Kamis, Mei 22, 2008

Visit Palembang

Day 1

Akhirnya jadi juga ke Palembang, nganterin nyokap dan adik yang baru merit sama orang Palembang. Asyeeeek … gw sih seneng-seneng aja, udah dibayarin, jalan-jalan di tempat baru, dan pastinya wisata kuliner. Berdasarkan info komplit dari Ichen, daftar makanan yang harus diicip-icip ternyata buanyak banget. Wuaaaah … jadi ga sabar.
Kita berangkat kamis pagi. Meski pesawat baru berangkat sorenya, tapi Tasik – jakarta jauh buanget. Abith sampe rewel sepanjang jalan, dengan keluhan yang itu-itu terus : “kok nggak nyampe-nyampe?” hehehe. Ini kali pertama Abith pergi jauh (dan tanpa ibunya) jadi masalah rewel ini sudah dibayangkan jauh sebelumnya. Mudah-mudahan aja begitu nyampe, Abith lupa sama kerewelannya. Tapi ternyata, begitu sampe di rumah Palembang, Abith langsung homesick dan menangis histeris : “Pengen pulaaaaaaaaaaaang …!” Panik dong gw. Baru nyampe kok pengen pulang? Gimana kalo dia ngga bisa didiemin? Gimana kalo selama 4 hari ke depan dia bete terus? Kalang kabut gw. Begitu datang, gw harus mengurung diri di kamar, dan belum ketemu sama tuan rumah. Itu karena Abith nggak mau keluar dan ketemu mereka!
Mandiin! Itu yang terbersit di otak gw. Mungkin aja dia kecapean di jalan, jadi badannya nggak enak. Udah mau jam 8 malem ketika gw mandiin Abith. Sempet bingung karena Abith jarang mandi air dingin. Mau minta masakin air ke tuan rumah kok ngga enak ya. Akhirnya, gw mandiin dia pake air dingin … eh anget ternyata! Udara Palembang yang panas ternyata berdampak pada air juga. Hehehe .. Abith nyantey aja tuh dimandiin pake air dingin. Alhamdulillah, setelah mandi, dia terlihat segar dan ceria kembali. Fyuuuuuh … tebakan gw bener, dia kecapean aja. Buktinya setelah itu dia nelpon ibunya dengan gembira, bercerita tentang pengalaman terbangnya yang pertama, tentang buku mewarnai yang dikasih sama pramugari, tentang sakit giginya yang kambuh. Hehehe … legaaaa …
Day 2
Jam 7 pagi semua sudah ready to explore Palembang. Gimana jam segitu belum siap, subuh aja semua udah berebut pengen mandi. Geraaaaaah … Palembang bener-bener bikin shock buat pendatang dari daerah dingin. Rasanya sehari pengen mandi dan mandi terus. Beres mandi pun keringat masih terus berleleran.
Ke Ampera! Horeeeee … jantung kota Palembang ini jadi target pertama jalan-jalan kita. Kata orang, ke Palembang tidak akan sah kalo belum nginjek jembatan Ampera. Simbol jembatan ini memang sudah sangat melekat kuat dengan citra Palembang. Dari rumah yang berada di daerah Pusri, lokasi Ampera ternyata cukup jauh juga. Tapi akhirnya, gw bisa melihat juga dari dekat kemegahan jembatan Ampera ini. Prat-pret! Foto teruuuuuus. Hehehe .. niat mengarungi Sungai Musi batal karena ternyata kita akan berada di sepanjang sungai selama 2,5 jam! Whuaaaa .. lama amat? Kita lebih memilih muter-muter kota aja daripada naik kapal selama itu. Mungkin lain kali deh.
Akhirnya kita beralih ke pasar 16 Ilir. Nyokap mau beli songket-songket buat oleh-oleh. Coba ya, hari pertama aja udah langsung ngincer oleh-oleh. Abith menolak ikut setelah mendengar kata ‘Pasar’. Dia paling anti memang jalan-jalan ke pasar. Alasannya ‘Becek!’ hehehe … dia milih stay aja di pinggir sungai Musi, melihat keriuhan dan kesibukan kapal berlalu-lalang. Kebetulan, di dekat benteng …. (apa sih?) dan Museum Sultan Badaruddin II sedang ada ‘Sriwijaya Fair’, jadi sambil nunggu yang sedang ke pasar, kita masuk aja ke sana. Keren, info tentang Palembang dan Sumatera Selatan komplit tersedia di berbagai stand, lengkap dengan hasil bumi dan makanan khas daerah sana! Semua brosur kita ambilin, buat oleh-oleh! Hahaha.
