Jumat, Maret 31, 2006

Reducing My Weight

Yang belom tahu, perut gw tuh skrg dah mulai nonjol2, just like another om-om. Hahaha ... soriii Ooooommm ... Buncit gitu lah. Dan gw ngerasa uncomfortable aja. So, pas kemaren ke Bandung menghadiri penutupan kegiatan latihan fisik SATPAM KANDATEL Bandung, gw serta merta aja ngomong : "Gw ikut jalan ah!"

Pas dikasi tau jarak tempuhnya 15 Km, gw mikir ... ah, dulu pun gw sering ikutan Hiking 40km dan gw sehat walafiat aja. Kadang ampir tiap minggu gw ikutan lomba2 hiking gitu (sampe pernah dapet trophy dan kambing segala! hehehe). Tapi itu duluuuuuu ... banget. Pas gw SMA! hahahaha

Salah gw juga kali ya yg ngga ngeh, kalo jalan kaki dari TELKOM STO Sadangserang ke Maribaya (via Dago Pakar) itu jalannya 'asyik' banget. Tanjakaaaaaaaann semua!!! Edan, di tengah jalan pas nyampe Pakar Golf View gw dah mo nyerah aja. cape banget coy! Betis dan paha udah panas banget, nafas ngos-ngosan. Tapi mo brenti malah malu sama tekad membara dan semangat baja pas mo berangkat tadi. hehehe jalan teruuuuusssss!!

Untungnya pemandangan Bandung masih tetap asyik untuk dinikmati. Apalagi rute yg diambil dataran tinggi dan gunung semua, jadinya sedikit terhibur juga. Great view!

Nyampe Maribaya 4,5 jam berikutnya. Gila, kuat juga gw jalan 4,5 jam begitu nonstop. Badan mulai sakit semua. dari ujung kaki yg mulai lecet2, sampe pinggang. Duh .. saat itu aja dah pegel-pegel, apalagi bangun pagi besok??

Selasa, Maret 28, 2006

The election!


Hard to realize that they had come to an end. Hari ini masa bakti my previous boss beres, and it's so hard to say goodbye. Proses pertanggungjawaban operasional kerja dan pemilihan pengurus pengganti berjalan cukup tertib, meski ada bumbu-bumbu 'cabe' disana-sini. Foto2 my new boss seperti tampak diatas. Hope they'll bring us to the better!

Thanks Bos Kris, Bos Ir, and Bos Har, for struggling with us along the five hard years! We'll miss you!

Rabu, Maret 22, 2006

My New Bosses are coming!

Tinggal 5 hari lagi to the election. Suasana sudah semakin panas. bursa calon pengurus koperasi berhembus dari kanan-kiri. Dan gw cuman bisa pura-pura menutup mata dan telinga. Ritual pergantian pengurus ini sempat bikin bekas luka yg dalam beberapa tahun yg lalu dan selalu menjadi trauma setiap kali ritual ini kembali digelar.

Selalu seperti itulah kondisi Koperasi. Pengurus selalu datang dan pergi ketika periode jabatan mereka berakhir. Pengurus baru berarti kebijakan baru, aturan baru, target baru, wajah-wajah baru, plus karakter-karakter baru!

Seperti apa bosses gw periode sekarang? let's wait and see next Tuesday!

Senin, Maret 20, 2006

Dunia Abith


Just gald to see her happy in her world.

Kamis, Maret 16, 2006

Let's Dream!

Duh, ni anak kok ke gw sih ngelemparnya? Gw paling takut sebenernya dilempar-lempar beginian. hehehe takut ga bisa njawabnya! So, mikir dalem-dalem nih mimpi apa ya gw sekarang ini? (Sorry kalo keliatan ngasal banget)

1. Got a settle job
Gw masih merasa ga aman kerja di tempat sekarang. Banyak sekali hal yang bikin gw merasa ga nyaman. It's not about salary! Status gw ga jelas, masa depan gw (let's say pensiun) ntar gimana, future career ga ada, karyawan kopeg selalu dijadiin kambing item dari kary. instansi kita bernaung, situasi kerja yg jauh dari harapan. So, kalo ada yg lebih settle, gw pasti ga bakalan nolak. Tapi nglamar lagi dgn umur segini dan kemampuan terbatas, apa iya masih ada yg mo nerima?

