Minggu, Desember 14, 2008

Finally, rasa penasaran gw setelah dinyatakan sebagai salah satu nominator Lomba Cerita Konyol GPU 2008 terjawab sudah hari Sabtu, 13 Desember 2008 kemarin. Pada acara Workshop penulisan bersama Sitta Karina dan Andrei Aksana ini, ditutup dengan acara pengumuman pemenang lomba. Dan, gw ternyata harus puas diumumin Boim Lebon sebagai Pemenang Berbakat saja, karena untuk juara 1 - 3 diperoleh oleh : Netty Virgiantini, Rudiyant, dan Anindita Siswanto.


No prob. Masuk nominator 5 besar, dan kemudian menyandang Pemenang Berbakat barengan dengan Triani Retno, aja sudah merupakan hal yang sangat membanggakan buat gw. Setidaknya, target gw pas ikut lomba ini sudah tercapai. Dari awal gw ga muluk-muluk nargetin jadi juara. Gw cuma ngincer peluang untuk punya buku di GPU aja. selama ini, gw ngerasa susah banget tembus penerbit yang satu ini. Ga menang ga masalah, asal naskah gw dilirik buat diterbitin aja. hehehe .. lagian saingannya ketat banget. Berdasarkan informasi dari panitia, naskah yang masuk dalam lomba ini jumlahnya ratusan! Jadi, kalo naskah gw bisa masuk 5 besar, itu sudah jadi kemenangan besar buat gw. Ya .. ada sih pastinya keinginan buat menang (siapa sih yang enggak?). tapi kalo hasil akhirnya seperti ini, jangan ditanya lagi; gw tetep bangga.

Road to Bentara Budaya

Jumat, 12 Desember 2008
Pas siap-siap mo berangkat ke Bandung, gw panik pas ngaca.
"Ya ampun, lupa ngecat rambuuuut!" jerit gw panik.
"Halah, kirain apaan?" jawab Iren yang kaget denger gw jerit-jerit. "Lagian ngapain mikirin ngecat rambut segala?"
"Tapi besok acaranya anak muda semua. Ayah nggak mau ketahuan tuwir sendiri. uban-uban ini bakalan memperjelas perbedaan ayah sama mereka!" pekik gw sambil nunjukin beberapa rambut putih yang bertonjolan.
"Ayah, yang ngebedain tua sama muda tuh WAJAH, bukan uban!"
"Tapi dengan adanya uban kan semakin keliatan tua-nya? Gimana kalo di sana ga ada yang naksir Ayah?"
Iren balik badan dan menjauh sambil mencak-mencak. "Kelakuan!" omelnya.

So, Jumat sore itu gw berangkat ke Bandung dengan uban yang belum tertutupi. tadinya niat beli spidol item, terus ngecet sendiri uban-uban yang nongol di pelipis kanan. Tapi dipikir-pikir ribet juga. Ya wes, gapapalah ubannya nongol, yang penting gw masih keliatan cakepnya. Hiyaaaaaa ... Dezigh!

Baru aja naek bis di terminal, Abith udah SMS aja. "Ayah, Kaka kangen" tulisnya. Ealaaaaah .. belum setengah jam ditinggal udah kangen aja. Akhirnya gw telpon. eh, Abith malah nangis-nangis. pake bikin gw feeling guilty lagi. masa dia bilang gini :
"Besok kan kakak ulang tahun, masa Ayah pergi ke Jakarta?" raungnya di telpon.
Hiks, iya. tanggal 13 Des adalah ultahnya Abith yang ke 6. Tapi gw pergi ke Jakarta juga kan buat urusan penting. buat nyari sebakul nasi (udah ga sesuap lagi nih. hehehe).
"Eh, ayah ke Jakarta kan buat cari uang. Doain ayah menang ya," kata gw. "Kalo menang, Kaka pengen kado apa?" hibur gw, meredakan tangis Abith.
"Pengen kado Barbie, tas, sepatu, bintik-bintik (itu loh, mainan kreativitas warna-warni yang ditempelin di lembaran kaca. namanya apa sih? Glitter glue ya?), buku, dan ..."
"Baju Ibu!" itu sih suara Iren. yeeeeee .. maen nimbrung aja. pasti teleponnya di loudspeaker. Ibu-ibu sih diem dulu. Bukannya ikut nenangin anaknya, malah ikut-ikutan.

