Rabu, Agustus 06, 2008

[Hidup Gue] Rumah Gue vs Horror part 2

Gue mikir, gue nggak bisa hidup dalam ketakutan terus tiap malem. Penakut memang udah jadi bakat gue dari kecil (perasaan penakut bukan bakat ya? Bakat itu jago nyanyi, gambar, dll), tapi masa iya udah segede begini masih juga begitu. Malu sama anak dong. Eh, iya lho, anak gue meski cewek tapi pemberani. Kalo bokapnya takut sama kuburan, anak gue sekarang malah maennya di sana. Dia cuek aja loncat sana-sini di antara nisan buat nangkepin capung atau metikin bunga-bunga liar. Haduuuuuuuuh … gue udah takut aja penghuninya marah! Hehehe.

Sekarang gue mungkin udah agak terbiasa dengan suasana lingkungan sini. Yah, mau digimanain lagi, nyokap nggak ngijinin gue pindah. Lagian mau pindah ke mana? Beli? Yey, duitnya dari mana? Gue harus terbiasa dengan keadaan di sini.

Yah, namanya aja tinggal di daerah pemakaman, perasaan orang yang meninggal banyak banget. Kebayang kan shok-nya gue pas sering ngelihat orang berduyun-duyun nganterin jenazah? Gue langsung mikir, alamat nggak bisa tidur lagi nanti malem! Whuaaaaaa … suerem.

Pernah, suatu malem jam sepuluhan gitu, gue denger suara ribut di depan kamar yang langsung menghadap ke jalan. Dengan perasaan penasaran, gue ngintip dari balik tirai jendela. Dan apa yang gue lihat? Tandu jenazah persis di depan jendela kamar! Waaaaaaaaa … gue sampe terlompat ke belakang. Jantung gue jatuh berkeping-keping. Hehehe .. bombastis amat ya? Sekali lagi, malam itu pikiran gue penuh horor!

Ada lagi. Sabtu siang seperti biasa gue bangun siang. Mumpung libur, kan, boleh dong guling-gulingan di kasur sampe siang? Pas bangun gue udah curiga aja pas di luar banyak orang. Again? Pasrah aja, mo gimana lagi? Masa gue mesti tereak-tereak ke semua orang kalo pemakaman ini sudah ditutup! Hih, siapa gue? Pak RT aja adem ayem aja tuh (soalnya rumahnya jauh dari kuburan!). lagian, semakin gue ribut, semakin orang-orang tahu kalo gue penakut! Hehehe .. jaimnya tetep.

Akhirnya gue harus mangap dengan mata melotot ketika melihat sebuah gundukan tanah merah persis lima meter di depan pintu samping. Jadi, pas buka pintu samping, pemandangan itu langsung terhidang dengan sempurna. Bahkan wangi bunganya pun tercium dengan jelas. Hiyaaaaa … gue langsung mikir, apa gue pulang ke rumah bokap dulu ya selama seminggu ini? Rumah dijagain pembokat aja dulu. Tapi pembokat gue kurang ajar, dia udah ngacir pulang ke rumahnya duluan dan baru balik lagi dua hari kemudian. Hiks … telat.

Namanya orang idup, gue bisa berubah juga. Tahun demi tahun tinggal di situ, gue udah mulai ‘agak’ terbiasa. Setidaknya, pas gue harus rapat sampe malem, gue udah bisa jalan cepat dengan pandangan lurus nggak nengok-nengok ke daerah rawan. Hati gue berkomat-kamit. “Saya warga sini lho, udah pada kenal, kan?” hehehe. Kalo dulu sih, sebelum nyampe deket rumah gue udah telepon bini gue buat bukain pintu. Setidaknya jangan maen dikunci seegala macem. Jadi, gue bisa ngacir dan buka pintu dengan cepat untuk mengamankan diri. Kelakuaaaaaaaaan. Sekarang? Masih tetep! Hahaha.

