Minggu, Januari 29, 2006

Liburan Akhir Pekan : Berenang!!!



Jumat, Januari 27, 2006

CPNS

Sekarang lagi rame2nya ngomongin penerimaan CPNS. Ngga di kantor, ngga di rumah, ngga dimana, semuanya ngomongin CPNS. Dan gw (seperti taun2 sebelumnya) mulai bimbang lagi : ikutan ngga ya? Di kantor semua sibuk beli koran yg memuat informasi penerimaan tsb (yg biasanya numpang baca gratisan pun). Atau yang ngga mau rugi buang duit, numpang foto copy (idih, pelit amat?).

Tidak seperti yang lain yang mulai sibuk mempersiapkan persyaratan (yg difoto dulu lah, yang legalisir ijasah, yang bikin SKKB, yang bikin surat keterangan dokter), gw masih -seperti biasa- menimbang-nimbang : ikutan ngga ya? Buat apa sih ikutan? Ngejar apalagi sih?

Seperti biasa pula, ijasah D3 jurusan gw tidak tercantum di hampir penerimaan CPNS seluruh kota di Jawa Barat. Duh, sangat menyedihkan. Pendidikan gw tidak dibutuhkan seorang pun di semua kota. Apa gw salah ambil jurusan ya dulu? Duh, padahal bokap gw keluar duit ngga sedikit buat nguliahin gw. SO??? kalo mo nekat ikutan CPNS, apa gw ngadelin ijasah SMA aja? mari kita berhitung :

- Gue dah kerja sekarang. Jadi ikut CPNS mo nyari apa?
- Gaji gw lumayan (meski gw masih merasa kurang). Kalo lolos CPNS dengan ngandelin ijasah SMA, penghasilan gw berarti turun. mau?
- Kerja disini gw bisa dapet akses internet gratis di kantor dan rumah. kalo jadi PNS bisa dapet internet gratisan juga? hmmm ngga mungkin!! dan gw bisa mati gara2 ngga bisa online tiap hari!
- Sedikitnya gw ngga musti mikirin pulsa handphone sekarang (meski limited). di PNS emang tiap orang dikasih voucher Hape?
- Kantor gw sekarang deket banget dari rumah. jalan kaki pun bisa (kalo mau). Nah kalo masuk PNS trus ditempatin jauh dari rumah?
- Kantor gw sekarang gampang banget kalo mo ngabur (psssssssttttt). Jadi PNS emang boleh bolos dan ijin seenaknya?
- Temen kerja gw sekarang masih muda semua dan seumuran. Jadi enak banget buat kerjasama atau jotos2an (tinggal pilih).
- Ngga perlu pake seragam! horeeeeeeee ber jeans ria, kaos, dan bersepatu kets pun jadi.

SO Iwok, ngapain pusing2 mikirin CPNS kalo lo dah enjoy disitu!! itulah ... gw agak2 ngga enjoy sebenernya, tapi dengan berbagai kelebihan itu, apa iya gw mesti mengorbankannya demi pekerjaan yang belom jelas juga enak tidaknya? lagian, kayaknya kok gw tega banget ya merebut lahan orang, mereka yang belum beruntung mendapatkan pekerjaan (aih aih iwok sok bijak).

Anyway, gw ngga ikutan tes CPNS. bukan karena alasan2 diatas (karena katanya sih orang2 ngejar jadi PNS karena jaminan hari tuanya sudah jelas, dan di kantor gw masa tua gw belom jelas sama sekali), tapi karena Males aja ngurus2 persyaratannya. musti legalisir ijasah? ngantri SKKB di Polres? ngantri kartu kuning di Depnaker? Please deh!

Lelet

Akhir-akhir ini akses internet gw lelet abizzzzzz (sengaja pake z biar dramatis). Jengkel banget kalo pas mau browse sesuatu loadingnya lama bener. kadang akses cuman cukup buat narik YM doang, dan gw ga terlalu semangat buat Chat. sementara email yg masuk dah mulai menumpuk. email yg masuk ke Yahoogroups banyak yg perlu approval, dan gw dengan emosi mulai menggebrak2 keyboard. Brengsek!!! hahahaha

Tapi kalo sadar gw dapet akses gratisan kayak gini akhirnya gw ngga bisa emosi lebih jauh. heheheh mulai nyadar, ga ada gunanya protes sana-sini. udah dikasi gratis kok protes. hehehe sorry bang Devi, bukan berarti tidak mensyukuri kebaikan anda kok!

