manis hangat. Errrrggghh ... pemborosan pula. Mana udah berani ngutang2 rokok ke kantin sebelah lagi. Damn! Potongan gaji nambah gede nih.

Percuma sih ngasih alesan karena bad habit dimana-mana ngga bisa dimaafkan. jadi kalo ngomong gw lagi banyak pikiran, dikejar deadline, lagi mentok ide tulisan, kalian nggak pada peduli kan? hehehehe

So, adik-adik yang manis, jangan ikutin kejelekkan kakak ini ya?

Rabu, Mei 10, 2006

Gergaji Besi Yang Patah!

Finally, cerpen anak gw (bukan cerpen Abith) yang kemaren menang di lomba menulis cerita anak Blogfam 2006 tayang di majalah online bz!blogfam edisi Mei. Wah, gw seneng dong bisa kepilih tayang disitu. Karena so far, gw sendiri ga berani publish. hehehe

'Gergaji Besi Yang Patah' menang sebagai Juara pertama kategori Lomba cerita realita, sekaligus sebagai juara Favorite. (boleh dong nyombong dikit! hehehehe)

So, yang penasaran sama cerpen pertama gw, ayo baca dan kasih komen! baca disini aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More