Rabu, Desember 17, 2008

[Lanjutan] Jadi Pemenang Berbakat Lomba Cerita Konyol GPU 2008 - part 2

-- sok gaya pake postingan bersambung segala nih --

On Location : Bentara Budaya

Nyampe gedung Kompas, gw celingukan sendiri. acaranya di mana ya? Sambil celingukan, gw benerin baju yang mulai kusut sana-sini. Biar nggak keliatan banget dari kampungnya. hehehe ... ransel juga gw tenteng aja, biar bagian belakang kemeja gw nggak lecek. Coba ya, bawa ransel gitu loh. Kayak mau kemping aja. Dalemnya udah campur aduk aja. Ada baju bekas semalem, ada daleman (ups), sweater, parfum, roll-on (biar setia setiap saat), kamera, Salonpas koyo buat ditempelin di tengkuk (gw suka pusing kalo naik kendaraan ber-AC. Kampungaaaaaaan!), air mineral, perlengkapan mandi, buku buat bacaan di jalan, buku pesanan Dian dan Syl (buat Usup udah ada nyamber duluan di Bandung), dan lain-lain. Nah tuh, udah kayak mau kemping aja kan? Untung gw ga sekalian bawa sleeping bag, Hehehe. Ransel gw udah gembung aja dan untungnya lagi ga ada yang nekad nanya; "Mau kemping kok ke Jakarta, Mas? Mau lihat Monas, ya?"

Akhirnya gw samperin Satpam yang lagi bertugas di pos-nya (ya iyalah, kalo di Warteg, berarti Satpamnya lagi makan siang, bukan lagi tugas).
"Pak, kalo tempat perkemahan di mana, ya? Saya anggota regu Kancil yang ketinggalan."
Hehehe ... boong deng. Gila aja gw nanya begitu. Yang ada gw ditendang jauh-jauh sama si Bapak Satpam. Gw nanya; "Pak, Bentara Budaya di sini, ya?"
Si Pak Satpam menatap gw dengan tatapan menyelidik. “Workshop penulisan, ya?”
Gw langsung mengangguk tak jemu-jemu (trilili-lili-lilili). “Iya, Pak, benar sekali.
Si Bapak masih merhatiin gw dengan saksama. Mungkin dial lagi mikir Oh, ini pasti Andrei Aksana yang mau ngasih materi workshop siang ini. Kalo nggak, dia pasti ngira gw adalah Andrea Hirata yang baru aja melontosin rambutnya. Perlu minta tandatangan nggak ya? Hihihi … ge-er amat ya, gw? Najiiiiis.
Noh, di seberang. Masuk aja.
Ternyata gw salah gedung sodara-sodara. Sesuai dengan amanat gw, si Abang ojek nganterin gw ke gedung Kompas. Padahal maksud gw kan mau ke Bentara Budaya. Berhubung –katanya- gedung Bentara Budaya kalah pamor sama gedung Kompas, kalo mau ke daerah ini, bilangnya mau ke Kompas aja. Bentara Budaya masih banyak yang belum ngeh. Yawes, bukan salah si Ojeker berarti. Lagian, tinggal nyeberang kok, nggak ada jauh-jauhnya.

Akhirnya,
Mas Iwok, ya?” suara merdu seorang cewek menyambut kedatangan gw di gedung BB (Bentara Budaya, bukan Bau Badan). “Aku, Michelle.”
Hureeeeeee … itu Michelle, Sekred GPU, yang selama ini neleponin gw buat kepentingan lomba dan acara ini. Dengan ditemukannya gw oleh Michelle (emang ilang?), berarti perjalanan menegangkan gw menuju Bentara Budaya berakhir sudah. Selameeeeet … Abis itu, gw dikenalin sama editor-editor dan kru GPU lainnya. Ada Mba Vera, Mba Hetih, Mba … Mba lainnya deh, lupa lagi soalnya. Hihihi … maaf kalo nama yang lainnya malah nge-blank sekarang. Wah, cewek semua ya ternyata geng GPU? Asyeeeek … bisa dicolek-colek nih. Weits, Iwok nggak sopan! Masa dicolek-colek, sih? Eh, eh, gini maksudnya, kalo udah kenal dan akrab, kan, gw bisa colek-colek mereka buat ngirim naskah gw lainnya nanti. Siapa tahu kalo udah akrab, urusannya bisa lebih lancar. Yah, di-KKN lah (Kitik-Kitik Neeeeeeh ..).

