Rabu, Maret 26, 2008

Pulau Huntu : Behind The Scene

Naskah Suster Nengok baru aja rampung (dengan dua kali revisi), dan gw baru aja narik nafas lega karena bisa mberesin dengan tuntas, ketika si mbak editor ngasih tugas lagi : “lanjut lagi ya, kali ini dengan judul Pulau Huntu.”

Whuaaaaaa … lagi?

Dan iwok adalah iwok, yang nggak mau peluang hilang begitu saja. hehehe … (dasar!) selama ada waktu, dan gw ngerasa mampu, sikaaaaaat … meski kemudian bingung sendiri. Lah, sekarang mau nulis apalagi? Judul memang sudah dikasih, tapi isinya tentang apa? Jujur aja, belum terbersit sedikit pun ide cerita yang harus ditulis. Blank!

Akhirnya gw mulai nyoba dengan nyari karakter dulu. Sapa tahu kan setelah nemu tokohnya seperti apa, bayangan cerita juga bisa ketemu? Akhirnya pikiran gw langsung tertuju pada Akuy, Yonk, dan Dennis, tiga sobat gw jaman kuliah dulu. Seru juga kayaknya kalo menjadikan mereka bulan-bulanan cerita gw. Apalagi mereka punya karakter masing-masing yang totally beda. Sip, cerita pun mulai ditulis.

Weits, apa mereka nggak bakalan protes kalo gw karakter mereka gw perbuas dan diancurin disini? Jadilah gw kirim SMS ke mereka bertiga :

“Gw mo pake kalian sebagai tokoh-tokoh di novel gw terbaru. Hope you don’t mind, soalnya gw mo ancurin tokoh kalian!”

Akuy menjawab dengan pedenya : “Waaaaaa .. pasti bakalan best seller kalo ada nama gw-nya. gw order bukunya 10 ya, mo dibagiin ke sodara!”

Dennis replied sok kalem (padahal seneng juga) : “Be my guest. Terserahlah mau diapain. Good luck bro!”

Yonk nggak ada reply. Pasti nggak punya pulsa! Hehehe … dia nggak tahu kalo tokoh dia paling gw ancurin disini. Hahaha … mampus kamu Yonk!

Nah, ijin sudah dikantongi, semangat pun berkobar kembali. And the story goes … sampe tamat dalam tempo tiga minggu. Tau kenapa, mungkin gara-gara gw udah kenal betul karakter tokohnya, nulis PH ini akhirnya ngalir banget. Joke-joke garing dan konyol selama kuliah dulu tumplek semua di buku ini, dan hasilnya lebih fresh dan orisinil. Hehehe … gaya amat ya? Kepedean nih. Langsung lolos tanpa revisi! Horeeeeeey.

Yang bikin gw puas, gw bisa menghancurkan kharisma ketiga tokoh utama ini semau gw! Hahaha … rasain! Kesannya kok gw dendam banget ya sama ketiga sobat gw ini? Hihihi … nggak juga, gw sih seneng aja bisa menjungkirbalikkan pikiran mereka yang pastinya lagi mikir : “pasti gw jadi tokoh jagoan yang ganteng dan flamboyan.” Hahaha … maaaaaaaf … nggak ada tokoh-tokoh seperti itu di buku ini. Yang ada Cuma tiga tokoh oon yang kebingungan dan desperado gara-gara terdampar di sebuah pulau kosong yang menyeramkan.

Beda sama Suster Nengok yang menebarkan teror horor sepanjang cerita (iya gitu?), di Pulau Huntu ada unsur petualangannya juga. Jadi selain horor, komedi, ada plus petualangannya juga. Hayaaaaa … jadinya gimana? Tunggu aja tanggal terbitnya ya? Awal April katanya sih udah beredar.

Sinopsis :

Liburan menyenangkan yang semula dibayangkan berubah total ketika perahu yang ditumpangi Akuy, Yonk dan Dennis terhempas badai ke sebuah pulau kecil. Menurut Mang Dira, tukang perahu yang mengantar mereka, pulau ini dibiarkan tidak terusik karena belakangan ini semakin menunjukkan keseramannya. Teror huntu akan menyerang bagi siapa saja yang berani menginjakkan kakinya disana.

Sebuah huntu (Gigi dalam bahasa Sunda) tergeletak di pangkuan Mang Dira, sesaat setelah dia terbangun dari tidur di hari pertama mereka terdampar. Mang Dira panik, karena huntu itu menandakan bahwa dia sudah ditandai sebagai korban mangsa bagi si penghuni pulau. Hari itu Mang Dira menghilang!

