Selasa, November 25, 2008

[Behind The Scene] TIKIL, Kami Antar Kami Nyasar

Ide itu berkeliaran di mana saja. Di mana saja dan kapan saja, ternyata bisa aja nongolnya. Siapa ngira kalo buku ini pun idenya di dapat di sebuah bangsal sebuah rumah sakit?

Bokap lagi di rawat di Rumah Sakit saat itu. Kebetulan baru selesai operasi katarak yang udah menebal di kedua matanya. Malam itu gw yang kegiliran jaga bareng si Uge, adik gw. Pas lagi duduk-duduk di luar kamar sambil curi-curi kesempatan ngerokok (ups), tercetuslah ide ini dari mulut si Uge.

A, gimana kalo nulis buku komedi? Rame geura,” kata si Uge.

Hah, komedi?” Gue melotot. Yang bener aja? Gw belum pernah nulis buku komedi sebelumnya. Fyi, ini adalah naskah komedi yang pertama kali gw tulis, meski terbitnya belakangan.

Kebayang aja serunya ngomongin dunia jasa pengiriman barang dan persaingannya gitu,” jawab si Uge lagi. Entah kenapa, ni anak banyak banget ide-idenya. Kadang kalo gw lagi mentok, sering banget minta saran dari dia. Mungkin gara-gara hobinya nonton film, jadi otaknya udah terkontaminasi sama cerita-cerita film.

Bla-bla-bla deh si Uge cerita tentang si Dasep, pembalap yang dikutuk. Dalam bayangan si Uge, Dasep adalah orang yang hobi banget ngebut dengan sepeda motornya. Sayangnya dia punya spesialisasi khusus; apes! Tiap hari selalu aja ada kejadian menggenaskan; ya nabrak kek, yang ditabrak kek, ya nyenggol kek. Sampe-sampe kalo Jaya Suprana tahu, bisa aja si Dasep ini dicalonkan untuk menerima penghargaan dari MURI, sebagai orang terapes di Indonesia.

Lain lagi dengan Mang Dirman. Katanya, dia cinta mati sama sepeda tuanya. Mungkin karena tidak adalagi yang bisa dicintai, akhirnya pelampiasannya sama sepeda tua itu. Hehehe … ga segitunya kali. Dia sih emang terpaksa aja mencintai sepedanya, karena memang itulah satu-satunya fasilitas yang diberikan kantornya. Haduh, hari gini ada kurir masih pake sepeda? Itu dia uniknya. Amiiiin. Lah?

Trus, ada juga Pak Priyadi yang aneh banget. Kepala cabang tapi merangkap juru masak. Kok bisa ya? Mending kalo masakannya enak, yang ada malah bikin heboh mulu dengan racikan ajaibnya. Ada juga si Kusmin, Cleaning Service yang juga sering bertugas sebagai sukarelawan Damkar. Dia paling nggak bisa diem kalo udah denger suara ngiung-ngiung mobil pemadam kebakaran. Langsung heboh sendiri, berubah jadi ….

“Hmm … boleh juga tuh. Tapi kenapa nggak kamu aja yang nulis?” tanya gw sambil nyedot roko dalem-dalem. Fyuuuh … asap mengepul yang langsung gw tepis buru-buru. Takut ada perawat lewat. Hihihi

Yee .. aku kan ga bisa nulis novel. Kalo nulis puisi sih bisa. Tapi masa cerita kayak gitu dijadiin puisi komedi? Emang jadinya bakalan bagus?

Dijamin enggak!” jawab gw menghancurkan harapan Uge nulis puisi komedi setebel novel. “Ya udah, gw yang nulis kalo gitu. Tapi ga boleh nuntut royalti ya?” kata gw seperti biasa; pelit. Hehehe

Ga, aku ga minta royalti. Tapi kalo naskah ini lolos terbit, kalo bisa sih bayarin cicilan motor aja 5 bulan!

