Rabu, November 28, 2007

Si Bolang

Pas Abith bawa kabar bahwa hari Minggu ini (25/11) ada lomba busana pejuang, gw langsung mikir .. hm, pake baju apa ya? Ibu gurunya menyuruh Abith pake kebaya, and I said NO! Bukan nggak mau Abith jadi Ibu Kartini atau Dewi Sartika, tapi membayangkan Abith akan berpanas ria dengan setelan kebaya membuat gw menolak tegas usulan itu. Seperti ibunya, Abith nggak kuat panas dan keringat, jadi ditakutkan dia akan bete dan mogok sebelum waktunya tampil.

Tiba-tiba tayangan favorit Abith di TV menginsipirasi gw buat memasangkan baju petualang jadi kostumnya. Si Bolang! Apalagi gw seneng banget liat Riyani Jangkaru atau Medina Kamil, host-nya acara 'Jejak Petualang' di Trans7. Asyik aja ngeliatnya; spotif! jadilah, gw hunting baju buat Abith. Loreng tetep gw cari biar nyambung sama tema pejuangnya. Gw pikir, baju-batu tentara atau polisi akan dipake banyak anak (dan ternyata buenar banget. 70% dah!). Biarlah Abith beda sendiri. Lagipula, beres lomba, baju-baju itu bisa dipake juga buat maen sehari-hari. Baju tentara cuma sekali pake kan? paling kalo ada carnaval aja.

Karena Iren nggak mungkin datang serta meninggalkan Rayya di rumah, dan nenek serta tantenya masih tepar gara-gara persiapan aqiqah malam sebelumnya, akhirnya gw ikut berdesak-desak dengan para kaum ibu. Risih? Hahaha .. iya banget. Mangkanya gw tinggalin Abith sama ibu gurunya. Untung dia nggak rewel, dan nurut dituntun ibu gurunya ke belakang stage.

Sempet nggak yakin Abith mau naik panggung, dan ditonton banyak orang di pelataran sebuah supermarket. It would be the first! Tapi ternyata, gw harus menarik nafas dalam-dalam, dengan mata memanas melihat anak itu naik panggung dengan wajah tegang. Ada tamu nggak dikenal ke rumah aja dia akan langsung ngumpet, ini di depan banyak banget orang! C'mon, kiddo, you can do it!

Gw tahu, Abith stress banget di atas panggung sana. Istilah kita, mungkin napak nggak napak tuh kaki. Meski sebelumnya sudah naik dengan seluruh teman satu TK untuk perkenalan panggung, tapi pas harus jalan sendiri, rasa takut itu jelas nampak di wajahnya.

MC (mungkin karena ngeliat baju Abith beda sendiri) : "Adik, ini pake baju apa?"
Abith (malu-malu) : "Si Bolang!"
MC-nya ngakak, dan semua penonton juga ikut ngakak : "Ini dia peserta nomor 11, Si Bolang!"

Tawa si MC menular! Abith menarik bibirnya, dan mencairkan ketegangan wajahnya. Dia berjalan cepat sepanjang (sependek) area catwalk, lalu ngacir lagi ke belakang dan turun. Sayangnya, Abith malah jadi lupa gaya! hahaha .. dia sama sekali lupa ajaran ayah, ibu, tante, dan gurunya untuk berlenggak-lenggok (lah, lagian nggak pantes sama kostum!) di atas panggung.

Done! Abith sudah menunjukkan keberaniannya tampil di depan umum. Dan jujur, gw terharu. That's my girl! Pertunjukkan dia sesaat tadi sudah merupakan kemenangan besar buat gw. Tidak perlu pake piala!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More