Ketika esok harinya giliran Dennis yang memperoleh huntu, yang hilang malah Yonk! Kok bisa salah sasaran? Bego juga tuh hantu! Kehilangan Yonk menumbuhkan rasa keberanian (dan ketakutan) Akuy dan Dennis untuk menemukan Yonk hidup ataupun mati, dengan resiko apapun!

Keren banget ya sinopsisnya? Hihihi … sengaja, biar pada tertarik beli! :p

Selasa, Maret 25, 2008

Toloooong ... temen gw terdampar!

Tadinya, Yonk, Akuy dan Dennis (ketiganya sobat gw) berencana liburan ke Pangandaran (Ciamis – Jawa Barat). Mereka bahkan sudah mempersiapkan segalanya untuk menikmati libur panjang. Sayangnya liburan kali ini tidak mengenakan bagi mereka. Ketika sedang berperahu untuk menuju ke pulau Nusa Kambangan, perahu mereka tersapu badai yang datang mendadak, dan akhirnya terdampar di sebuah pulau kecil yang tidak berpenghuni.

Saking terpencilnya pulau ini, bahkan di peta manapun nama pulau ini tidak tercantum. Nama pulau itu adalah PULAU HUNTU …. yang berhantu! Whuaaaaaaa ….

Informasi tentang petualangan mereka di Pulau Huntu akan gw terusin besok-besok. Semoga mereka tidak kenapa-kenapa. Amin.

Selasa, Maret 18, 2008

Cetak Ulang Lagi??

Kemarin iseng SMS akang editor, mau nanya perkembangan sebuah naskah saya. Dua bulan yang lalu, si akang mengatakan kalo sebuah naskah novel anak yang saya tulis harus ditambah halamannya karena terlalu tipis. Revisi yang diminta pun hanya dalam 2 hari saja karena harus sudah masuk dalam proses penerbitan (editing dan ilustrasi). Langsung dituntaskan dalam 2 hari itu tanpa kesulitan berarti. Ide cerita naskah ini masih ada dalam benak, jadi saya masih bisa melanjutkan tanpa perlu mereview ulang dari awal.

Kemarin sih niat SMS-nya mau nanya covernya udah jadi atau belum, soalnya saya selalu exciting kalo udah dapet cover. Bisa buat pamer maksudnya. Heuheuheu .. kelakuan nih! Ternyata jawaban si akang malah bikin kaget. Novel anak ini prosesnya ditunda, karena sementara ini lagi prioritas untuk cetak ulang beberapa buku best-seller; termasuk buku ’99 Kisah Menakjublkan dalam Al-Quran”!

Whuaaaaaaaa …. Yang bueneeeeeer? Cetak ulang lagi? Alhamdulillah … berarti ini akan menjadi cetak ulang yang ketiga kalinya buat ‘99’. Seneng banget nih, bener-bener nggak nyangka. Makasih banyak ya buat Bhai Benny, Kang Rama, Teh Risma, Nur Cililia, dan seluruh tim produksi buku ini. Rasanya tak akan pernah cukup saya mengucapkan rasa terima kasih karena sudah diberikan kepercayaan untuk menjadi bagian dari buku yang sangat hebat ini.

Alhamdulillah. Semoga buku ini benar-benar memberikan manfaat bagi semua pembacanya. Terima kasih buat semuanya yang sudah mendukung saya selama proses penulisan buku ini, dan juga yang sudah berkenan mengoleksinya sebagai bacaan putra-putri anda.

Senin, Maret 17, 2008

Sore itu ...

Gw ngacir dulu ke SPBU buat … isi bensin lah. Kebetulan jatah bensin bulan ini belum dipake dan hari ini tanggal terakhir pengisian. Daripada jatah 15 liter hangus kalo dibesokkan, lebih baik ngacir dulu dari setumpuk kerjaan yang belum kelar juga sampe sesore itu. Sudah jam 6 lewat, dan SPBU yang dituju agak keluar dari pusat kota (coba ya, cari kerjasama kok sama SPBU jauh sih? Di kota kan banyak!).

Di tengah jalan henpon gw bunyi. Hmm .. sapa sih sore-sore gini yang nelpon. Nanggung banget soalnya, mana gw lagi konsen di jalanan yang gelap dan hujan. Tapi pas dilirik peneleponnya, langsung aja kaget.

Obrolan sudah direkayasa, soalnya udah nggak inget lagi persisnya. Hehehe … sorry ya Res, kalo nggak ngerasa ngomong seperti itu.

“Hallo, sama Iwok ya?”

“Iya.”

“Gue Resita dari Gagas. Iwok pernah kirim naskah XXX (judul naskah komedi gue) ya?”

“Oh iya, lima bulan lalu kalo ga salah,” jawab gw sambil nyoba konsen ke jalanan dan ke pembicaraan. Gue udah mulai berpikiran buruk.

