Senin, Maret 19, 2012

[Jalan-jalan] Ke Jogja Lagi - part 1

Untuk sebuah pekerjaan dinas, akhirnya tanggal 7 sampai 9 Maret lalu gue ke Jogja lagi. Yippiiie .... selalu ada antusiasme tersendiri setiap kali berkunjung ke kota yang satu ini. Meski kali ini tujuannya untuk urusan kerjaan, tapi gue yakin selalu ada waktu-waktu luang buat menikmati jalan-jalan. Jogja toh salah satu kota yang tak pernah tidur, keramaiannya selalu terasa hingga larut dan bahkan dini hari. So, kalaupun urusan meeting harus usai malam hari, gue masih bisa menghabiskan sisa malam untuk sekadar jalan dan nongkrong di sepanjang Malioboro. Apalagi urusan meeting kali ini diadakan di Inna Garuda, hotel yang plek banget di jalan Malioboro. Nggak susah buat ngacir sejenak dan menikmati suasana Jogja.

Berangkat dari Tasik siang hari, pukul 11. Setelah beberapa kali terakhir ke Jogja naik kereta, kali ini ada sensasi sendiri naik mobil. Lumayan nih sekalian observasi jalanan mengingat gue punya rencana untuk ngajak anak-anak liburan juga ke Jogja bulan depan. Kalau perjalanannya nyaman,  gue rencana bawa kendaraan sendiri. Tapi ternyataaa... oow banget. Jalur lintas selatan menuju Jogja ini parah banget. Bukan hanya jalanannya yang kecil dan sempit, tapi juga rusak parah! Lepas dari Banjar memasuki Majenang penderitaan dimulai. Jalanannya bolong-bolong euy. Gede-gede dan merata pula. Nggak heran kalau mobil yang gue naiki jadi sering ajrut-ajrutan. Mending kalau cuma di beberapa bagian, ini mah sepanjang jalan menuju Jogja! Wataaaaw. Nggak kebayang kalau hujan, bolong-bolong ini pasti bakalan ketutup air dan menjebak para pengendara untuk melibas tanpa ampun. Gubrak!

Berdasarkan hal tersebut, akhirnya gue putusin kalau liburan nanti naik kereta sajah! Nggak kebayang gue bawa kendaraan dengan kondisi jalan kayak gini. Temen gue yang nyetirnya udah mahir aja sampe nggak berani kenceng, apalagi gue! Alamat bakalan lama nyampe di Jogja kalau gue ngesot-ngesot bawa mobilnya. Apalagi Jogja itu ternyata jauh ya? *Plaak!!*  Kita berangkat jam 11 siang aja nyampe sono jam 7 malem! Wedew.

Hotel
Seperti udah gue bilang, kita nyampe Jogja jam 7an malem. Langsung meluncur ke Hotel Inna Garuda karena acara meeting esok hari ya memang di sana. Tapi berhubung Panitia cuma ngasih akomodasi untuk satu orang saja, dan itu jelas-jelas jatahnya si Bos, akhirnya kita rencana ngedrop si Bos doang. Abis itu kita ke luar lagi cari penginapan lain di seputar sana. Yang lebih murah lah, sayang duitnya soalnya. Lagian kan cuma numpang bobo doang ngapain di hotel yang mahal? Mending duitnya dipake makan atau beli oleh-oleh. Eh, tahunya si Bos malah nyuruh kita sekalian book di sana aja. Katanya biar nggak susah kalau butuh sesuatu. Siapa tahu malam itu ada hal yang perlu dibicarakan sehubungan dengan rencana meeting besok. Eh, nginep di Inna Garuda? Yay, jelas loncat-loncat dong. Kapan lagi nginep di hotel bagus. Wkwkwk ... kasihan banget deh yang jarang nginep di hotel berbintang-bintang.

