Jumat, September 24, 2010

Mudik Part 3 - Derita Sopir Amatir

Perjalanan balik dari Pangandaran menjadi nightmare tersendiri buat gw. Setelah sowan lagi ke beberapa kerabat, akhirnya acara kita tuntas pukul 4 sore. Tapi perjalanan pulang ini meninggalkan kesan tersendiri bagi gw. kenapa begitu, soalnya kali ini kita kejebak macet yang lebih parah! cegluk. *ngusap iler*

Jalanan menuju gerbang masuk Pantai Pangandaran Oh My God banget macetnya. Jubelan kendaraan yang keluar lokasi wisata bentrok dengan kendaraan yang bergerak masuk. Gw terjepit di tengah-tengah. Tidaaaak .... bahkan ketika si Kutu bisa bergerak meninggalkan area gerbang, kita terjebak pula di daerah babakan (1 km dari gerbang). Tidak kurang dari 2 jam kita cengo di tempat grak. Maju dua meter, brenti setengah jam. huhuhu ... seandainya si kutu punya sayap.

Jujur aja, I'm not a good driver. Lah, bisa nyetirnya aja baru kemaren-kemaren *pantesan nggak berani ngebut ya? hehehe*. Selama ini, jarang banget nyetir sendiri ke luar kota. Paling banter ke Garut atau Pangandaran. Ke Bandung juga pernah dua kali. Lebih jauh dari itu? Never! Makanya, kalo ke luar kota biasanya sering pake angkutan umum aja. Enak, bisa bobo sepanjang jalan. Kalopun harus dines kantor luar kotaan, biasanya sering bareng temen yang nyetirnya udah jago. Tetep bisa bobo sepanjang jalan, kan? hehehe.

Alasan lain kenapa gw jarang nyetir sendiri ke luar ktoa? Gw alergi tanjakan! hiyaaa ... nightmare banget kalo gw ngebayangin mogok di tanjakan curam. Makanya gw sering bergidik sendiri kalo lewat tanjakan Gentong (daerah Ciawi), atau tanjakan maut Nagreg. Ngebayangin gw kejebak macet di sana bisa bikin gw mati di tempat akibat stress. Orang lain boleh alergi seafood, alergi dingin, atau alergi makanan, tapi buat gw cuma satu yang bikin alergi; TANJAKAN! *tertawalah kalo lo anggap ini lucu, dan bakalan gw jawab; bodo amat!* Makanya kalo mau pergi kemana-mana, gw sering nanya-nanya dulu sama orang yang pernah; "Ada tanjakannya nggak? curam nggak? sering macet nggak?"

Karena alergi yang satu ini, gw nggak pernah mau pergi-pergi jauh pas liburan. Ngebayangin macetnya aja udah gerah sendiri. Makanya jangan heran kalo musim liburan gw lebih milih di rumah aja. Kalo pun mau pergi liburan, tar kalo orang-orang udah pada bubar. Orang lain pulang liburan, gw malah baru pergi. hehehe. Playing safe ajalah, daripada jadi masalah. Lalu kenapa gw mau pergi ke Pangandaran pas lebaran? entahlah, gw juga bingung. Mungkin biar nggak durhaka sama Ummi juga yang pengen banget lebaran di kampungnya. ^_^

Lo tahu nggak, pas kejebak macet gila-gilaan begitu, pikiran gw kemana? Ke Tanjakan Emplak! huwaaaa .... jalur ke Pangandaran sebenernya relatif aman dari tanjakan. Paling belak-beloknya aja yang harus ekstra waspada. Meski begitu, ada dua tanjakan yang agak berbahaya karena selain curam, juga menikung tajam. Lokasinya di daerah Emplak (dekat lokasi wisata pantai Karang Nini). Nah, pas macet-macet begitu, pikiran gw udah jauh ke depan. Kira-kira nih macet nyampe ke tanjakan itu nggak ya? Jantung gw mpot-mpotan. Kalo iya, wah alamat cilaka besar. Gimana kalo mobil gw mogok terus mundur? Gimana kalo nabrak mobil di belakang? Gimana kalo .... huwaaaa ... belum-belum gw udah keringet dingin.

Macet masih merajalela, sementara gelap udah mulai turun. Baguuus ... sejak kapan gw doyan jalan malem? Dengan berkacamata begini itu artinya mata gw udah kacaw. Lepaskanlah gw dari macet ini, pliiiiisss .... hati gw melolong pilu.