2. Got a side Job
Maksudnya ya nyambung dari mimpi nomor 1 diatas. Kalo memang mentok2nya gw mesti berkarir disini sampe tua (kalo kepake), at least gw mesti punya pegangan lain. Dengan kondisi tenaga berbasis kontrak begini, gw musti aware dengan segala kondisi yg mungkin terjadi. Side job dimaksud? ya belajar bisnis kek, mengembangkan kemampuan dan hobi kek, disamping rutinitas kerja seperti biasanya. Siapa tahu dapat dijadikan sebagai pegangan masa tua juga.

3. Being a Writer
Lesu banget kalo ditanya : hobi dan kemampuannya apa? duh, kemampuan gw terbatas banget. gw cuma hobi baca, nonton film, dengerin musik, dan sekarang coba-coba nulis. Sempet bercita2 jadi penulis ketika jaman SD dulu puisi dan very short story gw pernah dimuat di majalah BOBO dan MANGLE Alit! hehehe skrg sedang mencoba lagi belajar menulis. Dan mudah2an memperoleh perkembangan berarti disini!

4. Release (at least) a book
Kayaknya ada kebanggaan tersendiri kalo ternyata gw punya buku sendiri, meski sekarang blom tau mo nulis buku apa, targetnya siapa.

5. Being Famous & Rich!
hahahaha siapa sih yang ngga kepengen terkenal dan kaya raya? kesannya mimpi gw yang terakhir ini agak2 nyebelin ya? Ya dan tidak. tergantung penafsiran masing-masing saja. Bisa saja kan gw akhirnya bisa release buku sendiri (bahkan lebih dari satu misalnya!), trus bukunya jadi best-seller semua! Nah, tercapai kan?

Iwok ngayal? Iwok lagi ngimpi? laaahhhhhhh ... kita sedang bicara tentang mimpi kan??

Ps. Nulis 5 Dreams ini saat mood gw lagi berantakan. Mungkin karena suasana kantor sedang panas mangkanya mimpi gw berawal dari pekerjaan?

Minggu, Maret 12, 2006

Abith's Strange Words


Pada suatu kesempatan, gw ngajak Abith ke Kebon Binatang Bandung. Dan Abith kelihatan excited sekali. Binatang2 yg selama ini cuma bisa dilihat di buku, majalah, atau TV sekarang hadir nyata di depan matanya! Mulanya mengkerut melihat binatang2 yg baru sekali itu dilihatnya, tapi lama2 sudah mulai cerewet lagi. seperti ini :

"Ayah, itu ada Lumpy!"
"Itu ada Gaga belang!"
"Ayah, dudung yang item ada anaknya ya? lucu!"

Merasa ada yang aneh dengan kalimat2 diatas? yup, pasti. Karena kalo ngga pernah hangout (hehehe) sama anak gw, pasti bakalan ngga ngerti apa sih lumpy? Gaga? atau Dudung?

Pernah nonton film2 The Pooh? familiar dengan kata Heffalump? Yup, lumpy adalah anak si heffalump the Elephant. Dan kata Lumpy membekas sampai sekarang. beda kalo melihat beruang, dia tidak akan menyebutnya sebagai POOH, atau piggy dengan sebutan pigglet.

