Rabu, Oktober 29, 2008

Ultah Ke Satu Rayya


Udah direncanain sejak lama kalo kita pengen main ke Cipanas lagi. Berhubung Garut lah yang terdekat yang menyediakan sarana itu, jadi Cipasa Garut lah yang terpilih. Daripada ke Ciater Subang yang jauh, toh airnya sama-sama anget juga. Nah, berhubung momen ultah Rayya paling deket, jadilah kita pake tanggal itu buat pergi.

"Tapi kan hari kerja?" tanya Iren waktu itu.
"Ya gpp dong, kan bisa cuti. Lagian weekdays akomodasi hotelnya lebih murah."
Hiyaaaa ... tetep, prinsip ekonomi yang berjalan. Liburan jalan, kantong pun senang. Begitu kan? Kaaaaan.

Pas malam sebelum berangkat, Abith udah nggak sabaranJustify Full banget. Ngeliat ibunya beres-beres, dia ikut sibuk juga. Semua barang dia ikut dimasukin tas. Baju renangnya, ban renangnya, pelampung, boneka, sampe ke laptop mungil dia pun ikut dijejelin.

"Ngapain laptopnya dibawa juga?" tanya gw kesel. menuh-menuhin tas aja.
"Biar disana kan bisa main laptop?"
"Eh, kita ke sana mau berenang, bukan mau maen laptop-laptopan!" jawab gw agak nggak enak hati. Soalnya gw udah berencana bawa laptop juga. Katanya hotel yg udah gw booked ada hotspotnya. Hehehehe ... ga bisa aja libur ngenet sehari. Tapi setelah gw pikir mateng-mateng, akhirnya laptop gw tinggal. Lah, di sana cuma semalem kok bawa laptop segala.
"Kalo bawa VCD Barney boleh?" Abith udah siap-siap aja ngebrudulin (halah bahasa apa pula ini?) koleksi film-nya.
"Eh, denger ya, kita ke sana mau liburan, bukan pindah rumah." Gw akhirnya turun tangan. lagian mau diputer di mana? Masa mesti bawa playernya juga? Satu persatu gw pilah lagi barang bawaan Abith yang udah terlanjur dia jejelin ke tas. "Yang ini nggak usah." gw tarik lagi baju renang Abith yang lama. repot amat bawa dua-dua. "Boneka juga nggak usah. Kalo mau boneka, pinjem punya si Adik aja." Boneka mungil Rayya sengaja dibawa buat pengalih perhatian kalo dia rewel (meski sebenernya jarang banget berguna. hehehe)

Abis razia bawaan Abith, gw balik lagi ke laptop. dan saat itu Abith langsung nyelonong nyamperin. "Ayah mah enak-enakan aja. Bukannya bantuin, malah main laptop."

Haduuuuuh .. diprotes niiiih. Ya wes, laptop gw matiin dan gw ikut benah-benah. Busyet deh, gw liat ada tiga tas besar yang sudah standby. "Mau pindahan nih?"

"Eh, yang namanya bawa bayi kan begini. belum bawa selimutnya, pampersnya, baju gantinya, alat mandinya, makanannya, tempat makannnya, susunya, buah-buahan, dan ..." Iren ngoceh sendiri. Ya-ya-ya, bener juga. Cuma agak risih aja kalo ada yang merhatiin. Liburan sehari kok bawaannya kayak mau kemping seminggu. Mudah-mudahan nggak ada yang merhatiin dah.

Oya, kita nginep di Kampung Sumber Alam. Thanks to Akuy yang udah bela-belain ngontak manager (apaaaa gitu) hotel tsb buat mintain diskon. huhuuuuy ... lumayan nih. Tahu nggak Kuy, kemaren itu deposit gw malah balik lagi sebagian. Hahaha. Nah, yang mau liburan ke Garut, bisa kontak dia tuh. Kali aja bisa minta bookingin sekaligus dapet potongan harga. 10-20% kan lumayan. Kalo lagi baek, Akuy malah bisa dateng nengokin sambil bawain sekantong besar makanan kayak ke gw kemaren. hihihi... thanks Bro!

Hotelnya nyaman banget. Pelayanannya juga bagus. Dinamakan kampung Sumber Alam karena suasanannya yang dibikin kayak perkampungan gitu. Nuansa pedesaannya kental dengan rimbunan pohon dan kolam. Privacy juga lumayan terjaga karena setiap bungallow terletak di atas kolam, dan nggak dempet-dempetan. Masing-masing berdiri sendiri, dan nggak ada ceritanya kamar sebelah ganggu kamar lainnya, atau malah intip-intipan. Wew! kurang kerjaan itu sih.

Eh, ada kolam pancing lho! Mau mancing boleeeeh ... gratis! tapi kalo ikannya mau dibawa, baru bayar. Hehehe .. kalo dapet ikan tapi dicemplungin lagi sih bebas-bebas aja. Nggak bisa mancing? bedah kolam aja. Boleh tuh! Seru kali ya kalo acara kantor diadain kayak gini. Back to nature. Belepotan lumpur belepotan dah, tapi rame. Ada lokasi buat oubond segala. Pas kan? haduh, gw jadi kayak marketingnya mereka aja nih promo-promo begini. Hahaha ...