“Sudah ada hasil reviewnya nih, dan naskah Iwok itu …”

“Ditolak ya?” potong gw cepat. Beberapa hari ini, di milis dan di blog-nya anak-anak Gagas memang lagi rame ngomongin setumpuk naskah yang ngantre untuk … dibalikin! Hiks … gw udah optimis aja naskah gw ada di tumpukan itu. Makanya udah siap-siap nyari penerbit alternatif nih, yang kira-kira cocok sama naskah komedi gw.

“Kok ditolak sih? Naskah Iwok diterima!”

“HAH? YANG BUENEEEEEER?? Alhamdulillaaaaaah …”

“Selamat ya.”

………………..

Bla-bla-bla deh kita kemudian ngomongin masalah-masalah teknis lainnya yang berkaitan dengan naskah dan pengirimannya. Sempet hahah-hihih juga karena Resita ternyata masih inget gw, dan gw nggak inget dia, padahal kita pernah ketemu di acara pameran buku Agromedia Grup di Tasik tahun 2007 lalu. Duh, malu banget.

Huhuy … Maret ini penuh kegembiraan nih. Setelah Suster Nengok dan Lindaniel terbit berbarengan, kali ini datang lagi kabar gembira dari calon novel gw selanjutnya. Dan ternyata, gw baru nyadar … gw ternyata bisa bikin buku komedi! Padahal gw masih inget omongan temen kantor gw kemaren yang lagi ngikik-ngikik baca suster nengok.

“Kamu tuh orangnya serius, kok bisa sih bikin buku lucu kayak gini?”

Nah, kok bisa ya? Gw juga heran sebenernya. Hehehe …Ah yang jelas, sore itu gw hepi banget. Saking hepinya gw nggak nyadar kalo SPBU yang gw tuju udah jauh kelewat di belakang, dan gw musti balik lagi! Hahaha.


image taken from : www.kent.police.uk

Hiyaaaaa ... tertipu!

Tadi pagi sempet kaget waktu ada telepon dari TELKOM yang mengingatkan kalo siang ini gw musti ngasih pelatihan blog di SMA Al-Muttaqin. Waduh, baru inget kalo gw disuruh jadi instruktur pelatihan blog lagi hari ini, meski dari awal sempet bingung, pelatihan blog? Bukannya blog bukan barang baru di SMA swasta paling TOP di Tasik ini? Kok diajarin lagi? Karena nggak cukup waktu akhirnya pasrah dan nggak siap-siap bahan presentasi. Gw bawa materi presentasi pelatihan blog sebelumnya saja, yang step by step cara bikin blog sederhana di blogger.com.

Pas nyampe di lokasi, gw langsung panik; acaranya di aula sekolah yang sudah berisi ratusan orang! Glek deh. Makin panik pas lihat banner di stage bertuliskan “Pelatihan Blog Sehari” eh apa ‘Seminar Blog Sehari’ ya? Sampe lupa saking bingungnya, Hehehe. Pokoknya dalam rangka peluncuran Lomba Blog antar SMA se-Jawa Barat yang diadakan oleh SMA Al-Muttaqin ini. Huaaaaaa …. Gimana nih?

Gw disambut penuh hormat karena ternyata gw pembicara utama di acara ini. Hiks … pembicara utama? Jadi ratusan orang ini dari tadi nungguin gw buat mulai acara? Whuaaaaa …. Yang datang guru-guru dan siswa dari SMA-SMA di wilayah Tasik. Ya wes, udah terlanjur basah, kelelep deh sekalian.

Jadi apa yang gw omongin? Gw bercerita awal mula gw ngeblog, masuk di komunitas www.blogfam.com, kaget pas diangkat jadi salah satu moderator di Blogfam dan kegiatan online dan offline yang diadakan blogfam, dan tentu saja manfaat blog buat gw; Yihaaaaaaa … apalagi kalo bukan saat-saat gw berubah jadi seorang penulis. Hahaha … kesempatan gw buat promosi kan? Apalagi saat itu gw bawa ‘Suster Nengok’ dan ‘Lindaniel’ untuk dipamerin dan dijadikan doorprize. Usaha teruuuuuuus …. Hihihi

Para peserta kelihatan udah pada bete dengerin gw nyerocos. Mereka pada diem pas ditanya moderator apakah ada pertanyaan atau enggak. Tapi pas diiming-imingi doorprize buku buat penanya, walah langsung pada berebut. Hihihi … terpancing juga.