Entah kenapa sewaktu belajar bicara dulu Abith selalu memanggil Gaga untuk setiap binatang berkaki empat. Well, namanya bayi so gw ngga begitu khawatir. buktinya semakin gede dia mulai mengenali mana yg emmo (sapi), mana yang mbe (ya embe lah), mana meow (masa babi?), or mana gogog. Tapi ..... Gaga selalu melekat untuk binatang yang namanya kuda! so, ada berapa macam sih kuda? Abith ga peduli. let's change kata kuda dengan Gaga : Gaga Belang, Gaga Poni, Gaga Nil! weird?

first of all, sorry kalo ada yg namanya Dudung. bukan bermaksud sekali menyamakan ya. but this is the fact. Sejak usia Abith setahunan tukang topeng monyet selalu lewat depan rumah setidaknya sebulan sekali. dan kata dudung berasal dari bunyi durungdungdung (bunyi tambur yg dipukul si tukang topeng monyet). dan itu sebutan Abith sendiri, dan tidak pernah diajari siapapun! Hardly to say that dudung means .......

Sabtu, Maret 11, 2006

Dora


Jam 12 malem seperti ini Abith belum keliatan ngantuk juga. Rupanya dia sudah ngerti kalo besok Minggu, dan jam berapapun dia bangun, she'll find her parent on the same bed! Sama-sama bangun siang maksudnya! hehehe

However, Iren and I got surprised when we heard Abith could count number from one to ten in English! Sumpah, gw ngga pernah ngajarin, Iren juga. Penasaran, gw tanya :

"Belajar berhitung dengan siapa?"
"Kan sama Dora!" jawabnya polos.

Speechless. Dora has taught my daughter! Muter film Dora sehari 3 kali (sudah rutin kayak minum obat aja) ternyata membekas juga. Baguslah Nak, besok minta dora ajarin from eleven to twenty ya? Hehehehe

Rabu, Maret 08, 2006

Chatting lagi nih!

Udah lama banget koneksi internet di kantor tidak terbagi dengan merata. Karena keterbatasan bandwidth yang ada, hanya beberapa komputer saja yang kebagian akses (tergantung lobby dan pendekatan juga sih sama adminnya! hehehe). Untungnya lobby gw bagus, jadi akses selalu ada meski kadang dibatasi juga waktu2nya. Ya ... lumayanlah, daripada kaga bisa online sama sekali setiap hari? weekkkksssss ... addicted banget nih.

Minggu ini semua keliatan segar bugar dengan hadirnya kembali si ting-tong Y!M dimasing-masing kompi. Hahahaha keliatannya aja pada rajin nongkrongin komputer all day long (break time juga!!), padahal mereka lagi semangat ber-chatting ria. Jadi bukannya pada kerja?? hmmmmmm ...

Jadi kalo sekarang2 pada kerajinan ke kantor (even on the weekend? busyeeeeeeettt) atau pulang telat, ya harap maklum lah. namanya aja kangen sama barang baru maenan lama. Ntar juga bosen sendiri. Skalian nemenin mas Satpam njagain kantor. hehehe

Sayangnya, ngga ada yang tertarik nge-blog. heran. Males apa ngga ngerti ya?

Sabtu, Maret 04, 2006

Kebolak

Sejak umur 2 tahunan kebiasaan Abith ini mulai keliatan. Kadang kalo ngomong sesuatu dia selalu kebolak, eh kebalik nyebut. Ngga aneh bin biasa ya buat anak kecil begitu? Gw sih mikir baiknya begitu, mungkin masih biasa aja, jadi belum ada tindakan serius selain ngralat setiap kali dia kebolak nyebut sesuatu.

Waktu di Pangandaran dulu, dengan semangat dia berteriak sambil menunjuk sesuatu, "Ayah, itu ada RASU!!" Dan yang ditunjuk ternyata seekor RUSA!
Di rumah bukan sekali dia salah manggil ibunya dengan sebutan UBI! atau IMMU untuk manggil neneknya (Ummi). hehehe dan setiap kali salah, kadang dia sering malu sendiri setiap kali menyadarinya.

