Senin, Desember 19, 2011

Car Free Day yang tidak Car Free

Hari Minggu pagi kemarin, saya mengajak anak-anak ke Hongkong Disneyland area Car Free Day lagi. Tumben ya, karena biasanya saya susah banget bangun pagi kalau weekend begitu. Pengennya puas-puasin tidur seharian. hehehe. Tapi, Minggu kemarin memang sudah direncanakan dari awal, khususnya karena Abith baru punya anak gajah sepatu roda baru. Hadiah ultahnya yang ke 9 lalu [13/12] saya memang memberikannya sebuah sepatu roda. Eh, sepasang ding, masa iya sebelah? Berhubung di areal rumah tidak ada jalan aspal yang rata, dan main sepatu roda di rumah juga malah nabrak-nabrak sana-sini, akhirnya saya pikir harus mengajaknya ke jalanan yang beraspal rata. Event mingguan Car Free Day saya anggap sebagai area yang cocok. Jalan HZ. Mustofa bakalan menjadi tempat yang asyik untuknya latihan sepatu roda. Sekalian biar Rayya juga bisa main odong-odong otopet sepuasnya. Ngacir deh dari ujung ke ujung. Jarak Car Free Day yang berawal dari Mesjid Agung sampai perempatan Nagarawangi kan lumayan panjang tuh.

Sampai lokasi sudah pukul 7.30 Wib, sudah cukup siang memang dan jalanan sudah penuh. Yang lari pagi dan yang latihan sirkus sepedahan sudah banyak. Asyik nih suasananya. Abith langsung beraksi. Berhubung masih belajar, dia tertatih-tatih menggerakan sepatu rodanya. Sesekali terpeleset dan jerit-jerit. Sementara Rayya langsung ngacir dengan otopetnya dan bikin Ibunya kalang kabut dan harus ngejar-ngejar dia. Takut keserempet sepeda soalnya.

Kegembiraan tidak berlangsung lama. Tiba-tiba saja dari arah belakang muncul sebuah mobil! Ya, mobil sodara-sodara, bikin saya langsung jereng. Kok ada mobil sih? Bukannya ini Car Free Way? Oh, mungkin ada mobil yang nyasar dan belum tahu kalau di Tasik ada Car Free Day juga beberapa bulan belakangan ini (dan dia baru pulang dari Kutub Utara makanya nggak tahu). Okelah, harus dimaklum. Acara jalan-jalan pun dilanjutkan lagi. Saya kembali nuntun Abith dan Iren kembali ngejar-ngejar Rayya.

Lepas dari perempatan Pasar Mambo dan Jalan Cihideung, kekesalan saya naik lagi. Seekor mobil lagi-lagi nongol dan mepet-mepet pengen lewat. Haiyaaaa... kayaknya datang dari arah Pasar Mambo nih mobil. Kok nekad masuk jalanan ini? Mau ke mana sih? Mau ikutan lari pagi? Pasti baru pulang dari Kutub juga! grrrrr.... Saya mulai merasa nggak nyaman. Gimana mau enjoy kalau berkali-kali saya harus noleh ke belakang, takut ada mobil yang nongol dan nyeruduk anak-anak saya yang lagi berlarian tengah jalan. Belum lagi banyak motor yang sempet-sempetnya ngebut di jalan ramai begitu. WOY!

Di depan Yogya Dept. Store keramaian semakin tumpah karena ada atraksi senam masal. Yang ikutan Ibu-ibu semua (kenapa nggak ada Bapak-bapaknya ya? Padahal instrukturnya cowok lho). Pesertanya sampai ke jalanan. Seruuuu.... saya jadi inget dulu sering ikutan senam pagi di lapangan Gasibu setiap Minggu pagi. Lumayan bisa ikutan gitek sana gitek sini, dan loncat sana loncat sini. hehehe. Sayang saat itu nggak ada Bapak-bapak ikutan, membuat saya jadi minder duluan mau ikutan senam. :p