Alhamdulillah, acara yang dijadwalkan satu jam saja buat gw malah molor jadi satu setengah jam. Hehehe … seru ternyata. Meski sempet ngelantur kemana-mana, akhirnya gw bisa mokus juga akhirnya. Fyuuuuuuuuh … serasa jadi seleb deh ditepokin peserta. Mana abis itu gw dikejar-kejar (halah!) tim jurnalistik SMA Al-Muttaqin buat sedikit interview. Hihihi … sekalian dong geber lagi promosi buku. Hiyaaaaaa … usaha jalan teruuuus.

Udah ah. Narsis kok nggak abis-abis!

Rabu, Maret 12, 2008

Komen tentang Suster Nengok

Baru terima email yang isinya membuat gw melayang-layang. hehehe .. soalnya dia ngaku suka sama Suster Nengok nih.

Assalamualaikm kang iwok,slm knal dr sy iwan d tangrang.subhnalloh luar biasa crita suster nengoky,lucu abis,bc jdly aj udh lucu aplg isiny.n yg sy sk wlau critany ttg hntu n lucu abiz tp d blkg hdir sosk oma hepi yg mnjlskn ttg xxxx (sensor ah. hehehe).oy kpn bkin novel baru?
Wass

Iwan Erdamah - Tangerang

Suster Nengokna oke psn, luar biasa. hehe ada yah suster nengok, gaul lg, ntar mah suster ngepot kang, terusan suster nengok. kreatif! ceritanya bikin dek2an duluan, tp ujung2nya ... anak sy terlantar dicuekin. hahaha.
Henny - Tasikmalaya
Waaaaaaaaw .. tengkyu Iwan dan Henny atas komennya. Seneng banget kalo ternyata Suster nengok bisa berkesan dan nggak rugi bacanya. Jadi semangat bikin lagi nih. Hehehe .. ada yang mau komen juga?

My Very First Teenlit Novel : Lindaniel!

Akhirnya penantian panjang berakhir juga. Setelah menunggu proses produksi hampir setahun lamanya, Novel teenlit yang ditulis pertama kali ini (meski akhirnya tersalip Suster Nengok –teenlit ke 4 yang ditulis- dalam penerbitannya) bisa diterbitkan juga. Masih inget banget, nulis naskah ini pertengahan tahun 2006 lalu. Hampir dua tahun dan akhirnya terbit! Alhamdulillah …

Kepastian ini datang ketika kamis lalu, PJ dari penerbit mengirimkan SMS kalo bukti cetak sudah dikirim! Whuaaaaah … langsung panas dingin, kaget! Soalnya tidak ada kabar-kabar sebelumnya kalo novel ini proses cetaknya dilanjutkan, tiba-tiba aja sudah terbit! Senin kemarin paket novel ini tiba. Gw sengaja ngacir dulu dari kantor, meski jadwal kemarin adalah rapat sampe malem, sekedar untuk melihat bagaimana rupa si Lindaniel! Hehehe … setelah senyam-senyum sendiri (halah), langsung ngibrit lagi melanjutkan rapat. Niaaaaaaaaat.

Hmmm … ternyata paket Lindaniel ada bonusnya nih; sebuah buku islami (buat gw) dan buku ‘Menulis Yuk’ karya M. Akmal. Asyeeeeeeekk …

Suster Nengok on Stores!

Rasanya seneng banget pas seorang teman melaporkan kalo Suster Nengok sudah mendiami Gramedia Bandung (hmmm… entah Gramedia yang mana, mudah-mudahan semua). Sempat ngecek di Gramedia Tasik, ternyata belum ada. Sabar aja dah, mungkin masih dalam proses distribusi.

Ada yang mau ikut melaporkan? Hihihi … kali aja lagi jalan-jalan ke Gramedia atau belanja di Indomaret lihat si suster lagi nyengir.

Selasa, Maret 04, 2008

Suster N di radio Style FM

Kali ini Suster N bergentayangan ke radio-radio! korban pertama adalah Style FM Tasikmalaya!

Buat yang ngerasa di daerah Tasikmalaya dan sekitarnya (yang kejangkau sinyal radionya dah), gw akan bawa Suster N berkunjung ke Style FM dan ngenalin ke semuanya. Ada yang mau kenalan sama Suster N (atau penulisnya? hihihi) dengerin aja acaranya.

Jumat, 7 Maret 2008 - Pukul 16.00 teng di 105,1 FM

Doorprize? tenaaaaang ... ada dong! Mau ketemu langsung sama penulisnya? (hahaha ... narseeeeeeeess, datang aja ke Jl. RE. Martadinata no. 144 Tasikmalaya).

ps. Buat para penulis yang mau promo radio di Tasik juga, Style FM terbuka banget. Jadwal bisa diatur. Kontak gw aja, tar gw sambungin ke mereka.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More