Tapi tadi malam, sebelum tidur seperti biasa dia akan mendongeng untuk dirinya sendiri. Dan gw beserta ibunya bagian mendengarkan.
"Suatu hali, Nemo dan ikan Hui belmain di laut," ceritanya.
Gw langsung meralatnya. "Bukan ikan Hui dek, tapi ikan hiu!"
"Bukan, ikan Hui!" jawabnya ngotot. Dan sekali lagi aku meralatnya. Eh, bukannya nurut, malah tetep ngotot bahwa ikannya ikan hui, dan bukan hiu!

Yasud, akhirnya cerita dilanjutkan kembali dengan tokoh utama : NEMO DAN IKAN HUI!!

Kamis, Maret 02, 2006

Sopan Santun?

Surat Pembaca di HU. Pikiran Rakyat edisi 2 Maret 2006 :

Sakit Hati oleh Petugas Kartu Kredit

BERSAMA surat ini kami ingin mengungkapkan kekesalan dan kebencian kepada petugas card center Mandiri terhadap orang yang bukan customer-nya.

Kami adalah karyawan-karyawati perusahaan swasta di Bandung, mendapat telefon dari petugas card center Mandiri untuk teman kami (customer), karena teman kami masuk shift malam/tidak ada, jadi kami memberikan informasi yang sebenarnya. Tetapi petugas tersebut tidak percaya malah menuduh kami berbohong dan mengucapkan kata-kata kotor, jorok, cabul yang tidak pantas diucapkan oleh seorang yang terdidik, sedangkan kami yang tidak tahu apa-apa kena getahnya. Kenapa petugas tidak langsung datang ke tempat/alamat yang bersangkutan.

Kami sebagai karyawan merasa terganggu dan terhina dengan adanya teror telefon dari card center Mandiri. Apakah pihak card center Mandiri dalam merekrut karyawannya tidak selektif?

Terima kasih kepada Redaksi Pikiran Rakyat atas dimuatnya surat kami.

Hendi Diana
Jl. xxxxxxxxxxx
Bandung

Surat pembaca itu mengingatkan gw ke pengalaman kasus yang sama beberapa waktu yang lalu. Beberapa kali gue (dan temen2 kantor yang lain) mengalami perlakuan yang sama dari petugas debt collector kartu kredit yang sama. Penjelasan kami tentang ketidakberadaan rekan kami yang dituju menjadi hal yang tidak dipercayai. Umpatan kasar dan makian, keluar dengan membabi buta tanpa mendengar terlebih dahulu alasan kami (apa tidak mau mendengar?). Dan itu tidak berlangsung sekali saja. Dalam sehari bisa terjadi sampe 5 kali dari petugas yang sama!

Apakah sopan kalo pas kita baik-baik menyampaikan greeting : "Hallo, selamat pagi." langsung disambut kalimat-kalimat seperti ini :
"diumpetin dimana lagi si xxx?"
"Saya mau bicara sama xxx, bukan sama kamu!"
"Kamu sekongkol ya sama xxx buat mengelabui kami?"
"Kamu dibayar berapa sama si xxx untuk melindungi dia?"
"Kalian itu pembohong dan penipu besar!"

Maafkan kami kalo akhirnya harus terjadi perang mulut, dan kata-kata kasar dengan nada emosi tinggi harus keluar juga untuk membalas ucapan yg sama dari orang tersebut. Main banting telepon sudah jadi kebiasaan akhirnya. Kesabaran kami pun ada batasnya. Dan batas kesopanan si debt collector itu pun sudah dibatas kewajaran. Gw hanya menyayangkan nama baik Bank penerbit Credit Card harus tercoreng gara-gara oknum-oknum seperti itu.

Sopan-santun itu memang harus dipertanyakan lagi. Tanpa ingin mendiskreditkan suatu pihak, semoga surat pembaca seperti itu bisa menjadi koreksi dan masukan bagi pembinaan petugas2 yang harusnya melayani masyarakat dengan baik.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More