Ternyata kemacetan disebabkan oleh membludaknya ratusan motor menuju sebuah pom bensin di daerah Babakan. Gara-gara nggak tertampung di area SPBU, antrian melebar ke jalanan. karena itulah bikin macet! huwaaaa .... lepas SPBU si Kutu langsung melesat cepat. Selamaaaaaat ... fyuuuh. *berhasil! berhasil! horeee ...*

Bebas? Hiks ... ternyata itu adalah kegembiraan sesaat. belum tiga-empat-lima kilometer (entah berapa pasnya, gw nggak sempet ngitungin), antrian kendaraan kembali tersendat, lalu diem lagi dengan manisnya. *jambak-jambak rambut yang seadanya*. Duh Gustiiii ... tanjakan Emplak kan udah di depan. Mana gelap lagi. huwaaa ... Buat yang belum pernah ke Pangandaran, gw kasih tahu ya kalo daerah emplak ini adalah daerah tinggi yang kanan-kirinya hutan lebat. Jalanannya pun kecil dengan sisi kanan kiri tebing atau jurang. huhuhu ... keahlian nyetir gw dipertaruhkan di sini. Nggak tanggung-tanggung, dengan taruhan nyawa 2 orang anak, satu orang istri, dan satu orang pembantu *hus! langsung dijitak adiknya Iren. hehehe ... maaaf.*

"Jaga jarak aja Yah, sama mobil Idham di depan," kata Iren yang langsung faham gw tegang. Kita memang jalan beriringan, dengan adik gw jalan di depan. Kalo adik ipar gw sih nyetirnya udah jago, ditunjang kendaraannya yang sehat walafiat untuk menaklukan tanjakan dan luar kotaan. Beda sama mobil gw yang jagonya ngepot dalem kotaan. Namanya aja city car, yang artinya mobilnya orang kota yang imyut dan kiyut (kayak gw). hihihi *dikemplang sama orang-orang*

Gw cuma ngangguk-ngangguk aja, soalnya lagi konsentrasi penuh dan nahan pipis. iring-iringan mobil mulai bergerak lagi soalnya, meski tetep endut-endutan. Jalan merayap di tanjakan plus suasana gelap, asoy banget kan? *ihiks* Karena amatir pula dalam nyetir, gw ngak tahu nih triknya ngendaliin kendaraan saat macet di tanjakan tuh kayak gimana. Kalo sampe brenti total sih udah jelas gw langsung pasang rem tangan dan gigi netral. Tapi kalo jalannya merayap, gw mainin kopling dan gas, sekalian demonstrasi kalo gw dah bisa brenti dengan setengah kopling di tanjakan *halah, sempet-sempetnya pamer*.

Yang nggak gw ngerti, gaya nyetir gw kayak gitu ternyata bisa bikin kopling hangus! Nah loh, dan gw nyadarnya telat! Gara-gara keasyikan mainin kopling, tiba-tiba bau menyeruak masuk dalem mobil. Dan itu terjadi pas banget di tikungan tajam yang menanjak. Mungkin karena pas di tempat itu tiba-tiba laju antrian kendaraan harus brenti lagi gara-gara ada truk pengangkut wisatawan mogok beberaa meter dari mobil gw. Kaget? pake nanya! Udah bukan kaget lagi, tapi syok! Makanya gw langsung teriak histeris. Dalam bayangan gw, mesin mobil gw terbakar dan ... BUM! mobil gw meledak. Naudzubillah ...

Gw langsung pasang rem tangan sambil nginjek rem kuat-kuat. Ngeri aja kalo mobil gw yang tiba-tiba nggak bertenaga nyelonong mundur, dan .. jedak! nabrak mobil di belakang. Huwaaa ... gimana nih? Iren langsung loncat dari pintu belakang sambil bopong Rayya. Adiknya Iren ikut loncat dari pintu sebelahnya. Abith yang duduk di depan langsung nangis histeris, dan ikut lompat keluar. Tinggal gw yang pucet sendiri menghirup bau hangus di dalam mobil yang menyengat. Karena kondisi macet. mobil adik gw ikut brenti di depan dan kesempetan itu dipergunakan Iren buat nitip Abith dan Rayya, sebelum balik lagi nemenin gw. *how sweet, right?*

Macet masih belum bergerak, dan gw masih dikuasai panik. Kalopun jalanan nanti lancar lagi, apa kaki gw yang gemeteran cukup kuat buat nginjek gas dan kopling? Apa si Kutu masih ada tenaga buat naikin nih tanjakan? Di tengah kemacetan itu ternyata ada anak-anak muda yang baik hati dan rajin menabung. dua orang anak motor yang motornya juga lagi mogok dan lagi istirahat di bahu jalan langsung gw mintain bantuan.

"Bisa tolong tahan mobil saya kalau-kalu mundur?" teriak gw.
"Siap Pak!" teriak keduanya tanpa diminta dua kali. Mereka langsung dorong si kutu dari belakang. "Ayo maju, Pak!" teriak mereka.
Geplak! duh, nih anak siapa sih? udah jelas depan gw masih ada mobil, kok gw disuruh maju?