Gw kira, berhubung gw ke sananya weekdays, Cipanas bakalan kosong melompong. Hiyaaaa .. salah besar. Cipanas tetep rame. Saat kita main ke Waterboomnya - Taman Air Sabda Alam pun, pengunjung lumayan penuh. Baguuuus ... jadinya kita kan nggak bete bermain-main di sana berempat aja. Minimal gw ada temen ngeliat banyak babe-babe yang bolak-balik main seluncuran. Hihihi ... jujur aja, yang nafsu masuk ke waterboom itu gw, bukan Abith! Dia udah beberapa kali ke sana bareng sekolahannya, dan gw selalu ngencess denger ceritanya. Nah, kali ini gw balas dendam. Minimal kalo orang lain cerita ttg lokasi ini gw nggak cengo jadi pendengar doang, dan gw bisa ikut nimbrung cerita ini itu.

Karena liburan ini niatnya untuk berenang, akhirnya sepanjang hari (dan malam) acaranya ya berenang. Baru nyampe aja Abith udah maksa nyebur ke kolam. Eh, baru beres mandi dan kemudian makan, dia udah ngajak buat berenang di tempat lain. Nyebur lagi deh. Malemnya, dia udah nunjuk-nunjuk sambil cemberut ke arah kolam yang memang lokasinya di samping tempat kita. Haduuuuuh ... pagi buta dia udah bangun langsung narik buat berenang. bahkan sebelum pulang masih sempet-sempetnya ngamuk buat berenang. Lagiiiiiiiii? udah kayak atlet renang aja yang cinta mati sama kolam renang. Ya wes, nggak setahun sekali gw berenang abis-abisan kayak gini, gw akhirnya nurut aja dan duduk bete di kolam renang anak, ngeliatin Abith yang sukaria main seluncuran.

Beneran, liburan dua hari satu malem memang kurang. Perasaan baru aja bangun tidur gw udah siap-siap diusir buat beres-beres pulang. Mana bawaan sekontainer begitu? Jadi acara hari kedua agak-agak nggak nyaman, soalnya tarik-tarikan antara acara berenang Abith sama beres-beres. hikss ... coba gw punya duit banyak ya. nginep seminggu kalo perlu!

Eh, acara ultah Rayya nya mana? Hihihi ... nggak ada kok. Sebelum tidur (masih tanggal 27) kita nyanyi-nyanyi aja sambil tepok-tepok tangan berempat. Rayya pun keliatan tahu kalo liburan kali ini adalah acaranya dia juga. Dia aktif banget. loncat sana-loncat sini. Sampe dia udah ampir kecemplung kolam gara-gara merangkak-rangkak ke pinggiran pager teras kamar. Haduuuuh ... masa musti diiket? Yang bikin hepi, dia udah bisa berdiri sendiri tanpa dibantu! Waaah ... surprise lihat dia ngelakuin itu pas hari jadinya. Terus, dia juga bikin kaget karena bisa jalan beberapa langkah. hebaaaat ... seneng juga bisa jadi saksi untuk langkah Rayya yang pertama.

Meski selama di sana Rayya nggak rewel, ngamuknya malah pas kita lagi di jalan pulang. Mungkin karena cape, atau gerah karena Selasa ini panas banget. Beda sama hari sebelumnya yang selalu mendung dan hujan rintik-rintik. Di jalan itu Rayya ngamuk pengen digendong gw! hayaaaaa ... parah ah. Gimana bisa nyetir? Kita sempet brenti beberapa kali, tapi dia nggak mau lepas dari gendongan gw. Kakaknya udah ngamuk-ngamuk aja pengen cepet nyampe rumah. Akhirnya kita mengalah, demi kebahagiaan bersama, pergantian sopir pun terjadi. Iren yang nyetir dan gw yang momong rayya. Hahaha ...

Seperti tulisan si Mbot dalam bukunya, salah satu tanda-tanda ketuwiran adalah : jalan-jalan ke luar kota bareng keluarga, setelah itu bolos dua hari karena masuk angin. Hahaha ... gw udah tuwir berarti. Badan gw ringsek banget sekarang. Masuk angin dan sakit badan gara-gara gelutukan tidur di lantai papan setelah nggak kebagian tempat di atas kasur yang dikuasai tiga cewek jagoan. Tapi gw ga bisa bolos besok, pekerjaan sudah menanti (cieeeee). Paling manggil tukang pijet aja besok sore. Hehehe

Yang mau lihat foto-fotonya, bisa dicek disini.

2 komentar:

horee akhirnya mas iwok ngaku udah tuwir!
biasanya kan situ suka sok muda n bujangan..hi3!

*lirik pritha*
Kang Iwok emang begicuh :p *ngomporin* huehehe... btw hepi bidei ya, dek.
Buat papa-nya, ada Award di blog saya... ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More