Senin, Agustus 13, 2007

Interview di Paramuda FM

"Banguuuuuuuuuuuuun!!" gw sambit anak-anak kebo yang bergeletakan di bawah kasur. Soalnya yang bobo di kasur cuman gw. hehehe .. gw kan tamu, jadi harus dimanja dong (PLAAAAAKK!!). "Jam 8 kurang!!" gw ribut sendiri membayangkan jarak kopo dan dago atas yang begitu jauh, disela-sela kemacetan.


"Mandi dulu deh Wok, daripada ribut begitu!" Dennis menarik selimutnya.
HEH? gw pantas marah dong. Ini acara gw. gw telat datang, penerbit ngga bakalan ngasih promo lagi buat buku gw! "BANGUUUUUUUUN!!" bantal guling melayang, tapi percuma. sekali kebo tetep kebo! Akhirnya gw mandi sendiri. Byar-byur nggak pake mikir bersih. Yang penting, nama gw terselamatkan. Hehehe

Bener kan, beres gw mandi mereka masih bobo dengan nikmatnya. Yonk malah sempet2nya bangun dari karpet trus melompat ke atas kasur. Aaaarrrgghhh ...
"Tahu gini, gw nyesel tidur disini!"
Weits, cukup manjur. Dennis beranjak dari tidurnya dengan malas. Matanya menyorotkan "Ya deeeh, gw mandi sekarang." Hehehe ... meninggalkan gw yang duduk dengan gelisah. jam 8 sekian. Duh, alamat telat nih. "Lo ngga perlu mandi, cuci muka aja!" teriak gw ke arah Yonk, yang disanggupi dengan senang hati. Dasar!

setelah berkutat dengan jalanan Bandung yang mulai macet, akhirnya kita mulai memasuki kawasan dago. Ah, tenang. Ternyata ngga percuma punya temen yang doyan ngebut dalam situasi begini. Helpful! Kopo - Dago bisa ditempuh setengah jam saja. Hurraaaayy ... Meski di dago atas sempet salah belok, dan mobil meluncur masuk ke rumah seseorang (hehehe ... gara2 tu mobil nggak kuat mundur. nanjak banget!), finally nyampe juga di radio Paramuda. Legaaaa ...

Ketemu Indry, Abi, dan Yudo dari Paramuda yang bakalan ngeroyok buku gw, Free Things. Dan ternyata seru juga. Alih-alih tegang, gw malah bisa ketawa-ketawa. Alhamdulillah ... ketegangan gara-gara talkshow pertama dulu di pameran buku gagal, ilang. I really enjoyed it. Thanks Paramuda.

Sebelum itu, hmmm ... ternyata ada sosok lain yang sempat membuat kru Paramuda panik. Andi Irawan, penulis 'Always Laila' dan songlit terbaru Gagasmedia 'Ruang Rindu' sudah menunggu di luar siaran.
"Wah bentrok!" keluh Indry panik. Dia bingung karena belum baca bukunya, dan belum nyiapin list pertanyaan buat Andi. Indry melihat gw "Digabung aja talkshownya?" Gw jelas menggeleng. Kalo digabung, tar malah kacau dong ngobrolnya? Nggak mokus.
"Waktunya dibagi 2 aja," usul gw.
"GPP?"
Ya gpp lah. daripada sad ending kan mending bagi dua aja waktunya. Gw setengah jam, Andi setengah jam. Deal! Happy for all.

Setengah jam memang kerasa cepet banget. Perasaan baru aja ngomong, kok udahan lagi. Tapi it's ok. Gw seneng dah on air di Bandung, ngenalin buku gw ke khalayak. Kali aja kan setelah denger siarannya, ada yg ketarik beli bukunya barang 100 orang. huehehehe ... laris maniiiiiis.

Pulang siaran, semua pada teler. mata serasa diganduli beton segede gajah. Tapi dengan kondisi begitu, gw tetep maksa pengen ke BSM. Pengen beli Bread Talk buat oleh-oleh (jangan protes, di Tasik belum ada! hehehe). Nyari yang aneh dong. Abis itu sekalian lunch di Food Court, nganterin Iyonk ke Ujung Berung, trus nge-drop gw di terminal Cicaheum. Bye semuanya, thanks banget for brightening my two days.

1 komentar:

Mas Iwok, ga sempet dikecengin ama Abi kan? Wueheheheee....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More