Kamis, Juni 09, 2011

Liburan ke Bali - part-3

Matahari Denpasar sudah terik ketika kita tiba di Denpasar. Panaaas banget, padahal baru jam 11 pagi. Gimana jam 1-2 siang nanti ya? Hiyaaa .... harus bawa kulkas kemana-mana nih, biar bisa ngadem kalo kepanasan :p

Untung mas Darmawan dari Panorama Tour sudah siap menjemput, jadi kita langsung digiring ke kendaraan yang sudah disiapkan. Tapi yang gue heran, mas Darmawan kelihatan bingung ketika lihat gue ngegiring Iren dan anak-anak.

"Oh, Pak Ridwan sama keluarganya?" tanyanya sambil ngeliatin Abith dan Rayya.
"Iya Mas, ini anak istri saya. Liburan keluarga nih," jawab gue sambil pamer anak-istri gue yang cantik-cantik. deuuuu ...
"Tapi Pak, kendaraannya ... " dia menatap bingung sambil nunjuk ke arah mobil di parkiran.

Sebuah VW kodok tanpa jendela!
Gubraaggss!

"Maaf Pak, karena skedul pertama kita adalah rafting, jadi kendaraannya disesuaikan. saya pikir bawa nggak bawa anak-anak," si Mas kelihatan makin bingung. Kelihatan banget serba salahnya. Bawa anak kecil naik mobil begitu pasti ga nyaman. Bukan kendaraannya, gue nggak masalahin itu, tapi anginnya! gelebug banget kan?
"HAH, RAFTING?"
Gubrag kedua kalinya.
"Iya Pak."
"Jadwalnya sekarang? Langsung dari airport ini?"
"Iya Pak, kita sekarang langsung menuju lokasi rafting."
Gubrag lagi. Gue jadi terbiasa gubrag-gubragan nih. hehehe ... surprising and really shocking!
"Tapi saya nggak mungkin rafting sambil bawa anak!" gue nunjuk Rayya yang keliatan lemes. Maklum perjalanan yang kita tempuh panjang banget. Hampir 12 jam nonstop  berangkat dari rumah sampe tiba di Bali saat itu. Abith dan Rayya nggak cukup istirahat dengan nyaman selama di perjalanan.
"Anaknya biar saya yang pegang Pak selama Bapak dan Ibu rafting."
Well yeah, kayak tahu aja anak gue bisa mau sama orang. Tuh anak dua nggak bakalan bisa ngeliat Ayah dan Ibunya ngilang dalam sekejap. Emang mau tanggung jawab kalo tiba-tiba ada kericuhan gara-gara ada dua anak ngamuk dan jerit-jerit di lokasi?

"Bisa cancel nggak Mas, acaranya?" tanya gue setelah sama-sama bingung.
"Hah, cancel? Tapi ... kita nggak ada schedule lain Pak hari ini. Pulang rafting kita lanjut jalan-jalan ke tempat lain."
"Tapi anak-anak kayaknya kecapean Mas, perjalanan kita jauh banget."
Dan bla-bla-bla gue cerita tentang keberangkatan gue dari rumah jam 1 dini hari, perjalanan jauh menuju Cengkareng, lalu terbang menuju Denpasar. Tapi gue nggak cerita kalo sampe saat itu kita semua belum pada mandi. hehehe ... biar aja si mas tahu sendiri dari aroma yang tersebar di sekitarnya.
"Jadi, kita kemana sekarang, ya Pak?"
"Ke hotel aja bisa? Sepertinya lebih baik kita istirahat saja dulu sekarang ini. Biar lebih fresh untuk acara berikutnya."
Dengan bingung Si Mas ngangguk. “Nggak mampir dulu di pusat oleh-oleh Krisna, Pak, biar siang ini acaranya nggak kosong sama sekali."
Beli oleh-oleh? Lah, baru datang kok disuruh beli oleh-oleh? hehehe ... mungkin karena bingung si Mas nawarin alternatif termudah. Tapi dengan halus gue tolak tawarannya. Gue pengen ngadem dan mandi!! Perasaan lengket banget nih badan. Bayangin aja blom mandi dari tadi malem. Hehehe.

Akhirnya kita dianter menuju hotel Legian Paradiso di wilayah Legian deket Kuta. Yaiyalaah ... masa hotelnya deket Surabaya? Dan akhirnya kita pun berlarian riang menuju kamar. Ngadem-ngadeeeem ...

Beres mandi baru nyadar, kita kehilangan jadwal makan siang gara-gara ngancel semua acara siang itu. Huwaaa … harusnya yang cancel kan kegiatannya aja ya, kok makan siang ikut cancel juga? Hiks … terpaksa nyari makan siang sendiri. Tapi kemana? Kita blom tahu lokasi daerah Legian ini. Dilihat-lihat sih resto sepanjang jalan ini jenis pub semua. Mana ada makanan yang cocok buat anak.

