Selasa, Desember 21, 2010

Jalan-jalan ke Jogja part-2

Jam setengah 1, Maknyak jemput lagi. Kali ini dengan formasi lengkap; ada Yasa dan Danial juga. Horee ... akhirnya setelah selama ini mengenal mereka dari foto-foto di blog, kali ini bisa ketemuan juga. Karena udah mengenal mereka dari cerita-cerita Mak di blog, gw ngerasa udah nggak asing lagi sama mereka. Berasa udah kenal lama aja. Untunglah mereka juga bukan tipe anak-anak pemalu. Kita bisa ngobrol dengan rame selama perjalanan menuju kampus.

Kampus? Hiyaaa ... berasa diingetin lagi kalo gw ke Jogja bukan dalam rangka jalan-jalan belaka. Ada tugas khusus ngajarin murid-muridnya Maknyak. Perasaan ngeper mulai terasa begitu mobil yang dikendarai Paknyak memasuki kampus UIN Sunan Kalijaga. wuiiis  ... kampusnya kereen. makin mpot-mpotan lah diriku. Apa iya gw pantes ngajar di sini? *cegluk*

Untung kekhawatiran itu tidak berlangsung lama. Ketemu rekan-rekan dosen Maknyak yang asyik membuat rasa gugup berkurang. Begitu pula pas ketemu mahasiswa-mahasiswanya yang nggak kalah asyik. Bahkan sesaat sebelum kuliah dimulai, sempet-sempetnya kopdar sama Blogfammers yang juga kuliah di situ. Ada Tety, Pak Sungadi, dan juga Rahmat. Mahasiswa lainnya ikut ngumpul rame-rame, trus ngakak-ngikik. Dan gw langsung berasa jadi mahasiswa lagi *hus, ga sadar umur!*

Jam setengah 2 siang, saat Jogja lagi panas-panasnya tuh, the show dimulai. Gila, gw nggak pernah nyangka bisa duduk secara resmi di depan para mahasiswa untuk ngasih kuliah kayak begitu! Suer, ada rasa bangga mledug-mledug dalam dada. Dilihatin puluhan pasang mata dan mereka diem dengerin gw ngomong bikin gw merinding. gw lagi ngimpi nggak nih, ngimpi kali ya? Ini memang kesempatan pertama gw diundang sebagai dosen tamu, jadi memang masih percaya nggak percaya gitu. Lebay? bodo!

Sejak nyiapin materi yang akan diomongin, gw selalu mikir bahannya kurang banyak nih. gimana jadinya kalo waktunya masih panjang dan gw keabisan omongan? Apalagi Maknyak bilang gw dikasih waktu 2 jam. nah loh, apa perlu ada acara bengong bersama? *cetuk* Mungkin gw nggak sadar diri juga kalo udah ngomong gw tuh susah brenti. hehehe ... lah, waktu 2 jam ternyata bablas! Bahkan beberapa mahasiswa S1 dan Pasca Sarjana yang ikut dalam kelas ini harus keluar duluan gara-gara ada mata kuliah lain. beuuh ... Begitu pula saat sesi tanya jawab, Maknyak yang jadi moderator harus memilih beberapa orang saja gara-gara waktunya yang kepanjangan. hihihi ... maafken ane, Mak.
Kelas berubah rame ketika gw lempar pertanyaan berhadiah. Doorprize dibuka! Yang bisa jawab dikasih buku gw. jiaah ... nih lagi ngajar apa talkshow sih? Dosennya aneh ya? ada bagi-bagi buku segala. hehe. Sayang nggak bawa buku banyak, kan bisa sekalian promosi bagi-bagi buku tuh. huhuhu ... ranselnya kepenuhan sih, jadi buku-buku yang rencana gw bawa harus gw sortir lagi. Trus, kuliah umum ini diakhiri dengan acara foto bersama. horeeee .... sayangnya kamera gw abis batre. Yang udah moto rame-rame kemaren, minta fotonya dooong. *narsis jaya*

Beres kuliah, gw dianter Paknyak lagi ke hotel. Aduuuh ... jadi ngerepotin nih Pak. Tiap saat anter jemput terus. Mudah-mudahan nggak kapok ya? Saya rencana ke Yogya lagi nanti Januari, lho, Pak. Mau nganter-nganter lagi? ciyaaat... *ditendang Paknyak*

Karena udah janjian lagi sama Maknyak dan Paknyak abis magrib, nyampe hotel gw buru-buru tidur. haiyaaa ... mandi maksudnya. Rencananya kita akan ketemuan sama anak-anak Eska. Itu tuh anak-anak UIN yang bergabung dalam ekstra kurikuler (kok berasa SMA? buat mahasiswa apaan sih namanya?) seni. Jadi mereka belajar teater, nulis, musik, dll. Mereka juga anak buah Maknyak dan Paknyak yang dulu aktif banget di sanggar ini, secara mereka berdua alumni Eska juga. Bahkan jadiannya juga disitu kan? Uhuuuuy .... 

