Jumat, Juni 10, 2011

Liburan ke Bali - part-4

Hari kedua di Bali wisatawan lokal mulai berdatangan. ini kelihatan banget dari sejumlah wajah lokal yang berkeliaran di hotel gue. Kalo kemarennya cuma di isi tampang-tampang bule, hari Jumat itu banyak wajah lokal yang berseliweran. Suer, sehari sebelumnya gue sempet ngomong ke Iren; "apa kita salah dikasih hotel ya Bu? Perasaan cuma kita doang lokalannya." hehehe ... gimana enggak, pas sarapan, pas berenang, pas nongkrong depan kamar, yang berseliweran bule semua. Mungkin karena Jumat itu tanggal merah, jadi turis lokal baru bisa pergi liburan. Gue kan emang udah cuti dari Kamis, jadi bisa datang duluan :D

Beres breakfast, tour leader kita datang menjemput.
"Acara kita apa nih sekarang, Mas?" tanya gue, berharap ada kegiatan seru buat seluruh keluarga.
"Sufing school!"
"WAAAAAH ...." Gue melotot dan Iren terbelalak. Abith dan Rayya sih cuek. Mereka berdua masih muter lari-larian sekitar gue.
Nggak salah nih? Another extreme sport! Mantaaaap .. kalo nggak bawa anak-anak. Buat gue sih, belajar surfing kedengerannya so cooool. Ngebayangin naik papan surfing terus melaju di atas ombak kayak di TV-TV. Keren banget dah. Tapi ...
"Gimana Bu?"
Iren cuma manyun. Jelas, acara itu totally for me! Mana bisa gue surfing sambil gendong Rayya! Yang ada gue bisa masuk MURI kalo sampe nekad ngelakuin itu.

"Ada acara lain, Mas?" gue mencoba nggak egois. Ini liburan keluarga, bukan liburan gue doang.
"Hmm ... gimana kalo Water Sport?" tawar si Mas.
"Apaan tuh?"
"Ada beberapa permainan yang bisa diikuti.  Misalnya Paralayang, Banana Boat, atau bisa juga jet ski."
"WAAAAAH ...." dan rasa exciting gue jadi berubah "YAAAAAH ..." begitu Iren nyikut pinggang gue. Hiks .. acara buat gue semua itu sih. kapan lagi coba gue bisa ngerasain semua itu? kapan lagiiii ... huwaaaa ....
"Yang lain?"
"Kalo memang nggak mau belajar surfing atau water sport, Kita bisa ke Tanah Lot pagi ini. Setelah itu kita ke Garuda Wisnu Kencana, dan dilanjutkan shopping ke pusat oleh-oleh."
"Okeh, itu aja."
Hiks ...

Nestle tampaknya sudah menyiapkan acara-acara seru buat pemenang kuis ini. Terbukti mereka nggak tanggung-tanggung nyiapin semua kegiatan yang really have fun go mad. All free. Pemenang nggak perlu pusing mikirin 'waah ... biaya rafting kan pasti mahal tuh?' atau 'belajar surfing dan nyobain paralayang berapa duit tuh?'. Tinggal jreng aja!

Tapi panitia sepertinya nggak pernah nyangka kalo yang menang kuisnya adalah Bapak-bapak yang daripada memilih 2 teman untuk di ajak serta, dia malah memilih membawa dua anak kecilnya. hehehehe .... jadilah acara yang sudah disusun rapi ini menjadi kacau balau. Sampe tour leadernya kebingungan sendiri tuh nyari alternatif acaranya. xexexe ...

Untuk seluruh schedule yang sudah gue acak-acak itu, gue harus menandatangani surat pernyataan bahwa semua perubahan jadwal dan cancel sana-sini itu adalah perbuatan gue, dan bukan kesalahan tour leadernya! Hahahaha .... si Mas kayaknya takut tuh suatu waktu ketahuan sama bossnya. Makanya dia nyodorin surat pernyataan yang harus gue tandatangan. Tenang mas, saya nggak bakalan laporan kok. suer deh!

So, pagi itu kita meluncur ke Tanah Lot. Hari itu kita disediakan Pregio yang adem dan nyes banget buat nganter kemana-mana. Siiiip .... nyaman nih. Nggak ada bonus angin gelebugnya lagi. Gue juga nggak khawatir Rayya bakalan masuk angin lagi seperti kemaren dan harus gue suapin Tolak Angin Anak sebelum tidur. :D

Tanah Lot is do damn good! Sebuah maha karya alam yang sangat menakjubkan. Rasanya nggak pernah cukup berfoto di tempat ini. Jepret sana-jepret sini. Bergaya di sana, bergaya di sini. Halah, udah bakatnya narsis aja kali itu sih ya? hehehe. Katanya tempat ini jauh lebih menakjubkan pada saat sunset. Tapi kita nggak mungkin kan  nunggu di sana sampe sore. Wew, nggak ada kerjaan itu sih.

