Selasa, Juli 15, 2008

99 Kisah Menakjubkan Alquran - di Pesta Buku Jakarta

Seru juga ya pas ke book fair, terus ngeliatin kalo buku kita ada di sana. Yang lebih seru, kalo ternyata buku kita kelihatan banyak dibeli orang. Itu yang gw lakukan kemarin. Sambil menunggu acara dimulai, gw jalan muter-muter. Salah satunya nongkrong di stand Mizan yang penuh dengan asesoris Dinosaurus (Mizan kan punya beberapa stand yang terpisah-pisah). Pas awal datang, gw lihat buku ’99 Kisah Menakjubkan Dalam Al-Quran’ ada beberapa eksemplar lagi. Tapi pas gw datang lagi, ternyata sudah menipis dengan cepat. Asyik nih.

Sambil nongkrong gitu, gw lihat banyak pengunjung stand yang melihat-lihat buku ‘99’. Beberapa malah langsung mengepitnya sebagai buku yang akan dibeli. Gw udah seneng aja ngelihatnya. Kamera pun dikeluarkan. Dari jarak yang agak jauh dan ngumpet-ngumpet, gw bidik ke arah target. Ceklik! Seorang mba-mba tertangkap basah sedang membuka-buka buku gw.
“Mas, ini harganya berapa?” tanyanya.
“Seratus tiga puluh lima ribu,” jawab si Mas petugas Stand.
“Diskon kan? Jadi berapa?”
Si mas sempet mikir dulu, sebelum menjawab, “seratus delapan ribu.”
Gw langsung mpot-mpotan. ‘Ayo beli mba, mumpung lagi diskon 20% tuh! Kapan lagi, kan?’ hehehe
Siiiip … si mba memegang buku itu terus. ‘Langsung ke kasir aja mba, bayar!’ hehehe .. hati gw melonjak-lonjak.

Dari arah belakang, ada seorang ibu muda bersama suaminya berjalan melintas di dekat gw. Di tangannya terdapat beberapa buku anak, yang salah satunya adalah buku 99. Wuaaaah … ada yang mau beli lagi! Kamera pun terbidik. Cepret! stand Mizan sekilas benderang karena lampu blitz. Tapi hasilnya nggak bagus, buku gw-nya nggak keliatan. Situasinya rame banget sih, jadi kehalang-halang gitu. Bidik lagi aaaaaah. Butuh waktu agak lama buat nyari bidikan yang pas, biar si ibu dan bukunya kelihatan jelas. Hehehe.

Jepret! Kali ini gw foto lagi. Yang baru gw sadar, ternyata si bapak, suaminya si Ibu, melirik ke arah gw! Mungkin dari tadi dia ngeliatin gw yang terus membidikkan kamera ke arah istrinya. Nah lho, gw dah bingung aja, takut si bapak tiba-tiba nyamperin gw dan marah-marah : “Ngapain foto-foto istri saya?”
Sebelum kemungkinan itu terjadi, gw ngacir aja sejauh-jauhnya dengan lagak cuek. Hihihi … nyari objek foto lain di stand penerbit buku gw yang lain aaah.

Buat ibu dan mba yang fotonya saya pajang disini, maaf ya kalo motret dan pajang disini tanpa ijin. Tapi terima kasih lho, udah mau beli bukunya. Semoga bermanfaat ya?

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More