Karena si Bos udah dapet jatah kamar sendiri, akhirnya gue book satu kamar buat berdua. Eh, gue udah cerita kan kalau berangkat ke Jogja bertiga? Karena yang superior (paling murah) udah fully-booked sama peserta meeting, akhirnya cuma kebagian yang deluxe. Pas lihat harganya? Wedew, 950rebu buat bobo doang! Suer, kalau bayar sendiri sih gue ogah banget. Tapi karena dibayarin kantor dan jelas-jelas udah diapprove sama si Boss, ya apa boleh buat kan? *jingkrak-jingkrak lagi* Tapi dasar gue yang ogah rugi, nawar dulu lah si gue. Alasannya,

"Kita rombongan instansi yang besok meeting, Mas. Masa nggak bisa dapat harga coorporate? Tahun lalu bisa kok dapat potongan harga pas meeting juga di sini."
Si Mas senyum-senyum, mungkin masih sangsi apa iya dulu ngasih diskon kamar buat gue. Mungkin nginget-nginget  juga apa iya gue pernah nginep di situ. Dari tampang gue sih kayaknya nggak banget pernah nginep di situ. hehehe.
"lagian kan sekarang udah malem, Mas. Daripada kamarnya nggak laku, mending kasih harga diskon, kan? Nggak mubazir tuh kamarnya." Gue tetep usaha.
Si Mas receptionis senyum lagi, tapi kali ini kemudian bisik-bisik tetangga sama temennya. Dan kemudian, si temennya itu yang ambil alih. Entahlah, apa si Mas yang pertama keburu bete sama gue, ya? *Dezziigh!*
"Ambil berapa kamar, Mas?" tanya si Mas kedua. Mas yang Pertama udah langsung ngilang. Mungkin dia kebelet dan pengen buru-buru ke toilet. Mungkin.
"Ah, satu aja. besok juga langsung check-out, kok."
Entahlah, mungkin karena kasihan lihat muka melas gue yang udah lecek dan dekil karena perjalanan jauh, akhirnya gue dikasih harga bagus. 650ribu saja! Horeee... jago banget kan gue nawarnya? Lumayan diskon 300rebu perak. Cukup buat beli Bakpia Patok segerobak.

Eladalah, tiba-tiba si Bos nongol, terus ngomong. "Saya ikut di kamar kalian aja. Nggak enak sharing kamar sama orang yang belum kenal."
E ya ampun, Bos. Kalau belum kenal ya kenalan dulu dong. Gimana sih? Tapi ya gitu deh, susah kalau urusan sama si Bos. Daripada gue disuruh pulang saat itu juga, akhirnya gue arrange ulang kamar yang terlanjur gue booking. Maksudnya, tambah extra bed gitu, buat gue. Hiks...

Di Inna ini extra bed dihargai 250rebu. Jadi totalnya... 900rebu! Jiyaaah... sama aja dong sama harga semula? Percuma dong gue tadi nawar-nawar kalau akhirnya duit yang ke luar tetep 900rebu? Ya sudahlah, toh kantor yang bayar ini. Tapi sebelum akhirnya deal, si Mas Receptionis ngasih solusi; "Daripada pake extra bed, kamarnya saya upgrade saja ya ke Deluxe Family. Bed-nya ada 3. Harganya saya kasih sama, 900ribu."

Deal! Gue langsung approve. Daripada gue tidur di extra bed, coba?

Inna Garuda adalah hotel dengan bangunan yang antik. Dibangun tahun 1908 dan mulanya diperuntukkan untuk kalangan Kolonial Belanda. Tidak heran kalau arsitektur eksteriornya masih terlihat sangat tempo doeloe. Kalau gue perhatiin sih, mungkin setipe dengan Hotel Homann Bandung yang tetap mempertahankan kelestarian bangunannya. Keren sih, meski sebagian orang ngomong kalau bangunan seperti itu malah membuatnya merinding. Hehehe... Meski begitu, interiornya sudah terlihat modern kok. Fasilitasnya pun bagus. *yeiyelah, bintang 4 kok*

Hari kedua kita sepakat untuk pindah hotel saja. Tidur di hotel bintang 4 dengan hotel melati toh kerasanya sama aja; merem-merem juga. *Geplak!* So, saat si Bos sibuk bermeeting ria, gue keluyuran nyari lokasi baru. Sebenernya, ini adalah target gue juga, nyari referensi hotel sebanyak-banyaknya buat rencana liburan gue bulan depan. Huhuuuy... Berhubung waktunya nggak nyaman, karena si Boss ternyata ngecek terus posisi gue, akhirnya kita nyari yang deket-deket aja.

