Jumat, September 17, 2010

Mudik Lebaran - Part 2

Kembali ke hotel kita dihadapkan lagi dengan kemacetan yang lebih alaihim gambreng parahnya. Ratusan motor sudah menyemut di depan gerbang masuk, plus antrian mobil yang entah sampai mana panjangnya. Tambahan pula, gw salah ambil jalan masuk. Gw malah ambil lewat gerbang barat (tol) yang jelas-jelas bakalan lebih jauh dari posisi hotel. Hadeuuuh ... muter lagi dah sambil bermacet ria. Si kutu udah beringsut-ingsut jalannya. Meski mobil gw imut, tetep aja nggak bisa nyelip-nyelip di kemacetan kayak gini. Akhirnya pasrah aja ngikutin arus.

Niat mau langsung dinner di Pasar Ikan langsung dicoret pas tahu rumah makan di sana bejubel-jubel pengunjungnya. Mobil yang parkir aja udah nggak jelas alang-ujurnya, acak-acakan banget. Di mana ada space kosong, disanalah mereka parkir. Nggak peduli kalo parkir ngaco kayak gitu bakalan nambah semrawut nantinya. Bodo ah, gw nggak jadi masuk ini. Biar aja mereka semua yang pusing nyari jalan keluar dari tempat itu nanti.

Setelah cape beringsut-ingsut, akhirnya kita tiba di hotel. Badan udah lengket banget sama keringet. AC mobil yang distel kenceng aja nggak ngaruh banyak, tetep aja puanaaas. Makanya kita rebutan mandi lagi. Yang bikin nyesek, AC di kamar gw nggak idup! hooh, alias tewas dengan suksesnya. geber-geber dah sambil manyun. Gimana sih, mana perut lapar lagi gara-gara tadi makan pake gaya jaim di rumah Uwak. Niatnya sih nyisain ruang kosong di perut buat Udang, kepiting, cumi, sama ikan, makanya nggak makan banyak. ndelalah ... pasar ikannya bejubel. Alamat bablas makan malam kali ini *nyomotin coklat*.

Sempet sih nekad jalan kaki ke pasar ikan bareng Iren, Abith dan Rayya. Tapi ternyata jawuuuh ... bisa gempor duluan sebelum nyampe nih. Mana gw sambil gendong-gendong Rayya. Akhirnya batal juga niatnya, dan milih menikmati kembang api di pinggir pantai. Seru juga ternyata, banyak orang yang nyalain kembang api. Dar-der-dor. Jadi berasa lagi tahun baru. Sayangnya pertunjukkan kembang api nggak lama gara-gara ujan! Hiyaaaa .... gangguin aja nih ujan. Kita ngibrit lagi ke hotel, terus cengo di balkon sambil ngemil kacang koro *sapa tahu bisa bikin kenyang*.

Hujan gede ternyata meniupkan panas sisa siang ke dalam kamar. Jadi tambah gerah dan inget lagi kalo AC mati. bete lagi. Makanya, dengan emosi jiwa gw laporan ke resepsionis. Petugasnya datang, lalu dengan bingung ngotak-ngatik saklar AC, pijit-pijit remote, terus pergi lagi ninggalin AC yang masih diem. Lah? Gw pikir, kali dia ngambil peralatan. Tahunya, ditungguin lama kok nggak nongol lagi ya. Gw samperin lagi dah. Tahunya si resepsionisnya bilang; "kita lagi manggil teknisi AC-nya, Pak, orangnya lagi di jalan." Ealaaah ... mbok ya bilang dari tadi gituh, jangan pake acara pergi-pergi nggak pake penjelasan. Mana udah jam 11 malem dan anak-anak udah tepar dengan banjir keringet semua.

Setengah 12 teknisinya datang sambil nyodorin lilin ke gw. "Untuk perbaikan ini, terpaksa listriknya kita matikan Pak. Setidaknya 15 menit listrik mati. Bapak bisa pake lilin dulu sebagai penerangan." Hiyaaaa .... jadi berasa kemping nih gelap-gelapan. mana ga bisa towel-towelan sama Iren lagi (wekekeke). Tapi demi rasa adem, gw nurut aja, dan ngebiarin teknisinya entah ngotak-ngatik apaan di luar kamar. Pastinya sih lagi ngurusin AC, karena nggak mungkin kan dia lagi benerin pintu?

Dua puluh menit berlalu, listrik akhirnya nyala.
"Silakan dicoba nyalakan AC-nya Pak," kata si teknisi sambil nongol dari balik pintu.
Ceklek. Diem. ceklek. tetep aja tuh AC diem dan nggak niup-niup.
"Nggak idup," jawab gue.
"Kok bisa?" dia bengong.
Yeeee ... mana gw tahu? Teknisinya kan elu?
Akhirnya tuh tehnisi masuk kamar, terus lihat-lihat saklar AC, mijit-mijit, lalu ngebongkar saklarnya.
"Waaah ... ini sih yang rusak saklarnya, bukan AC-nya. Ada kabel yang lepas, jadi nggak konek." katanya sambil benerin saklar. Nggak lama, Swiiing ... desisan udara langsung nyembur.
WHUAAAT? jadi sedari tadi ngotak-ngatik di luar ngapain? Kalo yang rusak di dalem, ngapain anteng di luar? Tobaaaat ..... *jeduk-jedukin kepala*.
***