Hanya saja, ide posting beberapa hari yg lalu kok jadi males ditulis disini. keburu basi. mana fans gw dah mulai tereak2 minta postingan baru. hahahaha ... thank you ya buat yang sering masuk sini. it means a lot buat gw. palagi yg udah pada naro pesen di shout box atau di comment.

flash news : Gw ngga enak badan hari ini. Masuk angin! ada yg bisa mijit?

Sabtu, Januari 21, 2006

New Face

Welcome to my new face!! Setelah beberapa lama ber-hitam ria, gw mikir kok bosen juga. A very simple layout. Ngga seperti blog-blog lainnya yang bermain warna, bermain motif dan bentuk, blog gw lurus-lurus saja. Just black!! dengan sedikit pernik disana-sini. O c'mon, ngiri juga liat blog-blog keren yang bertaburan.

Well, setelah mengancam temenku yang ... ya lumayan lah kalo sekedar bikin layout mah, pake ancaman 'bunuh diri segala' (hiperbola, just icon aja kok di shoutbox-nya), akhirnya dia terpaksa juga bikinin layout baru buat blog ini. horeeeeeeeeee ... Lumayan berwarna kan? semoga ngga ada lagi komen2 ttg kegelapan blog ini spt sebelumnya.

Thanks to Oesoep835 yg sudah rela membating tulangnya (hehehe) untuk terciptanya skin blog ini. Sorry, bukannya gw ngga mau usaha sendiri, tapi kapan lagi gw bisa ngerjain elu! hehehe Good work, Bro!

Jumat, Januari 20, 2006

Life Begins At Fatty

another book to review. Kali ini giliran Syafrina Siregar dengan novel metropop-nya. Hmmm ... kok gw jadi suka review buku? kok gw jadi suka baca buku (lagi)? Tenaaaaanggg ... bermimpi untuk jadi sehebat mereka dalam hal menulis sah-sah saja kan?

Novel ini baru gw baca 2 bab awal ketika Iren (my wife) merebutnya saat gw ditarik Abith buat nemenin dia main. Yaaaaaaa ... kubiarkan Iren ngga nyiapin makan malam dan tidur larut, agar novel itu segera tamat dan gw bisa meneruskan bacaan! hehehehe

Mau tau isinya seperti apa? klik aja disini atau menu Review Buku diatas. Yang jelas ceritanya seru. Buat yang suka novel2 penuh cinta, ringan dan segar, buruan beli!! (mba Nana, saya udah ikutan promosi nih!! kebagian royaltinya kan?? hehehehe)

Minggu, Januari 15, 2006

Commonroom, Jumpa Penulis Blogfam


Jam 13.30 Wib
kok sepi ya? dari jalan sebelum masuk Commonroom (CR) baru keliatan Ayu yg lagi beres-beres bawaannya. **Dalam hati bersorak, horeeeeeeee ngga nyasar!** Bram sih kayaknya dah standby dari pagi ya Bram?

Jam 14.30 Wib
Masih sepi juga. Baru ketambahin V3a, Mba Itha & mba Dahlia, Diyana, Mas Allan, dan beberapa calon peserta temen-temennya Bram. Duh, bisa tepat waktu ngga ya? Moderator jadi bingung, takut respon untuk acara ini kurang.
Ngga lama, menjelang jam 3 teng berturut-turut berdatangan juga Donna & Suami (hehehe mas isman lah), Eddi, Syafrina dan peserta-peserta lainnya. Editor dari GPU, Grasindo, dll juga berdatangan. Tapi tetep kursi yg disediakan belom juga terisi setengahnya. mulai deh deg-degan.

