Jumat, Mei 04, 2007

Toloooong ...!

Pas ditanya : "ukuran kemeja dan celana nomor berapa?"
Dengan yakin gw jawab : "Baju : L, celana : 32!"

Sip. Sensus pencatatan ukuran pakaian seragam pun sukses dilaksanakan. Minggu kemarin, dropping barang yang sengaja dipesan dari sebuah merk pabrikan di Bandung pun datang. Horeee ... pakaian baru nih. Udah seneng aja dapet ganti seragam hari senin gw yang udah bladusnya minta ampun (sampe akhirnya gw nekat beli kemeja warna senada biar nggak perlu pake seragam belel itu. Tapi tetep aja warnanya jadi lain sendiri. Lah, kan beda merk!).

Kalo seragam hari senin yang lalu warnanya orange (Yay!), tahun ini semua sepakat milih warna biru muda. Lebih adem. di Kantor gw sih ngga ada warna khusus yang dijadikan patokan. Jadi semua tergantung kesepakatan. Kalau dulu pernah milih warna ijo (sumpah bukan gw yang milih!), trus pernah biru dongker, pernah orange, pernah juga warna biru tua, sekarang sepakat warnanya harus berbeda lagi. Dari sample warna yang dikasih, semua sepakat warna biru muda!

Lalu naik dua nomor apa maksudnya? Hehehe ... sabar dong, itu kan baru introduction. Warna celana nggak pernah lepas dari biru atau item. setiap tahun berganti-ganti dari item ke biru. dari biru ke item. Eh pernah deng, dapet jatah celana warna UNGU! Ciaaaaaaatt ... kantor mana coba yang nekat celana seragam karyawannya pake warna ungu? Cuma kantor gue!! dan demo besar-besaran pun pernah terjadi. Semua sepakat nggak mau make celana yang warnanya najis tralala seperti itu. Kayaknya bagian pengadaannya (waktu itu) buta warna! dan sejak insiden itulah, pemilihan warna dilempar ke rapat karyawan terbatas. Setiap unit mengirimkan perwakilan untuk memilih. dan hasil rapat tidak dapat diganggu gugat.

Aih, masih introduction ya boss?
O iya, gw kan udah pede tuh nyebutin angka 32 sebagai size celana gw. Terakhir kali beli celana (hmmm .. berapa tahun lalu ya?), memang nomornya segitu. Gw masih yakin. Dan datanglah jatah pakaian seragam gw. O iya, warna celananya : biru item. HAH? Blue black maksudnya, coy! Ada kan ya warna seperti itu? Yang kalo dilihat sekilas, warnanya item. Tapi kalo dilihat dengan teliti, kok biru? (halah ... nggak penting banget dibahas!).

Hari senin pertama. Dengan suka cita gw bangun pagi. Kemeja dan baju sudah disetrika rapi. Baju baru niiiiih ... serasa mo lebaran. Kemeja? Aih, pas banget. Celana? naaaaah ... kok susah dikancing ya? Hiks ... kekecilan. suer, sedih banget. Mau maksain dipake kok nekat amat ya? Akhirnya back to celana-celana koleksi lama. Seeettt dah, niat mo gaya jadi berantakan lagi.

Komplen deh gw ke bagian pengadaan. "Gimana sih? masa celana gw kekecilan? Nggak salah ukuran tuh? salah nempel nomornya kali!" bla-bla-bla dah gw ngomong panjang lebar. Intinya? ngerayu supaya bisa dituker! hehehe
Yihaaaaa ... ternyata rayuan gw maut juga. celana gw bisa dituker! Dianya minta waktu seminggu! Noprob deh, daripada sempit.

Kemaren tuh, celana nomor 33 gw dateng. Dengan suka cita lagi, gw bawa pulang. Ternyata sodara-sodara, nomor 33 pun masih susah dikancing! Whuaaaaaa .... masa iya perut gw segendut itu sampe celana harus naik 2 nomor ke 34? Nggak ada penukaran lagi. Gw mesti mencoba menguruskan perut biar tuh celana bisa masuk. (hayo Iwok, olahraga dong biar sehat!)

Eh, ada yang tahu nggak, kenapa celana-celana yang lama kok masih pada muat? Padahal suer lho, nomornya masih 32!

5 komentar:

Mungkin juga karena laen merk laen ukuran Wok. Payah emang, suka 'gak standard gitu.

Celana-celana yang lama melar karena sering dipake, Kang. :) :)

Gini nih kalo penulis mau cerita. Lah wong mau blng ukuran celananya nambah (alias sekarang tambah gemuk aja) intronya panjang banget, hihihi...

haiayyaaa ungu dibilang warna najis tralala..apa gak takut dibacok ama haze wuakakakaka...

kalo yg celana lama kan udah keseringan dicuci wokkkkk ...

ato emang elo yg gendutan banget ya kakakakaka ngacirrr

untuk membahagiakan diri.. anggap aja no celana nya yang salah :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More