Rombongan dari pasar datang, perjalanan lanjut ngiterin kota lagi. Lewat ke Monpera, mesjid Agung, dan jalan-jalan protokol. Target selanjutnya makan martabak. Karena begitu banyak yang jualan martabak, satu yang direkomendasikan pribumi adalah martabak Har di sebelah kiri IP (Internasional Plaza). Martabak ini ternyata mirip-mirip martabak asin di daerah jawa, Cuma bedanya yang ini pake kuah kare dan nggak bertabur bawang-bawangan seperti di jawa. Rasanya? Uenak rek! Abith aja sampe habis satu –meski tanpa kuah! Gw langsung telpon Iren : “Bu, si Abith makan banyak!” hahaha … diikuti ucapan syukur dari Iren. Ibunya memang paling khawatir dengan makan Abith yang bakalan ngga diperhatiin. Di rumah aja dia musti dipaksa-paksa makan, apalagi kalo algojonya nggak ada!
Beli oleh-oleh lagi. Kali ini kita meluncur ke toko SUWANDI yang katanya jual kerupuk/kemplang paling enak se Palembang. Surga kerupuk banget nih disini. Gw ngebayangin kakak gue yang maniak kerupuk bakalan melotot kalo masuk sini. Hahaha. Borong deh sambil ngitung-ngitung mesti beli berapa kantong. Buat anak-anak kantor, buat bokap gw, kakak dan adik gw, tetangga, dan handai tolan. Hehehe … hasilnya, gw nenteng entah berapa bungkus kemplang dan kerupuk palembang. Busyet, gw langsung mikir, gimana bawanya pulang ke Tasik? Nyokap gw nggak kalah musingin. Belanjaan dia lebih banyak dari gw. Hiyaaaaa … maklum ibu-ibu, deretan orang yang mau dikasih oleh-oleh lebih panjang dari gw. Adik gw nggak kalah kalap. Bagasi mobil akhirnya penuh dengan kerupuk dan kemplang! Hahaha … kayak mo jualan aja nih. Masalah bawanya gimana, urusan nanti! Eh, beli juga beberapa Lempok duren yang legit itu. Gw beli beberapa, meski akhirnya Iren menyandera semuanya dan ogah bagi-bagi ke tetangga. Hahaha … dasar!
Kita sempet break dulu buat solat jumat di deket kantor Telkomsel. Kebetulan adik ipar ada urusan kerja juga kesana, jadi ibu-ibu dan Abith bisa nunggu sambil ngadem setelah setengah hari dipanggang panas. Makan siang kita bergerak menuju ke lesehan yang menghidangkan berbagai macam hidangan pindang ikan di jalan Pejuang 45! Khasnya sini sih Ikan Patin, Cuma gw ngeri aja ngebayangin ikan yang dikuahin. Nggak pernah suka. Jadi gw lain sendiri, mesen pindang tulang! Nah, aneh kan? Sayang makanannya ngga difoto, keburu laper! Hehehe.
Kita pulang ke rumah setelah sebelumnya beli tiket dulu buat pulang hari Minggu. Gila, penerbangan pulang udah penuh semua! Tadinya gw pengen pulang agak siangan, tapi berhubung penuh, kita dapet penerbangan pagi jam 7. itupun tiket sisa yang tinggal 4 lagi. Gara-gara itu pula, adik gw dan suaminya (plus kakak suaminya) mengalah untuk pulang hari Selasa aja. Kebetulan hari Selasa masih ada sisa tiket (itupun) untuk penerbangan jam 6 pagi! Hiyaaaaa … Palembang yang padat!
Semua tepar pas nyampe rumah. Kecuali gw, semua menolak ketika diajak jalan-jalan malam. Hehehe … berhubung malam ini acara bebas, gw SMS Fathin - MP-er Palembang, siapa tahu bisa ketemuan. Eh, Fathin available banget. Dia langsung ngajak ketemuan dan mau nganterin jalan-jalan. Huhuuuuuuuuy … sip dah. Ternyata Palembang luas banget, karena Fathin sendiri kurang mengenal daerah rumah sodara gw ini. Hasilnya Fathin dan keluarga nyasar-nyasar dulu sebelum tiba di depan rumah. Hehehe .. maaf ya. Berhubung Abith nggak mau ikut, akhirnya gw pergi sendiri bareng Fathin dan keluarganya. Sempet khawatir juga sih, gimana kalo tiba-tiba Abith ngamuk di rumah? Siapa coba yang bisa brentiin nangisnya dia. Tapi, berhubung dia ngotot ga mau ikut, yasud, ditinggal deh.
