Selasa, November 25, 2008

[Behind The Scene] TIKIL, Kami Antar Kami Nyasar

Ide itu berkeliaran di mana saja. Di mana saja dan kapan saja, ternyata bisa aja nongolnya. Siapa ngira kalo buku ini pun idenya di dapat di sebuah bangsal sebuah rumah sakit?


Bokap lagi di rawat di Rumah Sakit saat itu. Kebetulan baru selesai operasi katarak yang udah menebal di kedua matanya. Malam itu gw yang kegiliran jaga bareng si Uge, adik gw. Pas lagi duduk-duduk di luar kamar sambil curi-curi kesempatan ngerokok (ups), tercetuslah ide ini dari mulut si Uge.

A, gimana kalo nulis buku komedi? Rame geura,” kata si Uge.

Hah, komedi?” Gue melotot. Yang bener aja? Gw belum pernah nulis buku komedi sebelumnya. Fyi, ini adalah naskah komedi yang pertama kali gw tulis, meski terbitnya belakangan.

Kebayang aja serunya ngomongin dunia jasa pengiriman barang dan persaingannya gitu,” jawab si Uge lagi. Entah kenapa, ni anak banyak banget ide-idenya. Kadang kalo gw lagi mentok, sering banget minta saran dari dia. Mungkin gara-gara hobinya nonton film, jadi otaknya udah terkontaminasi sama cerita-cerita film.

Bla-bla-bla deh si Uge cerita tentang si Dasep, pembalap yang dikutuk. Dalam bayangan si Uge, Dasep adalah orang yang hobi banget ngebut dengan sepeda motornya. Sayangnya dia punya spesialisasi khusus; apes! Tiap hari selalu aja ada kejadian menggenaskan; ya nabrak kek, yang ditabrak kek, ya nyenggol kek. Sampe-sampe kalo Jaya Suprana tahu, bisa aja si Dasep ini dicalonkan untuk menerima penghargaan dari MURI, sebagai orang terapes di Indonesia.

Lain lagi dengan Mang Dirman. Katanya, dia cinta mati sama sepeda tuanya. Mungkin karena tidak adalagi yang bisa dicintai, akhirnya pelampiasannya sama sepeda tua itu. Hehehe … ga segitunya kali. Dia sih emang terpaksa aja mencintai sepedanya, karena memang itulah satu-satunya fasilitas yang diberikan kantornya. Haduh, hari gini ada kurir masih pake sepeda? Itu dia uniknya. Amiiiin. Lah?

Trus, ada juga Pak Priyadi yang aneh banget. Kepala cabang tapi merangkap juru masak. Kok bisa ya? Mending kalo masakannya enak, yang ada malah bikin heboh mulu dengan racikan ajaibnya. Ada juga si Kusmin, Cleaning Service yang juga sering bertugas sebagai sukarelawan Damkar. Dia paling nggak bisa diem kalo udah denger suara ngiung-ngiung mobil pemadam kebakaran. Langsung heboh sendiri, berubah jadi ….

“Hmm … boleh juga tuh. Tapi kenapa nggak kamu aja yang nulis?” tanya gw sambil nyedot roko dalem-dalem. Fyuuuh … asap mengepul yang langsung gw tepis buru-buru. Takut ada perawat lewat. Hihihi

Yee .. aku kan ga bisa nulis novel. Kalo nulis puisi sih bisa. Tapi masa cerita kayak gitu dijadiin puisi komedi? Emang jadinya bakalan bagus?

Dijamin enggak!” jawab gw menghancurkan harapan Uge nulis puisi komedi setebel novel. “Ya udah, gw yang nulis kalo gitu. Tapi ga boleh nuntut royalti ya?” kata gw seperti biasa; pelit. Hehehe

Ga, aku ga minta royalti. Tapi kalo naskah ini lolos terbit, kalo bisa sih bayarin cicilan motor aja 5 bulan!

Edaaaaas … mantep banget permintaannya. 5 bulan cicilan motor! Rampok aja gw sekalian! Tapi gw mikir, itung-itungan belakangan deh. Setidaknya gw bakalan ngasih si Uge bukunya nanti kalo naskah ini bisa terbit. Lengkap dengan tandatangan! Hahaha …

Dari ide-ide dasar tapi cukup detil yang dikasih Uge, akhirnya gw tulis juga. Sebagai bahan observasi, gw jadi sering main ke sebuah kurir deket kantor. Sekalian kirim paket, gw sering merhatiin diem-diem cara kerja mereka, kantor mereka, dan hal-hal lain buat kepentingan naskah gw. Sebagai tanda terima kasih, gw cantumin nama kurir ini dalam buku gw. Tar deh gw kasih juga bukunya sekalian. Plus tandatatangan pastinya. Teteeep.

Akhirnya buku ini sekarang sudah terbit! Huraaaay … selain tokoh-tokoh yang udah di plot si Uge di atas, gw tambahin juga tokoh Lili (tanpa Huruf S), resepsionis yang demen banget sama lagu Obbie Messakh. Sebagai bintang tamu, akan dihadirkan pula … jreng-jreng .. Adjie Massaid! Wuaaaaaah … Novel ini gw kasih judul TIKIL. Itu yang diprotes Uge pertama kali. “Anjrit, judulnya najis banget! Ga bisa apa nyari judul lain?

Tenang, biar najis yang penting laku!

Hehehe … laku nggak ya? Pada beli dong! Sudah bisa didapatkan di toko buku kesayangan anda sekarang juga!

4 komentar:

gue udah baca!
lucu,suer deh bukan karena dapetnya gratisan!
emang niy mahluk satu kagak bisa dipuji,bwaannya suudzan mulu ama gw gt loh,cewe terimut sejagat raya!

minta TIKIL gratisannya dunk kang.

alamatku: Perumahan Griya Serpong Asri Blok D3 No 12
Cisauk Serpong 15341

itung2 aq kan jg udah ngerekomendasikan dulu pas rapat Gagas. hehehe.... maen2 en kasih comment dunk ke blog aq

Dari awal baca yang postingan beberapa hari lalu aja aku udah ngakak, kebayang2 bahkan aku cerita2 ke Indra.

"Ndra, ada novel baru nih."

"Apa? Kumpulan cerpen komedi lagi punya Encim dan temans di BLOGFAM?"

"Enggak. Ini novelnya om Iwoq, tuh yang nulis Lindaniel itu," aku nunjuk novel Lindaniel di ranjang.

"Oooo. Lucu nggak?"

"Igh lucu banget! Ada jasa pengiriman dengan slogam KAMI ANTAR, KAMI NYASAR!"

"Whoahahahaha... MASA?"

*igh udah ketawa baru nanya :P*

"Ho oh. Ada yang obsesinya jadi pembalap tapi nggak kesampean... jadi kalo nganter barang rumah yang dituju kelewatan gitu." (hiperbola deh gue :P) hikikiki.

And then, BERAPA HARGANYA, kang? Ongkos kirim gratisan dari TIKIL akje :D kan kirimnya make jasa TIKIL? :D
(jadi inget KGP) hwakakaka...

Teyus waktu nongkrong malam minggu ma temen2 di rumah, aku cerita juga soal novel ini (udah kehabisan bahan gosip kita; rumah, pasangan, jomblo, kopi instan baru, film, jogja, novel) :D hehehe...

Intinya... TETEUP berapa harganya yak?

Tuteeeeh .. thank you atas bantuan promosinya. Eh, harganya murah aja kok. 25ribu! Nggak kurang nggak lebih. ayo boroooooong. hahaha.

Eh, mau pesen langsung ke aku, apa gimana nih?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More