Kamis, Juni 09, 2011

Liburan ke Bali - part-2

Sudah hampir jam 12 malam, tapi belum ada tanda-tanda jemputan akan datang. Jangankan telepon buat ngabarin penjemputan, SMS aja nggak ada. Mau nelepon duluan, takut dikira kegatelan. Eh, maksudnya takut dikira nggak sabaran. Akhirnya pasrah nungguin sambil iseng nonton film 'The Proposal' nya Sandra Bullock. Daripada bete nungguin yang belum juga datang?

Anak-anak sudah disuruh tidur, meski susah banget nyuruh Abith merem. Tuh anak udah ribut aja sejak sore. Setelah diancam perginya batal kalo nggak tidur, akhirnya dia berhasil merem jam 11 malem. Lumayanlah bisa istirahat dulu bentar karena tidur di mobil pasti nggak bakalan nyenyak nantinya. Kita memang dijanjikan dijemput pukul 12 malem. Tapi kok belum nongol juga ya? Apa sopirnya nggak tahu jalan? apa nyasar dulu kemana? Apa gue sudah berhasil tertipu karena rencana liburan ini adalah bohong belaka? Huaaa ... pikirin jorok, eh .. buruk menghantui terus menerus.

Tepat jam 12, ada SMS masuk; "Maaf Pak, saya terjebak macet total di perbatasan memasuki Tasik. Ada truk terguling di tengah jalan. Saya tidak bisa bergerak sudah 40 menitan."

Hiyaaaa .... cilaka! Jam 12 masih di perbatasan, jam berapa nyampe rumah? Gimana kalo jalan masih macet dan kita tidak bisa lewat dengan cepat? Jam berapa kita bakalan nyampe di bandara? Gimana kalo kita ketinggalan pesawat? Oh tidaaaaak .... dengan gaya lebay gue menjerit dalam hati. Dengan panik gue balas SMS-nya.

"Tasik masih jauh lho Pak, masih 1 jaman menuju rumah saya. Bapak sudah tahu lokasi rumah saya? Apa kita nggak bakalan telat?"

"Saya belum tahu rumah Bapak. tapi gampang, nanti saya bisa tanya-tanya."

Hiyaaaa ... nanya ke siapa dini hari begitu? Gue langsung panik. okelah dia bisa nanya-nanya di jalan nanti entah sama siapa yang dia temui, tapi masalahnya, gimana dengan truk tergulingnya? Bisa disingkirkan cepet-cepet nggak? Kita harus nyampe bandara pukul 7, karena panitia sudah menunggu di sana pukul segitu. Jam 8.40 pesawat berangkat.

Akhirnya wajah cantik Sandra Bullock udah nggak menarik lagi. sambil nonton gue malah deg-degan sendiri dan nggak konsen lagi sama alur ceritanya. Gimana kalo .... gimana kalo .... dan gimana kalo terus aja di pikiran gue.

Dan kekhawatiran gue hanya bertahan 1 jam saja. Jam 1 teng mobil jemputan udah  nongol depan rumah. Horeeee ....

"Ngopi dulu Pak?" tanya gue basa-basi. Padahal pengennya sih langsung berangkat aja. hehehe
"Boleh," angguk si Pak sopir dengan wajah senang.

Hiyaaaa .... si Bapak nggak tahu basa-basi amat sih? hihihi ... tapi gapapa, gue ngasih kopinya iklas kok. sambil nemenin si Bapak ngopi (bukan Bapak sih, masih muda soalnya. si Abang dah, orang Batak soalnya), gue cecar dengan pertanyaan; jalanan udah lancar lagi belum? kita bisa nyampe tepat waktu nggak? Bapak ngantuk nggak? Boleh minta rokoknya Pak? yeee ... jelek ujungnya.

Tahu kita diburu waktu, si Abang nyeruput kopinya cepet-cepet. Slurrpp ... slurrrppp ... udah ga mikir panas aja.
"Let's go!"
Aiiiiss .. mantaaaap.

Abith dan Rayya langsung gue bopong buat pindah tidur ke dalam mobil. Iren gue bopong juga? Enak aja! jalan aja sendiri. Hehehe ... dan innova item itu pun mulai meluncur kencang membelah pagi, langsung menuju Jakarta, soalnya kalo ke Cirebon dulu sih kejauhan. weks.

Ternyata si Abang mantap punya nih. Tasik-Bandung cuma ditempuh 1,5 jam saja! hiyaaaa ... padahal normalnya 3 jam tuh. Mungkin karena jalan kosong, si Abang bisa menyalurkan hobinya jadi sembalap. Dah nyampe Bandung sih udah tenang, soalnya jalur selanjutnya tinggal menjelajah dari tol ke tol.

"Paling lambat jam 6 kita sudah sampai, Pak," kata si Abang menenangkan.
'Baguuus ..." gue langsung sumringah.

Ternyata jam setengah 6 kita sudah sampai bandara. Plong deh. Setelah say goodbye and thanks to si Abang, kita baru nyadar; Kita semua belum mandi! Hiyaaaa ... langsung minder aja sama orang-orang yang udah rapi jali dan penuh wangi. Niat semula sih mau ikutan mandi di rest area jalan tol tadinya. Tapi gara-gara takut telat, kita sampe lupa rencana semula.

"Kita mandi di mana, Yah? Di toilet dalem aja?" tanya Iren yang pede-nya langsung terpuruk ke level terendah.
"Numpang mandi di bandara? hiii ... nggak ah, tar tiketnya jadi mahal gara-gara over charge ongkos mandi."
Cetuk!
"Cuci muka aja, sama ganti baju! Buruaaaan ... urusin bocah-bocah dulu!"

Dan kita pun ngibrit ke toilet terdekat.
Kecipak-kecipuk! Srat-sret! semua dilakukan dengan ekstra kilat. Keluar dari toilet, pede kita pun naik lagi. Seger tenaaaan. Nggak kalah deh sama orang-orang yang lalu-lalang. heuheuheu ...

Sambil nunggu perwakilan dari Panorama Tours yang ngurusin semua tiket dan agenda perjalanan, kita breakfast dulu di KFC. Rayya dan Abith sih udah nggak sabaran. Mereka narik-narik tangan gue.
"Hayu naik pesawat, Yah," rengek Abith.
"Cawat, Yah, cawaaat ..." timpal Rayya ikut-ikutan. Nih anak emang echo Kakaknya banget.
Dan gue pun melotot, "Hus! Nggak boleh malu-maluin dan keliatan banget udiknya!"
Hehehe

Jam 7 kita ketemuan sama Mas Heri dari Panorama. Serah terima tiket, cenderamata dari Panorama, dan bingkisan titipan dari Nestle; Blackberry! hueeeeyy .... Karena sudah dibantu check-in sama Mas Heri, kita tinggal setor bagasi aja. Setelah itu pamitan sama Mas Heri, lalu meneruskan perjalanan menuju gate keberangkatan.

Here we gooo ....

Bersambung ... (kalo nggak males nulisnya)

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More