Jumat, September 17, 2010

Mudik Lebaran - Part 1

Lebaran kali ini menjadi sesuatu yang berbeda buat gw. kenapa? Karena akhirnya gw ngalamin juga yang namanya mudik! Huhuuy ... setelah selama ini cuma tahu berita dan informasinya dari berita-berita di TV dan koran, kali ini we're going mudik for the first time. Tujuannya adalah Pangandaran, 100 kiloan dari Tasik. Yah, jarak yang sama kayak Tasik - Bandung lah.

Eh, Pangandaran bukannya tempat wisata? Betul sodara, dan senangnya hati gw kalo kampung halaman Ummi (Emaknya Iren) ada di sana. Mudik sekalian liburan kan? Kok baru sekali ini mudik? Soalnya tahun-tahun sebelumnya nggak pernah nyengajain lebaran di sana. Paling kalo mudik tahunan, biasanya setelah arus balik usai, jadi kita terbebas dari macret-cret-creeet.

Tapi tahun ini beda. Ummi pengen lebaran di sana. Setidaknya hari kedua deh berangkatnya. Yawes, karena adik gw juga nggak mudik ke Palembang, kita sepakat lebaran ke Pangandaran semua. Ahaay ... mudik euy. Dan gw nggak pernah menduga kalo mudik itu begitu ... mengesalkan, menyebalkan, sekaligus menyenangkan untuk dikenang. Tapi, itulah mungkin seninya mudik ya? Nggak macet sama dengan bukan mudik. Liburan itu sih. hehehe.

Setelah menghabiskan hari pertama lebaran di rumah Kakak gw, akhirnya hari kedua kita semua berangkat ke Pangandaran. Tadinya mau pake satu mobil aja, biar gw bebas nyetir dan bobo sepanjang jalan. wehehehe ... sayangnya, kita bawa balita, jadi kalo umpel-umpelan kasian juga. Akhirnya gw bawa si kutu juga. Dan berhubung cowok di keluarga cuma ada 2, mau nggak mau gw mesti nyetir juga. naseeeeb .... *langsung minum kratingdaeng. Kamu bisa!*.

Perjalanan menuju Pangandaran di hari kedua lancar jaya. Kendaraan padat sih, tapi padat lancar dan bukan padat merayap *udah kayak reporter arus mudik aja dah bahasanya*. Gw langsung sumringah. Gini toh rasanya mudik, seru juga ternyata. Jalan beriringan dengan kendaraan lain dengan satu tujuan yang sama; Mudyik! Apalagi cuaca cerah ceria, bikin kita semua bernyanyi riang sambil tepok tangan *iya gitu?*. Buat perjalanan mudik ini, gw memang udah nyiapin seabreg lagu anak-anak di mobil. Jadi sepanjang jalan kita semua nyanyi bareng lagu Cicak-cicak di Dinding, Bangun tidur ku terus mandi, balonku ada lima, dan lain-lain. Sebagai selingan, gw selipin juga lagu Keong Racun. Hadeuuuh ....

Berhubung bawa anak kecil, dari awal udah ada ultimatum dari Ummi; jangan ngebut! Lagian kalo ngebut dikit aja si Ummi suka parno sendiri, terus jerit-jerit.; "Awas mobiiiil ..." padahal mobil di depan jauh banget. Atau "Awas ada yang mau nyeberaaang ...", padahal yang mau nyeberang aja keder duluan lihat mobil yang lajunya kenceng-kenceng, dan nunggu jalanan sepian dikit. Untung aja si Ummi nggak ikut mobil gw, jadi konsentrasi gw lebih aman dari jeritan Ummi. hehehe ... walhasil, selama perjalanan gw jadi sopir yang baik. nggak pernah tuh nyelap-nyalip kendaraan di depan. sekalinya nyalip cuma andong sama angkot mogok doang. wakakakak ....

