Selasa, Januari 13, 2009

[Segera Terbit] Batman Saroong

Kata Mbak Editornya udah boleh dipajang, jadi ya dipajang aja deh. Hehehe ... my next book : BATMAN SAROONG. Siap-siap serbu toko buku ya. Nabung dulu aja dari sekarang, sambil nunggu terbitnya di bulan Januari ini juga.

Reviewnya :

Warga kampung Godam mulai resah. Kampung yang awalnya aman, tenteram dan damai ini mulai diganggu oleh datangnya maling-maling rese. Oleh karena itu, Mak Inah merasa harus ada yang bertindak untuk menghalau maling-maling yang sudah membuat tidak tenang warga kampungnya. Dan orang yang dianggapnya tepat adalah ... EMAN!

Kita harus bertindak!” pekik Mak Inah penuh semangat. Lalu, dia menatap Eman dengan pandangan serius. ”Kamu tahu, Man, sudah saatnya kamu mengamalkan apa yang sudah kamu pelajari selama ini,” ucapnya perlahan.
Bikin bengkel?” jawab Eman bingung. Dia sudah mempelajari ilmu-ilmu tentang mesin selama sekolah di SMK kemarin. Tapi apa iya emaknya minta dia memberantas maling itu dengan cara bikin bengkel? Kok aneh sih?
Memang jawaban Eman dianggap aneh sama Mak Inah. Itulah sebabnya Mak Inah kembali heboh. Dia melompat dari duduknya, lalu menghentak-hentak jengkel.
Bego! Bego! Bego!” dumelnya. ”Mikir dong Man, mikiiiiiir ... elu pikir dengan bikin bengkel malingnya bisa ditangkep? Bukan ilmu sekolahan lu yang harus diamalkan, tapi kebisaan lu main pencak silat!
Bukan silat, Mak, tapi karate!” ralat Eman yang masih belum ngeh kemana arah tujuan emaknya. Apakah ke Bekasi, atau ke Depok? Hihihi.
Emangnya beda?” Mak Inah mendelik.
Idih, ada gelas sama kendondong, jelas beda dwong! Silat, karate, judo, taekwondo, adalah jenis-jenis olahraga yang berbeda, meski sama-sama berciat-ciat. Itu penjelasan Eman ke emaknya. Biar emaknya ngeh dan nggak malu-maluin lagi.
Elu kan jago karate, Man. Nah, ntu jadi modal elu buat nangkepin maling-maling rese kayak gitu. Hajar aja mereka! Tendang kayak lu nendang Emak tadi. Geret mereka ke polisi biar kapok,” kata Mak Inah berapi-api. ”Kebisaan lu di karate udah tinggi, kan?”
Tapi ngadepin maling-maling itu sama aja pengen mati konyol, Mak,” kata Eman lesu. ”Gimana kalo bukan saya yang nangkep mereka, tapi malah saya yang dikeroyok mereka.
Ah elu, coba aja dulu, jangan takut duluan.
Buat anak kok coba-coba, Mak?
Hih, Mak Inah jadi sebel. Tuh anak nggak bisa dibilangin. Akhirnya dia merengut, bikin Eman salah tingkah sendiri, soalnya kalo merengut emaknya jadi mirip marmut. Iiiy…
Melihat emaknya diem aja, Eman ngalah. “Jadi menurut Emak, saya harus gimana?
Lu berdiri depan rumah! Diem aja, entar juga maling-malingnya datang nyerahin diri,” jawab Mak Inah masih sambil cemberut.
Serius atuh, Mak! Katanya saya harus berbuat sesuatu?
Mak Inah akhirnya tersenyum. Dia mulai merasa Eman mulai luluh pertahanannya. Oleh karena itu, dia berjalan ke lemarinya, lalu mengambil sesuatu dari sana.
Emak udah nyiapin ini buat elu, Man.

JREENG!

Eman kaget sendiri melihat selembar kain yang dibuka lipatannya sama Mak Inah.
A-apa .. i-itu?” Eman tergeragap. Matanya melotot penuh syok. Dia melihat emaknya menunjukkan sebuah topeng, jubah, dan kolor. Semuanya berwarna item. “Mak! I-itu .. buat apaan? Karnaval Agustusan masih jauh!
Udah saatnya lu berubah, Man!” Mak Inah tersenyum penuh arti. Tangannya mengulurkan pakaian serba item itu ke depan Eman yang langsung mengernyit bingung.
Berubah? Jadi apa, Mak?
BETMEN!
Haaaaaaaa … Eman terlompat mundur.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More