Jam 15.05 Wib
bujubusyetttttttt ... rombongan peserta berdatangan. Mas Enda, bapaknya blogger Indonesia datang bersama puluhan kurawa blogger-nya (istilah mas Isman). wahhhhh ... penuh nih.
"Wok, mulai aja," bisik mas Isman.
mulai lah kepanikan sang moderator dimulai. Mulai sekarang ya? gimana mulainya? wah repot musti jawab pertanyaan batin sendiri. dag-dig-dug ngga karuan jadinya.

and the show really must go on ...
Terbawa-bawa gaya formal kalo bawain acara di kegiatan kantor, plus kepanikan ga tau kalo jumpa penulis tuh seperti apa biasanya, omongan pembukaan gw terasa ngga enak bener (ya ngga sih penonton & pendengar?). gw ngerasa belibet aja ngomongnya. Hapalan yg disiapin di bis sepanjang jalan tadi raib entah kemana. Duh, mana bingung musti berdiri apa duduk ya moderatornya?

Setelah Mas Allan selesai membacakan ide kreativitas dibalik penyusunan kumcer 'Addicted To Weblog'nya Maknyak, gw udah merasa lebih rileks. Ngomong pun udah bisa sambil selonjoran dibawah. Kayaknya informal banget ya acaranya, so that gw mutusin gw juga jangan siap grak gitu posisinya. ternyata setelah duduk dan selonjoran dibawah, nervous dan panic gw mencair perlahan-lahan. thanks God!
Doorprize Maknyak berupa buku 'Addicted to Weblog' terbitan Pustaka Populer OBOR keluar sebagai Doorprize pertama, dengan pertanyaan : "Sebutkan salah satu judul cerpen Maknyak di buku Addicted to Weblog". dan ternyata salah seorang peserta dengan tepat menjawab pertanyaannya (pdhl belum punya bukunya). selamat ya.

Donna giliran berikutnya dengan kupasan 2 bukunya ('Quarter Life Fear' dan 'Belanglicious'). karena waktu yg terbatas, mba Donna ini cukup ngebut juga dengan penjelasannya. hehehe inget limit waktu ya Don? 3 pertanyaan peserta juga langsung dibabat habis. Para peserta cewe yg rata2 berseragam SMA tampak antusias mendengarkan tips & trik Donna menyusun Chicklit & Teenlit nya. Pada kepengen nulis kayak mba Donna ya? seperti kata Maknyak meniru iklan2 : ayoooo, kamu bisa!!
"Mba Donna, saya suka menulis juga, tapi kok susah banget ya nulis endingnya? kira2 gimana ya?" tanya Atika yg sampe akhir acara merebut 2 doorprize : Kalender dari CR, dan buku dari GPU.
"kalo saya mo ngirim naskah ke penerbit caranya gimana? apakah harus sudah dilengkapi cover dsb?" tanya mba .... (siapa namanya ya? ngga kenalan ih. member BF juga pokoknya). selamat ya karena pulangnya menggondol doorprize bukunya Isman (BAM) dan Syafrina (life begins at Fatty).
Dengan singkat dan padat Donna menjelaskan sampe membuat penanya terangguk-angguk puas. 2 buku Donna juga dilempar sebagai doorprize jg.

Berikutnya Syafrina menjelaskan acara telpon-telponannya dengan editor Grasindo. Lha, kok telpon2an? Mba nana itu sharing pengalamannya yg butuh waktu cukup lama untuk penerbitan bukunya. hihihi dengan lucu dan detailnya mba Nana brecerita panjang lebar tentang perjuangannya itu. malah korbannya yg disebut2 (editor Grasindo) ada dideretan para peserta. Nah lho, mba nana ga takut dicegat pas mo pulang ke batam nih? hehehe O iya, hari ini (minggu) mba nana launching bukunya juga di radio Ardan Bandung.

dan selanjutnya giliran penulis yang paling ganteng diantara penulis yg ada. hehehe cowoknya cuman sendiri sih. Sesuai bukunya yang memang beraliran humor, mas Isman ternyata ngocol juga pas ngomong di depan. riuh juga suasananya, ada yg sampe terbatuk-batuk segala. hehehe Mas Isman yg ternyata mendapatkan kesulitan penerbitan bukunya gara-gara aliran essai humor yg belum memasyarakat di Indo, ternyata butuh survey pasar dulu sebelum melenggang masuk proses cetak.
Trus lucu juga, gara-gara judul bukunya itu buku mas Isman sempat ditemukan dibeberapa lokasi yg tidak seharusnya. buku BAM ini kan humor, tapi ternyata pernah ditemukan di deretan buku2 agama, buku politik, buku filsafat, sampe pernah disangka bukunya ini adalah buku perjuangan!! halahhhhh ... lain kali judulnya ini aja mas : BUKU HUMOR. titik. hehehe