Palembang di waktu malam lebih asyik dan indah! Warna-warni dan berkerlap-kerlip. Visit Musi 2008 bener-bener membuat Palembang terjaga sepanjang malam dan sudah mempercantik diri. Yang paling indah tentu saja jembatan Ampera yang kalo siang begitu gagah, tetapi malam hari menjadi begitu cantik dan anggun. Gw diajak melintas di atas Ampera menuju daerah Ulu. Finally … gw nyebrang juga. Hehehe. Fathin ngajak gw melihat kelenteng demi kelenteng tua yang ada disana, ngajak makan model dan pempek di sekitar kelenteng tertua (haduh, nyesel makan dulu tadi di rumah, jadi ngga maksimal nih memanfaatkan pelayanan dari Fathin. Hihihi ogah rugi banget ya?). Sempet ngasih kenang-kenangan ‘Suster Nengok’ dan ‘Pulau Huntu’ buat Fathin dan Agus – adiknya. Ditandatangan? Pasti dooooong … hahaha, sok seleb banget ya?
“Ayah, pulaaaaaaang ….” Abith nelepon sambil nangis-nangis! Hiyaaaaa .. bener kan dugaan gw? Dia bakalan merasa sendiri di rumah, meski ada nenek dan tantenya. Dia ngamuk-ngamuk yang membuat gw jadi bingung sendiri. Duh, masa baru sebentar jalan2 udah minta anterin pulang lagi sih? Nggak enak banget sama Fathin dan keluarganya. Pikiran gw jadi bercabang, ngebayangin Abith di rumah, dan menikmati malam. Foto-foto jalan terus. Hihihi … sayang buat dilewatkan soalnya. Kapan lagi coba gw ke Palembang? Untungnya Fathin dan keluarga baik banget mau nganter gw ke sana-sini dan motretin gw sepuas-puasnya dengan berbagai gaya. Makasih banyak ya Fathin, Agus dan Om. Mudah-mudahan nggak ngerepotin ya. Janji deh, kalo ke Palembang lagi, gw pasti minta anter jalan-jalan lagi. Hahaha … cetuk Iwok!
Fathin nganter gw balik. Niatnya pengen ketemu Abith dulu. Sayangnya Abith udah ketiduran. Yah, tahu gitu kan bisa jalan-jalan dulu tadi dan nggak keburu-buru pulang. Hihihi … cetuk iwok lagi!
Day 3
Hari ini jalan lagi, meski berangkat agak siangan. Tujuan utamanya nyicipin pempek dan sekalian beli oleh-oleh yang kurang. Kurang? Glek. Nyokap protes, lempoknya kurang dan belum beli pempek-pempek. Terus songketnya kurang 3 lagi! Hiyaaaa … akhirnya kita jalan lagi. Kali ini sengaja pake angkot, biar kerasa suasana palembangnya. Hehehe .. dan asli kerasa banget! Angkot dan bis kota di Palembang ternyata full musik. Nggak tanggung-tanggung, volumenya digeber pol! Katanya kalo nggak gitu malah angkotnya nggak laku! Hehehe … lucu juga. Abith yang shock dengan hingar bingar itu langsung protes : “Ayah, pulangnya naik becak aja ah” hehehe
Kali ini kita makan pempek Candy di jalan Sudirman, sekalian beli beberapa paket buat dibawa pulang. Dan … di tempat ini pula Abith muntah-muntah. Kayaknya masuk angin setelah beberapa hari ini diterjang angin kencang. Mukanya pucat dan badannya lemes. Waduh, gw langsung panik. Nggak ada cara lain selain pulang, dan membatalkan acara jalan-jalan terusan hari ini. Yang bingung, hari ini kita berangkot ria, dan adik ipar gw udah feeling guilty gitu. Dia ikutan panik. Tapi untunglah, sampe di rumah Abith nggak keterusan. Oya, gw balik ditemenin adik ipar, sementara adik gw dan kakak iparnya nerusin berburu oleh-oleh.
Acara ngunduh mantu berlangsung pada malam harinya. Nggak perlu diceritain ah, karena namanya resepsi kan Cuma begitu-begitu aja. hehehe …
Day 4
Pulaaaaaaang. Selamat tinggal Palembang.

9 komentar:

Palembang... wih.. 'gak kerasa terakhir ke sana udah 5 taon yl.
Martabak yg pake kari itu.. doh... uenaknyaa..

botaaakkk !!! mana oleh-olehnya????

huh..gue pengen jadi anak kecil lagi. Biar disamperin pramugari (halah)

eh kalo mu ngirim kemplang,alamatku masi yg wkt itu lho!

oleh2 buat sayah mana?:p

palembang kota menarik. tapi yang bikin ilfil di jembatan gede musi ada aja yang masang foto pilkada segede gaban

hmmm,kota ini kurang lebih kayak banjarmasinvdeh

Palembang... uh, saya blm pernah kesana.
Kang, Kapan nih visit Egypt? Ntar mampir ke tempat saya.

wow.. asik banget yah bisa jalan2... oleh2nya mana nih mas? *telat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More