Perasaan sebelum ke hotel, kita lewat Papa Ron’s Pizza, Bu. Kita makan di sana aja?” Tanya gue.
Iren langsung ngangguk setuju. Yang penting makan dulu katanya. Mau makan di resto hotel, ih maaf banget … kalo bayar sendiri. Hehehe … mahal ah, mending makan yang jelas-jelas aja … murahnya. Heuheuheu. Akhirnya kita jalan berdasarkan feeling gue aja. Nggak jelas tadi nemu Papa Ron’s sebelah mana. Tapi sampe jauh begitu, tuh pizza nggak keliatan juga juntrungannya. Ealaaah … mana jam 1 siang panas mentrang-mentring, perut keruyukan, dan anak-anak kecapean.

Balik lagi, kayaknya kita salah jalan. Papa Ron’s bukan di jalan ini.
HAH?” Iren melotot. “Udah jauh jalan begini harus balik lagi? Cari makanan lain aja, nggak perlu pizza.
Emang sedari tadi kita jalan nemu tempat makan? Nggak ada kan? Udah, kita balik lagi aja.
Dan sodara-sodara, sampe bolak-balik kita nggak nemu tuh Pizza atau tempat makan lain. Gila nih ya, udah jalan jauh nggak nemu sesuatu yang bisa dimakan dengan layak. Masa harus mampir ke minimarket terus beli Pop Mie? Lagi kemping, Om?

Malu bertanyata sesat di jalan. Akhirnya gue nanya ke Mba-mba penjual souvenir, kali aja di belakang souvenir yang dijualnya dia jualan pizza juga. Hih, ngaco.
Wah, setahu saya sih Cuma ada Pizza Hut aja. Itupun di daerah Kuta, deket pantai sana.
Lah, jadi tadi gue lihat billboard Papa Ron’s di mana ya? Halusinasi? Ckckckck … Menurut si Mba, jauh banget kalo harus jalan kaki. Tapi kalo mau gempor sih ya silakan. Hehehe … nggak ding, dia nggak ngomong gitu kok. Bisa-bisanya gue aja. Akhirnya gue anterin Iren dan anak-anak ke hotel. Biar gue aja yang jalan ke Pizza Hut. Pengen tahu, sejauh apa sih? Lagian sekalian lihat-lihat situasi juga. Dulu pas ke Bali, gue dapet hotel di sekitar Kuta, jadi emang masih blank dengan daerah Legian. Kesempatan nih menjelajah wilayah lain.

Daaaan … jadi orang itu ngga boleh takabur. Dari Legian ke Kuta itu jauh Woy! Apalagi dengan perut lapar dan disemprot panas terik. Perasaan gue jalan nggak nyampe-nyampe. Heuheuheu … boro-boro ketemu pantai Kuta, lah jalan Legian aja nggak abis-abis. Gue udah panic aja mikirin Iren dan anak-anaknya (hehehe .. anak gue juga deng) kelaparan di hotel. Udah ampir jam 2, dan belum ketemu makan siang.

Dengan putus asa, gue balik kanan grak. Nggak bakalan bener kalo diterusin. Ada dua kemungkinan kalo gue maksa jalan. Ketemu Pizza Hut lalu menempuh perjalanan jauh lagi menuju hotel sambil nenteng-nenteng pesanan, atau malah nyasar! Glek. Jalan satu-satunya adalah … dial 108!

Pizza Hut Kuta berapa ya, Mas?

Yup! Delivery order! Cerdas banget gue kan? Kekeke …. Hallloooooo … kenapa nggak dari tadi? Bego! Bego! Bego!

Jam setengah 5 kita dijemput kembali untuk menuju Jimbaran Beach for a dinner and sunset. Wiiih .... atmosfer di sana emang top banget. Sunsetnya mantap. Lokasinya juga oke banget. Sayang, Rayya yang kecapean malah tertidur pas sampe di sana. Kalopun akhirnya dia bangun, nyawanya belum ngumpul penuh. Jadinya nemplok terus dan nggak bisa menikmati suasana kayak kakaknya. Abith sih jangan ditanya. She loves beaches very much. dari pertama datang aja dia udah ngider kemana-mana, main pasir, main air, dan  maen ngilang-ngilang aja. Kelihatan banget kalo dia enjoy dengan waktu-waktunya.

Jimbaran was getting hot when we decided to leave. Orang-orang mah enak, datang ke sana nggak bawa anak. Jadi mau pulang sampe larut pun nggak masalah. Lah, masa gue harus tega ngebiarin Rayya ditiupin angin pantai yang gelebug-gelebug begitu? Besok sakit kita semua yang repot kan? Yang penting kita sudah menikmati suasananya, dan menikmati fresh seafood-nya. I really should go back to this place kalo ke Bali lagi! Mudah-mudahan ada yang bayarin lagi. wehehehe ... harga makanannya itu soalnya gila-gilaan. Bisa bikin bangkrut seketika!

Malam itu kita tepar semua. Nyampe hotel langsung tidur nyenyak sampe pagi. Istirahat poll!


Bersambung lagi :p

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More