Mendekati Pangandaran, jalanan mulai padat lancar. Kendaraan mulai berdempetan, ditambah ratusan motor yang mulai menyerbu dari kanan-kiri jalan. Hmm .. harus ekstra hati-hati nih. sekalinya nyenggol, urusannya pasti panjang dah. Oya, biar seger, rencananya kita mau nyari hotel dulu aja di lokasi wisata. Mandi dan ganti baju. Dari sana, baru deh ke rumah eyang, uwak, mamang, dan teman-temannya. Biar segeran aja kalo udah mandi dan ganti baju, kan? pasti eyang bakalan seneng lihat cucu dan cicitnya cakep-cakep dan rapi. Uhuuy ... kita memang nggak berencana nginep di rumah eyang, tapi di hotel aja. Kasian eyang soalnya, rumahnya imut dan nggak mungkin nampung pasukan huru-hara kayak begini.  Masa kita tidur di rumah, Eyang tidur di luar? *cetuk* Lagian biar eyang nggak usah sering-sering cuci piring. *loh? pede amat ya bakalan dikasih makan?*

Lewat BBM, Rita, adiknya Iren langsung ngasih kode. "Di gerbang masuk, bilang aja kita keluarganya dokter Wicko ke petugas karcis, soalnya Ita mau ke Puskesmas dia dulu juga." Ahaaay ... taktik biar masuk gratis nih. Dokter Wicko adalah kepala Puskesmas Pangandaran. Katanya, dokter Wicko memang ngasihtahu begitu kalo mau masuk Pangandaran. Sesama dokter memang harus saling membantu ya? hihihi ... lumayan nih, ngirit. Walhasil, kita melaju dengan mulus memasuki gerbang tiket, terus mbelok ke puskesmas yang lokasinya di samping gerbang tiket banget. Tuh, bener kan? Kita memang mau ke dokter Wicko, kok. Urusan abis ketemu dia kita bablas ke lokasi wisata kan urusan lain. wekekek. *don't try this trick. it's very danger!*

Dari puskesmas kita meluncur nyari hotel. Salah sih, harusnya kita booking hotel jauh-jauh hari. Lebaran gitu loh, ngarep hotel pada kosong nggak mungkin banget kan? Makanya, kita kelimpungan pas tahu hotel-hotel pada penuh. Mana Pangandaran ternyata -bujubuneng- penuhnya. Mobil harus ngerayap banget kalo nggak mau nyenggol mobil lain, motor, atau orang-orang yang lalu-lalang. Jalanan dibikin satu arah di mana-mana. Salah belok aja kita harus muter jauuuh dan macet lagi. hiks ... mana cuaca lagi hot-hotnya. Kita nyampe jam 1 siang di sana. Sedap banget kan tuh panasnya?

Calo-calo hotel langsung beraksi. tahu kita lagi kelimpungan, mereka dengan ringan tangan menawarkan aksinya. Tapi dari semua penginapan yang ditawarkan, nggak ada yang bener-bener cocok buat rombongan kayak gw. Hadeuuh ... padahal waktu udah bergerak cepat, dan Ummi udah misuh-misuh gara-gara jadwal ke rumah Eyang jadi mulur terus. Udah nggak sabar pengen sungkem kayaknya. hehehe ... akhirnya jam setengah 4 kita dapet juga di Hotel Pacific. kebetulan ada 2 kamar kosong, dan kebetulan ada connecting door-nya. Jadi kita bisa share 2 kamar buat 6 orang dewasa dan 3 bocah. Cukuplah, daripada tidur di mushola :D

Fyuuuuh .... 2 kamar mandi langsung jadi rebutan. Geraaaaah ....

Sorenya kita bergerak ke rumah Eyang. Nggak jauh sih dari sana, paling cuma 5 km doang. Tapi karena kemacetan yang mulai merajalela, keluar dari lokasi wisata aja sampe 1 jam-an! Duileee ... ribuan motor mulai merangsek masuk lokasi pantai. Ratusan mobil masih terjebak tak bergerak dan harus merayap lambat untuk dapet space maju. ckckck ... kacaw nih. Jujur aja, udah puluhan kali ke Pangandaran, baru kali ini gw lihat Pangandaran sekacaw itu. Mungkin karena gw blom pernah ke sana pas lebaran, jadi syok aja ngelihatnya. O My God!

Rasanya plong banget ketika akhirnya bisa keluar dari sana. Fyuuuh .... nyampe rumah eyang berasa adem banget. Rumah Eyang yang di luar arus jalan besar membuat mata ini bisa sejenak melepaskan diri dari jubelan manusia. Dari rumah eyang, kita meluncur ke rumah uwak, mamang, dan sodara lainnya. seneng bisa ketemu lagi sama keluarga besar Iren. seneng bisa menikmati suasana Pangandaran yang hijau tanpa pantai dan pasirnya sejenak. Seneng karena anak-anak juga enjoy lepas dari hiruk pikuknya suasana macet menggila.

Tapi ketika saatnya kita kembali ke hotel? Oh tidaaaak ....

bersambung ah, ...

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More