Wedew, banyak amat ya pesanannya? yah, mudah-mudahan aja gw ada rejekinya. Amiiiiiin.

Gw nginep di rumah Yonk, sobat gw jaman kuliah. Siapa Yonk itu? Baca novel 'Pulau Huntu'. Nah, dialah salah satu tokoh utamanya. Promosi? Ya harus dong. hehehe ... dasar lama ga ketemu, malam itu kita curhat habis-habisan sampe pagi. Untuk jaga-jaga biar ga masuk angin dan mabuk perjalanan esok hari, gw minum Antangin cair dua sachet sebelum begadang. Hehehe .. niat amat ya?

Sabtu, 13 Desember 2009
Gw berangkat ke Jakarta pake Xtrans travel. tujuannya Tomang. Tau dah, Tomang itu daerah mana. Yang jelas, Ippen (konsultan rute jalan setiap gw ke Jakarta) ngasih tahu begitu.
"Mas Iwok turun di Slipi Jaya, terus nyeberang ke RS Dharmais, nah dari situ naik lagi ke perempatan Slipi. Turun di sana, naek Ojek ke Palmerah. 15 rebu aja kok." begitu pesan Ippen di YM beberapa hari sebelumnya. Dan gara-gara takut nyasar, gw jadi cerewet sama sopir travelnya.
"Pak, jangan lupa saya turun di Slipi Jaya, ya." kata gw entah yang ke berapa kalinya. hehehe ... tuh sopir sampe enek aja denger gw ngomong begitu. Makanya, pas nyampe Slipi Jaya, tuh sopir langsung nendang gw cepat-cepat. "Makan tuh Slipi Jaya!" Hihihi .. boong deng, gw perbuas aja ini sih.

Jakarta oh Jakarta. Gw gelap banget daerah ini. Biar ngga nyasar, gw sempet nanya lagi ke Satpam kantor yang lagi markirin. "Naek kopaja aja dari sini." Sip deh, gw loncat pas ada kopaja lewat, dan oalaaaaaaa ... ternyata dari Slipi jaya ke perempatan Slipi itu deket banget. Jadi malu karena gw nyolekin terus kondekturnya. Jangan ngeres. gw nyolekin kondektur buat ngingetin dia kalo; "Bang, turunin di perempatan Slipi ya?" hihihi.

Loncat dari Kopaja, langsung disambut Ojekers.
"Kompas berapa, Bang?" tanya gw sok tahu gedung Kompas tuh di mana.
"Dua puluh." Si Abang mulai ngidupin motornya.
"Sepuluh ya?"
"Lima belas deh."
"Sepuluh ah."
"Naik!"
Asyeeeeeek .. sapa bilang cuma ibu-ibu doang yang jago nawar? So, ngebutlah daku bersama si Abang Ojek. Eh, ga lama udah nyampe. deket ya ternyata. tahu gitu gw tawar lagi jadi lima rebu tadi. hehehe ... ga mau rugi amat ya?

Eh, kok jadi laporan perjalanan begini ya? hihihi ... ngantuk ah, besok lagi aja diterusinnya. Cerita acaranya gimana, ketemu siapa aja, dan lain-lain.

1 komentar:

Selaamt yah mas.. jadi 5 besar udah keren bgt tuh...

huahahaha.. untung gue ngasih rute yg bener, gimana kalo salah.. bapaknya orang bisa ilang dan gue bisa jadi tersangkanya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More