Senin, Maret 17, 2008

Sore itu ...

Gw ngacir dulu ke SPBU buat … isi bensin lah. Kebetulan jatah bensin bulan ini belum dipake dan hari ini tanggal terakhir pengisian. Daripada jatah 15 liter hangus kalo dibesokkan, lebih baik ngacir dulu dari setumpuk kerjaan yang belum kelar juga sampe sesore itu. Sudah jam 6 lewat, dan SPBU yang dituju agak keluar dari pusat kota (coba ya, cari kerjasama kok sama SPBU jauh sih? Di kota kan banyak!).

Di tengah jalan henpon gw bunyi. Hmm .. sapa sih sore-sore gini yang nelpon. Nanggung banget soalnya, mana gw lagi konsen di jalanan yang gelap dan hujan. Tapi pas dilirik peneleponnya, langsung aja kaget.

Obrolan sudah direkayasa, soalnya udah nggak inget lagi persisnya. Hehehe … sorry ya Res, kalo nggak ngerasa ngomong seperti itu.

“Hallo, sama Iwok ya?”

“Iya.”

“Gue Resita dari Gagas. Iwok pernah kirim naskah XXX (judul naskah komedi gue) ya?”

“Oh iya, lima bulan lalu kalo ga salah,” jawab gw sambil nyoba konsen ke jalanan dan ke pembicaraan. Gue udah mulai berpikiran buruk.

“Sudah ada hasil reviewnya nih, dan naskah Iwok itu …”

“Ditolak ya?” potong gw cepat. Beberapa hari ini, di milis dan di blog-nya anak-anak Gagas memang lagi rame ngomongin setumpuk naskah yang ngantre untuk … dibalikin! Hiks … gw udah optimis aja naskah gw ada di tumpukan itu. Makanya udah siap-siap nyari penerbit alternatif nih, yang kira-kira cocok sama naskah komedi gw.

“Kok ditolak sih? Naskah Iwok diterima!”

“HAH? YANG BUENEEEEEER?? Alhamdulillaaaaaah …”

“Selamat ya.”

………………..

Bla-bla-bla deh kita kemudian ngomongin masalah-masalah teknis lainnya yang berkaitan dengan naskah dan pengirimannya. Sempet hahah-hihih juga karena Resita ternyata masih inget gw, dan gw nggak inget dia, padahal kita pernah ketemu di acara pameran buku Agromedia Grup di Tasik tahun 2007 lalu. Duh, malu banget.

Huhuy … Maret ini penuh kegembiraan nih. Setelah Suster Nengok dan Lindaniel terbit berbarengan, kali ini datang lagi kabar gembira dari calon novel gw selanjutnya. Dan ternyata, gw baru nyadar … gw ternyata bisa bikin buku komedi! Padahal gw masih inget omongan temen kantor gw kemaren yang lagi ngikik-ngikik baca suster nengok.

“Kamu tuh orangnya serius, kok bisa sih bikin buku lucu kayak gini?”

Nah, kok bisa ya? Gw juga heran sebenernya. Hehehe …Ah yang jelas, sore itu gw hepi banget. Saking hepinya gw nggak nyadar kalo SPBU yang gw tuju udah jauh kelewat di belakang, dan gw musti balik lagi! Hahaha.


image taken from : www.kent.police.uk

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More