Sabtu, Juli 30, 2011

Cewek-cewek Tulalit – Behind The Scenes

Kalo melihat naskah ini terbit, saya jadi inget kembali proses penulisan naskahnya yang sudah bertahun lalu. Saat saya bongkar lagi arsip, ternyata naskah ini mulai ditulis bulan Juni 2008! Yay ... 4 tahun lalu! Nggak nyangka aja kalau ternyata 4 tahun kemudian naskah ini bisa terbit juga.

Satu yang masih saya ingat jelas, naskah ini saya tulis setelah novel saya yang berjudul ‘Pulau Huntu’ terbit. Apakah ternyata berkaitan? Dari sisi ceritanya sama sekali tidak ada kaitannya. Yang satu ke barat, satunya lagi ke selatan. Tapi, dari sisi proses kreatifnya YA. Cewek-cewek Tulalit yang semula saya kasih judul DEEDEE & MEME ditulis berdasarkan permintaan dari teman-teman saya, khususnya teman-teman cewek jaman kuliah dulu.

Yang sudah membaca Pulau Huntu tentu tahu persis bahwa tokoh-tokoh yang ada di dalamnya menggunakan tokoh-tokoh nyata; sahabat-sahabat saya semua ~ Akuy, Dennis, dan Yonk. Dengan ijin mereka semua, saya gunakan karakter mereka untuk bermain sepanjang cerita, meski kemudian karakter itu saya dramatisir sedemikian rupa demi tuntutan cerita. Jadi, kalau dalam kesehariannya mereka sudah eror, dalam novel ini semuanya tambah parah! Hehehe.... ampuuun.

Nah, gara-gara Pulau Huntu itu, protes pun berdatangan dari teman-teman saya yang lain.
Kok cewek-ceweknya nggak diajakin nongol dalam bukunya?
Kapan kelakuan cewek-ceweknya dibikin novel juga?
Jadiin gue tokoh novelnya dong!
Saat itu saya Cuma nyengir. Dijadiin tokoh cerita sih bisa-bisa aja, tapi cerita apa yang bisa saya tulis tentang mereka? Masa-masa kuliah dan kos bareng mereka bukannya tidak ada pengalaman-pengalaman ajaib ~terlalu banyak ajaibnya malah (hihihi), tapi karena terlalu banyak itulah saya malah kelimpungan nyari benang merahnya.  Saya Cuma bilang; “Oke, someday gue bakalan nulis novel tentang kalian!”

Tanpa sepengetahuan mereka, saya mulai oret-oretan dan menulis. Saat itu saya asal menulis saja tanpa jelas ceritanya mau dibawa kemana. Bahkan tanpa TEMA! Hanya satu yang sudah saya terapkan dari awal, genre yang diusung sudah pasti harus komedi, mengingat kelakuan teman-teman saya kok ancur semua. Nggak bakalan beres kalo cerita yang ditulis genre yang biasa-biasa aja. Kukukukuk .... maaf (lagi) . Tapi gara-gara nggak jelas mau nyeritain apa, akhirnya proses menulisnya mentok sana – mentok sini. Suer, malah pusing sendiri. Akhirnya naskah itu mentok di halaman 30, dan bingung mau diterusin kemana. Lagian pas saya baca-baca, kok nggak ada lucu-lucunya ya? Mungkin karena nggak kebayang alur cerita yang jelas, saya pun ngerasa apa yang saya tulis garing segaring-garingnya. Makin males lah nerusin nulisnya. Sudah bisa ditebak kalau naskah itu akhirnya menggantung begitu saja.

