Rabu, Agustus 20, 2008

Iren's Birthday

Yesterday was Iren’s birthday.

Berhubung gue tuh orangnya nggak pernah romantis, jadi ritual perayaan ultah di keluarga gue nggak pernah ada (kecuali Abith yang terakhir kali pengen ultahnya dirayain di sekolahnya). Hari ultah ya sama aja kayak hari-hari lainnya. Nggak ada tuh ritual ngasih-ngasih kado istimewa. Apalagi ngirim buket mawar. Wuaaaaaaah … jauuuh. Gue bisa geli sendiri kalo disuruh begitu. Kadang sering kepikiran buat beliin kado istimewa plus setangkai bunga. Pas Iren tidur, gue taro di meja riasnya. Kaget kan tuh kalo dia besoknya tahu? Tapi itu Cuma pikiran gue aja, karena toh sampe sekarang nggak pernah dicobain. Hehehe … kayaknya Iren udah ngerti kalo gue tuh bukan tipe romantis. Buktinya dia nggak pernah ngeluh. Hihihi.

Tapiiii .. bukan berarti gue nggak pernah kasih sesuatu. Setiap tahun tetep kok. At least, setiap perayaan ulang tahun di antara kita, kita pasti dinner di luar. Gue juga selalu nanya Iren mau dibeliin apa. Abis itu kita beli bareng-bareng. Hehehe … dia cukup nunjuk, dan gue tinggal bayar. Asal jangan sal tunjuk aja. nunjuk permata misalnya, atau nunjuk mobil.

Kemaren kita pun melakukan hal yang sama. Makan malam di luar. Berhubung bingung nentuin lokasi, akhirnya kita nanya Abith. Sekalian biar Abith mau makan kalo dia yang milih sendiri.

“Kakak mau makan dimana sekarang?” tanya Iren.

“Di Ampera!” teriaknya. Abith paling seneng dengan es campurnya.

Iren manyun, sementara gue tertawa senang. Huhuuuuuy … makan di sana kan ringan di kantong.

“Nggak boleh protes. Keputusan sudah diambil,” kata gue sambil ngikik. Iren pasrah. Padahal dia ngebayangin pergi ke saung-saung di tengah kolam, terus pesen gurame goreng dan teman-temannya. Sementara di Ampera kan makanan siap saji semua.

Pulangnya, baru deh kita melaksanakan ritual biasa. Iren menunjuk sebuah dept store, dan dia langsung kalap di sana. Dia menunjuk sebuah parfum incarannya, dua potong baju, sepasang sepatu, dua pasang sepatu Abith (mumpung diskon), beberapa stel baju buat Abith dan Rayya (aih, kesempatan! Sekalian gitu.)

Dia pulang ke rumah dengan senyum merekah. Gue seneng hari itu dia bisa hepi. Gapapa lah keluar uang ekstra bulan ini, mumpung baru dapet royalti. Hehehe.

Happy Birthday, dear!

3 komentar:

wew... selamat ulang tahun ya iren

-ediablo-

hepi besdey mba Iren..
itu mas iwok kalo pelit dikandangin aja,ha3!

pssst mbak iren...
besok2 kl ultah sekalian minta diajakin nonton trus jngn lupa ngajak yaya yaa :D

besok2 nyari suami kayak mas iwok aaah, yg kl belanja tinggal nunjuk aja :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More