Edaaaaas … mantep banget permintaannya. 5 bulan cicilan motor! Rampok aja gw sekalian! Tapi gw mikir, itung-itungan belakangan deh. Setidaknya gw bakalan ngasih si Uge bukunya nanti kalo naskah ini bisa terbit. Lengkap dengan tandatangan! Hahaha …

Dari ide-ide dasar tapi cukup detil yang dikasih Uge, akhirnya gw tulis juga. Sebagai bahan observasi, gw jadi sering main ke sebuah kurir deket kantor. Sekalian kirim paket, gw sering merhatiin diem-diem cara kerja mereka, kantor mereka, dan hal-hal lain buat kepentingan naskah gw. Sebagai tanda terima kasih, gw cantumin nama kurir ini dalam buku gw. Tar deh gw kasih juga bukunya sekalian. Plus tandatatangan pastinya. Teteeep.

Akhirnya buku ini sekarang sudah terbit! Huraaaay … selain tokoh-tokoh yang udah di plot si Uge di atas, gw tambahin juga tokoh Lili (tanpa Huruf S), resepsionis yang demen banget sama lagu Obbie Messakh. Sebagai bintang tamu, akan dihadirkan pula … jreng-jreng .. Adjie Massaid! Wuaaaaaah … Novel ini gw kasih judul TIKIL. Itu yang diprotes Uge pertama kali. “Anjrit, judulnya najis banget! Ga bisa apa nyari judul lain?

Tenang, biar najis yang penting laku!

Hehehe … laku nggak ya? Pada beli dong! Sudah bisa didapatkan di toko buku kesayangan anda sekarang juga!

Selasa, November 18, 2008

Bantuin Pilih Cover Dunk!


Gokil Dad will be released soon di Gradien Mediatama. Tapi masih bingung nentuin cover yang mau dipake nih. Kira-kira di antara tiga nominasi di atas ini, bagusan yang mana ya?

Selasa, November 11, 2008

Gokil Dad Sudah Ditemukan!


Pengumuman!

Setelah selama ini Penerbit Gradien Mediatama berkelana mencari sosok seorang Gokil Dad, untuk disandingkan dengan Gokil Mom (yang bukunya udah cukup best-seller di mana-mana), akhirnya pencarian itu berakhir sudah. Saat ini pihak Gradien sudah menemukan sosok tersebut. Dan dia adalaaaaah … GW! Hureeeeeeey ….

Ya, ya, ya …. Iwok mulai lagi deh narsisnya. Dan harap dimaklum kalo ini adalah pengumuman tidak resmi dan tidak boleh disangkutpautkan dengan pihak Gradien sama sekali, karena Gradien tidak akan mengakui kalo sudah membuat pengumuman senorak ini.

Setelah berulangkali mengkonfirmasi terhadap pihak Gradien, yang diterima dengan penuh kekesalan oleh Mas Khun (karena nanya terus), akhirnya gw memperoleh kepastian tentang penganugerahan gelar ini.

“IYA, ANDA YANG TERPILIH! BISA NGGAK KALO NGGAK NANYA ITU TERUS?” jawab Mas Khun dengan penuh semangat. (Kalo dipikir-pikir lagi, sepertinya sih nadanya jengkel. Apa mungkin dia mikir udah salah milih orang kali ya? Kok malah yang cerewet sih yang kepilih? Hehehe).

Hureeee … hureee … gara-gara iseng terima tantangan melihat pengumuman pencarian naskah Gokil Dad tersebut, gw pun lantas mulai menggokilkan diri, alaaah .. merenung. Kira-kira, ada nggak ya cerita gw yang agak-agak sinting gitu? As a Dad tentu saja. Awalnya sih gw nggak pernah ngerasa gokil, kalo narsis sih iya! Hehehe … tapi gokil dan narsis ternyata sobatan banget. Beda-beda tipis gitu lah. So, gw kumpulin lah cerita-cerita ‘aneh’ gw selama ini. Ealah … ternyata banyak! GLEK. Jadi, selama ini gw termasuk seorang Gokil Dad? Walah … menakjubkan! Iwok yang pendiam dan pemalu ini ternyata berkepribadian ganda! Ternyata gw memiliki sisi gelap berupa kegokilan dan kenarsisan stadium akut! Tuh kan, narsis aja bangga.