Sebelum ketemu mereka, gw diajak dulu makan malam. Kali ini Mak ngajak gw ke tempat paporit (pake P) Paknyak; seafood! huaaa ... yummy bener dah ikan bakar yang direkomendasiin Paknyak ini. suer, gw nggak boong. Gw sampe kasian lihat tuh bawal bakar yang dikuliti sampe ke akar-akarnya. nyaris tak bersisa! Lokasinya di .... Jalan Adiscuipto kalo nggak salah, soalnya dari hotel Paknyak nyetirnya nggak belok-belok. luruuus aja. Makanya gw yakin itu masih di Adisucipto. Entah kalo nama jalannya udah ganti. *heh?*

Ada yang lucu pas makan malam di sini. Saking serunya kita ngobrol, Maknyak sampe lupa bayar! hihihi ... padahal sebelumnya dia sempet ngeledekin Paknyak yang katanya pelupa abis. Lah,  ternyata istrinya juga sama! Hahaha .... pantesan pas semua udah masuk mobil, si Embak yang punya warung teriak-teriak heboh. Kirain mau minta tandatangan gw *jitaaaak*, eh ternyata makanan kita belum dibayar!

Selanjutnya kita meluncur ke Student Centre UIN. Entah dimana tuh lokasinya, soalnya jalannya muter-muter. Yang jelas, gw bengong pas lihat student centre mereka. Busyet daaah .... 4 lantai bow! Luas banget.  Pas masuk banyak banget anak UIN yang ngumpul di kubikel masing-masing. *jadi pengen mahasiswa lagi* Dan anak-anak Eska menempati lokasi di lantai 4. Di sanalah akhirnya kita ngobrol-ngobrol santai. Seputar penulisan juga pastinya, karena kalo diundang datang untuk ngomongin bagaimana caranya merakit bom, gw pasti bakalan mingkem.

Ternyata kita nggak bisa lama di sana. Jam 10 lampu-lampu udah dimatiin, tandanya film akan dimulai. deuuuh ... tanda pengunjung diharap bubar maksudnya. Aturan malam diberlakukan ternyata. Sayang sebenarnya, karena mahasiswa kan demennya ngumpul-ngumpul sampe kapan, nggak berbatas waktu. Apalagi malam Minggu. Tapi lain padang lain belalang, kan? Padang yang ini belalangnya beda dengan padang yang itu.

Hujan deras banget mengguyur Jogja pas gw dianterin balik lagi ke hotel. Saatnya untuk ... boboooo. *matiin AC, tarik selimut*

***

Sebenernya, gw pengen banget jalan-jalan di Jogja. Muter-muter kemana dulu, kek, biar berasa ke Jogjanya. Eh, ternyata di Tasik ada yang keilangan gw. Tiap saat BBM-in dan nelpon terus nyuruh pulang. Iren? Bukan, tapi Abith. Seharian entah berapa puluh kali tuh anak kirim message nyuruh pulang. Pake akting nangis-nangis segala. Di messagenya dia nulis : "Ayah, Kakak lagi nangis nih, soalnya ayahnya nggak pulang-pulang." Doh, gimana kalo dia jadi anak Bang Thoyib ya ditinggalin 3 kali puasa dan tiga kali lebaran? Baru ditinggalin sehari aja tuh anak udah ribut nyariin Bapaknya. Nasiiib ... beda kalo liburan bareng dia, tuh anak malah nggak mau balik-balik, pengennya liburan terus.

Sebenernya, niatnya sih Minggu siang itu gw jalan-jalan dulu keliling kota, beli batik kek, bakpia kek, atau jalan-jalan menyusuri Malioboro, kek. Tapi ya gitu deh, selalu kalah kalo sama anak. Akhirnya gw nyerah. Jam 6 pagi gw udah ngacir ke Stasiun Tugu,  nyari jadwal kereta terpagi sekalian beli tiketnya. Ternyata ada Lodaya Siang yang berangkat jam 9.30! Hiks ... bener-bener nggak bisa kemana-mana nih. Sempet sih nginjekin kaki dulu di Malioboro, biar afdhol aja kalo gw emang udah nyampe Jogja. Bukannya kalo ke Jogja nggak nginjek Malioboro sama dengan tidak sah? Hahaha. Abis itu gw langsung cabut lagi ke hotel, packing, trus nunggu dijemput Maknyak dan Paknyak (lagi). Nggak cape-cape memang nih nganter-nganterin gw. Makasiiih ... lope you full deh.

Dilepas dengan lambaian tangan Maknyak, Paknyak, Yasa, Danial, dan Zirak di stasiun Tugu, akhirnya gw pun kembali ke habitatnya.

Jogja, tunggu aja, I'll be right back! *ngomong gaya Arnold Swarzenegger*

6 komentar:

Heuheuuuu.. Merinding euy ngebayangin duduk di depan puluhan mahasiswa. Disuruh ngajar pula. Untung ini Kang Iwok, yang selalu segar di segala suasana. Hahahaha... Maksudnya, selalu bisa handle apapun.

Ayo, Kang, Januari yaaaaaaa.. Hihihihi

@Nunik - hehehe ... alhamdulillah acaranya berlangsung lancar Nik. sempet grogi sih di awal-awal ngomong, tapi kesananya blaaaas ... hehehe

Januari insya Allah ya. ngintip tabungannya dulu, udah cukup apa belum. hihihi

Di foto pertama, itu maknyak? Heboh sangat ekspresinya kalau megang mic (mic dalam arti sebenarnya) :))

sudah sangat terlatih Gil. xixixi

Mau balik lagi Januari ?
ikuttttttttttt :D
Ragil, Iwok : terlatih sampai punggung bolong :D

Wah, sukses ternyata ngajarnya ya :D. Sukses juga makan seafoodnya. Yum!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More