Giliran Tria (V3a) dengan buku futuristiknya 'Lost in Teleporter'. Coba, kenapa mba tria ini ngambil tema teleporter? ternyata, usut punya usut, ini gara2 rumah mba tria selalu ada didaerah pinggiran (ups) yg jauh kalo mo kemana2. dari dulu mikirnya 'enak kali ya kalo ada teleporter yg ngga usah ribet kalo mo kemana2'. ehhh ... akhirnya jadi sebuah buku yg terus terang sangat beda dan wajib untuk dibaca. Apakah mba Tria akan selalu bermain di futuristik, seperti pertanyaan salah seorang peserta? ternyata tidak. jadi tema apa dong yg akan diusung di novel berikutnya? hmmm ... masih rahasia kali ya. blom dapet bocoran nih. tapi yg pasti novel2 berikutnya akan hadir. duh, just can't wait.

Ternyata, Doorprize yg terkumpul suangat banyak. sampe bingung nih panitia nyiapin pertanyaannya (thank you buat Donatur). mau tau pertanyaan2nya (termasuk pertanyaan session II)?
- Siapa yg pake underwear warna item!!! (busyet dah mba Nana pertanyaannya). dan mau tau siapa yg pake underwear warna item kemaren?? dia adalahhhhhhhhh .... hayo ngacung!
- Siapa nama lengkap penulis buku Addicted to Weblog dan julukannya?
- Siapa nama ID Donna di Blogfam?
- Sebutkan Alamat lengkap Commonroom?
- Sebutkan salah satu forum di Blogfam?
- Kapan Blogfam didirikan?
dan pertanyaan2 lainnya. kaos & Stiker Blogfam, Kaos Singcat, Kalender & Pin Commonroom, buku2 dari GPU ditebar untuk jadi rebutan. seru dan rame meski ada wajah2 mupeng dari Bram, Dhika, Edi, Ayu, dan bahkan mba Nana, Donna & tria!! yg pengen dapet doorprize juga. hehehe maaf ya ... tidak berlaku untuk penulis dan panitia.

Session II giliran mba Itha yg maju. Sejarah Blogfam dan kegiatan Blogfam serta forum-forum yang ada dikupas tuntas, sampe pada bingung mo nanya apa ya? hehehe dilanjut dengan mas Isman yg khusus ngupas galery kreasi, fungsi Blog sebagai sarana pembelajaran menulis, sampe ke produk unggulan Blogfam : CERFET!! untuk yg satu ini mas Isman sampe menggelar praktek langsung. 3 group masing-masing 7 orang beradu kreasi membuat Cerfet dadakan. satu orang menulis satu kalimat, terus sampe orang ke tujuh. weits, tidak sembarang menulis lho. mas Isman ngasih syaratnya bahwa tokoh utama harus bernama Enda, pekerjaannya blogging, lokasi cerita di Anyer. Tokoh pembantu bernama Cut meymey. hayaaaaaaaaaaahhhh bingung kan? gimana caranya coba bikin kalimat yg musti nyambung sama kalimat sebelumnya dengan batasan2 seperti itu. Setelah dinilai langsung sama tim penulis dan editor penerbit (dengan pemberian applaus terheboh pada saat cerita dibacakan), ternyata blogfammer Bandung jadi juara!! horeeeeeeeeeee .... mengalahkan tim Gmail dan tim peserta umum. heboh heboh heboh!! duh senengnya semua berakhir dengan gembira.
Eits, doorprize masih banyak. dan kita bagi-bagi lagi. baik banget ya para sponsor (makasih .. makasih...)

ada perasaan lega ketika acara dengan resmi ditutup. wwwwuuuuaahhhhhhhhhh ... semua beban terasa hilang seketika. we really did it, dengan segala kekurangan yang ada. Acara selanjutnya? Kopdar Kelurahan bandung ke 3!! hehehe meskipun peserta dan tamu2 sudah beranjak pulang, commonroom ternyata masih rame dengan celotehan Blogfammer. Apalagi saat Mba nana ngeluarin oleh2 dari Batam, dan Donna mulai dengan ramalannya. rame lagi sampe pada males pulang.