Januari 2011, novel saya di penerbit LPPH terbit. Judulnya Iron Man – Pahlawan Pembela Penampilan. Ini adalah novel pertama saya di LPPH. Setelah terbitnya novel ini, Mba Rahmadiyanti ~Penjaga Gawang LPPH *xixixi* ternyata nyolek lagi, nanyain kira-kira saya punya naskah gokil lain nggak. Hmmm ... entah kenapa saya jadi teringat naskah Deedee dan Meme yang sepotong ini. Saya jawab aja; punya tapi masih ngegantung. Secara jujur saya juga bilang kalo ngerasa naskahnya kurang  lucu. Nggak pede aja ngasihinnya. Eh, mba Dee malah pengen baca dulu naskah yang ngegantung itu. Ya udah, tanpa saya baca lagi saya kirim si Deedee dan Meme.

Ealaaah ... baca komennya di twitter, Mba Dee malah ngakak-ngikik-ngukuk baca naskah seadanya itu. Buntut-buntutnya ‘maksa’ saya nerusin cerita itu. Hehehe. Puyeng dah kalo udah ditodong begitu, nerusin kemana coba? Ke Bogor? Wkwkwk. Eh, eh, karena dianggap lucu begitu, jadi penasaran juga. Akhirnya saya baca lagi deh tuh naskah. Oalaah ... ternyata bener, lucu banget lho! *hihihi... pede amat ya?* padahal suer, sebelumnya saya ngerasa tuh naskah nggak ada bagus-bagusnya. Ternyata setelah diendapkan selama 4 tahun, trus dibaca lagi, baru kerasa naskah itu memang memancing kelucuan tersendiri.

Akhirnya, mulailah saya bergelut lagi dengan pencarian ide lanjutan. Beberapa halaman terakhir saya pangkas agar saya bisa membelokan alur cerita yang sebelumnya sudah mentok nggak mau maju. Beberapa tokoh pun saya munculkan biar makin rame, tentunya saya langsung mengadopsi karakter teman-teman saya yang sebelumnya belum nongol. Dalam situasi kepepet, ternyata ide itu terkadang lebih mudah datang ya? Naskah yang selama 4 tahun mampet ini tiba-tiba saja plong menemukan alur ceritanya sendiri. Proses nulisnya semakin lancar, dan kegilaan pun semakin menjadi. Ah, senangnya saya sudah bisa menghancurkan karakter teman-teman lagi. Hahaha.... *ngumpet*. Setelah itu, naskah pun melenggang mulus ke LPPH dan langsung ditangani mas Noor Hadi, yang juga sudah membidani Iron Man. Eh, saking mulusnya bahkan tidak perlu adanya revisi sama sekali sampe kemudian novelnya terbit sekarang! Horeeee. 

Pokoknya novel ini saya persembahkan buat Geng Manihot dah (nama geng jaman kuliah dulu, yang artinya ... Hot Banget! hahaha). Tengkyu buat Dian Novita yang dalam novel ini berubah jadi Deedee dan Megita Oktavia yang berperan sebagai Meme. Dalam kenyataannya, mereka berdua memang roomate asli di Pondok Barokah dulu. Apakah mereka asli tulalit juga? Hmmm ... coba aja tanya mereka langsung. Hihihi.

Thanks juga buat Wulantika Anwar, Yul Anggraini, Lilia Ulil, Taty Trisnawati, Ola, Merry,  Mang Elon (eh, harusnya Mang Ekon ya?) dan lainnya yang sudah ‘rela’ karakternya saya cuplik dan modifikasi habis-habisan. Sudah pada janji nggak bakalan ngamuk kalau sosok kalian langsung berubah 180 derajat kan? Heuheuheu. Doain aja novel ini best seller, cetak ulang berkali-kali, atau ada yang tertarik ngangkat jadi sinetron atau film dengan kalian sebagai pemerannya. Bisa ikut ngetop kan? *jitak*

Akhirnya, selamat berburu bukunya di toko-toko buku terdekat.
Mudah-mudahan anda bisa terhibur, dan saya bisa makmur! wkwkwkwk

1 komentar:

Thanks juga Wok walau tentunya saya jauuuh lebih cerdas dari tokoh saya dalam novel ini hahaha.
Semoga tambah sukses n novelnya selalu jadi best seller!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More