Waduh! Sisi-sisi gelap gw itu sebentar lagi bakalan tersebar luas ke seluruh penjuru nusantara. Hmmm … apa kata Iren, Abith dan Rayya nanti ya? Apakah mereka bangga kalo suami dan ayah mereka ternyata seorang narsis sejati? Hmmm … apa perlu ya gw tarik kembali naskah gw itu, dan menutup rapat semua sisi kelam (halah) gw? Hmmm …

Jumat, November 07, 2008

[Siap Terbit] TIKIL - Sebuah Komedi Cinta


TIKIL; Kami Antar, Kami Nyasar
Released on 17th November 2008
Penerbit : Gagasmedia


Sebuah komedi cinta yang dibalut dalam hiruk-pikuk sebuah perusahaan jasa pengiriman.

TIKIL adalah sebuah perusahaan yang bergerak di bidang jasa pengiriman barang. Barang apa saja? Ya… apa saja yang mau dikirim. Kebo pun asal dibungkus rapi, bisa aja mereka kirim. Dengan catatan, perusahaan tidak bertanggungjawab apabila bungkusnya robek dan kebonya kabur.

TIKIL cuma perusahaan kecil. Jauhlah kalo mau ngebandingin sama perusahaan pengiriman lainnya, seperti DHL, UPS, TNT, TIKI, JNE, WIBOWO, AGUS, JONI, dan lainnya. Apalagi di Kota Tasikmalaya ini, TIKIL hanya sebuah cabang kecil yang kantornya pun segede upil. Upil satu RT yang ditumpuk selama 10 tahun maksudnya. Jadi, jangan membayangkan kantor TIKIL adalah gedung megah dengan cat aneka warna. Kantor TIKIL justru nyempil di sebuah jalan utama, dan tergencet bangunan megah di kiri-kanannya. Bener-bener persis upil.

Ada 5 tokoh yang menjadi peran utama dalam novel ini. Siapa aja mereka?

1. Lili tanpa huruf S - Receptionis

Nama saya Lilis, Kang, tapi panggil saja Lili,” ucap Lilis sambil tersenyum manis ditaburi kismis, tapi kok kelihatannya malah amis.
Lili? Es (S)-nya dike manain?” Bowo menatap bingung. Kok aneh sih, nyunat-nyunat nama kayak gitu.
Es-nya buat Kang Adjie aja. Lumayan Kang, bikin adem kalo lagi panas,” jawab Lilis ceria sambil melambaikan tangannya.

Bowo bengong. Maksudnya apa, sih? (yang nggak ngerti kenapa Lilis memanggil Bowo dengan sebutan Kang Adjie, baca aja penjelasan di dalam bukunya. hehehe)

2. Dasep - Kurir

Dasep adalah pembalap yang dikutuk. Hanya karena cita-citanya jadi pembalap tidak tercapai, dia melampiaskan ambisinya dengan bekerja di TIKIL. Dengan motor milik perusahaan, dia (diharapkan) bisa mengantarkan paket-paket kiriman dengan cepat. Ngebut! Tapi saking ngebutnya, kadang banyak alamat rumah yang terlewat. Alhasil, paket kiriman pun telat lagi disampaikan ke penerimanya. Yang parahnya, ngebutnya ini seringkali membawa bencana. Kabar yang datang, dia selaluuuuu nyebur di got, nyenggol becak, diserempet bibir truk, nyuksruk di trotoar, atau nyangkut di empang. Nggak ada satu pun kejadian yang dianggap cukup elit. Model-model mobil Mercedes, BMW, atau mobil-mobil kinclong sih, udah ngabur jauh banget kalo motor butut Dasep deket-deket mobil mereka. Bikin alergi!

3. Mang Dirman - Kurir

Mang Dirman di sebelahnya langsung terisak-isak. Semua langsung merasa iba. Betapa tingginya jiwa solidaritas Mang Dirman terhadap Dasep, rekan kerjanya selama ini. Meski sudah tua, tapi Mang Dirman bisa mengerti perasaan Dasep. Kehilangan motor bagi Dasep adalah kehilangan separuh jiwa. Mang Dirman sepertinya bisa merasakan penderitaan dan kehilangan rekan seperjuangannya di lapangan itu.