Waktu gue ditawarin nulis novel komedi horor ‘Suster Nengok’ dan ‘Pulau Huntu’ (udah pada beli belum? Beli dong, rame lho. hehehe), gue megap-megap. Bagus, nulis cerita horor di rumah gue emang pas banget. Suasananya udah dapet banget tuh. Tinggal bawa laptop keluar, terus mulailah mengetik dan biarkan suasana yang membawa kengerian ke dalam cerita! Hehehe … Duh, tega bener sih yang ngasih order. Kenapa nggak komedi aja, nggak usah pake horor segala?

Yang udah baca ‘Suster Nengok’ pasti tahu kalo selama nulis naskah itu gue menghindari malem. Gue nulis siang hari dan brenti pas magrib. Kenapa? Gue nggak mau ngetik malem-malem sendiri dan memancing suasana mencekam sendiri. Lah, sore-sore aja gue masih sering tengok kanan kiri pas ngetiknya kok, apalagi malem. Gue nggak mau kalo tiba-tiba ada yang nyolek gue dari belakang, terus ngomong;
“Mas, mas, tokoh setannya kurang oke tuh. Gimana kalo pake penampakan saya aja?”
Whuaaaaaaaaa … amit-amiiiiiiiiiiiit. Suer, bayangan gue selalu ke situ. Gue nggak mau mengundang, apalagi mengantar!

Yup, udah 6 tahun lebih gue tinggal di rumah itu. Alhamdulillah, gue udah menyingkirkan jauh-jauh semua pikiran buruk gue. Daripada bikin gue nggak enak tidur, mending cuekin aja. kadang ada suara-suara yang mencurigakan, tapi selalu gue abaikan. Paling suara ‘tok-tok-tok’ itu suara cicak mukul-mukulin buntutnya ke pintu. Atau kalo ada suara burung yang menurut gue aneh, ya … itu Cuma suara burung. Masa nggak boleh ada burung bersuara aneh?

Gue udah nggak takut lagi pipis sendiri (hehehe .. udah lama lagi. Cuma minggu-minggu pertama aja gue takut pipis malem-malem sendiri). Gue udah tenang dan damai ngetik malem-malem kalo dikejer-kejer dedlen. You-you, I – I.. Maksud gue, elo-elo, gue-gue, nggak usah saling ganggu lah. Gue kan nggak pernah gangguin elo (lagian disuruh juga gue nggak bakalan mau! Sumpah!), jadi lo nggak boleh angguin gue dong. Deal?

Tapi malam beberapa bulan lalu, gue kembali panas dingin. Ceritanya lagi dikejer dedlen tulisan. Sampe jam setengah dua pagi, gue masih bertak-tik-tuk. Tiba-tiba gue denger suara anak ayam di depan rumah. Eh, anak ayam sapa tuh yangg lepas pagi buta begini? Iseng amat ya udah keluyuran?

Karena kadar keberanian gue baru naik dikit, gue langsung curiga. Tiba-tiba gue teringat omongan-omongan orang kalo ada suara anak ayam malem buta itu tandanya adaaaa …. Duh ngeri gue nulisnya … kuntilanak! Hiyaaaaaaaaa … keringat dingin mulai netes dari tengkuk gue. Gue mulai nggak konsen ngetik. Telinga gue malah nyimak suara keciap itu.

“Harus berani … harus beraniiiii …” gue komat-kamit sambil menggigil.

Gimana gue lantas mau berani kalo tiba-tiba suara anak ayam itu berubah! Terdengar suara kepakan sayap yang melebar dan suara ciap yang berubah meleter keras dan terbang menjauh …. Mendekat … lalu menjauh lagi.

Hiyaaaaaaaaa … gue loncat dari kursi depan kompi gue. Gue lari ke kamar, menjatuhkan diri ke kasur, ambil selimut dan meringkuk di dalamnya sampe pagi. Panas-panas dah! Hehehe …

Jadi, sekarang gue udah nggak penakut lagi?

Masih! hehehe

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More