Senin, Desember 20, 2010

Jalan-jalan ke Jogja part-1

Pertama kali ditawari Maknyak buat jadi Guest Lecture di UIN Sunan Kalijaga Yogya, gw bengong. Hah, dosen? Nggak salah tuh? Gw harus ngajar apaan coba? Makanya tawaran itu nggak langsung gw iyain, tapi gw setujuin. yeee .... sama aja. Ada rasa tertantang juga sih, makanya gw nanya-nanya Maknyak tentang tawaran itu. Ya kalo ternyata gw rasa bisa, apa salahnya kan dicoba? Ternyata, Mak minta gw ngasih materi tentang Literatur Cerita Anak menurut seorang praktisi. 

Jujur aja, gw memang bukan seorang ahli perbukuan cerita anak. Makanya agak ketar-ketir kalo disuruh ngomong secara teoritis. Lah, gw belajar teori dimana coba? Yang ada gw main jebret-jebret aja,  sama sekali nggak pernah mikirin teori ini dan itu selama menulis sampe saat ini. Untungnya Maknyak bilang, gw memang nggak perlu ngajarin tentang teori. Mahasiswanya udah kenyang dengan semua teori. Gw cukup sharing tentang literatur cerita anak dari mata seorang praktisi. Aaah ... langsung deh gw semangat. Mau! mau! 

Jumat malam, gw berangkat menuju Jogja pake kereta Lodaya. Berangkat dari Tasik jam 22.45. Asyiik ... akhirnya naik kereta lagi nih, setelah sekian lama nggak naik si gujes. Terakhir kali naik Parahyangan dari Bandung ke Jakarta waktu ngurusin penulisan novel film KING. Udah mau 2 tahun lalu tuh. Kesan yang gw dapet, PT. Kereta Api Indonesia memang sudah semakin baik dalam jadwal. Kalo jaman-jaman dulu  jadwal ngaret adalah hal biasa, sekarang jam keberangkatan dan kedatangan sudah cukup on-time. Kalo selisih 5-10 menit sih wajar-wajar aja menurut gw. 

Awalnya sempet kaget pas naik kereta. Kursi gw udah ada yang dudukin soalnya. Mana orangnya lagi tidur dengan pules. Gw sempet mikir salah naik gerbong, makanya sempet jalan-jalan dulu ke gerbong lain. Tapi nomor kursi yang sama dengan tiket gw udah ada isinya semua. Makanya gw balik lagi, trus bangunin tuh orang. Pas gw tanya tiketnya, eh dia cuma ngucek-ngucek mata, berdiri, terus ngeloyor pergi. Ealaah ... Mas, kalo mau enak ya beli tiketnya juga dong.

Nggak usah diceritain selama perjalanan menuju Jogja, karena gw bobo! hehe .. lagian malem-malem apa yang mau diliatin? Penumpang lainnya aja balapan ngorok semua. Yang jelas, jam 4 pagi kereta udah nyampe di Stasiun Tugu Jogja. Wuaaah .. akhirnya nginjek Jogja lagi. Terakhir ke Jogja waktu Study tour SMA! waks ... berapa belas tahun lalu ya? Semuanya pasti sudah berbeda sekarang, jauh dari apa yang gw inget tentang kota ini. 

Ternyata pas gw turun, Maknya udah nunggu bareng Zirak. Hiiiy .. tuh anak pagi buta begitu udah bangun. Rajin amat, ya? Abis cipika-cipiki (eh boong deng, sumpah! :p), gw akhirnya dikenalin sama Paknyak (Mas Ali) yang lagi ngopi dan ngebul di kafe. Aih, serasa ada temen ngebul nih sambil ngelurusin pinggang yang udah bengkok selama 5 jam perjalanan. Sementara gw sama Paknyak chit-chat sambil ngopi dan ngebul, Zirak bongkar-bongkar koleksi buku yang gw bawa. Maknyak? dia ketempuhan harus bacain buku-buku itu buat Zirak! hahaha. Demi anak, sayang anak, si Mak ngalah nggak ikutan ngobrol. Paling nimpalin doang pas kita ketawa-ketawa.

