Senin, April 21, 2008

Ke Depok (part-2)

Jam 7 pagi, Mas Apud dari bagian promosi dan Rani sudah datang menjemput. Horeeeee .. ke Depok. Pertama kalinya ke Depok nih, jadi nggak sabar pengen nginjekin kaki disana. Kayak apa ya? Setelah diombang-ambil sama pak Yus yang bawain mobil dengan kecepatan tinggi (glek .. pegangan terus nih), jam 10 teng kita nyampe di Gramedia Depok yang ternyata sebelahan sama Margo City. Ketemu sama Mas Fidi, Mas Bambang, dan Mas … (sapa ya? Lupa) dari Sygma Jakarta. Whuaaah … kaget banget pas dikasih tahu kalau dalam bulan Maret kemarin Suster Nengok sudah terjual di atas 700 eksemplar dan persediaan di gudang Jakarta sekarang KOSONG! Horeeeee … Alhamdulillah. Seneng banget nih dengernya. Cetak ulang dooooong? Hehehe … Ternyata Mas Apud pun cerita kalau di Gramedia-gramedia Bandung pun Suster Nengok pada kosong (pantesan temen gw nyari di Gramedia BSM nggak nemu). Asyik-asyik-asyik.

Sambil nunggu pihak Gramedia cek-ricek persiapan, gw sempet muter-muter dulu. Hiyaaa … di basement ada SALE! Catet, SALE! Buku-buku dengan diskon mulai 30% - 40% bertebaran. Ada juga novel-novel terjemahan dari DASTAN Book yang dipatok hanya 15ribu saja. Langsung ngiler nih. Mata mulai nandain satu-satu, buat dibeli pas beres nanti. Weits, ada buku pertama gw dengan Blogfam, ‘Ortu Kenapa Sih?’ yang diskon 40%! Yang belum punya, bisa kejar ke Depok tuh! Hihihi … di Gramedia lain juga ada kali ya SALE kayak gini?

Sambil nunggu acara mulai, gw sempet plarak-plirik kemana-mana, nyariin Dahlia, Fitra, Nunik yang katanya mau datang ke acara ini. Nggak ada. Hiks … padahal Dahlia udah SMS-an paginya kalo dia mau nyulik gw buat berenang di danau UI. Hahaha … nggak deng, buat ngobrolin acara Blogfam di WBD tepatnya. Tapi sampe bubar acara dan gw nunggu sampe setengah dua, tuh anak nggak nongol juga. Batal kayaknya, gw mikir sih begitu.

Acara dimulai! Whuaaaaah … mpot-mpotan. Bakalan rame nggak ya? Gw panik liat kursi depan stage masih kosong. Beberapa hari sebelumnya Andrea Hirata dan Andi F. Noya duduk juga di stage yg gw tempatin ini, dan penontonnya heboh (iyalaaaaaah .. Andrea gitu loh). Tapi the show must go on. Rani yang jadi moderator mulai buka acara, dan mata-mata mulai melirik dari balik rak-rak buku. Stage yang sengaja dibikin di tengah tobuk memungkin setiap orang bisa melihat cowok ganteng penulis Suster Nengok ini (hihihi) dengan mudah. Meski kursi di depan stage nggak penuh, tapi puluhan pasang mata dari balik-balik rak buku menatap gw. Huhuuuuy … pada malu-malu ya? Ya wes, nontonin dari sana juga gpp deh. Hehehe …

Mulai deh cerita tentang Suster nengok. Tentang semua proses dibalik penyusunannya dan sebagainya. Bla-bla-bla. Sampe ke acara tanya jawab. Tuh kan, pas disuruh pada nanya, baru deh pada keluar dari balik rak dan nanya satu-satu. Fiuuuuuuh … ternyata pada merhatiin juga toh, kirain enggak. Hehehe … Satu per satu pertanyaan dibahas, dan Sygma berbaik hati banget, karena setiap penanya langsung dikasih buku Suster nengoknya! Tuuh .. mangkanya pada datang dan nanya dong. Lumayan kan? Dengan pede-nya gw kasih tandatangan di buku itu masing-masing, padahal mereka nggak minta. Hihihi … maaf ya mas, mba, penulisnya kepedean nih.

Sayangnya, rencana Aming mau datang dan menyamar jadi Suster Nengok batal. Aming-nya lagi sibuk, jadi nggak bisa nyempetin datang kesini. Padahal kalau ada bakalan rame kayaknya ya yang nonton. Tapi nontonin Aming, bukan gw! Hehehe … lumayan kan, gw bisa poto bareng Aming dan minta TTD dia. Kapan lageeeee?

Beres! Fiuuuuuh … lega. mungkin Talkshow kemarin nggak seheboh saat Andrea Hirata berbicara juga di tempat ini, tapi suer, gw seneng banget. Gw bisa datang langsung ke Depok, gw bisa dikasih kesempatan nunjukkin diri sebagai orang dibalik penulisan Suster Nengok, dan seneng banget pas beres acara ada beberapa orang yang datang nyamperin dan minta nomor telepon dan email. Hihihi … kepedean lagi nih. TAK! TAK!

Beres acara, orang yang mau nyulik gw ternyata ngga ada juga, padahal gw udah muter-muter di SALE dan beli beberapa buku. 5 aja ah, di rumah juga masih banyak PR yang belum dibaca. Jadi pas diajak balik kru Sygma jam setengah 2, gw manut aja. Eh, pas di jalan entah udah nyampe mana (maklum blank total daerah Depok, jakarta dan sekitarnya), Dahlia SMS : “Mas Iwooook … gw lagi di jalan nih, mau kesana.” Aaaarghh .. jam segini masih di jalan? Aduuuuh … tuh anak ya bener-bener. Akhirnya gw say sorry nggak bisa ketemuan, karena udah on the way pulang. Nggak enak minta diturunin di jalan terus nyasar-nyasar. Yah, nggak jadi deh berenang di Danau UI. Hehehe …. Sorry ya Day, Fitra, minggu depan deh gw ke Jakarta lagi.

Tasik ternyata jauh. Setelah transit di kantor Sygma, terus dianterin ke terminal Cicaheum, gw lanjut lagi perjalanan ke Tasik. Hiks … baru nyampe jam 9 malem di rumah. Langsung tepar.

2 komentar:

Wah hebaaat...
selamatyah mas.. bukunya udah cetak ulang lagi.. kayaknya bakal jadi best sellertuh hehehe

Sabtu kmrn juga udah di ingetin dan diajakin Ryu dan Dahlia untuk Kopdar didepok sekalian ketemuan mas iwok.. apa daya kmrn sabtu ada kerjaan..

eh gak taunya Day ama Fitra telat dateng juga yah...

besok pasti ke WBD dunk mas.. sayag gak bisa ketemu lagi hiks..

keselnya waktu di gunung agung, waktu kemarin ke jakarta itu, tanya sama mbak2 penjaga, "mbak, suster nengok mana ya?"

dijawab, "waaaah suster ngesot kale?" sambil senyumsenyam.

awas loe, mbak penjagaaaa!!! sekarang pasti tuh mbak penjaga inget guah... seorang cewek cakep yang pernah tanyain soal suster nengok :D huekekeke

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More