Alhamdulillah ... pas arus mulai bergerak kembali, si kutu masih cukup kuat buat nanjak, meski bau hangus semakin menjadi. Mungkin karena didorong juga, jadinya gw bisa langsung menepi agak ke depan.
"Huuu .... mobil alus mogok!" suara ledekan nyampe ke kuping gw dari sejumlah kendaraan bak terbuka yang penuh umat.
Dan dengan nafsu gw bales teriak : "BAE!!"

Ternyata kopling si Kutu emang hangus gara-gara keseringan diinjek. Mungkin karena selama dua hari ini disodorin macet terus, plus gaya nyetir gw yang asal injek doang, bikin si Kutu megap-megap. Menurut montir dan temen-temen yang gw telpon dan SMS-in, gw harus nunggu sampe mesin dingin dulu, baru bisa jalan lagi. Hiks ... lama dong? Untungnya adik gw mau nunggu, dan nggak ninggalin gw sengsara begitu aja. Selain itu, masih ada truk si biang macet yang ikut ngejogrog depan gw. Gara-gara truk inilah si kutu ikut ngebul.

Harusnya, sesama mobil mogok nggak usah saling ganggu, kan? Eh, para penumpang truk malah ngerecokin gw.
"Mas, bisa minta tolong nggak?" tanya salah seorang dari mereka. cewek, kayaknya sengaja cewek yang ngomong biar gw terbujuk.
Gw ngeryit bingung. "Minta tolong apa?"
"Bisa minta bantuan sopir Avanza itu nggak buat narik truk ini."
"HAH? Maksudnya?"
"Iya, tolong narik truk ini sampe mesinnya nyala. Dari tadi kita dorong-dorong nggak mau idup."
Gubrags.
Nggak kira-kira ya tuh orang. Masa mobil kecil harus narik truk segede gambreng? Yang ada mobil adik gw bisa amburadul. Ibaratnya kijang harus ngegeret gajah bengkak! Mana bisa?
"Mba, kita pun lagi ada masalah. Mba udah lihat kan mobil saya ini mogok?" gw nunjuk si Kutu yang lagi mangap kepanasan.  "Sebelum nolong orang lain, adik saya pasti lebih mentingin ngurusin masalah kakaknya dulu. Lagian, masa Avanza narik truk sih?"
"Tapi kan bisa dicoba dulu Mas?"
Hiyaaaa .... coba aja pake jidatmu! Belum pernah dipentung truk gandengan kayaknya nih.

Lebih dari setengah jam gw 'ngadem' di tempat itu. Sampe akhirnya jalanan lancar kembali! Yang bikin macet di tempat ini memang truk mogok depan gw, dan sekarang udah berada di pinggir dengan aman. Makanya macet pun kembali terurai, dan tanjakan emplak yang semula rame dengan kemacetan sekarang kembali sepi. Iya sepi plus gelap pula. Lah, namanya aja di gunung dan tengah hutan! Jiper juga kalo lama-lama di situ. Makanya pas adik gw ngajak berangkat lagi, gw langsung ngangguk setuju. Mending tar brenti di pom bensin atau di mesjid aja biar tenang. Lagian, bau kopling hangus udah nggak setajam tadi. Mudah-mudahan nggak ada apa-apa lagi. Amiin.

Alhamdulillah, lepas tanjakan Emplak, gw nggak nemu tanjakan curam lagi. yang ada malah jalanan menurun terus, bikin gw nggak usah sering-sering injak kopling. Nyampe SPBU Padaherang, kita istirahat cukup lama. Selain adik gw yang harus antri lama ngisi bensin (dimana-mana, SPBU penuh sesak sama antrian. Antriannya sampe luber ke pinggir jalan), kita pun bisa solat dulu di mushola SPBU. Si kutu bisa puas-puasin narik nafas tuh, plus gw yang masih meredakan ketegangan. Tasik masih jauh oy, masih 3/4 perjalanan lagi.

Lepas padaherang, jalanan lancar jaya meski kita tetap jalan pelan gara-gara hujan. Sempet brenti dan istirahat di SPBU Cipicung gara-gara kecium bau kopling hangus lagi. Tapi selebihnya, semua lancar sampe rumah. Huwaaa .... rasanya plong banget. ALhamdulillah ... kita semua masih diberikan keselamatan, meski perjalanan kali ini terasa berat dan menegangkan. Tasik - Pangandaran yang normalnya 3 jam, kali ini harus ditempuh 9 jam! Berangkat jam 4 sore, nyampe rumah jam 1 pagi. glek dah. Bener-bener mudik!

Mudik lebaran lagi tahun depan? Tentu saja ... tidaaaaaaaak. :p

*tamat ah*

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More