4. Kusmin - Cleaning Service

Siut! Siut! Sapu ijuk di tangannya bergerak cepat. Dia bergerak lincah memainkan sapunya sambil membayangkan dirinya adalah Jet Li yang sedang memainkan tongkat dalam film-film shaolin. Tadi malam dia habis nonton VCD film Jet Li, jadi suasananya masih sangat kerasa sampe sekarang. Setiap orang di kantor ini sudah terbiasa menghadapi Kusmin yang main gebuk aja setiap orang. Entah kenapa, si Cleaning Service kantornya ini selalu merasa dirasuki roh Jet Li dalam raganya. Suatu pandangan yang sangat salah karena sampai saat ini Jet Li belum mati!

5. Priyadi - Bos TIKIL yang merangkap jadi koki

Lilis, Dasep, dan Mang Dirman menatap rantang itu dengan panik. Kemarin siang, gara-gara nyantap gule kambing yang dibawa Pak Pri untuk makan siang, mereka harus rebutan toilet sesudahnya. Heran, itu gule apa sayur penguras perut, ya? Setelah makan gule kambing itu, perut mereka dilanda mules yang luar biasa.

“Jangan khawatir, kali ini saya lebih berhati-hati dalam memasak dan tidak membiarkan serbet kotor nyemplung dalam masakan.” Pak Pri terkikik, menyadari semua anak buahnya jadi rajin ke toilet seharian kemarin.
Lilis langsung mual. Hoekk! Kasus terungkap!

Tidak ada satu orang pun yang dianggap waras yang bekerja di kantor TIKIL ini. Tapi ketika perusahaan jasa pengiriman mereka mulai terdesak oleh kurir-kurir service saingan, mau tidak mau mereka harus menyingsingkan lengan baju untuk bertahan. Apa yang bisa ke lima orang ini lakukan? Catet saja tanggal terbitnya! :D

Kamis, November 06, 2008

Masuk Nomine Lomba Teenlit Konyol GPU!


Pagi-pagi SMS sudah berdatangan, mengucapkan selamat. Eh, selamat apa dulu nih? Ultah gw masih bulan depan, lebaran juga baru lewat.


"Selamat ya, saya dah baca pengumumannya di Kompas," tulis Bhai Benny.
"Selamat Mas, naskahnya masuk nominasi lomba buku konyol di GPU," tulis Mas Khun.

Duuuuh .. editor-editor gw ini pada baik banget ya, sampe bela-belain ngasih tahu penulisnya kalo ada pengumuman maha penting begini di Kompas hari ini.

Jeng-jreng! Sebelum ke kantor mampir dulu ke kios koran, mo beli Kompas. Soalnya di kantor cuma langganan SINDO sama PR aja.
"Kompas-nya belum datang, Pak."
Halaaaaah ... pas perlu kok pas susah dapetnya. Bikin gw makin deg-degan nggak jelas aja. Masa jam setengah delapan belum datang sih?

Baru nyampe kantor, gw langsung balik lagi. Pokoknya harus dapat kompas secepat mungkin. Muter-muterlah cari Kompas. Dapet! dan inilah pengumuman yang gw temukan di dalemnya.

Hureeeeeeeeee ... gw masuk nomine untuk Lomba Teenlit Konyol GPU! Alhamdulillaaaah ... nggak nyangka banget. Suer, ini adalah salah satu berita yang bikin gw terkena jantungan mendadak. Masuk 5 besar? Wuiiiiih ... unbelievable banget.

Mohon doanya ya, semoga gw bisa masuk 3 besar. amiiiiin.

Oya, kalo scan koran di atas nggak jelas, ini nomine-nya :
  1. R 'n B: Love in the Jungle - Anindita Siswanto Thayf
  2. Ganteng is Dumb! - Iwok Abqary
  3. The Kolor of My Life - Netty Virgiantini
  4. James Bond 007, Adeknya! - Rudiyant
  5. Bodyguard Bawel: Pembela Kebenaran dan Kebetulan - Triani Retno Adiastuti

Selasa, November 04, 2008

Bukan Pulau Hantu ....

