Kamis, November 10, 2005

Sebuah Kejujuran

Hari Selasa kemaren, jam 1 siang Hp gw bunyi, dari nomor lokal tapi gw ngga kenal. dari siapa ya?
"mang iwan, HP ilang!" itu suara Pipit ponakan gw.
woalaaahhh .. hari gini ilang? bukannya tu HP baru dibeliin sebulan lalu?
"Ya udah, emang mo diapain? eh, emang ilang dimana?" gw paling empet kalo denger orang yg ngga apik naro barang.
"di angkot. tadi dimasukin saku celana, tapi pas turun udah ngga ada. Mang Iwan, gimana atuh?" suaranya panik.
"wah, pasti udah diambil orang. Udah bilang ibu?"
"Belum. sama mang Iwan aja. takut!"
Dasar ibunya galak, laporan pun pasti bukan dicariin solusi, tapi pasti abis kena bentak. Yo wis, gw yang lapor. HP si Pipit ilang dan bla..bla...bla... Bener kan, kakak gw langsung ngomel sana-sini. Ribet juga dengernya, daripada ngabis2in pulsa cuman diomelin doang, HP gw tutup trus nelpon nomor HP nya ponakan gw yang ilang itu. Jawabannya pasti : HP dah dimatiin!! Gampang sekali ditebak kan?
Gw sih dah mikir, udah nasib apes aja kali. mo digimanain lagi? Iseng gw ngirim SMS ke No-HP itu, kali aja pas dinyalain SMS-nya bisa dibaca orang yg nemu/ambil. gw tulis gini :
"Buat yang nemu HP ini, saya minta bantuannya. Ponakan saya ngga berani pulang gara-gara takut dimarahin ibunya. bisa tolong dikembalikan?"
Hari dah sore, dan gw dah ga mau mikirin HP itu lagi ketika tiba2 HP gw bunyi. Dari nomor Pipit? weleh-weleh ... ada apa nih? Si penemu mo minta tebusan? Gw mikir ntar nego aja deh, daripada totally apes.
"Hallo?"
"pak, HP ini harus saya anterin kemana? tadi saya nemu HP ini di angkot saya. Saya sopir angkotnya pak!" suara lelaki dewasa, tapi yakin belum terlalu tua.
Sumpah gw kaget banget. Dianterin? saking kagetnya (ga tau bego) gw bilang : :anterin langsung ke rumah Pipit aja pak!"
hehehehe gw yakin tu pak Supir pasti nyumpahin gw : Pipit yang mana juga?
Lepas dari kekagetan gw sebutin alamat rumah kakak gw, sambil begging kalo tu HP berarti banget bagi 'nyawa' ponakan gw. Terima kasih gw ucapkan berulang-ulang. Fiuhhhhh ... semoga ini bukan sekedar basa-basi dari si penelpon.
Malem gw telepon rumah kakak gw, ngecek apa HP dah balik lagi atau belum. ternyataaaaaa ..... sudah!!! Glad to hear that.
"Teh, pak sopir yang nganterin dikasi duit ngga?" gw tiba2 takut tak ada rasa terima kasih dari kakak gw atas kejujuran si bapak. Kakak gw bilang 'Ya' sambil menyebutkan nominal uang. Sip. Mungkin si Bapak tidak mengharapkan pamrih, tapi pamrih yg kita berikan adalah tanda terima kasih dan penghargaan atas kejujurannya.

Dewasa ini mungkin kejujuran sudah jarang ditemukan di sekeliling kita, dan kalo ternyata kita menemukan kejujuran itu kadang kita masih dibuat bingung dan tak percaya. Seorang sopir angkot dengan ikhlas mau mengembalikan HP ponakan gw yang ilang, meski kalo dipikir2 seandainya HP itu dia jual, mungkin dia tidak perlu mikirin setoran angkotnya untuk beberapa hari. But, that's the fact!
Semoga Allah Swt membalas semua kebaikan dan kejujuran yang dia lakukan dengan pahala yang setimpal. Amien.

8 komentar:

wok gue hampir nangis bacanya....bapak itu baek and jujur ya. god bless him

mas, kalo kata bbrp orang, ga ada tuh yang namanya kebetulan, termasuk kebetulan ditemukan ama sopir angkot, kebetulan orangnya jujur... dll, tp ada sst yg membuat itu terjadi. jadi kl mnrt saya, tu supir angkot emang bawaannya jujur dan tulus kali. bersyukur, masih ada yg kyk dia ya...

salam
matacapung

hikz,terharu baca critanya..

Met kenal yee!!

Alkhamdulilah, masih ada juga orang2 jujur kayak bapak supir tsb. semoga Allah melindungi dan memberkahi beliau. mengingat dijaman sekarang kejujuran adalah hal yang langka. jauh lebih langka dari BBM.

wow! cool! itu pak supir angkot baek sekali ya... memang sekarang ini jarang sekali ada org jujur kayak gitu :)
salam kenal jg ya!

ternyata masih ada orang2 seperti itu, another life lesson... thx wok!

Terharu gw. Sampe mau nangis. Berhubung hari ini nyaris apes juga gara2 hampir kecopetan... tapi digagalkan oleh Mas Pengamen.

Hiks...

Aku cuma ngebayangin seandainya bangsa ini dipimpin dan dikelola oleh orang orang yg berbudi pekerti seperti Bapak sopir angkot itu.... Lam kenal

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More