Selasa, Desember 06, 2005

Secuil Kisah tentang Blogfam

Bagian I

Mo kemana Wok?” Dev disebelahku bertanya. Mungkin melihat aku sudah rapi jali mau pergi.
Ke blogfam. Kenapa emang, mo ikut?” cengirku.
Ngapain sih lo sering banget ke Blogfam? Disana rame ya? Banyak temen? Banyak hiburan?” bawel dan rasa ingin tahunya kumat. Alamat ngga jadi pergi nih kalo musti ngejelasin semuanya sekarang.
Lo mending ikut aja deh daripada gue mesti berbusa ngejelasin semuanya. Lagi ngga punya acara kan?” kataku sambil menyeret lengannya. Dev menggeleng, dan dia dengan patuh mengikuti arah langkahku. Pasti dia penasaran, pikirku.
Wok, orang-orang bilang komunitas itu kan tertutup banget,” katanya dengan ekspresi kening mengkerut.
Aku cuma tersenyum, “siapa bilang? Ngarang aja lo ah!
Tapi memang gitu kan?
Pemikiran yang sangat-sangat salah, pikirku. “Dev, lo ngga bakalan tau telor itu busuk atau tidak kalo belum di pecahin kulitnya kan? Kacang itu dalamnya merah atau putih kalo lo ngga kupas dulu kulitnya?
Kok jadi telor dan kacang?
Ini perumpamaan bego!
Dev nyengir.
Kalo lo ngga masuk ke dalam, mana lo tau isinya seperti apa? Ayo ikut aja biar lo faham sekalian. Nih kita dah nyampe.

Bagian II

Blogfam memang ngga pernah sepi. Selalu saja ada kerumunan-kerumunan di berbagai tempat.
Mereka lagi ngapain wok? Kok kayaknya seru banget : ketawa-ketiwi. Trus yang disana ada yang disuruh maju ke depan, disuruh ngomong, trus di tepokin?” kata Dev sambil matanya asyik berkeliling.
Aku tersenyum, “yang ketawa-ketiwi itu, biasalah ibu-ibu dan bapak-bapak yang lagi ngerumpi masalah didalam kamar tidur, atau gossip-gosip selebritis terbaru. Terus, kalo yang disuruh kedepan itu anggota baru Blogfam. Mereka harus memperkenalkan diri biar pada kenal sama anggota lain. Kalo papasan di jalan kan bisa say hello. Masa sesama anggota ngga pada kenal sih?
Dev manggut-manggut, entah ngerti atau malah bingung. “kalo yang itu Wok?” katanya sambil menunjuk kerumunan yang lagi berdiskusi dengan serius. “kok serius banget?
Dev, disini kalo kita punya masalah ngga usah khawatir. Lo bisa sharing sama anggota Blogfam yang lain. Mereka pada ngebantuin mecahin masalah kok. Lo lihat aja, ada yang lagi belajar, ada yang ngajarin, semua saling berbagi.
Kita masih berjalan berkeliling, dan Dev begitu tertarik dengan kegiatan yang ada. “Wok .. wok, mereka kok pada ngegelar foto-foto sih? Trus, orang-orang itu lagi pada baca puisi. Latihan buat acara pertujukan ya?
Aku tertawa. Senang sekali melihat Dev ribut dengan keingintahuannya. “Itu mereka yang lagi diskusi masalah fotografi Dev. Kalo lo suka foto memfoto, lo bisa gabung disitu, diskusi dan belajar biar hasil foto lo tambah yahud. Nah, yang lagi baca puisi itu memang anggota forum yang suka puisi. Malah bukan hanya puisi Dev, yang suka nulis cerpen juga banyak.
Itu kok ada ibu-ibu yang lagi jualan Wok?” tunjuknya pada beberapa orang anggota yang sibuk menjajagakan dagangannya. Ada Baju renang muslim, ada coklat, ada ikan, ada Herbal Nutrisi, bahkan yang jual Villa! “Memangnya di Blogfam juga boleh jualan?
O iya, boleh banget. Lo mau jual apapun boleh kok disini, asal jangan jualan bom atau narkoba aja Dev!” jawabku sambil nyengir.
Ah elu wok! Eh, kok wangi makanan sih? Hmm … kayaknya sedap bener.
Tuh! Tunjukku pada kerumunan ibu-ibu yang lagi masak.”Mereka lagi belajar dan demo resep yang dikasih anggota lain. Jangan salah, malah ada mas-mas juga yang jago masak. Semuanya dijamin sedap!
Ternyata Blogfam seru ya Wok? Ramah-ramah lagi. Gua lihat dari tadi lo diajak senyum aja sama orang-orang yang kita lewati?
Dev, Blogfam kan komunitas keluarga. Masa sesama keluarga harus saling cuek sih? Ngga kan? Mangkanya, kok bisa-bisanya sih lo ngira Blogfam komunitas yang tertutup?
Gue kan blom tau Wok.” Muka Dev memerah. Aku ngga nyalahin dia kok, dulu pun aku sempat punya pemikiran itu sebelum bergabung. Ngga kenal maka tak sayang. “Wok balik yuk? Cape nih. Jalan-jalan ke sebelah sana besok lagi aja lah.
Lagi-lagi aku cuma bisa nyengir. Berkeliling Blogfam memang ngga bisa sebentar, tapi toh selalu ada pintu terbuka untuk masuk Blogfam seandainya kita ingin datang lagi.

Bagian III

Aku dan Dev berjalan pulang. Memperkenalkan keluarga blogku kepada Dev adalah hal yang sangat menyenangkan, terlepas Dev mau bergabung atau tidak.
Besok ke Blogfam lagi ngga Wok? Ikut lagi dong, sekalian mau ikut gabung!
Gue selalu datang ke Blogfam setiap saat gue sempat Dev. Kalo lo mau gabung, ngga usah ragu-ragu dan ngga perlu gue antar, datang aja trus daftar. Kita akan sangat senang menyambut lo gabung.
Dev manggut-manggut. Aku yakin pasti masih banyak pertanyaan di benaknya. Tapi biarlah, begitu dia bergabung, keluarga Blogfam yang lain akan membantu menjawab pertanyaan-pertanyaannya.
Di persimpangan jalan aku dan Dev berpisah, tapi besok, mungkin kita akan bertemu lagi di Blogfam.
Welcome to the virtual family, Dev!!

Penjelasan & Keterangan :

- Bagian I = Nyalain computer, koneksi ke internet, buka browser, masuk ke www.blogfam.com
- Bagian II = Login ke Blogfam, keliling forum, posting sana-sini
- Bagian III = Logout dari blogfam, terus kembali ke pekerjaan rutinitas (keburu boss datang nih! Hehehehe)
- Dev hanyalah ilustrasi, jadi tidak ada hubungannya dengan yang namanya Devi, Deva, Devo, atau siapapun.

5 komentar:

hehehehe... hayooo.. ditunggu tulisannya di galeri kreasii. asik amat aku bacanya loh.
wok, link ini di galeri kreasi bagian tampilan ko eror ya. salah ketik kli ya.

met ultah lagiiii..

eh ga jadi. udah diperbaiki tooo.. :D

suka yg ini, aku dukung dirimu, klo menang makan2 ya? :-D)

idenya unik bgt, saya suka tulisan spt ini ;) kita keluarga nih hehe.. goodluck ya!

salam kenal pak iwok..
tulisannya keren ;-))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More