Oleh2 buat calon penulis (let's say resume kemaren):
- "Practice .. practice .. practice!!" (Primadonna Angela)
- "Di sekeliling kita banyak sekali ide yg bisa dituangkan jadi tulisan. lihatlah lebih seksama!" (Isman H. Suryaman)
- "Tulislah setiap ide yg datang. Simpan! karena itu akan sangat berguna suatu saat dibutuhkan" (Tria Barmawi)
- "Ditolak penerbit bukanlah suatu aib, tetapi lebih merupakan suatu proses pembelajaran bagi kita untuk introspeksi guna perbaikan tulisan kita" (Labibah 'Maknyak' Zain)
- "Berinisiatif dan sabar" (Syafrina Siregar)



Makasih boeat :
- Blogfam Dot Com = for giving me a chance to be a part of this event
- Commonroom = buat tempatnya.
- Sponsor Doorprize = GPU, Grasindo, Yayasan OBOR, Singcat, Commonroom-Tobucil, Blogfam (ada yg kelewat?)
- Maknyak, Mas JAF, Mba Rara79, Mba Itha, Pak Amrilt, Mba Vi3, Moderators & admins Blogfam lainnya
- Blogfammer Bandung (keep kompak euy!), dan blogfammer yg udah jauh-jauh datang ke Bandung.
- Peserta Jumpa Penulis Blogfam = Thanks atas atensinya.

Selasa, Januari 10, 2006

Addicted To Weblog

Membaca cerpen2 disini, betapa Maknyak menunjukkan kecintaannya kepada tokoh-tokoh perempuan dan dunia weblog-nya. Betapa perempuan itu tidak hanya beranjak dari dapur dan mengurus anak saja, tapi sudah 'harus' bisa menjelajah ke dunia teknologi terkini, internet. Betapa Maknyak sangat mengidolakan seorang 'Sinta' yang namanya muncul sebagai tokoh utama di beberapa cerpennya disini. dan betapa betapa lainnya.

Perempuan dalam kaca mata perempuan terasa sangat komplit. Maknyak dengan lengkap dan detail mengeksplorasi berbagai macam karakter perempuan lengkap dengan komplikasi permasalahannya. Kadang gw mikir, Maknyak sedang membicarakan siapa sekarang, di cerpen yang ini. is she real? jangan terlalu berharap ada happy ending di setiap cerpennya, karena Maknyak akan membawa kita untuk akhirnya cuma bisa mengelus dada dan menangis duka bersama si tokoh, dan meyakini it really happens in real world.(duh gw jadi kebawa sentimentil nih). Review selanjutnya silahkan baca disini.

Senin, Januari 09, 2006

Review Buku

Kopdar terakhir membawa berkah. Gw pulang dengan 3 buku di tangan. Bertanya atau mati - Isman H. Suryaman, Quarter Life Fear - Primadonna Angela, dan Lost in Teleporter - Tria Barmawi. Hmmm... dah lama nih ngga baca2 buku atau Novel, setelah selama ini gw cuman baca-baca majalah film dan koran.

tadinya gw pikir bukunya berat nih. agak2 pilosofis mungkin. tapi ternyata ..... TET TEW ... you're wrong!! buku ini lucu! bukan lucu yg bikin kita ketawa jungkir balik, tapi lucu yg bikin kita terkikik-kikik, mesem-mesem, dan ujung-ujungnya nepuk dahi. persis kayak orang gila! hehehehe
Sampe sekarang kata-kata yg nempel di otak gw adalah peuyeum vs kentongan. hahahah lucu aja, dua kata itu bisa nyambung jadi sebuah tulisan. hanya gara2 sering lewat padalarang, trus lihat peuyeum dan kentongan bergelentantungan, jadilah sebuah tulisan. jadi sebuah tulisan sih gampang, gw juga bisa : "peuyeum adalah makanan khas Bandung yang dibikin dari singkong yang diberi ragi. dan bla-bla-bla." Tapi tidak jadi seperti itu di tangan isman. Baca saja! ngga seru kalo diceritain disini. In short, tulisan-tulisan isman seru. bahasanya ringan, kadang nyindir tapi tidak menjadi nyinyir. Mungkin tidak kita sadari kalo kita memandang berkeliling, there's nothing wrong with it. tapi coba baca pengalaman Isman memandang berkeliling, semuanya menjadi lucu, atau ada sesuatu yg ternyata kok lucu. Celotehan Karina, ponakan balitanya, saja bisa memicu sebuah kelucuan. Balita lucu? memang, tapi kalo kemudian balita tersebut menjadi presiden? nah lho, celotehan apa yg akan keluar dari mulutnya?

