Senin, Januari 14, 2008

Wisata Kuliner ala Dahlia di Tasik

Kedatangan tamu lagi! Horeeeeeeee … seneng banget Tasik dijadiin salah satu tujuan untuk berakhir pekan. Kemaren Minggu, Blogfammers Jakarta yang diwakili Dahlia dan Kiky datang ngunjungin gue. Waaaah … meski sempet kaget karena ‘rombongan’ yang dijanjikan menciut jadi 2 orang saja, tapi the show must go on! Mereka katanya pengen wisata kuliner di Tasik! Beuh, langsung panik. Di Tasik wisata kuliner kemanaaaa?


Weits, ternyata persiapan mereka sudah matang. Kiky langsung menunjukkan print out lokasi buruan di Tasik hasil searching di internet. Ada Bubur Zenal, rujak Bi Iyoy, Tutug Oncom, Serabi, Bakso Sari Rasa, dan sederet tempat lainnya. Tapiiii … waktunya yang kurang pas! Harusnya kalo mau wisata kuliner kan dari pagi, biar semuanya masih pada lengkap semua. Setelah beres mereka ke kondangan temen kerja mereka yang merit (intinya ke Tasik sih ya ini), mereka meluncur ke rumah gw. Bisa ditebak; nyasar! Jam setengah 2 gw baru jemput mereka yang lagi terdampar di Bakso SR, jalan HZ. Mustofa. Aaaaarrggh .. sempet kecewa mereka ngebaso disana, soalnya itu not recommended! Harusnya kalo mau bakso, di Bakso Laksana – jalan pemuda!

Keluar dari rumah gw jam duaan gitu. Sempet panik karena jam segitu alamat orang-orang jualan sudah pada habis! Bener aja, pas ke Bi Iyoy, kita Cuma kebagian satu porsi rujak dan dua porsi karedok. Setelah itu Bi Iyoy langsung beres-beres. Loncat ke tukang rujak depannya (Bi Encar), lebih parah. Rujak, karedok, pecel, kolak, semua ludes nggak bersisa. Gigit jari. Kios Serabi yang ada di depan Bi Encar pun sudah kosong melompong ditinggalkan penjualnya. Waduh, kemana dong. Muter ke Bubur Zenal, ternyata sama sudah tutup. Tidak ada tanda-tanda kehidupan. Untung Dahlia nggak patah semangat, dia berdiri di depan bubur Zenal lama, dan Kiky Prat-pret motoin plang nama Bubur. Eh, si ibunya keluar. “Mau bubur, Neng? Masih ada kok.” Hiyaaaaa …. Untunglaah.

Dahlia dan Kiky sempet kaget karena bubur yang dipesan setengah porsi saja, datangnya segunung. “Busyet dah, orang Tasik nggak mengenal hari esok.” Komentar mereka berdua. Komentar yang sama ketika pesanan rujak di Bi Iyoy kelar. Satu plastik gede (dibungkus buat di mobil) untuk ukuran satu porsi membuat mereka terhenyak. “Bener-bener, nggak ada hari esok!” Hahaha.
Yang lucu, Bi Iyoy yang dikasih tahu bahwa mereka lagi wisata kuliner untuk kepentingan artikel majalah langsung pasang aksi. Beberapa orang yang ada disana pun langsung ingin masuk kamera Kiky. Heuheuheu … sampe ikut ngejelasin apa itu honje (kecambang), rasanya, dan buat apa aja.

Untung porsi karedok setengah porsi, bener-bener ukuran ‘setengah’ dan nggak membuat mereka terbelalak lagi. Hanya saja, ukuran pedas ‘sedang’ buat mereka nggak layak disebut ‘sedang’. Dahlia melolong (hehehe) kepedesan.
“Cabenya berapa sih. Bu?”
“Lima.”
“Huaaaaah … pantes! Kalo ‘sedang’ kan harusnya dua biji aja bu cabenya.”
“Kalo disini memang 5 neng.”
Hihihi … Dahlia geleng-geleng kepala. Mangkanya, jangan meremehkan orang Tasik, Day! Hahaha …

Berhubung sudah sore, target terakhir kita adalah Tutug Oncom di daerah Dadaha. Ni tempat memang tidak begitu representatif lokasinya, tapi kalo dilihat dari pengunjungnya .. wih, rame jaya setiap saat! Santapan murah-meriah! Bener aja, disana kita musti ngantri agak lama buat dapetin tempat duduk doang. Untungnya, situasi kayak gimanapun akan tetap rame kalo ada Dahlia. Hehehe … secara Dahlia itu satu tapi bisa mewakili lima orang suaranya. Hahaha … nyerocos terus kayak petasan mercon! Seru! Untung ada elu Day, kalo nggak, Kiky bisa bete sepanjang perjalanan Jakarta – Tasik! Hehehe.

Ah, waktunya memang mefet sekali. Harusnya masih banyak yang gw tunjukin makanan Tasik lainnya. Ada Mie Jaka, ada Sirop Bojong, adaaaaa … aja. Hehehe .. malah bingung makanan apalagi. Mudah-mudahan sih nggak pada kapok ke Tasik lagi ya.

3 komentar:

Wah, seleb Blogfam Tasik dikunjungi para seleb Blogfam Jakarta nih... :) :)

Beneran ngiri.com... selama ini kalo ke Tasik ngga pernah wisata kuliner... paling wisata kuliner di rumah ene dan mang/bibi disana aja...

Kalo saya ke Tasik lagi, ajak-ajak wisata kuliner keliling Tasik juga dong kang... :) :)

http://www.facebook.com/group.php?gid=95515653985&ref=search&sid=669732746.2616806706..1

buat yang nyari wisata kuliner tasik..ada groupingnya lho..

kankan

kang iwok ngiring iklan hahahahah

Hahaha .. mangga Kang. ini postingan lama, jaman belum gaul di wiskul Tasik, jadi weh blank kalo diminta nunjukin makanan khas Tasik teh. hehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More