Puas di Tanah Lot, kita balik lagi. Rencana sih mau ke GWK langsung,  tapi berhubung waktunya makan siang, kita mampir dulu ke Golden Restaurant di daerah Kuta (iya gitu?),  a chinesse food. hmm .. yummmiii .... Di sini kita dikepung turis-turis Korea. Semua meja terisi oleh rombongan dari negeri Ginseng ini. Kita berempat nyempil di meja pojok. Berasa lagi nonton Dorama 'Boys Before Flower' denger celotehan mereka. hehehehe ...

Habis itu cabut ke Pusat oleh-oleh Krisna (yang entah dimana alamatnya. hehehe). Katanya disitu lengkap banget jenis oleh-olehnya. harganya pun miring kiri miring kanan kayak Kopaja. Yah, meski awalnya nggak niat beli oleh-oleh, tapi seenggak beli buat nyokap mertua deh. Masa anak-cucunya gue culik nggak dikasih oleh-oleh? Buat anak-anak kantor sih sedapetnya aja. dapet batu ya batu, dapet pasir ya pasir. yang penting dari Bali!

Tapi keluar dari sana ternyata lumayan berat juga tentengan. hmmm .. katanya nggak beli oleh-oleh? *lirik Iren* tapi gapapa deng, ternyata kacang disko-nya enak juga. Nyampe rumah malah gue yang ngabisin tuh. :D

Dari Krisna kita meluncur ke Joger buat beli ... salak! Lah? Soalnya Joger amit-amit banget penuhnya. Pas baru masuk aja udah dihadepin sama pemandangan mengerikan. Antrian kasirnya panjang beneeeeer. Belum lagi yang masih belanja masih umpel-umpelan. Sikut sana, sikut sini. Mana bisa nyaman belanjanya? makanya, baru 5 menit kita masuk, langsung ngacir keluar lagi. Buat bukti kalo kita (Gue sih pernah dua kali dulu) pernah ke Joger, kita foto-foto dulu. Nggak belanja nggak papa, yang penting mejeng!

Di sebelah Joger kita malah nemu tukang salak Bali. Langsung aja kebayang, boleh juga tuh ngasih anak-anak kantor salak. Seret-seret dah. Akhirnya, kita beli beberapa kilo (meski pas nyampe hotel nyesel, kenapa nggak beli lebih banyak? kan gue juga doyan? hehehe). Nggak pake lama, kita ngabur lagi ke mobil. Fyuuuuh ... kalo Bali cuacanya adem, kayaknya nyaman banget dah jalan-jalannya.

"Kita ke GWK sekarang?" kata si mas pas kita udah ngadem lagi di dalam mobil.
"Di sana panas nggak?" tanya Iren kali ini. Mukanya udah merah dan berleleran keringet. di mana-mana. Udah nggak cantik lagi deh pokoknya (cetuk! nggak sopan!). FYI, Iren ini sebenernya paling anti sinar matahari. Entahlah, mungkin masih sodaraan sama Edward Cullen juga. hehehe .... Dia paling nggak tahan panas-panasan. Soalnya kalo kepanasan dia suka keringetan. Yeeee ... itu mah semua kali.
"Nggak begitu panas seperti di sini, Bu."
"Tapi masih panas, kan?"
Si Mas bingung. Lah, Bali kan emang panas kan? Kalo mau adem, noh masuk kulkas!
"Yaa .. masih panas juga, Bu."
"Kita cancel lagi aja deh ke GWK nya. Ya, Yah?"
Yah, pokoknya kalo ada lomba peserta tour yang paling rajin cancel acara, kayaknya keluarga gue jadi pemenangnya deh. Hihihi ... apa-apa dicancel. Kapan jalan-jalannyaaa?
Gue melirik Iren sedikit nggak iklas. GWK nggak begitu jauh, dan gue nggak mau jalan-jalan ke Bali ini nggak nyampe kemana-mana. Masa cuma ke Tanah Lot aja?
 
"Panas nih. kasihan Rayya." Iren ngelirik Rayya yang bajunya udah basah banget. Matanya layu. Oow, waktunya tidur siang sodara-sodara.
Gue narik nafas berat. "Kita ke hotel aja, Mas."
Si Mas ngangguk pasrah. Dia udah mulai terbiasa kayaknya. Season liburan kali ini, kayaknya dia paling nyaman jadi tour leader buat keluarga gue. Enak sih,  nggak perlu cape nganter kemana-mana. Lah, peserta tournya baik-baik sih, rajin cancel. Hahaha.

"Bapak ada permintaan acara lain untuk besok, Pak?" kata si Mas di perjalanan.
"Lah, besok kan pulang?" kata gue.
"Sebelum pulang maksudnya, Pak."
"Oh, nggak usah deh. Kita jalan-jalan seputar sini aja. Paling kita ke pantai Kuta aja yang deket. Anak saya pengen berenang besok pagi."
"Oh oke. saya jemput makan siang aja kalo gitu, sekalian check out."
"Sip."

Dan acara hari itu pun selesai. Si mas pulang setelah nganter kita ke hotel. Gue yakin, si Mas pasti seneng banget tuh. Damn, what a nice family! Sering-sering aja gue dapet tamu yang rajin cancel kayak gitu! 
hehehe

Bersambung lagi? terpaksa ...

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More