Gw nyampe jam setengah sebelas. Kepagian! Acara pengumuman ini sebenernya tar siang, tapi sepagi ini gw dah nyampe. Nggak pake bonus nyasar seperti yang ditakutkan sih. Tapi ternyata, bukan gw aja yang kepagian datang. Netty, Rudiyant, dan Anindita bahkan udah ada di lokasi jauh sebelum gw datang. “Nah, mereka itu finalis juga,” tunjuk Michelle ke arah mereka. Gw manggut-manggut aja, tapi nggak berani nyamperin. Malu. Gw kan pemalu orangnya. Aiiiih .. pengen ngegampar, kan? Ternyata, meski pada jago bikin cerita konyol, mereka pada pendiem, lho. Nggak ada tuh yang kelakuannya minus kayak gw. hehehe.

Saat itu acara workshop lagi berjalan. Sitta Karina sebagai pembicaranya, dengan MC-nya … Boim Lebon! Waaaaaw .. penulis top semua tuh. Mata gw langsung kelilipan. Alih-alih merhatiin pembicaraan di depan, gw keluarin kamera, lalu jeprat-jepret, sana-sini. Lumayan, buat dipamerin di kampung nanti, kalo gw udah ketemu si Anu, si Ani, dan si Ano. Kalo mereka nggak ngeh siapa foto-foto yang gw tunjukkin? Kasian deh lo nggak kenal sama penulis top ibukota! Baca buku dooooooong. Nggak kenal Iwok Abqary nggak masalah, tapi masa nggak kenal Boim? Ya, kan, Im? (Boim manggut-manggut ge-er. Hehehe).

Di tengah-tengah workshop inilah, ada seseorang yang nyariin gw. Sko! Waaah .. ternyata dia beneran datang. Setelah baca buku Suster Nengok dan TIKIL, tiba-tiba aja cewek ini langsung ngefans berat sama gw (haduh, Sko, ampuuuuuuuuun). Dia sampe ngebet banget pengen motret gw. Lihat aja, dia sampe bela-belain nenteng perlengkapan kameranya lengkap. Hihihi … nggak deng. Kenal Sko di Plurk, dan berlanjut akrab sampe sekarang. Karena belum pernah ketemu, jadilah kita janjian di BB. Makasih ya Sko, udah mau datang. Tapi dasarnya dia memang suka motret, gw pun dijadikan objek kameranya. Kemana gw bergerak, kamera Sko langsung membayangi. Wuih, jadi serasa Barack Obama yang dikuntit kamera terus belakangan ini. Bahkan sampe diadakan foto-session segala di halaman gedung BB. Gw seraya jadi model begini, ya? Hahaha … untung para peserta masih asyik di dalam, jadi gw bisa bergaya tanpa ada yang ngelemparin botol Aqua! Hasil jepretan Sko, ada di sini. Udah gw tambahin sama kiriman dari Sko. Just in case, kalian mau lihat gw jadi model, ya. Hahaha .. najeeeeees. Tapi maaf, berhubung model amatir, dan nggak ada pengarah gaya, gaya gw yang begitu mulu. Lumayan lah, daripada lu manyun!

Eh, gw ketemu juga sama Syl. Dari awal gw emang udah janji mau ngasih novel terbaru gw buat dia. Biar gw nggak cengo sendirian di BB, jadilah gw ancam Syl : “Ambil bukunya di BB, ya?” Hehehe .. hemat ongkos kirim, dan ketemuan lagi. Syl ini adalah penulis yang dulu sama-sama ngeroyok buku Teenworld; Ortu, kenapa sih?, buku gw yang pertama kali. Gosipnya, novel perdana Syl pun akan segera terbit dalam waktu dekat ini. Hahaha … seneng banget bisa bocorin rahasia orang. Promo Pra Launching, Syl! Thanks to me, dong! Kekeke.

Break jam 12, gw dikasih makan siang. Horeeeee … (dih, kayak nggak pernah di kasih makan aja). Terus, abis itu lanjut ke sesi II workshop penulisan. Kali ini pembicaranya Andrei Aksana. Another popular writer! Wow, jepret-jepret lagi nih. Nambahin foto buat pamer. Hehehe. Seru juga ya ikutan pelatihan menulis kayak gini. Gw yang nggak pernah ikut-ikutan pelatihan jadi sering mangap-mangap sendiri denger penjelasan pembicara. Oh, begitu, ya? Oh, gitu, toh? Lumayan, nambah-nambahin ilmu. Apalagi gw bisa dapet ilmu kayak gini gratis, yang lain kan mesti bayar. Asyeeeeek … lucky, me! (Michelle melotot : “Potong royalti, wok!”)

