Selasa, Maret 20, 2012

[Jalan-Jalan] Ke Jogja Lagi! - Part 2 [kuliner]

Menikmati Jogja tak akan lengkap kalau tidak menyempatkan diri untuk makan lesehan di sepanjang Malioboro. Orang bilang, "Lo nggak ke Malioboro? Berarti lo nggak ke Jogja!" atau "Lo nggak makan gudeg? Coba cek lagi, siapa tahu yang lo datangi itu bukan Jogja!" Aih, segitunya ya.

Tapi mungkin ada benernya juga kalau kita melihat bahwa denyut kota Jogja ada di sepanjang Malioboro. Tempat ini tak pernah sepi bahkan saat di tempat lain sudah begitu sunyi. Jam berapa pun kamu ke sana, masih ada kerumunan dan sekelompok orang yang sekadar nongkrong untuk segelas kopi. Nah, karena makan lesehan dan nongkrong di Malioboro adalah sesuatu yang 'wajib' dilakukan oleh para pelancong, gue pun tentu tidak akan melewatkannya. Bahkan hanya beberapa saat setelah kita tiba di Jogja dan belum check-in di hotel! Niat amat ya?

Yah begitulah, tuntutan gejolak perut yang membabi buta karena baru diisi tengah hari di Rumah Makan Mergosari Majenang, membuat kita tidak menunda lagi untuk segera turun melantai di sepanjang malioboro. Menunya apalagi kalau bukan; GUDEG! Yayaya, kuliner ini langsung dihajar di kesempatan pertama. Sembari melepas penat, meluruskan pinggang yang seharian ini ditekuk, kita pun lesehan dengan nikmatnya di saung lesehan tepat di depan Hotel Inna Garuda. Sepiring nasi gudeg plus telor dan ayam goreng jadi sajian makan malam pertama di Jogja. Lengkap dengan segelas teh manis panas! Ah, nikmat banget. Apalagi di tengah dinginnya Jogja yang diguyur hujan sejak sore.

Sedikit mengganjal saat memerhatikan gudeg yang gue makan saat itu. Apakah gudeg ini original van Jogja? Yang gue tahu, gudeg Jogja itu warnanya pekat, tidak berkuah, plus telor dan ayamnya pun menjadi satu kesatuan bumbu dengan gudegnya. Kenapa ayam yang gue terima kok ayam goreng ya? Kering dan layaknya ayam goreng biasa. Gudegnya pun berkuah bikin nasi gue jadi becek. Tapi dalam kondisi kelaparan berat seperti itu, tak ada waktu buat protes. Sikat saja! Toh masih ada besok untuk menghajar gudeg versi sebenarnya.

Makan lesehan di Malioboro memang asyik, seru, dan nikmat. Sambil makan kita bisa sambil nontonin orang-orang yang lewat [sebaliknya, kita pun jadi tontonan orang-orang yang lewat. Yah, saling nonton deh] atau ngeliatin mobil dan motor yang berseliweran. Nggak ada kerjaan emang.

Malioboro tidak hanya dikenal dengan warung lesehannya, tapi juga dengan pengamennya! Duile, itu pengamen udah pada standby aja di setiap warung. Begitu kita duduk, belum juga pesen udah main genjreng aja. Beres yang satu, eh nongol lagi temen-temennya. Saat gue makan aja ada tiga rombongan pengamen yang ikut nemenin makan. Kadang cukup ngeganggu juga sih karena saat itu gue lagi ngobrol serius sama si Bos. Belum lagi, kok ribet banget nyari recehan di dompet atau saku celana saat tangan lagi belepotan. Duh, duuuuh.

Malioboro dan Pengamen sudah jadi satu paket, dan gue melihat inilah salah satu kekhasan yang ada di Malioboro. Apalagi pengamen di Jogja ini cukup kreatif dan nggak asal genjreng doang. Selain bawa peralatan musik cukup lengkap, suara vokalisnya juga nggak asal bunyi. Suaranya enak-enak, lagunya pun bervariasi. Ada yang memang spesialis lagu oldies, atau ada juga yang memang bawain lagu-lagu top40. Serunya, terkadang mereka nawarin kita request lagu. Sebutin aja dan berharaplah mereka tahu lagunya. Kayak yang dilakuin si Bos pas ditanya mau request lagu apa.