Kelar ngopi, kita cabut dari stasiun. lagian mau ngapain lama-lama di sana, ya? Kayaknya Mak tahu banget gw kelaparan, makanya pagi itu langsung dibawa ke Gudeg Campur Sari di jalan Adi Sucipto buat sarapan. wuaaah ... hari pertama di Jogja langsung wiskul. Mantaaap. Dan suer, gudegnya enak banget. Asli buatan jogja! yaiyalaaah ... lah yang jualannya orang jogja, jualannya di jogja, dan dimakannya pun di Jogja. Gimana nggak asli, coba?

Beres sarapan, gw didrop ke Java Land Hotel. Karena acaranya siang, jadi gw bisa istirahat dan merem-merem ayam dulu. Tapi pas mikir ngapain juga jauh-jauh ke Jogja cuma numpang tidur, akhirnya gw bangun, mandi, terus ngacir ke Amplaz - Ambarukmo Plaza yang deket banget dari hotel. Yihaaa ... target utama adalah Gramedia. Kebiasaan emang, tiap kemana-mana selalu nyarinya toko buku. Nggak ada maksud lain selain ngecek buku-buku sendiri. xixixi .... dan gw seneng banget pas ngelihat buku baru gw 'Nge-Game di Facebook for Kids' sudah nangkring dengan manis di sini. Padahal gw blom dapet bukti cetaknya, makanya seneng bisa lihat dan megang bukunya pertama kali malah di Jogja. *ayo dibeli-dibeliii ...*

Seperti biasanya kalo ke toko buku, sebenernya mupeng banget dengan beberapa buku baru. Tapi jauh-jauh ke jogja beli buku? hadeuh ... yang ada berat bawanya. Makanya abis ngecek-ngecek buku, gw muter-muterin Amplaz. Tapi yang namanya Mall emang sama aja dimana-mana; jualan baju, supermarket, salon, cafe, bioskop. Makanya gw nggak lama di sana. Yah, asal udah nginjek aja biar kalo ada yang nanya, "udah ke Amplaz, belom?" gw bisa jawab; "Oh, udah dooong ..."




to be continued *kalo nggak males*

7 komentar:

Nginjaknya gak sambil jinjit kan? Huehhee... *garink abizzz*

kudu ngelanjutin tuh, males alamat lapor maknyak...

Menunggu lanjutannya.
Cerita seru seputar paku :p

@Nad - ngga dong, kalo jinjit takut dikira lagi main congklak soalnya *ganyambung* hehehe

@Rahmat - hiyaaa ... dilaporin Maknyak sama dengan alamat buruk. Udah dibikin tuh lanjutannya. :D

@Mba indah - wekekeke ... tentang paku bakalan disensor abis-abisan. cukup ngobrol di BBM aja. hahaha

shinta terakhir ke Jogja pas ultah Indosiar tgl 11 Januari 2004. Huaaaaa... lamanyaaaaa....
Asli inget banget, krn lagi hamil Ariq (dah hamil gede lagi), trus ternyata kita sehotel sama kru Indosiar. Tuh hotel emang ternyata di booking sama Indosiar. Cuma segelintir tamu kayak kita2 aja yg nginep. *halah, kok malah jd curcol* :p

btw ditunggu kisah selanjutnyaaa... :)

Wahhh, baca ini serasa bener2 ikutan nginjek Jogja. Amplaz... huhuhuhu.. Coba kalo kita ke Jogjanya barengan, bisa deh sekalian ketemuan di Amplaz

@Shinta - lanjutannya udah diposting tuh :D

@Nunik - iya ya, bisa kopdaran rame-rame di sana. mudah2an Januari aku jadi ke sana ya. amiin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More