Sebenernya, dari pas datang aja Abith dan Rayya udah maksa-maksa pengen berenang di pantai. Liburan di pantai tapi nggak main ke pantai kan memang nggak lucu. Tapi karena acara kita harus sowan dulu ke tempat Eyang, dan baru balik malemnya, kita blom sempet berenang-renang. Makanya lepas subuh semua sudah siap ngacak-ngacak pantai. Tapi gustiiii ... gimana gw nggak syok kalo baru jalanan depan hotel aja udah penuh banget sama orang! Iya orang semua, nggak ada monyetnya sama sekali. Semua berduyun-duyun udah kayak pengungsi korban perang antri makan pagi. Lebih syok lagi pas sampe di pantai. Ribuan orang memenuhi bibir pantai! Suer, dari jalanan gw nggak bisa lihat lautnya.Yang keliatan cuma kepala-kepala orang doang. Masya Allah ... pada ngapain mereka semua di sini? Semua orang numplek di sana. Biar langkah kita maju aja harus senggol-senggolan. ckckck .... what a holiday! Selama di pantai entah berapa kali ada pengumuman anak ilang. Makanya gw pegangin tangan Iren erat-erat. *loh?*

Akhirnya kita cuma bisa kecipak-kecipuk doang di pinggir pantai, dan nggak berenang sama sekali. Lah, gimana mau berenang kalo jeduk sana jeduk sini, nabrakin badan orang semua? Abith yang biasanya paling anteng pun keliatan nggak nyaman. Dia cuma sebentar main pasir, lalu basahin kakinya doang. Padahal biasanya dia nggak bakalan mau udahan kalo kulitnya belum item semua. hehehe ... Makanya pula, dia nggak nolak waktu gw ajak berenang di kolam hotel aja. Mendingan di sana aja, bebaaas .... nggak pake senggol-senggolan. Yang ada malah bisa berenang sambil makan. jatah breakfast belum diambil soalnya. wekekek.

Beres berenang, kita langsung packing. Agenda hari ini, nyatronin pasar ikan, ngelanjutin silaturahmi, terus langsung pulang. Emang niat ke pantai lagi? Ogaaaah. Kalo nggak bener-bener pengen makan kepiting dan udang, gw sih mendingan langsung cabut aja. Tapi ke Pangandaran tanpa makan seafood kayak minum cendol nggak pake gula! Akhirnya kita maksain lagi endut-endutan di jalan. Dari hotel ke pasar ikan aja ngabisin waktu satu jam! lagi  Padahal biasanya cuma 5 menit doang. Huwaaaa ... tua di jalan nih. Mana gw lagi-lagi salah ambil jalan. Niatnya nyari jalan pintas, eh tahunya kejebak jalur satu arah. muter lagiiii .... hiks. Saking keselnya, pas nemu lahan parkir kosong, gue brentiin aja si kutu, terus dari sana naik becak ke pasar ikan! Puaaas?



Sebagai ajang balas dendam, kita pesen kepiting asam manis pedas, udang bumbu yang sama (asam manis pedas juga maksudnye), cumi goreng tepung, ikan bawal goreng kering, plus cah kangkung. Pake nasi juga? Enggak, pake sagu! ya iyalaah pake nasi. Sebagai bonus, kita dikasih air teh. *Halah, itu sih bukan bonus kali, emang yang punya rumah makan nggak pengen pelanggannya keselek semua, makanya dikasih minum*. Oya, yang pada mau ke Pangandaran, boleh coba nih RM langganan gw. namanya RM Laksana. Masakannya dijamin maknyuuus. Pemiliknya, Bu Mariah (tapi nggak pake Carey), adalah temen sekolah Ummi waktu SMP. makanya tiap ke sana kita selalu dikasih diskon. asyeeek ... kalo ke pembeli lain udang dikasih harga 80rebu sekilo, buat kita dikasih harga 78 rebu. Hiks ... irit amat ya diskonnya. Sebel.

Untuk sejenak kita tenggelam dalam kenikmatan dunia (cieee ...), lupa dah sama macet-macetan. lagian bosen amat mikirin macet, mending hajar aja dulu hidangan yang ada di depan mata. Ciyaaaat ... bak! buk! bak! buk! pret! Sedaaaap .... *ngelus-ngelus perut*

Bersambung lagi ... (biar bisa nyaingin Cinta Fitri Season 6)

1 komentar:

Selamat Siang Pak Iwok,

wah seru sekali liburan mudiknya. Saya sedang blogwalking dan menemukan blog anda.
Saya Soraya dari http://serumah.com.
Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat marak di kota besar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar/roommate agar orang-orang yang ingin menyewa tempat tinggal (apartemen, rumah atau kost) dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan pada awal tahun 2016.

Saat ini saya meminta bantuan anda untuk menuliskan artikel review mengenai serumah.com di situs blog anda. Saya dan Tim Serumah sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkannya di blog anda.

Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

Soraya F.
Cataga Ltd.
soraya.serumah@gmail.com
http://serumah.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More