Abis itu, baru lah pengumuman lomba. Udah tahu hasilnya, kan? Jadi nggak usah diceritain lagi, dong. Kalo belum tahu, baca postingan sebelumnya aja. Beres acara, barulah gw kebingungan sendiri. Sekarang gw balik pake apa, ya? Huaaaaaa … dari awal gw Cuma ribut nyari rute keberangakatan doang, tanpa sempet mikir baliknya naek apaan. Tapi tenang, gw emang udah sedikit prepare sebelumnya. Gw udah print peta Jakarta dan rute jalur Busway! Hihihi .. sedia pelampung sebelum banjir, sedia peta sebelum nyasar!

Gw keluarin dah si Peta. Gw nggak mau kalah sama si DORA yang rajin bawa peta ke mana-mana. Kalo dia bingung, Dora tinggal tereak : “say a map! Say a map!” Mulailah gw mojok sendiri, dan ngumpet-ngumpet ngeliatin peta. Dan, dari lokasi gw berada saat itu, mata gw berbinar melihat Terminal Kalideres yang kayaknya sih deket. Tau dah Kalideres tuh di mana, tapi kalo lihat di peta sih kayak deket banget (ya iyalaaaaaaah … Cuma beberapa centi doang!). Masalahnya, dari sini gw harus naek apa ke Kalideres? Huaaaaaa … toloooooooooooong.

Beberapa orang lagi merubung Rudiyant dan nagih dia buat makan-makan. Gw pun bergerak mendekat. “Gw nggak perlu ditraktir, kok. Gw Cuma perlu ditunjukkin jalan ke Kalideres!” kata gw yang sok pede banget bakalan diajak makan-makan. Kumpulan itu nggak noleh maupun menggubris omongan gw. Hiks, kasian deh gw. Sepertinya gw bakalan terlantar di belantara ibukota. Peta gw liat bolak-balik dengan terharu, eh .. trenyuh. Sko udah pulang duluan pas udah enek motretin gw sampe ngabis-ngabisin memori kameranya. Hehehe … lagian, dia juga ke sini naik taksi, gara-gara nggak apal rute daerah Jakarta Barat. Ya Tuhan, hanya kepada-MU nasibku kupersembahkan.

Pas keluar dari BB, Rudi nyamperin gw. Entah apa yang merasuki pikiran dia (mungkin karena trenyuh lihat wajah memelas gw, ya?), dia nanya ke mana gw mau balik (ya ke rumah, dong!). Pas gw bilang ke terminal Kalideres, dia langsung ngamuk, eh … protes. Kok ke Kalideres, katanya. Kalo mau naik bis ke Tasik, mending lewat Cawang-UKI aja. Lebih deket dan nggak muter-muter. Bla-bla-bla deh, Rudi ngasih tahu gw harus naik apa, lompat di mana, terus terbang ke mana. Hehehe.

Mata gw berbinar-binar. Gw langsung peluk Rudi dengan tangis haru (halah, booooooong banget). Setelah itu gw segera melangkah tegap sambil dadah-dadah ke yang lain (yang lain langsung buang muka dan nggak membalas dadahan gw. Hehehe). Senyum gw mulai merekah. Tasik, I’m, coming home!

-- Tamat (nggak ada part-3 nya. Lagian mau nyeritain apa? Kan udah balik?).

3 komentar:

Selamat yah sudah jadi pemenang berbakat ...
Salam kenal deh ... ceritanya lucu!

idih andrea hirata kayanya ga nek ojek deh! :p
duh untung gue n ippen gada niat nganter wkt itu,kan malu2in tauuu..

Iwok emang lucu, ya.... wok, waktu itu suwer, bukannya gak mau ngajak pulang bareng ke bandung (dari bandung ke tasik terserah ente dah mau gimana). aku kan telat nyampe bbj, orang2 udah nyame dari pagi aku baru nyampe jam 2 siang. kecapekan (dari bandung nyubuh, mampir-mampir dulu di bogor), stress (macet gila ya jakarta), laper..... (udah keabisan konsumsi. kamu ambil berapa kotak, wok?). pas aku selesai shalat, kamunya udah gak ada. rudi juga udah gak ada. Udah gak ada siapa2..... bbj kalo sepi jadi serem juga.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More