"Lagi di mana?"
"Di bawah Bos, lagi ngerokok dulu."
"Oh, ok. Jangan kemana-mana, takut ada yang penting."
"Iya."
Padahal pas si Bos nelepon kita lagi ada di Mirota batik. *cekikikan*

Berhubung rencana gue liburan nanti naik kereta, akhirnya kita hunting hotel sekitar Jalan Pasar Kembang, deket dari stasion dan Malioboro. Tinggal engklek doang. Terus, tarif hotelnya juga bervariasi. Dari yang harga 150ribu sampai jutaan juga ada. Tinggal milih dan sesuaikan dengan kondisi dompet. Nah, sekalian kita hunting kamar buat malam ke dua, sekalian gue ngumpulin brosur-brosur hotel yang ada. Si Bos bilang kalau beres meeting dia mau ikutan cabut dan tidak akan menggunakan fasilitas akomodasinya di Inna. So, dicarilah hotel yang agak representative. Bos gue nggak rewel sebenernya. Dia tidur di manapun bebas-bebas aja, hotel mewah atau biasa pun nggak jadi masalah, sing penting ada koneksi wifi-nya -dia biasa kerja sampe pagi. Tentunya asal kamarnya bersih aja.

Setelah muter-muter, akhirnya gue milih Hotel Asia Afrika, pas banget depan pintu keluar sebelah kiri dari Stasiun Tugu. Hotelnya kecil tapi cukup bersih. Harganya pun sangat bersahabat. Untuk kamar Deluxe dihargai 400ribu saja. Itupun masih dipotong diskon 10%. Hihiiiiy. Karena kita bertiga, mau nggak mau ditambah ekstra bed seharga 100ribu saja. Uhuy, kan? Dengan harga seperti itu, fasilitasnya lumayan oke. kamar mandinya sudah dilengkapi bathtub, lemari es, AC, plus breakfast. Yah, breakfastnya standar banget sih, hanya nasi goreng plus telor ceplok. Ada juga roti bakar kalau rakus dan nggak mau rugi. Jauh lah kalau dibandingin sama breakfast di Inna Garuda yang paket breakfastnya lumayan komplit. *yaiyalah, ada harga ada rupa*

Yang gue suka dari Hotel Asia Afrika ini adalah suasananya yang ijo banget. Ijo dalam arti yang sebenar-benarnya. Begitu masuk lobi/resepsionis, pemandangan tanaman hijau langsung mendominasi. Tanaman di mana-mana. Meski di tanam dalam berbagai ukuran pot, tapi nuansa asri dan sejuknya langsung terasa. Adem banget. Oya, meski hotel ini kecil, ada kolam renangnya juga lho. Lumayan tuh buat nyemplung sesekali kalo Jogja lagi panas. Yang kurang paling halaman parkirnya yang sempit. Paling cuma muat 6 mobil saja maksimal. So, kalau telat parkir, siap-siap aja parkir pinggir jalan. Jangan lupa titipin sama Satpam Hotel. Kasih saja uang rokok. Bisa dipertimbangkan nih kalau jadi ke jogja nanti. ^^

Bersambung ...

9 komentar:

waah dulu aku juga pernah nginep di hotel di seputaran Pasar Kembang. harganya cuma 175 ribu. tapi lupa nama hotelnya, cuma suasanya mengingatkanku sama Losmen Bu Broto yang dulu tayang di TVRI kang... kereen

Goiq- naah iya bener, banyak hotel-hotel murah yang tampilannya kayak losmen dan sangat kental unsur tradisionalnya. Asik aja suasananya. Banyak banget pilihan kalo sekadar untuk nginep di Jogja sih, apalagi Pasar Kembang kan deket kemana-mana. top! :D

yah bersambung udah kayak sinetron aja hihi.
Nanggung kang,di lanjuuuuttt!

Hahaha sengaja Ri, biar nyaingin Cinta Fitri sekalian. wkwkwkw ...

Selamat siang,Tulisannya sangat BAGUS SEKALI, Menambah PENGETAHUAN kita tentang KEINDAHAN kota JOGJA, sehingga membuat kita semua menjadi lebih tertarik untuk MENGELILINGI kota JOGJA.

dari http://rentalmobilmotorjogja.blogdetik.com/ 0878 6053 4593

Salam hangat,
Terimakash atas informasinya, menarik&menambah wawasan, artikel yang bagus.

0878-6053-4593(XL), 0274-743 4961 (Flexi),http://homestayyogyakarta.com/

Alif Group & Athata Homestay - terima kasih sudah berkunjung. asyik nih, ada alternatif rental mobil dan penginapan kalo nanti ke jogja lagi :)

Ngambil foto di depat tulisan Jl. Malioboro itu agak susah ya, Kang. pas banget di depan jalan besar. Takut keserempet kendaraan :))

hehehe iya Nik, harus lihat arus kendaraan juga. Maklum di belokan jalan rame, terkadang buat nyeberang aja susah :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More