Selasa, November 04, 2008

Bukan Pulau Hantu ....

Karena nggak menemukan buku gw di deretan rak yang ada, akhirnya diputuskan untuk nanya langsung ke customer service-nya. Di database pasti bisa kelihatan apakah buku gw masih ada di toko buku itu atau nggak.

Gw : Siang Mas, bisa tolong di cek apakah ada buku Pulau Huntu, nggak?
CS : Pulau Huntu? Pulau Hantu mungkin, Pak. ada di rak buku-buku horor.
Gw : Bukan Pulau Hantu, tapi Pulau Huntu.
CS : Pulau Huntu?

Dengan pandangan bingung, si Mas CS mulai mengetikan judul yang gw maksud. Kemudian dengan mata berbinar dan bibir tertarik dia berkata; "Eh, ternyata bener Pulau Huntu. Ada kok, Pak."

Gw : Oh, sip kalo gitu. di rak mana?

Si Mas langsung nunjuk setelah melihat sejenak database rak pajang buku tersebut.

Gw : Ok. Terima kasih banyak.

Gw bangkit dari duduk dan mulai berjalan ke arah rak yang dituju, sebelum kemudian gw mendengar CS itu bicara cekikikan dengan temannya.

CS : Aneh ya, kok ada sih ya yang bikin buku dengan judul seperti itu? Siapa sih yang nulis?

Gw balik lagi dan mendekat : Saya penulisnya.

Ada yang bisa membayangkan reaksi wajah sang CS?

4 komentar:

Hahaha...
untung aku bukan si oknum yg ngomong gitu XDDDD

*ngakak*
Sama kejadian waktu nanya about novel SUSTER NENGOK ituh. Aku diketawain sama mbak2 penjaganyah katanya SUSTER NGESOT kale??? :D
Untung waktu itu saya nggak bilang "SAYA ADE'NYA PENULIS, tau!"
Halah :P hehehehe.

Kang, tq... Lindaniel lagi dibaca niy :D

@macan - hahaha, kalo dikau yang oknumnya tak laporin Rix, lho. hihihi

@Tuteh - hihihi .. ternyata kejadian juga toh di Ende? Gpp kok, ngaku adik aja, terus sekalian marahin mereka. hahaha
Eh, ditunggu komen Lindaniel-nya ya

wekekekekek.....kalo gw yang jadi Cs nya, gw bakal ngedumel "tuh penulis salah ketik kali ya? atau gara gara udah ada buku lain berjudul sama"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More