Isman menulis ttg budaya bertanya : "kapan nyusul?"
Ini Quote-nya : "saat anak tetangga diterima di perguruan tinggi, saya memberinya selamat. ibunya bilang, "Kapan nyusul, Man?" Temen wisuda. "Ayo Man, kapan nyusul?" Ada yang nikah, ada yg punya anak. semua selalu bilang, "Ayo dong, kapan kamu nyusul?" Disini saya bertanya, memangnya hidup ini perlombaan kah? kenapa kita harus saling susul menyusul. Lalu bagaimana dong kalo saya datang ke rumah duka? orang tua temen saya meninggal, misalnya. Saya bilang, "Turut berduka cita ya." "Makasih, Man," jawab temen saya sambil terisak. Ia lantas menambahkan, "Kamu kapan nyusul?" silahkan kalo ada yang mau berlomba sampai kematian. Saya pribadi memilih untuk santai saja."

Inilah pertama kalinya gw baca sebuah novel yang katanya bergaya metropop. metropop? itu trend fiksi terbaru yang mengetengahkan kehidupan metropolitan saat ini, lengkap dengan gaya hidup orang dewasa perkotaan. Ternyata membaca novel ini ... seru! kocak! dan bikin hari sabtu gw bau! hah, bau? yup karena dari pagi sampe sore gw ngga jadi-jadi mandi gara-gara baca novel ini. hard to let it go til finish! apa perlu gw sumpah2an segala kalo gw bilang baca novel ini nonstop? that's the fact.
Belinda, si tokoh, gw kasihan sebenernya sama tokoh ini. kok ibunya indo, bapaknya ganteng, anaknya jelek bin gendut? tapi ..... kalo Belinda cantik jelita, ceritanya ngga bakalan seseru ini. Seorang cewek rupawan ngga bakalan susah cari pasangan, nah kalo si itik buruk rupa Belinda mau sama pangeran, apa si pangeran mau? jalannya musti berliku-liku, dan Primadonna memainkan kata-katanya dengan asyik, lincah tanpa harus terengah-engah di tengahnya. Donna tidak membiarkan pembacanya harus berpikir keras mencerna tulisannya, dan itu sangat enak untuk dinikmati. Hey, gw baca novel untuk dinikmati dan bukan untuk dipikirkan kan?
Kadang, kita selalu terkungkung oleh suatu keminderan of something. That's what Belinda think with her ugly face and her over weight. Jadi apa yg harus Belinda lakukan untuk keluar dari keminderannya? Buy this book and read! sudah saatnya kita berkaca tidak dari contoh yang cantik dan rupawan saja. Dan Donna memanfaatkan sisi itu dengan sangat baik. (wah gila, gw kayak komentator profesional euy!).
Habis baca novel ini jadi ngga sabar nunggu Belanglicious, novel kedua Donna keluar. penasaran, sisi apalagi yg Donna incer kali ini.