Karena nggak menemukan buku gw di deretan rak yang ada, akhirnya diputuskan untuk nanya langsung ke customer service-nya. Di database pasti bisa kelihatan apakah buku gw masih ada di toko buku itu atau nggak.

Gw : Siang Mas, bisa tolong di cek apakah ada buku Pulau Huntu, nggak?
CS : Pulau Huntu? Pulau Hantu mungkin, Pak. ada di rak buku-buku horor.
Gw : Bukan Pulau Hantu, tapi Pulau Huntu.
CS : Pulau Huntu?

Dengan pandangan bingung, si Mas CS mulai mengetikan judul yang gw maksud. Kemudian dengan mata berbinar dan bibir tertarik dia berkata; "Eh, ternyata bener Pulau Huntu. Ada kok, Pak."

Gw : Oh, sip kalo gitu. di rak mana?

Si Mas langsung nunjuk setelah melihat sejenak database rak pajang buku tersebut.

Gw : Ok. Terima kasih banyak.

Gw bangkit dari duduk dan mulai berjalan ke arah rak yang dituju, sebelum kemudian gw mendengar CS itu bicara cekikikan dengan temannya.

CS : Aneh ya, kok ada sih ya yang bikin buku dengan judul seperti itu? Siapa sih yang nulis?

Gw balik lagi dan mendekat : Saya penulisnya.

Ada yang bisa membayangkan reaksi wajah sang CS?

Kesetanan

Dua malam berturut-turut gw nulis kayak kerasukan. Huahaha .. hiperbol banget dah. Dari setiap pencanangan target pencapaian 5 halaman per malam, gw bisa menembus sampe 12 halaman dalam satu malam. Bahkan malam tadi gw akhirnya melahap sampe 19 halaman! Hureeeeeeeey ... Begini nih kalo otak lagi lancar, diajak ngebut pun hayu-hayu aja.

:nggaya:Dedlen sudah terlewat dua hari, dan gw udah malu aja kalo nongol di YM. Takut ada yang nagih. heuheuheu ... siapa yaaa? Makanya, sejak seminggu lalu gw udah mencanangkan target 5 halaman per malam. Minggu lalu, naskah ini baru mencapai setengahnya, dan gw udah ngos-ngosan di tengah jalan. Otak rasanya buntu di ajak mikir, meski alur sudah 75% ada di tangan. Ya itu tadi, kalo nggak konsen dan fokus tetep aja nulisnya ndut-ndutan.

Beberapa malam ini gw HARUS siap tempur. Tidak ada alasan brenti dulu kalo target 5 belum tercapai. Kadang sampe jam 2 dini hari target itu baru tercapai. Setelah itu gw tepar setepar-teparnya. :nyerah:

Bangun kesiangan dan ke kantor harus gedubragan. Tapi dua malam ini, masalah kebuntuan ide itu terpecahkan. Sebenernya sepele banget rahasianya; cabut kabel internet, dan umpetin sejauh-jauhnya. Hehehe. Setelah itu biarkan ide-ide mengalir tanpa gangguan.

Akhirnya dua malam ini gw nulis kayak kesetanan. Semua ide tersalurkan dengan lancar dan mulus. Niat ngecek email dulu aaaaah ... atau browse ini-itu langsung terhindarkan. Malam pertama tercapai 12 halaman setelah berjibaku dari jam 9 malam sampe jam 1 dini hari. Malam kedua, bahkan bisa meroket sampe 19 halaman tanpa henti untuk waktu nulis yang sama. Bahkan ke 19 halaman ini udah bisa langsung menutup keseluruhan kisah dengan ending yang cukup melegakan. Target 100 halaman jauh terlampaui akhirnya. Fiuuuuh.

Hari ini naskah itu sudah meluncur ke email sang editor untuk review. Mudah-mudahan sesuai harapan. Amin. Plong ah, satu hutang lagi sudah terbayar. :ayuk:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More