Jumat, April 17, 2009

Si Hepi Ngadat

Dudulz! Pas lagi dikejar setoran, eh si Hepi ngadat. Huruf O, L, angka 9, dan tanda titik, ngadat nggak mau nongol. Satu baris yang itu aja. Udah dipijet kenceng-kenceng juga malah keenakan. Niatnya sih pengen ngebanting saking keselnya. Tapi mikir lagi, kalo dibanting emang bakalan normal lagi? Bukannya tambah ancur?

Nelpon adik gw. Eh, HP-nya mati. Coba yang satunya lagi. Naaah idup.
"Keyboardnya bersiin pake sikat sepatu!" katanya.
"Pake semir-nya nggak?"
"Pake. Tapi jidatmu yang disemir!"
Ya wes, nyari-nyari sikat sepatu dah. Dasar lagi dibutuhin, tuh barang maen raib aja. diubek-ubek dari dapur sampe garasi nggak ketemu. Bangke, bikin gw makin setress aja. Akhirnya gw ke kamar mandi. Mau pipis. Laaah? Eh, tapi abis pipis gw ambil sikat gigi Iren. Iren yang tahu gw lagi nyari sesuatu buat sikat-sikat langsung meradang.

"Kok yang itu?"
"Daripada punya Ayah?"
Bisa ditebak, Iren manyun. Gampanglah, besok dibeliin sepuluh!

Akhirnya gw sikat sana, sikat sini. sikut sana, sikut sini. Hantam sana-sini juga? Nggak dong, gw kan nggak lagi berantem. Aiih ... si Hepi jadi kinclong. Ketahuan nggak pernah dielus-elus selama ini. Tapi, jadi bersih sih iya, keyboardnya jalan lagi? TIDAK! waaaaaaaa ... adik gw nipu ternyata. Katanya kalo dibersiin bisa jalan lagi, kok ini enggak? Apa biar gw nggak gangguin tidur dia ya, jadi ngasih instruksi seadanya dulu? Hiks ...

Akhirnya gw SMS Rini. Soalnya, kalo nggak salah, dia pernah punya pengalaman serupa. Kali aja dia belum tidur. Ternyata emang belum. Sama kayak adik gw, dia bilang keyboardnya harus dibersihin. Soalnya suka banyak benda terlarang yang ikutan nyelip. Bedanya, kalo adik gw nyuruh bersiin pake sikat sepatu, Rini nyuruh bersiin pake kuas. Hadoooh ... nyari kuas kemana? Ada juga kuas bekas ngecet tembok di garasi. Bisa gitu?

Tapi gw coba lagi deh pake sikat gigi. sapa tahu tadi belum bersih nyikatnya. srat-sret lagi dah gw nyikat si Hepi. Makin kinclong aja nih. tinggal tambahin bedak biar makin cantik. Sesuai instruksi juga, gw jungkirin tuh si Hepi, biar kotoran-kotorannya mrudul ke luar. Cobain nyalain. belum bisa. Sikat lagiiiii ...

Cape bolak-balik bikin si Hepi nungging. Akhirnya gw nyerah. Harus tanya pakarnya nih. Siapakah dia? Betuuuuul ... OM GUGEL! Langsung search 'Keyboard ngadat!'. Ternyata ya, kasus gw bukan yg pertama, si OM ngasih tahu banyak banget kejadian serupa. sampe akhirnya gw terdampar di sebuah blog. Haduh urlnya nggak dicatet, padahal lumayan bisa kenalan. Cewek euy!

"Pas laptop gue ngaco, gue curiga ada yang nyempil-nyempil di sela keyboard. Soalnya pas mijjit A, eh yang nongol kok P? (perasaan jauh banget ya posisinya?). Akhirnya gue copotin tutsnya satu-satu. Eh, beneran, gue nemu banyak banget harta benda di dalamnya. ada helaian rambut, potongan kertas kecil, cincin emas, dan juga lemari es (abaikan yang tidak perlu. itu sih gue yang nambahin. -iwok)." dia nulis begitu. Kurang lebih dah. Soalnya kalo copas banget tar disalahin. Jangan sembarang copy paste!

Gw terlonjak. Hap! Tutsnya dicopotin? Emang bisa? Halah, gaptek banget gue ya? Maklum belum lama pegang laptop. Akhirnya gue pun ikutan nekat. Cewek itu aja bisa nekat, kenapa gue enggak? Gue kan cowok, dia cewek. Dia cantik, gue ganteng. Duileeeee ... mulai lagi narsisnya. Pada protes lagi niiiiiiih. Akhirnya gue copotin tuh tuts-tuts bermasalah. Berhasil! berhasil! oyeeee ... tuts itu pada lepas. Bisa jalan laptopnya lagi? Yeee ... belum juga dicoba. Gue kan cuma cerita kalo gue bisa ngelepasin tuts doang.

Ternyata, ada sepotong kayu nemplok di tuts TITIK. Kayu? Kok bisa? Apapun bisa sodaraku. Di dunia ini apa sih yang nggak mungkin? hehehe... lebay deh. Jangan melotot dulu, itu memang kayu, tapi serpihannya aja. Mungkin pas Abith ngeraut pensil, dia iseng ngelemparin kayu rautannya ke laptop gw. "Biar Ayah nggak ngetik terus. Huh!" begitu mungkin pikir anak gw. Awas ya, gw jitak besok! Masalah berikutnya? Masang tutsnya lagi gimanaaaaa? Cilaka!

Jangan panik. Kalau anda mengalami kejadian serupa, gampang aja kok. Tinggal tempelin tuts itu di atas tempat seharusnya, lalu tekan. klik! masuk deh. Jagoan kan gw? Kayaknya besok mesti buka service laptop juga nih. Khusus buka dan pasang tuts keyboard ajah! Lalu, apakah keyboard si Hepi kemudian berfungsi normal kembali? Jawabannya : TIDAAAAAAAAAK! Huaaaaa ....

Gw banting juga nih.

tapi sayang ah, mending coba copotin lagi. Hiyaaaa ... malam ini gw nggak nulis, tapi malah asyik dengan bongkar pasang keyboard dan sikat-sikat. Fyuuuuuh ... udah jam 12 malem, kayak lagi nungguin Cinderella pulang aja. Pokoknya kalo kali ini nggak bener juga, gw serahin sama adik gue aja. Gw kan beli dari dia. Harus tanggungjawab dong. hehehe .. iya kan?

Mungkin gara-gara gw ngomel dan ngutuk-ngutuk nggak jelas gitu, si Hepi kasihan juga. Pas gue coba nyalain, dan nyoba tombol yang error .... tetep nggak jalan. gw jadi jengkel dan gemes. Gue pijit tombol L lamaaaaaaaa banget. dan .. PLUNG! di layar nongol huruf K! loh? kok jadi K? Mungkin karena jari gue gede dan asoy banget kali ya, jadi tuh jari nemplok di huruf K juga, akhirnya si K yang nongol. Gue coba pijit huruf L lagi. dan sodara-sodara, di layar monitor terpampang jelas huruf L! L? Eelllllllllllll ... hurraaaaaaay ....

Dan segeralah gw menulis postingan ini, untuk mengingat perjuangan gw berjibaku dengan keyboard ngadat. Buat kenangan masa jompo nanti (sekarang kan udah tua). Udah ah.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More