Boss gue : "Beneran nih bisa request lagu?"
Pengamen : "Silakan, Pak."
Boss gue : "Minta nyanyiin hymne TELKOM deh."
Pengamennya bengong. Gue juga ikutan bengong. *Jiyaaah Boss, ini bukan mau upacaraaaa! Gubrags juga nih*

Terlepas dari menghibur atau malah mengganggu atas kehadiran pengamen-pengamen ini, Malioboro tidak akan lagi sama kalau tidak ada mereka. Coba kalau para pengamennya ngilang semua, pasti akan terasa ada yang kurang di sana. So, siapkan aja beberapa recehan (duh, jangan receh banget deh. Lembaran seribu, dua ribu, atau lima ribu deh kalau iklas) sebelum kita memastikan untuk makan lesehan di sana. Sekalian sedekah, kan? Masa jalan-jalan ke Jogja bisa, tapi ngeluarin duit seribu-dua ribu perak nggak bisa? Bagi-bagi rejeki lah. *aiiisss ... sok wise gini ya?*

Setelah malam pertama menjajal gudeg, malam ke dua kita kelimpungan. Makan apa ya sekarang? Gudeg di Malioboro lagi? Duh, kok nggak kreatif banget ya? Jogja kan luas banget, dan makanannya nggak cuma itu-itu aja. Parahnya, kita semua nggak ada yang hapal lokasi tempat makan lainnya. Berbekal pikiran 'masa nggak ada tukang jualan pinggir jalan?' akhirnya kita muter-muter aja. Berhubung hujan (lagi) akhirnya kita muter-muternya pake kendaraan.

Di sebuah jalan gue brentiin temen gue yang lagi nyetir.
"Kita makan di sana aja!" tunjuk gue ke sebuah rumah makan soto. Kenapa gue milih di sana, lebih tepatnya karena penasaran. Di tempat itu berderet tiga rumah makan dengan nama yang [hampir] sama; Soto Kadipiro, Soto Kadipiro Dua, dan Soto Kadipiro Plus! Halah, kenapa ini yang jualan soto pada berderet ya? Nggak takut rebutan pelanggan apa? Ada apa dengan Soto Kadipiro ini? Kenapa sampai ada tiga soto yang jualannya berendengan? Kalau memang jualan Soto yang sama, kenapa mereka nggak merger aja? *halah*

Akhirnya, karena penasaran (dan kelaparan), kita pun mampir. Suer, sebenernya gue nggak begitu suka soto. Apalagi jauh-jauh ke Jogja kok makannya soto, bukannya di Tasik juga ada? Yayaya, harus gue akui kalau pemilihan soto ini [sekali lagi] karena penasaran! Kalau tiga Soto jualan berendengan dan dengan brand yang sama, pasti ada sesuatu yang istimewa di dalamnya. Dan pesanlah kita bertiga, soto ayam dan soto babat. Dan setelah diicip-icip, yah begitulah.... ternyata Soto Kadipiro ini rasanya seperti... SOTO! *kemplang!*

Keinginan gue untuk nyicip Gudeg Original Van Jogja akhirnya kesampaian di hari ketiga. Kebetulan si Bos pengen beli gudeg buat oleh-oleh. Setelah nanya ke tukang batik di Beringharjo, akhirnya kita ditunjukkan kalau penjual gudeg itu ada di Jalan Wijilan. Kalau dari Kraton tuh ke arah kiri terus masuk terowongan kecil. Nah, di situlah katanya ada yang jualan gudeg asli. Tadinya gue kira cuma ada satu penjual gudeg saja di sana, tapi pas kita masuk jalan itu, bujubuneng.... ternyata di sana tukang jualan gudeg semua! Banyak! wahahaha... mantap jaya!

Karena nggak tahu yang paling rekomended yang mana, kita asal masuk saja. Lagian gudeg sama aja kan, dari nangka-nangka juga? Yang kita pilih adalah Gudeg Bu Widodo. Selain beli gudeg buat dibawa pulang, kita pun sekalian makan siang di sana. Mantep bro!

image : javadiversity.info

Ada beberapa paket yang ditawarkan untuk oleh-oleh gudeg ini. Mulai dari harga Rp. 30.000,- sampai Rp. 65.000,- untuk kemasan besek. Dan harga Rp.45.000,- sampai Rp. 125.000,- untuk kemasan kendil. Nah, ini dia yang bikin unik. Kalau kemasan besek kan nggak aneh ya, di mana-mana juga ada. Yang unik justru gudeg kendil ini. Jadi tuh gudeg dimasukkan ke dalam kendil, dan bawa pulang deh sama kendilnya *yaiyalah, masa kendilnya dibalikin lagi?*. Suer, oleh-oleh yang cocok buat Mertua anda! :p

Bersambung .... (lagi?)

2 komentar:

udah lama ngga makan gudeg *ngences*

Harganya ditampilin juga Om hehe . Setau saya yg lesehan malioboro (kalo pagi ga melantai alias pakai kursi) harganya gila-gilaan dan rasanya begitu2 aja. CMIIW
siiip..besok meluncur ke jogja yihaaaa nice post bang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More