Bagaimana rasanya kalo cerita futuristik dicampur dengan roma percintaan? yang jelas tidak seaneh kalo jeruk dan keju dicampur jadi juice. tapi bayangkan menu minuman 'Krakatau' yang ada di list menu Sindangreret Gasibu Bandung. ada manis segarnya buah mangga, asemnya jeruk nipis, dan pedasnya cabe (highly recommended buat yg ke Sindangreret). Semua dicampur aduk jadi satu dan dihidangkan dengan manis.
Awalnya agak-agak aneh dengan istilah2 teknologi, apalagi dengan bumbu2 alat2 modern yang belom jelas bentuknya seperti apa (in real life). dengan setting di tahun 2101, semua terasa masih 'gelap'. Tapi gara-gara sebuah hidung, semua terkuak satu per satu. alat-alat berteknologi tinggi dijelaskan secara gamblang. kalo ngga ngerti juga? jangan ambil pusing, biarkan saja istilah2 itu dan fokuskan ke jalan ceritanya saja.
dengan latar belakang pendidikan teknik informatika, Tria Barmawi dengan enaknya meracik teknologi dengan unsur romans (atau kebalik?). hasilnya terasa nikmat. Ide seseorang yang kehilangan hidung sungguh2 orisinil, meski awalnya agak nyeleneh. toh ramuannya terasa sedap sampai akhir. Novel yang cerdas dan mengajak kita sedikit berfantasi ke masa depan. Endingnya pun dijamin akan sangat melegakan bagi semua orang. buruan beli! dijamin ngga nyesel.

Selasa, Januari 03, 2006

Rapat Pra Jumpa Penulis BF (Another Kopdar)

Akhirnya jadi ke Bandung juga. setelah celingukan kiri kanan, trus ngabur dari kantor begitu ada angkot lewat pas jam 12 siang. Hmm .. cuaca sangat bersahabat hari ini, cerah ceria, jalanan pun tidak semacet biasanya. alhasil, nyampe sindangreret Gasibu 30 menit sebelum waktunya tiba. halahhhhh ... kepagian!!
Eh kepagian sendiri? ternyata tidak! nyampe SR (sindangreret) ternyata ada Dhika (si anak gajah kalo kata Pritha sih hehehe kidding Dhik!).
"Mas Iwok, kok belum pada datang sih?"
hehehe ya iyalah Dhik, wong janjiannya jam 4 kok. Dhika ngdumel2, gara2 si Eddi bilangnya ngumpul jam 3!

Kopdar kali ini minus Veli, pritha dan Ryu yg di Kopdar sebelumnya hampir merobohkan BMK Riau. Minus Yustin juga, Ika dan Pandhu yang mungkin ngga bisa ngabur kantor seperti gw. Tapi ada 3 muka baru (stock lama hehehe) yg ikut gabung : Mas Isman, V3a dan Bram (qinkqonk). Total 10 orang yg meramaikan Kopdar kali ini termasuk Ayu, Diyana, Dimas dan Eddi (datang juga lo Ed). Tidak heboh? ah, siapa bilang? Justru kopdar kali ini cukup berisi karena intinya kan kita rembukan buat 'Jumpa Penulis Blogfam' tanggal 14 Januari entar. Diskusinya ngga perlu serius, sambil ketawa-ketawa pun toh kita bisa merumuskan sesuatu. Yang jelas, anak-anak Blogfam bandung (plus tim Novelis) siap menyambut dan menyelenggarakan acara.
Anyway, Mba Vi3 kemana ya? bukannya kopdar kali ini mau ada bintang tamunya?

Ternyata seru juga ngobrol sama penulis. semua orang jadinya pengen pada nulis juga, nerbitin buku. waduhhhhhh ... bisa ngga ya? ngorek2 dikit info dan triknya dari V3a, Donna dan mas isman. Dan kesimpulannya : ngga ada yang ngga mungkin! Horeeeeeeeeeeeee ... sebagai pemanasan, gw borong bukunya Donna, Vi3a dan Isman. kali aja tiba2 ada pencerahan yg memungkinkan gw bisa nulis sehebat mereka. who knows? anyway, nulis apaan ya? hehehee

Jam setengah 7 rembukan beres. It's always great to meet them around. ngga ada Kopdar yang ngga berkesan, termasuk yang ini. Glad to have them as my friends. See you soon guys!

jam 7 gw udah dijalan mo balik lagi ke Tasik ketika tiba2 HP gw bunyi.
"Mas Iwok dimana nih? ini Veli."
"Di jalan mo pulang Vel, kmana ditungguin ngga datang?"
"Udah bubaran ya? waaaaaaaaaaaaaaaaaa" Suara Veli menjerit histeris.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More