Damn! sebutir mobil nongol lagi. Ibu-ibu yang sedang senam di jalanan berhamburan minggir, memberi kesempatan sang kodok untuk melaju dengan cantiknya. Apa-apaan nih? Aduuuh.... harusnya Ibu-ibu itu nggak usah minggir, toh hari itu jalanan milik mereka. Biarin aja si kodok nungguin sampai beres. Salah siapa coba maksain nongol di situ? Ealaah... belum lama yang satu lewat, sudah ada yang mau lewat berikutnya. Kerumunan bubar lagi dah. Baguuuus.... top banget dah. Pinter-pinter emang kalau bikin orang sebel.

Asli, saya sudah nggak nyaman lagi berada di sana. Saya seret Abith dan minta Iren nuntun Rayya ngikutin saya.
"Kemana Yah?"
"Pulang!"
Ah, saya terlalu sensitif mungkin ya? Hanya 'gara-gara' ada 'beberapa' mobil lewat saja mood saya pagi itu langsung amburadul tak keruan. Padahal pengunjung lainnya asyik-asyik aja tuh tampaknya, nggak kayak saya yang langsung melipat muka saya jadi segi delapan. 

Tapi suer, saya memang langsung merasa nggak nyaman. Tadinya saya berharap bisa menggunakan jalan sepuasnya. Melihat anak saya berlarian ke sana kemari dengan bebas, tanpa takut ada kendaraan yang menyerempet. Kalau sudah begini, bagaimana saya bisa tenang? Berkali-kali saya harus berlari mengejar Abith dan Rayya, lalu menyeretnya ke pinggir, gara-gara banyak motor ngebut dan mobil yang melaju. Saat saya berjalan kembali ke start awal (karena saya parkir kendaraan di depan masjid Agung), ternyata masih banyak mobil-mobil berikutnya yang berdatangan. Bahkan saya lihat pejalan kaki akhirnya banyak yang berjalan di pinggir jalan dan trotoar karena jalanan mereka sudah terampas. Ih, keren banget ya?

Yang bikin saya miris, mobil-mobil yang nerobos kawasan Car Free Day ini mobil-mobil bagus lho. Bahkan ada yang tampaknya keluaran terbaru. Apa mereka tidak lihat spanduk dan rambu-rambu bertuliskan 'CAR FREE DAY. KAWASAN TERTUTUP UNTUK MOBIL DARI PUKUL 06.00 - 09.00 WIB' yang dipasang di setiap ruas persimpangan jalan ya? Atau mereka memang tidak bisa membaca? Hiks.... kasihan ya, punya mobil bagus tapi nggak bisa baca. Jadi, waktu mereka sekolah dulu mereka ngapain aja?

11 komentar:

gemes banget baca cerita kang iwok yang ini. pengen jitakin supir mobilnya satu-satu >.<"

Maya - bener, saya juga sebel, mangkel, dan gemes campur aduk. Sempat beberapa kali melototin sopirnya. Sayang sopirnya nggak mau lihat ke saya. :(

memang menyebalkan lihat kelakuan orang-orang itu...

Iya Iq, menyebalkan banget. Oh Indonesiaku :(

oom, minta alamat e-mail anda dund. saya pengin tanya2.
makasih banget sebelumnya...

Kalau di Bandung udah diteriakin dan difotoin, Wok. Terus pasang di FB atau blog ^_^

Maaf Kang, saya malah ketawa baca yang dicoret-coret itu, hihihi...

Bang Aswi - iya tuh Bang, harusnya sih digituin biar malu sekalian.

@rini - heheheh ... biasa, isengnya lagi kumat nyoret-nyoret :D

Bukannya mobil gak boleh lewat?

justru itu. bikin mangkel kan lihatnya? udah jelas Car free day. ga bisa baca kayaknya tuh :D

mksud sy kirain dijaga sama polisi kalau lewat kena tilang :D
#maklum sy nga pernah ikutan :(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More