Senin, Juni 15, 2009

KING goes to KICK ANDY

Girang banget pas dikabari gw diundang datang ke talkshow-nya Kick Andy di Metro TV. Wuaaah ... Kick Andy, cuy! Kapan lagi, coba? Film King, besutan Ari Sihasale yang akan segera tayang di bioskop saat liburan sekolah ini akan jadi topik perbincangan di Kick Andy. Meski gw nggak terlibat sama sekali dalam proses produksi filmnya, tapi gw diundang sehubungan dengan novel adaptasi KING yang gw tulis.

Dari awal gw dah tahu, yang akan dibahas adalah filmnya, dan bukan bukunya. Jadi nggak pernah berharap bakalan diundang duduk di depan, lalu ditanyai macem-macem. Mungkin cuma satu aja harapan gw, novel KING gw bakalan tersorot kamera juga (cukup mewakili sosok gw kalo ga bisa nongol. hehehe). dan ternyata terkabul! Sebelum pengambilan gambar dimulai aja, gue udah deg-degan sendiri. Soalnya, Nia Zulkarnaen dan Bang Andy F. Noya yang sudah duduk di stage kayaknya lagi ngomongin tentang buku yang mereka pegang, terus nunjuk-nunjuk ke arah gw duduk. "Itu tuh Pak penulisnya, yang botak tapi ganteng itu!" mungkin gitu kata Mba Nia. hehehe ...

Bener aja, di segmen ke-4, Bang Andy (halah sok akrab gini manggil abang) tiba-tiba ngacungin bukunya, lalu ngomong : "Film KING ini sudah diterbitkan pula dalam bentuk buku, dan ditulis oleh Iwok Abqary melalui penerbit Gradien Mediatama. Mas Iwok mungkin bisa berdiri?"

Srooooooottt ... kamera-kamera pun muter ke arah gw. Penonton-penonton langsung ngadep ke arah gw, Lalu ada applause panjang yang membuat gw jadi pengen terbang (sayang nggak punya sayap). Wuaaaah .... langsung aja yang terbayang : Gue masuk tipi! wahahaha ... najis banget ya?

"Wah, mas toh penulisnya?" seorang Ibu yang duduk samping gw langsung nanya pas gw duduk.
Gw ngangguk malu-malu. Biasa sok jaim gitu.
"Kirain pemain filmnya?"
Jadi net badmintonnya? Hih, si Ibu suka gitu deh. Muji apa ngeledek nih?

Buat gw, acara Kick Andy sudah selesai di sana. gw dah masuk tipi. Obsesi terbayar lunas! Hehehe ... mudah-mudahan nggak kena gunting sensor editor acaranya.
"lah, ini siapa nih ikutan mejeng di Kick Andy. Hapus aja!" kata editornya.
"Ini penulis novelnya lho, Pak!" Protes asistennya yang kasian liat muka gw.
"Nggak penting! Hapus aja!"
Wuaaaa ... dan gw pun akan merana sepanjang masa.

kekeke ... Tapi ... acaranya emang seru banget. Buat gw ya, yang baru kali itu ikutan taping acara talkshow televisi. Apalagi tema kali ini sangat mengangkat jiwa kebangsaan dan nasionalisme. Sebelum acara mulai aja semua menyanyikan lagu Indonesia Raya. Terus, yang hadir pun banyak tokoh-tokoh yang pernah mengharumkan nama Indonesia. Selain para pemeran pendukung film KING, hadir juga jagoan-jagoan bulutangkis seperti Haryanto Arbi, Ivana Lie, Rosiana Tendean, Tahir Djide (pelatih), dan tentu saja salah satu legenda bulutangkis tanah air : Liem Swie King. Mereka semua muncul sebagai cameo dalam filmnya.

Dari jajaran pemain filmnya, semua lengkap hadir. Ada Rangga Raditya (pemain baru yang langsung melejit jadi pemeran utama), Lucky Marthin, Vallerie Thomas (anaknya Jeremy Thomas), Mamiek Prakoso, Wulan Guritno, Ariyo Wahab, Asrul Dahlan, dll. Ada juga Wong Aksan, yang menjadi penata musik filmnya, Ipang BIP dan Ridho Slank yang ngisi lagu-lagu soundtrack-nya. Lengkap! Bikin gw seneng karena bisa foto bareng sama mereka. Teteeeeeep ... kapan lagi bisa foto bareng seleb sebanyak itu. Hehehe

Yang jelas, semua penonton malam itu girang banget. Setiap orang pulang dengan membawa sebuah novel gw, buku biografie Liem Swie King (Panggil Aku, King! terbitan Kompas), dan sebuah tiket nonton film King yang bisa digunakan di seluruh bioskop di Indonesia.

Mau dapetin buku gw gratis? Atau buku biografi Liem Swie King? Atau tiket nonton KING gratis? Klik aja ke www.kickandy.com. Tapi nanti, abis tayangan episode ini tanggal 19 Juni 2009 disiarkan. Sapa tahu beruntung, kan?

3 komentar:

Nyantai aja Mas Iwok, wajah anda pasti nongol kok, saya jamin karena dah lewat preview saya hehehe...

Horeeeeee ... narsisnya semakin menggila kalo begini sih. hehehe
Makasih Mas ... (?). Siap mantengin Metro TV nanti malem. hehehe

ooo ... jadi gimana rasanya masuk tipi kang? tapi aku mah tetep pengen beli buku2nya kang iwok lewat kang iwok aja, biar dapet tanda tangannya kang iwok ... kayak buku2nya pritha :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More